Skip to main content

Romanticizing My Cooking

Bakso I have to admit that my love for cooking is growing. It's growing and I can't believe it myself. This feeling has been like this since probably two years ago. Before, cooking felt like a hard work that I had to fulfill. It still is, but the difference is I enjoy it now. So it does not feel like I am forcing myself.  Back then whenever I cooked, it's either wrong recipe or incorrect measurement. It never tasted right. So I gave up cooking just because I never found the right one. And then I started to feel that I wanna eat better. I don't want to just eat whatever, I want to know what goes into my body. If I prepare it myself, then I know it's good one.  I don't eat too much sugar, sometimes it is hard to buy one thing outside and has a lot of sugar in it. So cooking it myself will allow me to control the amount of sugar. So I found recipes and I tried to make them. As to my surprise, they taste right! Exactly how they should have tasted. That made me happy

Stigma masyarakat untuk wanita single berumur


Apa yang terjadi jika anda adalah seorang wanita usia pertengahan 20an dan sedang dalam status single? Ya pasti jadi bahan omongan tetangga lah. Karena wanita Indonesia pun kebanyakan menikah karena sudah diobrak-obrak suruh nikah. Yang dibilang usia 25 belum nikah itu nggak etis lah, kepala hampir 3 kok belum punya gandengan lah, dibilang ini itu dan lain-lain. Yang akhirnya menciptakan satu mindset jika wanita belum menikah hingga usia hampir kepala 3 maka dia adalah wanita pemilih *atau belum laku, atau nggak ada yang mau, dan atau atau yang lainnya*. Ya jelaslah pemilih, mana mau wanita menikah dengan orang jobless tidak bertanggung jawab dan suka mabok? Masa kita suruh nikah sama orang seperti itu gara-gara takut tidak ada yang menikahi.

Efeknya apa jika menikah agar dipandang orang baik? Banyak yang belum siap menikah tapi terpaksa harus menikah karena pandangan-pandangan tersebut. Ada lagi yang menikah karena “dianggap” sudah waktunya menikah. Lebih parah lagi kalau ada kasus perceraian, mereka tidak ingin disalahkan. La wong  yang maksa nikah itu tetangga-tetangganya kok, kalau ada nggak beresnya pernikahan, mereka juga nggak mau disalahin. Repot ya.

Wanita yang masih single pun tidak disarankan mencari ilmu atau gelar terlalu tinggi. Kenapa? Takutnya nggak ada lelaki yang berani untuk menikahinya. Nah lho. Padahal apa salahnya punya istri pinter? minder? takut tersaingi?? Kalau takut tersaingi ya usaha dong, jangan karena si wanita lebih pinter dan berpendidikan tinggi, lelaki yang menaksirnya tiba-tiba mundur karena nggak percaya diri. No way. Harusnya kalau melihat wanita yang disukai memiliki pendidikan yang tinggi, ya kalian harus kejar lah. Masa sih nggak pengen punya istri pinter? Kalau nggak mau tersaingi, ya ikutlah sekolah lagi biar seimbang. Trus kenapa tidak kalian lirik itu si wanita pintar? Takut jadi omongan tetangga kali ya.. misal : wah istrinya pinter kok suaminya oon?

Wanita memang mendambakan seorang lelaki yang minimal kepintarannya sejajar dengannya. Karena kalau ngomong dan mendiskusikan sesuatu itu nyambung *ini mah maunya aku, soalnya rada gimana gitu kalau ngomong sama cowo oon*. Tapi jangan salah, kehidupan itu selalu seimbang satu sama lain. Jika punya istri pinter tapi si laki nggak sebegitu pinter ya nggak masalah. Yang penting saling cinta dan bertanggung jawab.

Nahh ada lagi yang menikah karena tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya. Misal nih, sekolah sudah selesai, tidak ingin melanjutkan kuliah, dan sudah bekerja serta sudah memiliki pasangan. Mau apa lagi kalau bukan menikah walaupun usia masih terlalu muda? Ya terserah saja sih, nggak melarang juga. Beruntunglah bagi orang yang menikah karena keinginannya *saya juga ngebet nikah tapi belom boleh hahaha*. Yang miris jika sudah selesai menempuh pendidikan, sudah bekerja nyaman, sudah memiliki pasangan namun belum ingin menikah? Yang ribet tetangganya brooo. Tetangga udah ribet nanya “Mbak, kapan nikah? Udah kerja udah punya pacar gitu, ngapain nunda?”. Ahh tetangga kan belum paham kalau kita nggak ingin menikah sekarang karena ada alasan tertentu. Pertanyaan itu sering menghampiriku dan bosen sumpah jawabnya sama tiap kali pertanyaan itu muncul. Lama-lama jawaban itu taro aja di dahi gitu ya, biar kalau ada yang nanya mereka udah tau jawabannya bahkan sebelum mereka bertanya. Sumpah itu pertanyaan ngganggu banget.

Ada juga salah satu teman yang menikah dengan alasan “Lah udah disuruh mama nikah, katanya daripada lama-lama nunggu”, meskipun mereka belum memiliki pekerjaan yang nyaman dan masih terlalu dini untuk menikah. Namun mereka tetap menikah karena tuntutan orangtua. Ya menurut agama saya sih menikahlah maka akan dibukakan pintu rejeki kalian. Itu benar sekali. Tapi tidak semena-mena berpikir bahwa menikah adalah jalan keluar. Dikira setelah menikah bisa langsung dapat sesuatu yang diinginkan dengan instan. Semua juga perlu proses dan usaha. Allah tidak akan memberikan hal dengan instan. Memang menikah akan membuka pintu rejeki karena secara logika pun, setiap orang memiliki rejeki masing-masing. Jika menikah, maka rejeki suami dibagi untuk istri dan rejeki istri dibagi untuk suami juga. Ya memang double rejekinya. Tapi juga harus dipikirkan matang-matang. Jangan mentang-mentang sudah lulus kuliah tapi belum dapat kerja malah memilih untuk menikah. Iya kalau setelah menikah langsung dapat pekerjaan, kalau nggak? Ya ujung-ujungnya ngerepotin orangtua *biasanya juga skalian nyalahin orangtua gegara yang nyuruh nikah orangtua*.

Sadarlah wahai tetangga-tetangga yang super kepo, pertanyaan kalian itu sangat membunuh karakter hahaha.. kadar kekepoan kalian itu sungguh sangat tinggi sekali. Dan itu sangat mengganggu wanita yang masih ingin single meskipun kalian menilai sudah pantas untuk menikah. Pantas atau tidaknya itu bukan ukuran. Yang menjadi ukuran adalah kesiapan hati dan mental. Kesiapan untuk membangun satu rumah baru bersama orang baru yang akan menjadi partner dalam hidup dan matinya. Membangun satu tanggung jawab bersama itu tidaklah mudah. Jadi mohon, janganlah kalian terlalu rajin menyuruh wanita-wanita single untuk segera menikah. Kecuali dia memang siap untuk menikah.

Saya sih nggak pernah nyuruh2 orang buat nikah, kecuali memang dia ingin menikah dan sedang down sehingga butuh support, baruuu itu disuruh-suruh. Karena nggak mau kepo sama status orang lain, tahunya ada undangan nikah dirumah atau foto pernikahan di facebook. Baru deh nyadar “Ohh dia nikah. Semoga sukses di step selanjutnya”.

Serta percayalah satu hal, Tuhan telah menciptakan makhluknya berpasang-pasangan.

Note :  saya sudah siap menikah hehehe

Have a good day :)

Comments

Popular posts from this blog

Romanticizing My Cooking

Bakso I have to admit that my love for cooking is growing. It's growing and I can't believe it myself. This feeling has been like this since probably two years ago. Before, cooking felt like a hard work that I had to fulfill. It still is, but the difference is I enjoy it now. So it does not feel like I am forcing myself.  Back then whenever I cooked, it's either wrong recipe or incorrect measurement. It never tasted right. So I gave up cooking just because I never found the right one. And then I started to feel that I wanna eat better. I don't want to just eat whatever, I want to know what goes into my body. If I prepare it myself, then I know it's good one.  I don't eat too much sugar, sometimes it is hard to buy one thing outside and has a lot of sugar in it. So cooking it myself will allow me to control the amount of sugar. So I found recipes and I tried to make them. As to my surprise, they taste right! Exactly how they should have tasted. That made me happy

Cerita Karantina di Hotel

Cerita karantina selanjutnya 2 kali di hotel. Kali ini, semuanya berjalan lebih terkoordinir. List hotel karantina bisa dilihat di sini . Jadi nggak ada lagi drama nggak diladenin karena ina inu. Tinggal pilih hotel, hubungi hotel via WA atau email, kirim dokumen yang diperlukan, lalu kita dapat QR code yang nantinya ditunjukkan ke pihak bandara.  Karantina pertama kali di hotel gw bulan September kalau nggak Oktober 2021 dan bulan Januari 2022. Gw pesen di dua hotel berbeda. Karantina di hotel pertama dapet rejeki cuma 3 hari, jadi biaya yang dikeluarkan juga nggak sebanyak kemaren yang 7 hari.  dipakein gelang rumah sakit, dilepas pas check out. Nah, alurnya secara detail ada yang berubah sedikit tapi secara garis besar masih sama. Begitu datang, urus dokumen ini itu, lalu kita di PCR di lokasi. PCR ini hasilnya didapat dalam waktu 1 dan 2 jam karena ada dua lab yang berbeda. Waktu pertama kali gw karantina, gw harus nunggu hasil di bandara sebelum diangkut ke hotel. Tapi karantina k

Gojek ke bandara juanda

While waiting, jadi mending berbagi sedikit soal gojek. Karena saya adalah pengguna setia gojek, saya pengen cobain ke bandara pake gojek. Awalnya saya kira tidak bisa *itu emang sayanya aja sih yang menduga nggak bisa*, trus tanya temen katanya bisa karena dia sering ke bandara pakai motornya. Nah berarti gojek bisa dong?? Sebelum-sebelumnya kalo naek gojek selalu bayar cash, tapi kali ini pengen cobain top up go pay. Minimum top up 10ribu. Jadi saya cobain deh 30ribu dulu. Eh ternyata lagi ada promo 50% off kalo pake go pay. Haiyaaaaa kenapa ga dari dulu aja ngisi go pay hahaha. Dari kantor ke bandara juanda sekitar 8km. Kantor saya sih daerah rungkut industri. Penasarannn banget ini abang mau lewat mana ya. Tertera di layar 22ribu, tapi karena pakai go pay diskon 50% jadinya tinggal 11ribu. Bayangin tuhh... pake bis damri aja 30ribu hahaha. 11ribu udah nyampe bandara. Biasanya 15ribu ke royal plaza dari kantor haha. Lagi untung. Bagus deh. Nah sepanjang perjalanan, saya mikir ter