Senin, 13 Juli 2015

Sharing experiences

Lots people write things on their own blog. Even it just a small and prrsonal thing, but they write it here. I do that too. Its not for showing off, it just for sharing. Sharing experiences.

Kadang kita punya lah ya beberapa hal personal yang ga bisa ditanyain ke orang lain secara langsung, because its too personal but they wany to find the answer. Yah caranya ya search, browsing, apa lagi ? Banyak hal yang didapatkan dari sekedar iseng browsing atau emang serius cari jawaban. Aku aja beberapa kali "riset online" sebelum ngelakuin sesuatu. Karena dari riset itu bisa nemuin gambaran sebelum melakukan sesuatu. Seperti ya, pas aku mau ke mana gitu naik kereta api. Karena ga pernah naik kereta api, jadinya ya cari tau dulu pengalaman orang yang pernah naik kereta api. Kadang ngerasa "ih iseng banget sih orang ini nulis hal gak penting gini". Eiitss tunggu dulu! Gak penting karena kita gak nyari. Penting banget buat orang yang nyari. Aduh udah deh ya, semua hal itu tergantung cara pandangnya sendiri2 deh jadinya. Penting gak pentingnya, semua bisa share and bisa jadi penting kalo kita emang cari, dan gak penting kalo emang lg gak cari.

Sekian ! 😄

Share:

Senin, 06 Juli 2015

Mengemis = mental miskin

Story of pengemis...

Kita sudah banyak mengetahui modus yg digunakan pengemis2 selama ini. Kadang ada rasa kasian ketika melihat orang tua renta meminta2, "terlihat" memprihatinkan, tak berdaya, ingin rasanya memberi.. tapi tiba2 terbesit dalam hati "iya kalo beneran minta2? Kalo bukan?? Kalo ternyata dia lebih kaya dari kita gimana?". Nahh... ada memang pkiran semacam itu. Tapi ada juga pikiran yg "yaudahlah kasih aja, rejeki orang mana ada yg tau jalannya dari mana. Kali aja dg kita kasih ke mereka, rejeki kita jadi lancar, who knows yaa". Namun ada kalanya juga yg menurutku nyebelin banget nih ya "aduh pngn ngasih tp kok hatinya setengah2 gini. Nggak deh", laa tiba2 si pengemis itu menghina mencaci kita "ya allah mbak, kok medit, wes ngene kok gak gelem ngekeki tho mbak mbak". Nahahh kalo ada yg kayak gitu, percaya deh gueh kalo dia cuman modus. Ntah modus apa yg jelas itu smakin buat respect-ku ilang. Tadinya kasian, ya ilang deh akhirnya.

Nah.. ada juga kan cerita yg pengemis hartanya jutaan dikampung, ada juga pengemis yg keluar ATM untuk menarik tunai yg tidak sedikit bahkan masih menyisakan banyak nominal yg lebih dari jumlah nominal di tabunganku. Sedih rasanya *sini nabung sampe puasa ehh hasilnya gak seberapa, situ yg cuma modal tangan aja tabungan uwaw banget*.

Tapi... disitu bedanya kita. Kalau anda hanya mendapatkan uang dari meminta2, sama artinya dg anda menjual harga diri anda. Disini kasusnya harga diri saya tinggi sekali, saya sgt menghargai diri saya sendiri. Saya juga sgt tak suka jika harus merendahkan harga diri sendiri dan menjualnya seperti itu. Memberikan nilai terhadap diri sendiri itu penting. Disini letak perbedaan kita dg bangsa maju lainnya. Mereka, bangsa maju, amat sangat menilai dan menghargai diri sendiri. Makanya mereka merasa tinggi, karena memang mereka merasa diri mereka pantas untuk dihargai tinggi. Kapan kita bisa maju kalo mental kita masih mental minta2 gini? Masih mental miskin?

Come on!!! Value yourself! Bekerja keraslah dan Hargai diri sendiri! Jika setiap orang seperti itu, dijamin deh kita akan mampu bersaing dg negara maju lainnya.

Ayo Indonesia, ditunggu aksinya!! 10 tahun lagi kita akan sejajar dg mereka yg sekarang menguasai dunia!!

Share:

Jam berpuasa stabil -- indonesia

Alhamdulillah. Allah masih memberikan kemudahan bagi orang indonesia ketika berpuasa. Kalau bisa saya sebut, indonesia merupakan negara yang stabil ketika berpuasa. Apapun musimnya, kita selalu berpuasa selama 12-13 jam. Itu terbilang mudah jika dibandingkan dg negara 4 musim yg bisa melalui puasa selaam 17 jam bahkan 22 lebih.

Satu kata, Alhamdulillah. Yaa.. ini adalah bentuk kasih sayang Allah kepada kita :)

Share: