Skip to main content

Posts

Showing posts from 2020

BaliSeries (1): Makan di Bali Itu Murah

Gw tinggal di Bali udah hampir 2 tahun, jadi pengen bikin tulisan #BaliSeries. Bukan tentang Bali yang umum diketahui orang, tapi hidup di Bali sebagai orang biasa dengan biaya hidup yang masuk akal. Orang-orang taunya Bali mahal. Padahal nggak juga hey! Tiap kali ada yang tau gw tinggal di Bali, orang pasti bilang "Eh, hidup di Bali kan mahal banget!" Hmm... nggak juga sih. Jadi gw akan tulis harga-harga di Denpasar ya karena gw tinggal di Denpasar. Denpasar yang ibukota dan bukan tempat tujuan utama turis buat plesir.  Gw sering keliling Bali tapi karena gw nggak tinggal di sana jadi gw nggak bisa bilang mahal murahnya. Tapi kalau untuk ukuran turis, harga di daerah utara dan timur bisa gw bilang lebih murah daripada Denpasar, Ubud, atau daerah pantai barat. Oke, tulisan pertama ini gw akan bahas hal yang gw demen. MAKANAN.  Gw secara personal lebih suka makanan Jawa daripada makanan Bali. Makanan Bali cenderung penuh rempah, rasanya kuat. Yaa setelah hampir dua tahun sih g

BaliSeries (1): Makan di Bali Itu Murah

Gw tinggal di Bali udah hampir 2 tahun, jadi pengen bikin tulisan #BaliSeries. Bukan tentang Bali yang umum diketahui orang, tapi hidup di Bali sebagai orang biasa dengan biaya hidup yang masuk akal. Orang-orang taunya Bali mahal. Padahal nggak juga hey! Tiap kali ada yang tau gw tinggal di Bali, orang pasti bilang "Eh, hidup di Bali kan mahal banget!" Hmm... nggak juga sih. Jadi gw akan tulis harga-harga di Denpasar ya karena gw tinggal di Denpasar. Denpasar yang ibukota dan bukan tempat tujuan utama turis buat plesir.  Gw sering keliling Bali tapi karena gw nggak tinggal di sana jadi gw nggak bisa bilang mahal murahnya. Tapi kalau untuk ukuran turis, harga di daerah utara dan timur bisa gw bilang lebih murah daripada Denpasar, Ubud, atau daerah pantai barat. Oke, tulisan pertama ini gw akan bahas hal yang gw demen. MAKANAN.  Gw secara personal lebih suka makanan Jawa daripada makanan Bali. Makanan Bali cenderung penuh rempah, rasanya kuat. Yaa setelah hampir dua tahun sih g

Kehidupan Selama Pandemi

Lidah mertua yang selalu gw pindah-pindah lokasi untuk mengejar sinar mentari. Ya gendeng. Gw sadar ada banyak hal berubah sejak pandemi. Banyak hal baik, tapi yaaa nggak sedikit yang eww I wish this pandemic never exist.  Level stres gw udah di level yang bikin gw pengen ke psikolog.  Skipped forward to November 2020 . Gw jadi rajin masak. Meskipun yaaa masih kadang order kalo pas pusing menyerang, tapi masak jadi agenda harian. Yang biasanya masak weekend doang, sekarang beli makanan kalo nggak kuat berdiri dari kasur. Tentu saja selain masak, dengan bantuan Sayurbox gw jadi lebih sering konsumsi buah dan sayur tiap hari. Tak lupa, segala macem vitamin dan minuman-minuman macam Oronamin, bear brand, yakult, dsb. Btw, buah dan sayur di Sayurbox itu murah-murah banget lho sungguhan. Gw jadi rajin yoga. Olahraga kecil-kecilan aja lah yang penting badan gerak dan nggak terlalu kaku. Karena gw lebih aktif di malam hari, jadi gw yoga biasanya sebelum tidur. Semales-malesnya gw yoga, minima

Investasi Valuta Asing? Nah, thanks

Warna warni Sanur. Pertanyaan pagi ini gw dapet dari temen gw nanya "USD gimana? Pengen beli gw" Ya gw tanya balik, buat apa? Buat investasi katanya. Gw secara personal nggak punya niatan investasi valuta asing. Ya kalo soal jual beli valas sih udah sering banget. Tapi gw nggak anggap itu investasi karena ... gw selalu doa baik buat negeri gw πŸ˜‚ Inget nggak sebelum tahun 1998 yang mana USD 1 = IDR 2,000, lalu Soeharto lengser diikuti dengan krismon 98, USD 1 = IDR 16,650. Banyak yang bilang, "Bayangkan dulu sebelum taun 98 punya tabungan USD 1000, jadi berapa kali tuh pas tahun 98? Untung banyak kan?" Ya banyak, tapi ya bangsat. Maksud gw, apakah kondisi saat itu baik bagi seluruh rakyat Indonesia? Oh tentu tidak. Harga beras dari yang nggak sampai IDR 100 aja jadi berkali-kali lipat harganya. Emang sih dari beberapa kali dapet duit dalam bentuk selain IDR di saat naik-naiknya kurs itu ya gw seneng banget karena konversinya jadi lebih mahal. Tapi itu waktunya juga

Tulisan Disalin Jutaan Kali

Sharjah - UAE 2020 Minggu lalu gw coba google nama gw yang gw pake buat nulis. Gw tau lah konsekuensinya mengunggah segala hal ke segala bentuk platform online resikonya apa. Wong foto gw aja dicuri dijadiin ilustrasi portal online, yg bukan gw pelakunya tapi muka gw disensor seolah gw pelakunya 😟 Nah yang gw temuin kemarin kebanyakan adalah tulisan gw dari travelingyuk.com yang disalin media-media lain untuk numpang promosi jualan mereka.  Nggak cuma diambil segaris dua garis sih, tapi bener-bener disalin dari atas sampai bawah. Memang betul mereka tetep nyantumin nama gw disana, berikut dengan sumbernya di travelingyuk . Semacem mereka ambil artikel dari website yang udah terkenal daripada punya  content writer  sendiri .  Tapi kok ya rasanya zonk ya. Gw nulis buat travelingyuk sebagai kontributor lepas, yang dibayar per tulisan. Kebayang nggak sih tulisan gw disalin beberapa kali ke media yang beda-beda, bisa kaya dong gw kalo dibayar πŸ˜† ada pijat plus plus wasebu cilandak guys

Perbedaan Fitur Valuta Asing Jenius BTPN dan Digibank DBS

Rove city center Seperti yang gw pernah bahas segala macam tentang Jenius, gw paling terkesima dengan fitur valuta asingnya , terlepas dari segala macam berita hilangnya duit dari rekening Jenius. Sekarang gw punya Digibank dari DBS sebagai pembanding. Nggak ada maksud buat buka DBS sebenernya, tapi karena punya kartu kredit DBS jadilah yaudah buka Digibank sekalian biar bayar tagihan lebih gampang juga.  Dari banyak opsi digital banking yang ada, gw hanya pakai dua ini dan ada beberapa perbedaan yang kerasa. Kali ini gw tulis soal valuta asingnya.  Jenius punya rekening valuta asing dengan mata uang USD, SGD, HKD, EUR, AUD, GBP, dan JPY. Sedangkan untuk Digibank , mereka punya mata uang asing  CAD, CHF, CNH, EUR, USD, HKD, JPY, NZD, SGD, AUD, dan GBP. Apa yang dimiliki Jenius, Digibank punya. Jadi untuk saat ini Digibank punya banyak mata uang asing daripada Jenius.  Persamaannya , keduanya perlu untuk diaktivasi. Bedanya , Jenius tidak memiliki nomer rekening sendiri dan gabung d

I Learn French!

la gare - GenΓ¨ve I know I haven't master Dutch yet. Still, A2 and haven't even finished it yet. I learn Dutch so that I'll be able to talk with my kids and teach them Dutch too. But, since the baby is still not in the plan yet for now, or even if it is in the plan, the baby can only talk after a year they're born so I have time.  A long time ago, I thought that French is a cool language and I wanted to learn that. Until my friend taught me to start it from the numbers which got me like "What kind of language is this?" So I stopped. I kind of forgot about it until I saw more opportunities if I master the language. Listened to people talk in French when I was in Geneva, everyone speaks French. Even for Bonjour and Merci, they like it more in French than English which I found hard because I can't say those words. Then I found so many opportunities or future opportunities and it has to be so fluent in French. So I thought, why not learn it now? There are more

Is It Possible to Travel During Pandemic?

Our very first selfie after 10 months. Possible, but not worth it.  Not to mention the efforts to fly and hassle in preparing the documents. Took me 2 days to reach my destination. Limited flights schedule and choices. Had to stay overnight in Jakarta. Definitely spent more dime on unexpected stays and flights. In my opinion, it does not only depend on yourself but people in the places you're going to visit. My last trip to Dubai was chosen because that's the most doable trip to meet my husband after 10 months away. He can't come here without KITAS. Thankfully we've arranged a family visa for him when we're in Dubai. Mask is mandatory in the UAE. Otherwise, they'll make you pay a fine if you go out without it. That's not cheap. Everyone wears it. Life there seems normal. Like it is seen 80% normal. Sure there are a lot of places closed or changing operational hours, even can't find taxis that easy at midnight. But compared to Bali, it seems normal. Resta

Transaksi Saham di IPOT dan MOST

Rove City Centre. Gw pakai keduanya. Gw pakai IPOT sejak 2019, dan MOST baru-baru ini.  IPOT ini dulunya IPOT-go, lemotnya ya tuhan ingin membuatnya mengutuk. Kadang bahkan sampai kehilangan momen murah karena app-nya loading terus tapi nggak kebuka-buka. Tapi sejak beberapa waktu, mereka upgrade app mereka jadi IPOT aja. IPOT ini jadi lebih wow cepet sekali. Belum diklik aja langsung muncul. Tentu saja gw langsung woro-woro ke siapapun yang pake IPOT-go.  Tampilan IPOT app IPOT ini IndoPremier, bank kustodiannya adalah Bank Permata. Appnya warna biru gelap, bikin mata sejuk ngeliatnya. Lebih alus geraknya ketika klik ini itu. Nggak ada waktu tunggu yang berarti. Jarang nge-lag. Kemudian, butuh nol rupiah untuk pembukaan rekening sahamnya. Jadi rekening saham bisa dibuka saat santai meski belum punya duit. Pendaftarannyapun serba online tanpa perlu kirim-kirim dokumen dll.  Segalanya disetujui dalam waktu singkat. Nah yang gw suka, top up dananya cuma beberapa menit aja. Kemudian setel

Perjalanan Pulang ke Indonesia saat Pandemi

Museum di Bur Dubai. Perjalanan pulang ini amat sangat efektif daripada berangkatnya. Pukul 1 dini hari waktu Dubai gw berangkat ke bandara. Emirates udah mulai pakai check in tanpa petugas, self check in semuanya. Agak sedih gw karena... gw bawa barang banyak maunya tinggal diladeni aja. Udah capek banget soale. Tapi ya sudah, seperti biasa Dubai amat sangat efektif dalam segala hal mempersingkat waktu. Kemudian perjalanan dimulai pukul 5 pagi. Gw pulang bareng rombongan TKI dari Saudi. Banyak dari mereka yang sudah tua dan kurang mampu memahami prosedur protokol terbaru selama pandemi. Gw bantu semampu gw jelasin waktu ada yang nanya, sembari nahan ngantuk.  Gw sengaja pilih bangku tengah biar nggak ada orang yang duduk di samping gw. Tapi gw kaget karena udah ada dua orang duduk di deretan bangku gw, duduk sebelahan, satunya menempati tempat gw, satunya lagi batuk hebat.  Gw sangat menghindari orang yang lagi batuk. Untungnya gw cukup beruntung karena bangku yang isi 4 itu kosong, j

Tiba di Dubai saat Pandemi

Tasnya ini handmade sobat gw, bisa custom order lho. Ayo diorder guys, mumpung dia kemaren ga lolos tes PNS. Sebagai WNI yang masuk dalam kategori zona merah bagi UAE, kami wajib untuk Swab test setibanya di bandara Dubai. Tes ini gratis. Pintu keluar masuk dari dan ke Indonesia hanya melalui Jakarta. Jadi, teman penerbangan gw dari seluruh Indonesia. Perjalanan ke Dubai dari Jakarta memakan waktu 9 jam. Berangkat pukul 6 sore waktu Jakarta, tiba pukul 11 malam waktu Dubai.  Sesaat sebelum take off. Gw sengaja pilih kursi di tengah-tengah agar tak ada orang di samping gw. Sepanjang perjalanan gw banyak tidurnya. Kursi yang dirindukan. Setibanya di Dubai, bandara sepi banget dah. Biasanya buru-buru rebutan biar duluan, kemarin sepi banget malah kayak jalan di ruang yang nggak kepake. Aneh sih. Satu rombongan lalu diarahkan menuju tempat untuk tes PCR di tempat. Antri dulu, kemudian petugas mencatat data dan minta nomor lokal untuk notifikasi hasil tes. Gw kasih nomer Indonesia tapi tern

Currency Loss in Stock Markets

Laundry coins in Rove Dubai I saw so many questions of Indonesians want to know about buying stock in the US market. I never thought about it until I am involved in "taking care" of it as a part of my work. It's not technically mine lol, it's my boss. But, that way I learned a lot about the US and Canadian markets. What we bought for the first time was Disney. DIS.NYSE. It's on NYSE, which means it is in the US market.  So, my boss is Canadian. I didn't know that he can buy stocks in the US market that easily. What a perk of being a non-Indonesian πŸ˜… Long story short, we got our first stock. Then we buy other stocks. Funny to see how the banking sector most of the time is so stable. After a few months, they're having ups and downs. We have them working great but why is it seen red in our portfolio? The culprit is the currency exchange. We lost a lot in currency. We use Sharesight to check on them easily because we have them all from different markets.  It&

Meneropong Bulan di Mleiha

Foto diambil dan diedit di hp gw sendiri. Mleiha - 2020 Sepertinya gw memang ditakdirkan untuk mencintai science . Gw ingat sekali, buku yang bikin gw jatuh cinta kepada alam semesta dan ilmu-ilmu yang tersimpan di dalamnya adalah buku Ensiklopedia yang dibawa papa gw dari perpustakaan sekolahnya. Nggak dibalikin pula. Dosa nggak ya gw? 😬 Di buku itu, ada beberapa bagian. Berupa sejarah, astronomi, dan budaya. Gw terpana dengan kesemuanya. Ada banyak gambar-gambar benda-benda langit. Gw susah banget soal hafalan yang dipaksa, tapi gw bisa inget urutan planet-planet bahkan saat kelas 2 SD. 2 SD dulu kayaknya belom belajar planet-planet ya? Benda-benda antariksa itu nggak pernah gagal bikin gw melongo gila. Setelah melongo, hati gw rasanya penuh dengan kekaguman dan itu biasanya bertahan selama berminggu-minggu. Gw juga selalu bermimpi buat beli teleskop. Dari SD gw kumpulin segala macem artikel tentang astronomi, berlanjut hingga SMA dan gw deketin semua temen gw, kakak kelas gw yang i

Menjual ANTM Setelah Satu Tahun

Rove City Center - Deira ANTM atau yang dikenal dengan nama Aneka Tambang Tbk adalah perusahaan kedua yang gw beli setelah BBRI. Waktu gw beli ANTM, ini perkara sentimentil aja. Masih newbie dan pengen beli sesuatu yg gw kenal. “Kan gw punya emas murni, bisa lah ya beli ANTM.” If only I knew πŸ˜… Gw beli di harga 1030 pada bulan Agustus 2019. Kemudian beberapa di harga 1000 bahkan 990 karena waktu itu gw kira “Eh lagi turun nih, beli ah." Ternyata setelah beberapa bulan, performanya menurun terus. Tadinya gw dapet harga 990 itu seneng banget, tapi kok ternyata itu masih turun lagi esoknya.  Gw sempet heran ini kok ANTM ngos-ngosan banget ya? Kan emas murni harganya lagi naik, kok dia sahamnya malah anjlog? Jujur gw nggak tau hubungannya apa, mungkin nggak ada hubungannya, nggak mau berspekulasi juga. Karena siapa yang tau sih alasan sebenernya naik turunnya pasar saham. Gw nggak peduli juga. Tapi beberapa bulan kemudian gw iseng cek chart ANTM 2-5 taun ke belakang. Ya tuhan ku terk

Membatasi Bermain Sosial Media

Sosial media itu nggak melulu buruk. Buktinya, isi twitter gw kebanyakan berita ekonomi dan global, selain video-video makanan, kucing dan tech. Tapi sejak sebulan lalu gw memutuskan untuk membatasi pemakaian instagram dan twitter (krn gw aktif di dua platform ini). Sejak perkara tidak sehatnya mental dan fisik karena terpisah jarak dengan H, sosial media bukannya jadi tempat pelampiasan malah membuat suasana tidak karuan.  Membatasi ya. Bukan menghilangkan waktu untuk bersosmed sama sekali. Karena gw masih butuh juga buat kontak-kontak imigrasi lol. Bukan karena gw merasa kalau sosmed itu toxic  tapi ini lebih ke diri sendiri aja. Rasanya tenaga gw udah habis buat diri gw sendiri, apalagi harus baca atau lihat “kehidupan” orang lain. Gw yang nggak pernah peduli dengan kehidupan jungkir balik orang lain ngerasa kalau diri gw terlalu lelah bahkan untuk diri gw sendiri. Melihat "cerita" orang lain bagi gw nggak sekadar melihat saja. Tapi juga menganalisa dan menemukan sisi mena

Korean Barbeque

Ssam (쌈) also meaning wrapped. Typically Korean wrapped stuff to eat. I remember I post about my experience of eating kimchi for the first time got the highest view of all time here. It's kind of weird but it is. H never wanted to eat K-foods. He said that it doesn't look so appealing (how can he said that? 😣). I kept trying to lure him to try out K-foods. That when he wanted to eat some meat and then we chose a Korean bbq restaurant. He surprised that it came with so many side dishes and more importantly is the way they eat the meat with green leaf, mixed with kimchi and ssamjang.  Boy, look at the odeng and other side dishes! Ssamjang is the one next to the garlic. It's kind of similar to sambal but different. Japchae is the one that looks like bihun goreng. The first day we ordered galbi and japchae. I really like japchae but it was very big for one person. We thought that the barbeque set will be less big for two, but it didn't. It was just enough for both of us. S

Empat Kali Tes PCR dalam Sebulan

Rove Dubai Thank god bukan karena sakit covid. Tes ini dilakukan sebelum gw melakukan perjalanan ke luar Indonesia untuk bertemu suami gw. Satu dan lain hal akhirnya diputuskan untuk bertemu di Dubai. Karena perlu PCR, bulan September awal kemarin menuju ke RS UNUD (Universitas Udayana) di Bali karena waktu itu dia jadi satu-satunya RS untuk PCR mandiri. Yang lain untuk rujukan aja. Nggak tau kalau sekarang, mungkin udah ada swasta yang melayani perjalanan mandiri.  Harga tes 900 ribu dengan hasil akan didapatkan maksimal 3 hari (dulu). Waktu gw test ternyata hasil minimal keluar 3 hari karena RS Unud jadi lab utama untuk sample se-Bali (katanya) πŸ˜“ Dengan jadwal mepet waktu terbang (Dubai hanya menerima hasil tes yang maks diambil 96 jam sebelum perjalanan), akhirnya nekat ke Jakarta sehari sebelum jadwal penerbangan ke Dubai (yang akhirnya dimundurkan sehari lagi karena jadwal tes ulang). Terbang dari DPS ke CGK pakai rapid test, yang menurut gw nggak efektif.  Setibanya di CGK, bes

Mengurus Visa C317 di KJRI Dubai

Disclaimer: tulisan ini tentang pengalaman mengurus visa C317 di luar negeri (konsuler/kedubes Indonesia), tulisan agak panjang dan tentang birokrasi, pun keadaan di lapangan bisa berubah setiap saat. Setelah berbulan-bulan bergelut dengan imigrasi via DM di segala platform, akhirnya bulan September sekitar minggu kedua WNA yang memiliki keluarga di Indonesia boleh masuk Indonesia menggunakan visa index C317. Bukan hanya yang punya keluarga di sini tapi juga yang akan bekerja dll. Langkah awal mendapatkan KITAS dari sini.  Sebenernya ini dari dulu jadi hal yang kurang mengasyikkan bagi keluarga campur. Bukan karena sulitnya tapi karena ketidakjelasan informasi tentang dokumen apa saja yang harus dipersiapkan serta timeline yang bisa direncanakan. Nggak ada informasi di satu tempat yang terintegrasi antara satu dengan yang lainnya. Pengambilan vitas yang ada di konsuler maupun kedutaan besar Indonesia pun memiliki syarat yang berbeda. Why tho? Selalu ingat untuk menanyakan syarat &

Merah Putih

Gw sama Indonesia itu ibarat dua sejoli dalam  love and hate relationship . Gw terlahir di tanah yang diperjuangkan orang-orang terdahulu. Nggak keitung berapa juta nyawa hilang untuk itu. Gw bersyukur gw nggak perlu lagi bawa bambu runcing untuk merebut negeri ini dari tangan penjajah.  Sejak sebelum nikah gw mulai "berteman" dengan birokrasi dua negara. Birokrasi dari Belanda, tentu saja tidak seribet birokrasi di negeri ini. Segala macam email akan segera dibalas dan dibantu untuk dihubungkan ke pihak terkait atau yang menangani itu. Bahkan untuk permintaan Schengen visa tipe kunjungan keluarga di masa pandemik ini diberikan  high priority  dan email dibalas dalam sekejap. Sedangkan di Indonesia, aaahhh yaaa gitu dehh. Tapi, nggak akan pernah gw pungkiri tiap kali gw denger lagu Indonesia Raya gw selalu mewek. Tiap kali liat bendera Indonesia, gw diam sebentar  berterima kasih atas nikmat bisa tinggal di negeri ini tanpa perlu memegang senjata. Gw bener-bener marah saat su