Sabtu, 26 Agustus 2017

The DNA

  
funkyjunk.com

Beberapa waktu yang lalu, papa mertua saya mengirim sebuah video berjudul The DNA Journey by Momondo. Videonya singkat, hanya 5 menit, tapi meninggalkan pesan yang mendalam. Setiap orang yang hadir diberi pertanyaan tentang asal usul mereka. Kebanyakan orang tentunya hanya mengetahui mungkin mentok 3-4 generasi diatasnya. Sudah bisa 4 generasi ke atas aja udah bagus ya. Kalaupun saya ditanya seperti itu, saya mungkin bisa menjawab pure Jawa, plus Belanda dari kakek buyut, plus mungkin sedikit manado dari nenek buyut, that's it. 

Nah di video tersebut ada pertanyaan, negara mana atau suku mana yang paling dibenci. Ah saya kalo ditanya begini, saya bisa bilang hemm itu tuh negeri seberang yang barusan 'nggak sengaja' ngebalik bendera kita. Dari dulu sampe sekarang jawabnya begitu kok. Ah udah ah nggak usah bahas itu yaa. Oke balik lagi ke mereka, seseorang ditanyai hal itu dan dia menjawab 'Germany'. Ada juga seorang kulit hitam bilang kalo dia ya dari benua yang rasnya hitam. Beberapa juga mengutarakan ketidaksukaannya akan agama tertentu.

2 minggu kemudian mereka mengetahui hasilnya. Surprisingly, seorang yang benci banget sama Jerman tadi memiliki DNA dari orang Jerman. Seorang berkulit hitam tadi ternyata memiliki DNA dari Eastern Europe. Jawaban dari tes DNA tersebut benar-benar diluar dugaan.

Dua hal yang menjadi poin penting bagi saya. Pertama, Jangan pernah benci siapapun dari suku ras agama apapun karena bisa jadi mereka adalah leluhur kita (jadi gw ga boleh benci negeri seberang yak? I'll try!). Kedua, karena kita bisa jadi berasal dari ras yang mungkin tidak pernah kita pikirkan sebelumnya, jadi we are one in humanity. Kita itu ternyata sama. Jadi, kita nggak punya alasan untuk nggak damai dengan orang dari negeri lain kan?

Jadi penasaran DNA ku dari mana aja ya asalnya.....hmmmm

 check out this video

 Tes seperti ini bisa jadi adalah pembuktian dari teori bahwa kita adalah satu saudara dari Nabi Adam. Who knows kan...
Share:

Jumat, 25 Agustus 2017

Malang Day Trip

 
candi Singosari

Kala itu, kita berdua pengen coba trip sehari (atau setengah hari ya) di Malang. Bukan Bromo bukan pula ke Batu dengan segala theme park nya. Berbekal kitab wajib penjelajah a.k.a lonely planet, kita menuju 3 tempat. Candi Singosari, Candi Sumberawan, dan Kebun Raya Purwodadi (sebenernya tambah kebun teh tapi transportasi tidak mendukung karena kita pakai transportasi umum). Tbh, this is my first experience to go to these two temples.


Dari rumah, rumah kita ada di daerah Arjosari ya, buat yang tau, itu semacem Malang pinggiran. Mau ke tengah kota itu setengah jam. Kita naik angkot yang menuju ke arah Lawang, sebut saja angkot hijau karena emang warnanya ijo yak, dari situ sekitar 15 menit menuju Singosari. Kita salah tempat turun, harusnya kita turun di Pasar Singosari biar lebih deket, eh turun di gang sebelumnya. Jadilah kita jalan agak jauh. Tapi karena getting lost itu kadang seru juga, dari situ kita berdua tau kalau disitu banyak sekolah islami semacem MI, MTs, MA gitu deh. Padahal atmosfernya nggak islam-islam banget sih, tapi ya ada satu ponpes disitu.

Nah setelah jalan 15 menit, sampailah di candi Singosari. Kita masuk isi daftar absen tamu, nggak perlu bayar sebenernya tapi cuman kasih infaq buat kas gitu (sama juga bayar jadinya ya), udah deh masuk. Kebetulan barengan sama anak-anak SMA yang mau bikin drama tentang Singosari gitu. Semacem cek lokasi juga.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
restorasi 1937

Setengah jam mungkin kita disana, kita memutuskan untuk keluar. Beli es campur enak seger siang-siang tapi suami gw liatnya jijik kek sampah mungkin ya apa aja ada. Trus nanya lah ke ibu es campur caranya ke Candi Sumberawan gimana, beliau bilang bisa naek bentor, harganya sekitar 50ribu sekali jalan. Jarak Candi Singosari ke Sumberawan sekitar 6km. Akk mahalnya 50ribu, belom tentu mau juga nungguin kita. Heemm HJ coba googling ternyata bisa naik grab, uber, go car semacemnya. Wahh.. coba-coba order ehh ternyata ada yang nyantol dan mau nganter. Tarifnya? 25 ribu doang. Nah karena kita nggak tau medannya seperti apa, kita propose ke bapaknya buat nungguin kita dan bapaknya mau. Ini juga perjalanan pertama buat bapaknya.

6km itu nggak jauh-jauh banget sih, tapi hemmm sumpah amazing banget. Saya nggak nyangka lho di suburban macem Singosari gini masih ada daerah yang terpencil banget, yang kayak di desa gitu atmosfernya. Asik kok.

Nah nyampe nih ya, parkir, OMG ternyata ruame. Dan kita baru sadar itu liburan waisak. Maklum ya bukk eike kan udah berenti kerja jadi sehari-hari rasanya holiday, nggak sadar hari 😁

Tiket masuknya 2500 aja. Karena bapaknya uber nggak pernah kesana, dan karena kita suruh nungguin juga, ah kita ajak aja masuk sekalian. Kita beliin tiketnya, kita masuk bareng kesana. Candinya bentuknya lucu banget. Kalau candi lain biasanya beken dengan ujung lancip, ini ujungnya dan bentuknya kek rumahnya Patrick di Spongebob square pants. Ini bukan penistaan lho, tapi ini bentuk kekaguman saya aja baru pertama kali ini saya liat candi bentuknya bunder gini. Ada yang tau mungkin ada candi lain bentuknya juga begini?

 
menuju candi Sumberawan

 

 
 waisak 

 
nggak dicantumkan tahun restorasi

 

 

 


 
kayak rumahnya hobbit 

Kita disana nggak lama-lama banget, sebentar aja trus balik ke Pasar Singosari. Berapa kita bayar ongkosnya??? 40 ribu aja. Ditunggu dan pp. Murah ya...

Lanjut ke Kebun Raya Purwodadi naik angkot. Ada kali setengah jam ya. Keneknya heboh ada bule naek angkot, ada juga cewek rada centil gitu tapi surprisingly dia bisa ngomong bahasa Inggris, jadi dia nerjemahin pertanyaan keneknya ke suami.  Apa kabar saya? Mana laku saya kalo udah jalan sama suami ya yang beken si suami.

 Sampai di kebun raya, HJ bilang ini lebih gede daripada yang di Bogor. Tapi buat saya mah, segede-gedenya kebun raya juga saya nggak ngerti pohon macem apa disana, fungsinya apa soale dateng ya cuman dateng doang. Nggak ada yang jelasin apa-apa. Tapi sama suami dijelasin beberapa lah ya, sambil  kita jalan mesra gitu bro. Berasa pacaran ditaman.

 

 

Kita agak lama abisin waktu disana, karena emang jalan, jadinya ya lama gitu. Balik ke tengah kota udah sorean. Dan lumayan kok, worth to try 😉

Strictly prohibited to steal take my pictures without permission
Share:

Jumat, 18 Agustus 2017

Mengintip Grand Mosque Sheikh Zayed

 Pergi ke UAE tak lengkap tanpa mengunjungi Grand Mosque Sheikh Zayed yang ada di Abu Dhabi. Meskipun tujuan awal ada di Dubai, tapi kita niat mlipir ke Abu Dhabi yang jaraknya 2 jam dari Dubai menggunakan bis.

Kita pun menuju terminal Al-Ghubaibah untuk membeli tiket bis menuju Abu Dhabi. Karena ketololan saya, saya sama sekali nggak tau kalau antrian beli tiket dipisah antara cowo sama cewe, pas dipanggil 'mam, please here!', saya sih ngah ngoh aja. Ternyata baru sadar kalo antriannya cowo semuanya dan untungnya HJ langsung 'nyelametin' mukak istrinya ini buat pindah ke loket seberang karena kita salah loket. Well.. at least gw nggak ngeliat mukaknya para cowo-cowo yang udah ngelirik gw dari atas sampe bawah sembari (mungkin) mikir 'ini cewe sakit?'. Beda budaya kaka

 
pulangnya pengen top up kartunya eh tapi malah dikasih tiket kertas begini

Ok, tiket ditangan. Kali ini saya dikasih kartu transportasi yang multifungsi ala negeri maju which is jadi hobi teranyar sekarang. Seneng dong! Tapi dompet nggak muat lama-lama hahha!. Dari Al-Ghubaibah ke Abu Dhabi harganya sekitar AED 25, dengan jarak tempuh 2 jam. Sepanjang jalan kita ngapain? Tidur! Karena emang kanan kiri hamparan gurun dan semua hal yang berbau gurun. Kita bangun setengah jam sebelum turun bis.

 
terminal Abu Dhabi, bagian bis menuju Dubai

Kita memutuskan berangkat dari Dubai sekitar jam 2 siang, jadi sampai di Abu Dhabi sekitar jam 4 sore dan itu masih panas banget.

Setelah turun bis, kita naik taksi menuju masjid yang jaraknya 15 menit dari terminal bis.

Masjidnya super sekali. Super gede. Karena ini adalah masjid terbesar di UEA, dan bener-bener strict banget kalau mau masuk sana. Yang jelas ada aturan dalam berpakaian. Saya yang tadinya pake jeans, akhirnya ganti celana. kalaupun baju nggak sesuai, nanti akan dipinjami jubah untuk wanita dan laki-laki. Jubahnya persis kek jubah yang dipake di The Handmaid's tale. Lucu gitu.

aturan berpakaian

Masjid ini luas tempat parkirnya, hmm sebut saja tamannya ya. Jalan menuju masjidnya itu lho lama. Sebelum masuk juga ada security check macam masuk bandara, saya berkali-kali bunyi ternyata saya baru sadar kalo sepatu saya kan ada metal-nya (yang baru bener-bener saya sadari pas disuruh nyeker di bandara Dubai). Nah interiornya dominasi warna putih, pilarnya asik banget, tempat wudhunya uuuhhhh uwapiiikkk tenan. Nah ada juga perpustakaannya tapi kita nggak masuk sih. Kita udah keburu butuh AC jadinya kita mlipir ke coffee shop nya. Tapi kita sholat disana, maghrib. Adzannya subhanallah, luar biasa bikin tenang. and guess what? I am the only one who wear mukena hahaha!

 

 

 

 

 
sunset

 

 

  
sayang tempat wudhunya ga boleh difoto dan saya ternyata bisa juga mematuhi aturan hahaha

 
nah baju yang coklat diseberang itu buat cewek, yang putih buat cowo

 

  

Kalau ke UEA jangan lupa mampir yaaa...
Share:

Selasa, 15 Agustus 2017

Bangsring Breeze Serasa Rumah Sendiri



 

HJ itu sebelum booking apa-apa pasti cek kitab sucinya dulu (lonely planet) plus tripadvisor dulu. Sebelum ke Banyuwangi, tetiba dia bilang Bangsring Breeze aja ya sayang, yang punya juga orang Belanda. Woah. Okelah terserah, you decide. Kita book lewat booking.com. Lengkap dengan fasilitas jemputan ke Stasiun Baru Banyuwangi, sekaligus diantar balik ke stasiun atau Ketapang, plus bisa minta anter ke alfamart indomart karena emang disana nggak ada transportasi umum yg oke.

 
sunset dari lantai dua

Mereka jemputnya on time banget, kita nggak pake nunggu, langsung deh. Sepanjang jalan menuju hotel, kita dikasih liat pulau Bali. Bali lho cuman 5cm didepan mata. Gila ini Banyuwangi keren bener sih.

Nah trus kita belok ke gang kecil. Yaaaa mungkin gang selebar 2-3 meter gitu lah. Kecil kok. Kita surprised banget karena nggak bakal mikir masuk gang gini. Biasanya hotel sekelas dia mah pinggir jalan atau sekalian ditengah sawah kek hotel yang dipake nginep Obama di Ubud gitu.

Lebih surprise lagi pas nyampe disana. Langsung disambut satu managernya, kecil lucu ramah gitu mbak nya ini, 'Halo, Hendrik dan Prisca....'. Woah.. kek di Gili Air aja kita langsung dipanggil nama begini. Dan lebih surprise nya lagi, kita dibilang satu-satunya tamu untuk malam itu.

 
tangga menuju kamar

Percaya nggak sih, pertama menginjakkan kaki, otak sama hati ini langsung mikir 'OMG! gw pengen bikin kek gini. Feels home banget deh'. Stafnya juga memperlakukan kita layaknya keluarga sendiri dengan tampilan informal tapi sopan. Duh gimana ya, keren deh pokoknya. Saking kerennya saya langsung kasih review di malam pertama nginep disana. Oiya, ownernya juga memanggil staf nya dengan sebutan 'our family'. Si bos yang orang Belanda ini ternyata juga nikah sama orang Jember, trus beli tanah disana seharga 60juta seluas satu hektar (?) Percaya nggak? Saya sih nggak percaya, sampe akhirnya ibu-ibu pemijat menjelaskan kenapa bisa segitu murah harganya. Gw sih langsung gatel pengen beli, tapi gw udah ga ada income 😂

  
teras depan kamar, kursinya mengingatkan akan rumah lawas

 

 

 
 itu pintu ke kamar mandi

 
outdoor shower. I am in love with this hotel design

 

Masakannya itu lho, no MSG sama sekali. Enak-enak pula. Stafnya ramah semuanyaaaaa. Kamarnya, hemmmmm super! dan ditanah seluas itu hanya ada 5 kamar, dan dalam proses pembangunan 2 kamar baru lagi. Suasanya? nggak usah ditanya, adem dan breezy banget. Makanya namanya Bangsring Breeze, hotel yang ada di Bangsring yang bener-bener breezy banget.

 

 

 


Pemiliknya bener-bener memanfaatkan tenaga kerja lokal. Semua yang kerja disana adalah anak lokal, termasuk dua ibu pemijat itu juga orang sana. Kesan yang diberikan, ahhhh 12 out of 10 lah pokoknya. Ini hotel kedua setelah Hotel Majapahit yang memukau saya.

 
gazebo

 

 
captured dari teras kamar, dan dari gazebo ini bisa liat pulau Bali 

 



Kita selalu makan di lantai bawah, yang ternyata di lantai atas juga ada ruang makan lengkap dengan beberapa koleksi buku. Tapi ruang makannya kita nggak terlalu suka sih, soalnya terlalu modern dan merusak keaslian bangunan lainnya yang super sederhana tapi elegan (ini soal selera kita berdua aja sih haha). oiya di restoran lantai satu, ada pool. Saya sih nggak bisa, tapi pas diajarin sama HJ dan dia kasih kesempatan istrinya yang newbie ini kebebasan buat masukin bola hitamnya, akhirnya permainan pertama, dengan analogika dan taktis yang matematis, istrinya menang 😂 beat her husband in first game meskipun sering masukin bola putih right after bola gw masuk lobangnya yang bener.

Dan baru kali ini kita sampe bisa ngangenin hotel, berkali-kali bilang 'ayuk balik banyuwangi nginep di Bangsring Breeze, trus ke Ubud pijat disana'. Khayal kan. Kita berdua emang sering absurd kok.

Yang jelas sih kita puas banget, seneng banget disana. Dan yang pasti feel home.
Share: