Skip to main content

Posts

Showing posts from December, 2016

Kehidupan Selama Pandemi

Lidah mertua yang selalu gw pindah-pindah lokasi untuk mengejar sinar mentari. Ya gendeng. Gw sadar ada banyak hal berubah sejak pandemi. Banyak hal baik, tapi yaaa nggak sedikit yang eww I wish this pandemic never exist.  Level stres gw udah di level yang bikin gw pengen ke psikolog.  Skipped forward to November 2020 . Gw jadi rajin masak. Meskipun yaaa masih kadang order kalo pas pusing menyerang, tapi masak jadi agenda harian. Yang biasanya masak weekend doang, sekarang beli makanan kalo nggak kuat berdiri dari kasur. Tentu saja selain masak, dengan bantuan Sayurbox gw jadi lebih sering konsumsi buah dan sayur tiap hari. Tak lupa, segala macem vitamin dan minuman-minuman macam Oronamin, bear brand, yakult, dsb. Btw, buah dan sayur di Sayurbox itu murah-murah banget lho sungguhan. Gw jadi rajin yoga. Olahraga kecil-kecilan aja lah yang penting badan gerak dan nggak terlalu kaku. Karena gw lebih aktif di malam hari, jadi gw yoga biasanya sebelum tidur. Semales-malesnya gw yoga, minima

Mister, Selfie!

Aku sih sering baca-baca blog atau denger pengalaman mixed couple terutama orang Indonesia dengan orang ras kaukasoid tentang bagaimana mereka, terutama yang pihak Indonesia-nya, menjadi korban jadi tukang foto pasangannya yang diajak foto orang Indonesia terutama cewe-cewe, atau kalo nggak dikira tour guide. Sekian lama menjalin hubungan dengan orang ras ini, belum pernah lah aku mengalaminya sampai ketika hari itu ketika makan siang, segerombolan anak SMP dengan lantangnya teriak :  Mister, Selfi!! Pertamanya sih nggak ngira eh ternyata bakal ada orang yang minta selfi sama HJ. Karena selama ini seringnya HJ yang suka gangguin orang selfie. Bahkan pas di pesawat terbang ke Lombok kemaren, ada newlywed dibangku seberang selfi yang akhirnya kena HJ, eh dia malah ikutan pose dan mereka berdua nggak sadar sampai akhirnya pas liat hasil fotonya. dan akhirnya mereka berdua ngajak HJ selfie juga 😯 Nah, anak-anak SMP ini begitu denger HJ bilang 'Ok, come on', langsung

[Piknik] Makan siang di Pantai Nipah

Berangkat ke Lombok belom sarapan, rekor lho ini. Cuman kopi sama roti aja dikit yang masuk ke perut. Laper lah kita, apalagi kalo bukan seafood yang ada di otak. Ya kan ya dong? Dibawalah kita menuju Pantai Nipah. Semoga nggak salah sebut nama pantai deh   Kita beneran makan dipinggir pantai. Bingung mau pesen ikan yang mana, kita akhirnya pesen yang khas sana. Katanya sih ikan baronang. Tapi udah lupa warnanya apa. Pokoknya mateng aja, makan juga. Nggak cuman ikan aja sih, plus sambel terong. hmmmmmm sedap!!! Enak serius. Eh satu lagi, murah! Makan berdua + sepiring lagi buat sopirnya cuman abis 150ribuan. serius, udah lupa ikannya yang warna apa deh haha sadap nggak ini??? sadap bener dah   sambelnya puedessssss Selagi menunggu, karena emang bakar-bakarnya agak lama, kita nikmatin aja pantainya. HJ yang nggak pernah liat pantai selama 2 tahun akhirnya liat pantai juga. Seger banget. Aku yang nggak sebegitu suka pantai ya menikmati aja wong emang bagus. Bersi

[Piknik] Glimpse to Gili Air

Senyampenya kita di Lombok, kita langsung menuju 3 gili. Lebih tepatnya Gili Air sih. Aku jatuh cinta sama ini pulau ketika pertama kali ke Lombok itu bisa liat 3 pulau ini dari pesawat. Cantiiikk banget beneran. Jadinya kebayang-bayang, dan akhirnya kesampean ke sana. Kenapa Gili Air? Karena Gili Trawangan terlalu party banget, kita pengen yang damai damai santai relax daripada party-party hepi hepi gitu. dari kiri ke kanan : Gili Trawangan, Gili Meno, Gili Air  kita stay berhari-hari di Gili Air yang pantainya ijo banget ini Dari bandara menuju pelabuhan bangsal untuk menyebrang, kita perlu waktu sekitar 4 jam. Bukan karena saking jauhnya sih, tapi karena kita berhenti sebentar-bentar buat liat beberapa view dari tempat yang cantik juga. Jadi biar relax dan juga menikmati lah. Oiya kita juga makan di Pantai Nipah, itu makan pinggir laut dan wow banget, enaaaaaaaaaakkk banget. HJ nggak berhenti muji-muji seafoodnya deh. Dasar emang dia doyan banget seafood ya, akhirnya

[Piknik] Off to Lombok (lagi)

Ceritanya minggu kedua bulan Desember kan aku udah cuss ke Lombok ya, nah selang seminggu kemudian aku ke Lombok lagi. Tapi beda tujuan. Tujuannya kali ini liburan. Iya abis muter-muter pusing-pusing mikir cincin sama prenup, sempetin liburan dulu lah. Mumpung aku dapet cuti agak panjang ya. Dan mumpung belom minggu akhir Desember. Jadi biar nggak padet-padet banget begitu. Nah ceritanya kita mau berangkat itu hari rabu, eh tapi kok ya full booked. Yaudah deh kalo gitu kamis aja. Tadinya juga mau ke Bali, eh tapi kok ya ternyata full booked. Yaudah deh Lombok aja. LAGI. 2 kali ke Lombok dalam sebulan. Mimpi apa bulan lalu ya kok bisa 2 kali ke Lombok dalam satu bulan. Kita berdua berangkat naik Lion air, jadwal yang pas ini aja soalnya. Berangkat jam 7 pagi. Seperti biasa, jam 6 udah di bandara, check in, dan dia bilang 'Sorry hun, I have to do something first. Wajib'. Kirain beli kopi, ehhhhh bookstore. Yaelah itu udah jam 6.15 masih muterin periplus. Trus mampir beli kopi,

Halo Prenup!

Prenup menjadi salah satu hal yang terbilang penting bagi saya dan dia yang akan menikah. Prenuptial agreement bisa menjadi opsional bagi pasangan sesama Indonesia terutama bagi mereka yang memiliki asset yang wow. Lah saya aja nggak punya asset ngapain bikin prenup? Karena eh karena prenup itu dipakai sebagai syarat untuk beli rumah dan buka rekening bank. Sampai pada bulan Oktober pas sumpah pemuda kemarin salah seorang anggota Perca berhasil memperjuangkan satu poin dalam beberapa poin yang diajukan, yaitu tidak menjadikan prenup menjadi satu hal yang dibutuhkan sebelum pernikahan. Intinya, kita bisa kawin nikah tanpa prenup.   cuman tangan kita kok 😉 Udah di ketuk palu sih katanya, tapi eh tapi kok kabarnya belum kedengeran lagi. UUnya belum amended katanya. Nyari infonya juga susah pula. Kayaknya harus daftar jadi member Perca ini . Kita berdua sih pengennya nggak bikin, karena : take time buat ngurusnya, harus bener-bener didiskusikan, nambah budget pula. Tap

Miki Kabur

Seperti biasa, kalo HJ dateng pasti kita pulang ke mama. Dia selalu tidur di lantai 2. Nah kebetulan kucing kucing pada ditaro atas, gara-gara si adek kecil belum boleh interaksi langsung sama kucingnya, takut infeksi lukanya. Ditarolah meong itu diatas. Di kandang pula. Si HJ yang suka banget sama kucing, mana tega liat kucing dikandang. Dia keluarin lah si Miki yang item itu pas abis sholat subuh. Setengah lima pagi. Itu setengah lima pagi lho. He is cute actually, but sometimes crazy Eh eh eh dasar Miki emang agak ndablek ya, akhirnya pas mau dikandangin, dia lari. Biasanya sih kalo kabur ya ke samping. Tapi karena ini dilantai 2, ya endingnya kaburnya ke genteng. Mama teriak-teriak dikamarku bilang kalo Miki kabur. Aku masih molor manja dikamar, tiba-tiba bangun kaget gara-gara semua heboh. Duhh pikir ati, Miki paling juga kesamping tetangga. "Paling juga kesamping ma" "Digenteng dia, lari-lari itu. Gara-gara HJ ini" "HEEEEEHHHH genteng????"

Meet him again

Belum juga kelar cerita soal Lombok 2 minggu kemaren, eh cuti lagi dari blog gara-gara HJ dateng. Tiap kali HJ dateng, saya selalu absen dari semua jenis sosial media semacem blog, whatsapp, dan lainnya kecuali instagram hohoho Ceritanya setelah HJ kesini bulan Oktober kemarin, dia akhirnya datang lagi ke sini. Ngapain? Ya ngapel dong, sekalian ngurus ini itu yang harus didiskusikan. Rada berat sih diawal hari dia dateng kesini karena harus diskusi beberapa hal penting yang saya kirain bisa kelar seharian eh ternyata bikin mood swing juga, tapi akhirnya bisa juga jalan agak jauh.  Read : liburan. Ini ceritanya mumpung lagi bisa ambil cuti, maunya sih seminggu tapi ternyata senin nggak boleh cuti. Jadilah cuti terhitung mulai selasa-jumat. HJ datengnya kapan? Dia rencana awal datang hari senin siang, tapi ternyata datangnya dimajuin jadi sabtu, jadi kita masih bareng selama 9 harian lah ya. Lumayan puas karena nggak pernah sebelumnya dapet cuti panjang dan liburan sepanjang ini sama

Ambil cuti

Halo... ini udah akhir taun lhooo. Kerjaan hari ini officially KELAR!! ya masih ada sih kerjaan satu dua, tapi udah mulai berkurang karena yang kerjaan gedenya closing akhir taun udah selesaiii. Lantas apakah yang terjadi? Ya saya ambil cuti dong. Mumpung akhir taun nih, orang-orang pada cuti pas sebelum natal sampe taun baru, saya mah minggu depan aja besok. Kebetulan si HJ juga dateng ini besok!!! Jadi kalo saya nggak online seminggu lebih, berarti saya sedang menghabiskan cuti indah saya diluar Surabaya. Cutinya sih baru tanggal 20, tapi udah mulai sibuk besok ini. Yeyeyeyyeeeee sibuk liburan lagi hohoho Dont forget to take some days leave ya, mengingat seringkali ambil cuti disini itu syusyahhh banget. Mumpung bisa ambil aja dah 😄

[Piknik] Tradisional ditengah modern : Desa Sade

First destination after attending the wedding was Sade village. Desa ini semacem desa adat suku sasak asli begitu. Letaknya nggak jauh dari Bandara, sekitar 30 menit aja. Jadi ibarat kata nih, kalo nggak ke destinasi wisata laennya selama di Lombok gapapa deh yang penting harus ke desa ini. Kita kesana kan bareng sodaranya si suaminya Prisca ini, mereka sih lebih ke pantai aja, kalo aku mah ngotot ke desa ini pokoknya. Gatau sih, suka aja sama yang berbau tradisional dan asli gitu. Mumpung kan keluar Jawa, wajib liat yang asli-asli.  Berangkatlah kita dari Selong, menuju bandara terlebih dahulu. Harus nganterin si sodara-sodara balik ke Jawa dulu, sisanya yang masih terbang jam sore ya jalan-jalan dulu. Cus lah kita ke desa sade. Ini desa masuk iklan btw yang bikin salah paham si Prisca. Dikiranya aku tau desa ini dari iklan, padahal aku udah tau dari jaman SD. Ilmu sosialku melekat banget deh kalo soal adat dan tradisional begini.     

Drama makan siang

Disclaimer : Tulisan ini murni pengalaman pribadi yang jujur dan tidak ada penambahan dan pengurangan, serta tulisannya dijamin jujur. Kalo bagus ya dibilang bagus, kalo jelek ya dibilang jelek. Setelah check out dari acara konferensi akhir taun, kita langsung menuju tempat makan siang Djati Djoglo Lounge di Araya, Malang. Saya belum pernah kesini, dan lagi lokasinya lumayan jauh. Ini semacem Araya itu jauh dari jangkauan deh. Nah karena baru pertama kali, kita mah nikmatin aja namanya juga dibayarin kantor ya. Pertama masuk langsung 'wow, great'. Emang tempatnya bagus banget, kece dan dibelakangnya itu ada kolam renang dengan pemandangan lapangan golf. Well.. I mean, ini bisa jadi lounge buat yang mau golf disana. Jadi ini benar menjual tempat. Tempatnya juga fresh banget. Suka banget sama tempatnya. The lucky one, yang dapet kamera mirrorless inj Teman berfilosofi, meskipun mukanya nggak wise, tapi omongannya selalu dalem dan b