Kamis, 16 Maret 2017

Obrolan Konyol #1

 
 serius ya mas, sampe kayak gitu. awas bocor yang bawah

Terlalu banyak obrolan konyol antara aku dan HJ kalo kita ketemu. I just want to put it here 😌

SD

Ceritanya HJ lagi balik ke Kandahar. Rute penerbangannya Surabaya - Jakarta - Dubai - Kabul - Kandahar. Sebegitu panjangnya dan perlu waktu sekitar 2 - 3 hari. Dan selalu dong aku absen ya.


'Hun, arrived?'
'Yea ... on the way to SD now'
'SD? Sekolah dasar a?'
'No!! Sub Delegation!! 😂😂😂'

Ya mana gue tau kalo SD itu sub delegation ya 😏😑

Dong

Dia lagi belajar bahasa Indonesia akhir-akhir ini. Kita lagi ngobrolin soal apa gitu yang ujung-ujungnya ngomong khawatir.

'Dont worry about it hun. It's ok it's fine'
'Hemm but worry hun.. I am worry hun..'
'It's ok'
'You dong!'

Lahh tadinya agak sendu jadi ngakak kok tiba-tiba ngomong dong sih nih anak. Ini antara beneran dong apa dia tipo maunya nulis dont sih 😭

'Ok, love you'
'Love you love you love you dongku' 😂😂

Mas

'Oke mas'
'HUN!!! I am not your mas! I am your fiance'

Omegot sante aja mas, nggak usah emosi. Orang juga tau aku nggak punya mas 😂😂

Haram

'Yea that's why dont eat that. Babi is haram you know'
'What? Babi is haram? nooooooooooooooooooo no hun it is halal'
'Hey!!!! Babi hun babiiii. Babi is pork'
'Ohhh.. I thought it is Baby is haram 😂😂😂'
'😒😑😒'  

Plis Deh

Kebiasaanku kalo nulis please kepanjangan ya, seringnya nulis pls aja, atau plis. Eh kok ya ditiru sama dia, tapi nggak pas obrolannya. Ujung-ujungnya pas nggak pas udah pokoknya taro aja deh itu kata. Kemaren lagi bahas soal resign, kapan juga hari terakhir kerjanya :
 
'Yes hunm, I submit the resignation already. Last working day will be next month and everyone know now'
'ohh.. hmm cute photo plis deh'

ini dapet ilham dari mana sih tiba-tiba plis deh 😒😂


Share:

Senin, 13 Maret 2017

Book : Muallaf

 

'I call them noun Muslims, religious by name but not by the nature'

I got this book months ago. HJ told me that he want to read this book, as he found the tittle is quite interesting. He asked me to get him the English version one. I ordered online and it is on our book shelves. Till I found it interesting last night.

The author lives in Jakarta and for sure it also take place in Indonesia.

Great minds discuss ideas, average minds discuss events... and small minds discuss people

John Michaelson menceritakan bagaimana masa kecil dan remajanya, bagaimana dia berusaha survive dengan kehidupan dan menanggung beban seorang anak, dan bagaimana dia menjadi seorang muslim kemudian. Yes he have son. 

Bagian pertama cukup menyedihkan. Tentang kehidupannya yang tak mudah dan ya menurut saya itu kelam. Cukup kelam dibandingkan dengan masa kecil saya. And I said 'Alhamdulillah, mine was better than his'. 

Terlibat kehidupan dengan narkoba, rokok, minuman keras, dan ternyata menghamili pacarnya tak lama setelah mereka berdua living together, tentang bagaimana dia harus mencari uang untuk support kehidupan anaknya dan juga pacarnya yang emotionally unstable menurut saya. That must be so hard

'This is from your heart?'
'Of course'
'You dont want to get married?'
'I am sorry?'
'Many bule enter Islam for this reason' 
 
Yang menjadi sangat menarik adalah part ketiga. Buku ini dibagi menjadi 3 part dan part terakhir menjadi yang paling menarik. Menceritakan tentang bagaimana dia mulai tertarik dengan Islam, termasuk pertanyaan yang umum ditanyakan ketika melihat para kulit putih memilih menjadi mualaf. Menceritakan pula tentang beberapa hal yang so Indonesia. Dan buku ini menggunakan bahasa Inggris yang so british, termasuk beberapa joke yang ntah jika itu dibaca orang akan menjadi hal yang lucu atau tidak, tapi itu cukup membuat saya tertawa lepas ditengah keseriusan membaca buku ini.

'... terified by the driver who threw us into the bends and overtook the other road users as if we were in some kind of death race'
'the worst is angkot drivers. Only two people know which direction the angkot will go. The drivers and God' 

it's so Indonesia 😂😂😂😂😂😂

Buku ini menjadi buku berbahasa Inggris pertama yang kelar saya baca dalam sehari. Karena alurnya yang menarik dan cukup membuat saya terhanyut dalam ceritanya.Bener-bener touching story, betapa perjuangan dimasa mudanya begitu berat dan kemudian digantikan dengan ketenangan dan kedamaian ketika dia memilih untuk beragama. 

Lagi-lagi ini mengajarkan saya untuk bersyukur. Kenapa? Bersyukur karena memiliki kehidupan dan keluarga yang baik sedari saya dilahirkan, bersyukur karena Tuhan tidak mencabut keimanan saya (itu adalah bagian dari rejeki yang harus disyukuri), bersyukur I am surrounded by good people, bersyukur untuk semuanya. Karena hidupnya jauh lebih tidak beruntung dibandingkan hidup saya seumurannya.

Coba deh baca yang versi Inggris. Saya kurang tau sih versi Indonesianya tapi versi Inggrisnya bener-bener memuaskan. It's so British. I give this book 9 out of 10. I simply love it.


Dear Mr John Michaelson, mind to drop me an email? I love how you write this book and become your fan within a day 😄
Share:

Minggu, 12 Maret 2017

Not A Robot

 

There are so many things I did recently. It was all started since February. Not to complain about this, I just want to write it to release the stress. Because I know every choices has its own risks.

Started from January, I commits to work on another blog of mine. Joining with another friend, we are committed to post at least one writing every week with different theme each week. This is still under construction *ahem, ini bukan bangunan* to make it good to read at. I will publish it here once it is ready to be published. We both are trying to be consistent. So far, I have been consistent and always post one every week.

After decided to get married, I realize that it won't be that easy. No matter what, marrying someone never be easy. About the preparation and this and that. To be honest, I will not having a big feast for that. I will invite my close friends and family, although I still have to respect what my parents want to invite the neighbors (one block neighbors are totally fine, but this?? Auk ah gelap!).

Although it won't be a big feast, I still want to make it as a perfect wedding. So I decided to make my own online invitation as we don't know yet which specific date we will get married, yet, and I am not sure we can order a hard copy of invitation and make it done in a day, so I better create online one. It's not that I don't respect them (some people see it as a bad thing by doing so), but I have my own reason why I don't make the hard copy one.

I will be a super perfect in preparing the photograph for my wedding. You can do whatever you want to do, but I will choose the photographer by myself. Beside, I count on one of my besties to create the souvenir as I wish. She know what I want, and I know how she works. So I ask her help for that.

Other thing is make up. I give it to my mum, but a day or two before the big day, I want to have 'rehearsal' for the make up. As I really want it super simple and I want her to give what I want. I am picky for that kind of thing. And oh! One more thing is the songs. I collect the songs that I want to be in the wedding. Not about the songs of dangdut koplo seronok.

I also need to manage the documents as I wrote here that I visited consulate of The NL, also notary, and contact the sworn translator. Not only those stuff, I still have to manage and find a house to live after married. That is not an easy thing. I want to find a home, instead of a house. Believe me, it's all about heart and feeling. Also how click your feeling with that house. Not an easy job. Gladly, I found it. Hope it's not gone because I haven't pay for it yet. God, please keep that house for us.

Another thing is about work here. I was tricked by one of user and it is point me as the wrong one. Well.. I think I wasn't so focused that time then this problem is found. This is the first big mistake I've made for almost 2 years I am working here. It gave me a big pressure here. Got pressure from every one, especially I am not that into this new department. I am happy to work with my own team, but I am not that happy to work with them in same building. Mentally illness alert! Not for me only, but for other colleagues on my team.

That big problem came right on the same day I submit my resignation. Yes, I submit my resignation last week. I submit it to my supervisor. I told her that I want to quit. I said I have to prepare my wedding and need a lot of time taking days off. Well.. actually that is the second reason. The first reason is my own personal reason. It is not that easy to find another person to replace me, it also take time to find it, and take time to teach the new one again. I also considered as a first person in that team and have been in charge for many affiliates than the other people in team, so yes it is a big thing.

Another thing is last friday my mum told me that both grandma are sick. One grandma has dislocation on her back *mami terlalu petakilan, udah tua juga masih aja mindahin kasur buat dijemur*. It gives her so much pain in her back. She can't move her body that easy so we brought her to hospital. 2 days staying in hospital, she has been discharged yesterday. She need to do therapy as well. While the other grandma who is 95 yo also sick. It's like old people illness. But gladly she is getting better now.

But then, my mum is sick from yesterday. I think she got bacteria in stomach. Today she is a bit better. Gladly.

Another bad news coming from another family of mine. I couldn't write it in details but this is enough to make me mad. So mad like 'Hell!! even trash is better than you guys!'. Well.. it is proved by the time and time will heal as well.

I am tired. Writing is therapy for me. Time will heal and yes writing is one of healing therapy for me. And... I still studying Dutch. And his papa help me a lot in it. He always ask me the progress of learning *termasuk nanyain udah sejauh mana belajar renangnya, padahal aku nggak berangkat-berangkat belajar renang*. He is also so helpful although I have to think even deeper about what he has told me. But I am so grateful that he helps me a lot.

Yes, I am not a robot. I have feeling and I can be so tired in meantime. I am just an ordinary one.
Share:

Instagram Foodie

 

Akhir-akhir ini HJ hobi banget mention username IG ku di beberapa instagram yang isinya makanan. Dimanapun, terutama Surabaya Malang. Komennya rata-rata seperti :

'Hun... ayo'
'Hemm yumm... ayo'
'Yummy...hun ayo'
'Ayo... hemm yum'

Semuanya dikasih emoticon sendok garpu *ada nggak sih emot sendok garpu disini?*

Selain mamaku yang tiba-tiba bikin akun IG dan bilang 'Hiiii kapok... mama ikuti kayak hantu', HJ pun nggak kalah banyak follow instagram foodies. Aku nggak follow instagram foodies karena... gampang ngiler kalo liat foto makanan. Itu makanan kan fotonya kebanyakan yang pro ya, seketika bikin baper. Baper bawaannya laper. Udah pasti itu. Mutlak.

Kalau instagram yang emang tujuannya share foto makanan dan info tentang makanan tersebut sih wajar ya, tapi saya kadang random mikir, keseringan share foto makanan di IG boleh nggak sih? Takutnya bikin follower baper trus laper. Eh tapi aku nggak bisa nggak motret, apalagi makanan yang unyu begitu. Dosa nggak ya?

Tapi kalo semua-muanya dosa, nggak usah bikin akun sosial media aja kali ya hehe


Share:

Drama Transportasi Kita

vector-eps.com

Gimana kalo kemana-mana naek ini aja? Bebas macet deh kayaknya

Seminggu yang lalu, angkot pada demo di Malang. Agendanya sama, menentang keberadaan transportasi online. Lagi, katanya di Bandung dan Tangerang juga demo. Hal yang sama, di Surabaya pun tempo hari juga seperti itu.

Ada sopir angkot yang bahkan menabrak pengendari transportasi online hingga tewas. Berujung pada dikenakannya hukuman pasal pembunuhan berencana. Ada juga yang keluarga menjemput keluarga lainnya di mall dan mobilnya dirusak sopir angkot, yang dikira itu adalah mobil Uber. Padahal mobil pribadi dan bukan sopir Uber.

Geli saya mendengar semua berita itu. Bukan kenapa-napa ya, rejeki udah ada yang ngatur. Dan lagi sekarang ini jamannya hidup di era yang serba fast moving. Internet sudah menjadi kebutuhan utama. Kita semua memang tau transportasi di Indonesia masih acakadut. Mbok ya sekalian bikin sinkanzen sana, Jakarta Surabaya bisa ditempuh 3 Jam. OHHH surga.

Dari sisi supir angkot (ataupun ojek pangkalan, dan juga supir taksi), hal ini memang mengalahkan mereka. Mereka kalah dengan kemajuan teknologi, yang katanya berakibat pada pengurangan pendapatan mereka. Well, hukum ekonomi berlaku, semakin banyak kompetitor otomatis semakin berkurang pendapatan. Tinggal gimana cara jadi kreatif aja buat menggaet pelanggan.

Dari sisi konsumen, kita tentu membutuhkan satu alat transportasi yang cepat, tepat, dan terjangkau. Saya pernah lho, jarak yang sedianya hanya bisa ditempuh dalam waktu 15 menit saja, menjadi satu jam. Kenapa? Karena bapak sopir angkot terhormat memilih untuk ngetem selama belasan menit sambil ngopi. Beneran kita penumpangnya dianggurin dalam angkot. Hell! Kita juga punya jadwal dan kegiatan lain. Kalo kita komplain, dia bilangnya 'Yaudah naek taksi sana'. And I did. Turun dan naek taksi.

Seringkali mereka itu semena-mena, seenaknya sendiri. Tapi pas diajak bersaing mereka nggak suka dan bikin rusuh. Sekarang ya, karena sudah tersedia angkutan online dan offline, saya yakin 100% mereka memiliki penggemar masing-masing. Misal nih ya, si emak -asisten rumah tangganya tante- suruh ke pasar sendirian naek angkot, saya yakin 100% dia nggak akan pesen gojek atau uber ato grab. Kenapa? Dia nggak bisa baca, jadi ya udah pasti lebih milih angkot.

Saya pribadi, sebagai konsumen yang fair, saya masih menggunakan semua jenis transportasi tersebut. Misal pengen cepet, nggak usah jalan, ya saya pesen gojek. Misal ujan atau jalan agak jauh, ya saya pesen uber. Misal pengen jalan santai olahraga, ya saya pesen angkot. Misal males nggak mau cangcingcong, ya saya nyetop blue bird. Gampang kan? It's fair. 

Tapi mereka nggak mau mikir sejauh itu. Mereka nggak mikir masih ada konsumen seloyal saya yang masih mau menyempatkan semenit dua menit untuk sekedar mikir hal seperti itu. Mereka nggak tau kalau persaingan juga semakin kedepan. Nggak ada namanya persaingan kebelakang. Masa iya kalo seorang jualan tempe, trus orang yang lainnya nggak boleh jualan tempe? Nggak sehat dong otak ente ngelarang orang jualan begitu.

Be wise dong! Orang jualan dipasar aja nggak protes ada banyak online shop. Karena semua memiliki penggemar masing-masing. Dan lagi, rejeki udah ada yang atur. Tinggal gimana aja nyarinya dengan cara yang bener. Good luck!
Share:

Ibarat Lintah

Taken from internet

Terdengar klasik dan drama ketika mendengar seseorang telah ditinggalkan 'pemujanya' ketika jatuh miskin dan kehilangan hartanya. Klasik, tapi memang ada. Dan beberapa saat yang lalu terjadi disekitarku.

Alkisah *ahem alkisah*, si A menikah dengan si B. Si A adalah suami dan B adalah istri. Setelah menikah, si A cenderung melupakan keluarganya sendiri. Segala jenis kesenangan akan diberikan kepada keluarga istrinya. Pernah suatu masa si A tidak menjenguk ibundanya selama berbulan-bulan.

Karir pun menanjak, dan sedikit demi sedikit bisa membeli rumah, mobil, motor, tak hanya satu namun sampai 3 biji. 3 rumah, 4 mobil, 3 motor. Buka ajalah showroom sekalian. Dipuji-pujilah dia oleh keluarga si B. Semua siapapun pasti mendekatinya, dengab alibi 'diciprati' uangnya. A dan B pun menjadi 'penguasa'. B merasa dia memiliki segalanya, sombonglah dia.

Bertahun-tahun lamanya berada dalam 'kenikmatan duniawi' akhirnya keluarga ini terpeleset jua. Si A diketahui menggunakan uang perusahaan, dan mendapatkan skorsing perusahaan. Keluarga si B mulai kurang ajar dan berkata 'Ah si A sudah miskin dia, sudah habis hartanya, dia sudah tak bisa diandalkan lagi. Sekarang si C berkuasa'. Yang mana si C adalah salah satu adik si B.

Setelah mereka puas menghisap si A dan B, dan seketika hidup mereka dibalik oleh sang penguasa hidup ini, mereka pun pergi meninggalkan A dan B. Yang kemudian beralih ke C.

What I've learned here, betapa harta sangat menyilaukan semua orang. Harta bisa membuat mereka memuji si empunya harta, meskipun si A sejatinya melakukan itu demi menyenangkan mereka dan dengan sabarnya menuruti semua mau mereka. Mau rumah? Beli! Motor? Ambil semau kamu! Mereka ibarat lintah. Akan terus menghisap hingga tak ada lagi darah yang tersisa untuk dihisap. Hingga siap pergi memangsa inang yang baru.

Apa yang terjadi kepada si A? Dia kembali kepada keluarganya, si B pun meminta maaf kepada keluarga suaminya. Reaksi keluarga suaminya? Menerima. Karena bukanlah harta yang diinginkan, karena bukanlah menilai segala sesuatu dari berapa banyak harta yang kamu punya, tapi dari ketulusan kalian dalam menjalin kekeluargaan.

Meskipun terdengar drama, hal ini benar terjadi di sekitarku dan membuatku cukup muak melihatnya. Semoga kita selalu dijauhkan dari hal semacam itu.
Share:

Rabu, 08 Maret 2017

Punya Rekening Lagi : CIMB on Account

 

Saya cenderung males bawa uang cash. Kenapa? Ribet, nominal rupiah yang gede banget kebanyakan nol, dan seringnya di dompet isinya duaribuan. Pernah lho duaribuan itu ada kali 30lembar. Serasa kaya, kalo duitnya merah haha

Saya lebih suka debet. Lebih praktis kan, tapi nggak bisa dipake beli di toko kelontong. Jatohnya malah lebih mahal sih emang, dipakenya juga kalo nggak ke toko kelontong kan. Tapi... Saya juga sebenernya rada takut akhir-akhir ini. Karena uang di rekening bisa aja tiba-tiba ilang. Ada temen, satu kali gaji ilang. Untung aja dia urusin bener-bener dan bisa balik duitnya. Ada lagi OB juga gitu, duitnya juga ilang mendadak. Takutnya itu kan di hack atau diduplikat kartu ATM nya. Semakin canggih lah pokoknya.

Nah karena banyak kejadian kayak gitu, saya jadi lebih protektif ke kartu mana yang bisa dipake sembarangan dan mana yang nggak boleh. For sure, ini berhubungan dengan berapa banyak jumlah rekening yang dimiliki. Menurut saya sih minimal harus punya 2. Satu buat tabungan, satunya buat life expense. Saya mah maruk punya 4 hahaha. Tapi isinya hampir nggak ada semuanya. Saya itu nyari rekening yang nggak kasih bunga banyak, lebih bagus kalo tanpa bunga, trus nggak ada adminnya juga lebih bagus. Baca-baca blognya om-nya Keenan, jadi pengen bikin CIMB tabunganku. Baca deh untungnya apa, di TF-nya mas Riza. Btw mas, lama nggak TF-an?!

Nah, beberapa minggu setelah bikin rekening disitu, kan bikinnya bareng sama temen ya. Nah temen ini ditelpon ditawarin CC. Nggak pake apa-apa, seminggu kemudian dateng CC nya ke kantor. Ajaib! Di waktu yang bersamaan, saya juga ditelpon, tapi ditawarin asuransi. Lah mau asuransi apa coba, rumah ga punya, mobil juga nggak ada, aset yang paling berharga ya blog ini. Nggak mungkin ilang kan blog ini??? Yasudah akhirnya saya tolak aja deh.

Minggu lalu hari jumat yang indah, tiba-tiba telpon masuk dari nomer tak dikenal.

'Apa benar ini dengan ibu Prisca Aditya Putri?'
 
dalem ati, 'Iya mas bener, ini pasti sales nih mau nawarin apa lagi nih'

Ternyata dia nawarin buat buka rekening CIMB on Account. Apakah itu? Saya bukan sales lho ini, bukan juga di endorse. Ya pengennya sih di endorse hahaha

Saya dengerin masnya ngomong sambil kerja miring-miring, ngetik, mana masih mikir lagi liat tulisan Thailand yang mlungker-mlungker gitu, sama dengerin masnya ngomong panjaaaaaaaaaaaangggg banget sampai akhirnya dia cerita apa untungnya pake itu.

Jadi rekening ini mempunyai fitur bebas biaya admin, termasuk transfer ke beda bank dan ambil duit dari ATM beda bank. Ihhh saya langsung berhenti deh ngetiknya, langsung nyimak masnya deh. Trus masnya juga bilang kalo kita bisa dapet cashback sama gratis kuota internet dari XL. Cashback ini lucu deh, jadi ini rekening harus diatas 1,5 juta ya, dibawah itu kena charge 10ribu. Kalo duit kita diatas 1,5juta, kita otomatis dapet cashback 50ribu. Begitu seterusnya. Nggak begitu perhatiin sih berapa nominalnya, la wong masnya ngomong kayak kereta ngejar Valentino Rossi balapan. Cepeeeetttttt banget. Yawes pokoknya intinya udah dapet.

Diujung pembicaraan, lebih kearah dia yang mendominasi sih ya, dia nawarin mau nggak dibikinin rekening ini. Nggak pake mikir babibu langsung 'OKE MAS. BIKIN'. Nggak tau lah, pikir-pikir lumayan nih nggak pake fee transfer beda bank ya. Gegara sering bangkrut gara-gara frekuensi transfer beda bank sering.

Katanya sih dalam 5 - 10 hari bakal dapet sms, dan sms itu yang harus ditunjukin ke CIMB terdekat untuk mengambil kartu ATMnya. Oke deh oke. Bisa juga nanti di cek di ibanking-nya karena rekeningnya langsung masuk terdaftar di akun banking kita dan otomatis debet 1,5juta dari akun CIMB yang kita punya lainnya.

Pagi ini, pas cek ibanking, tiba-tiba 'LHO?! KOK DUITKU ILANG?????'. Pas di liat lagi, ternyata udah punya dua rekening CIMB. Jumlah duitnya masih sama kok, cuman 1,5jutanya didebet otomatis ke CIMB on account yang baru ini. Untung nggak jadi syok pagi-pagi hahaha

Tapi jangan mengharapkan bunga yang besar lho ya. Kalo saya sih nggak berharap bunga sama sekali. Tapi rekening ini lucu. Saya cek di akun banking saya, disana tertulis interest rate-nya 0,000001%. Serius. 

Jadi rencananya, ini akun mau dijadiin bahan gesekan. Karena saya yang lebih suka cashless kalo belanja di mol ato indomart ato alfamart ato mart mart lainnya, jadi rekening yang ini rencananya diisi buat belanja bulanan. Dikit aja isinya, asal cukup sebulan. Dan kalo di hack pun nggak akan gelo kalo isinya cuman dikit. Dan rekening CIMB yang tabunganku, bisa dijadiin tempat duit tabungan yang bener-bener disimpen dan nggak di gesek-gesekin ke sembarang penggesek. Apa ya gesek-gesek ini.....?????

Oiya, buat yang hobi belanja di Hypermart, ada promo khusus lho dari CIMB kalo belanja debet pake kartu ini. Jadi saya sebagai pelanggan tetap hypermart yang memiliki kartu Hypermart dan kartu CIMB jadi makin seneng kalo belanja dapet diskonnya dobel. Maklum, calon emak-emak uhuk!

Saya nggak bisa menjamin 100% kalo uang kita kesimpen aman di rekening yang nggak pernah kita debet-in kartunya. Tapi setidaknya, hal itu tindakan pencegahan yang bisa kita lakukan dong ya. For more info, you can click cimbniaga.com
Share:

Sabtu, 04 Maret 2017

Jangan minta oleh-oleh!

 
 Taken from internet


Pernah nggak kalau kita mau bepergian, trus orang-orang pada bilang 'Jangan lupa oleh-olehnya ya' ? Pasti pernah dong ya...

Yang jelas saya nggak pernah ngerti kenapa orang sering meminta sesuatu ketika kita pergi somewhere. Dulu waktu kecil juga saya suka bilang begitu. Siapa yang pergi kemana pasti deh 'jangan lupa oleh-olehnya ya om, tante pakdhe, budhe, mas, mbak'. Tapi lama kelamaan saya mikir 'saya cuman ngomong aja tanpa niat minta oleh-oleh', kecuali kalo memang kita menitipkan hal itu karena memang hanya ada ditempat yang akan dikunjungi orang tersebut, misal buku. Pernah nitip beliin buku di Korea karena emang adanya disana.

Jadi esensinya oleh-oleh itu apa?

Saya juga kurang tau soalnya udah nggak pernah lagi minta dibawain oleh-oleh. HJ pulang ke Belanda sana saya cuma minta beliin buku. Itupun nggak dibeliin gara-gara bukunya nggak bagus kata dia. Oleh-oleh pun ada yang sekedar apa adanya karena emang adanya begitu dan cuma buat pantes-pantesan aja biar nggak dinyinyirin. Yang paling mainstream ya gantungan kunci. Nggak keitung deh gantungan kunci yang saya punya dari oleh-oleh. Dari dalam sampai luar negeri juga ada. Sampe bingung ya ini gantungan mau taro mana lagi cobak?? Kuncinya dikit, gantungannya banyak.

Temen saya ada yang plesir ke Thailand, pulang bawa oleh-oleh 20kg. Gila itu oleh-oleh apa nyetok barang buat dijual lagi sih?

Tiap saya pergi sendirian, saya males beli oleh-oleh, tapi karena temen beli banyak oleh-oleh, apalagi tetiba dapet telpon dari rumah 'Mama beliin daster ya'. Itu kayak di rumah ga ada yang jual daster aja deh, yaa terpaksa beli deh ya. Tapi kalo pergi sama HJ, nggak pernah beli apapun. Karena HJ nggak mikir oleh-oleh, saya juga males beli oleh-oleh. Budget buat oleh-oleh itu nggak main-main lho. Coba diitung, bisa-bisa budget buat itu lebih dari budget perginya.

Saya cenderung beli sesuatu ketika plesiran bahkan kalau nggak diminta buat beliin. Jadi saya model orang yang nggak akan beliin oleh-oleh kalo diminta 😂😂

Papa itu tiap tahun ke Bali. Sebagai guru yang selalu mendampingi muridnya perpisahann di Bali, tiap taun pula kita dibeliin baju dari Bali. Sampe akhirnya papa bilang, 'Papa nggak punya duit, nggak usah minta oleh-oleh ya'. Idihhh siapa juga yang minta sih, barang dari Bali juga udah banyak banget apalagi kaos yang tulisannya 'Joger'. Udah satu lemari papah.

Jadi ya, kita udah bisa bawain oleh-oleh dan spare tempat di koper sama tas demi kalian itu mbok ya tolong dihargai. Jangan karena cuma dikasih gantungan kunci, ehh dibilang pelit karena ngasih oleh-oelh yang murah hmmmm... Yang penting itu tulus ngasih oleh-olehnya, daripada dikasih barang mahal tapi nggak ikhlas.
Share:

Lingkaran Setan

taken from internet

Lingkaran setan dimulai ketika kamu mulai mengeluarkan beberapa lembar uang atau sebatang kartu dari dompet, memberikannya kepada mbak kasir yang cantik, struk dicetak dan taraaaaa "Anda mendapat voucher free 50ribu setiap pembelian 150ribu berikutnya"

Beberapa waktu yang lalu saya membeli koper seharga satu juta dua ratus ribu rupiah. Yang membuat saya wow itu bukan harga kopernya tapi voucher yang saya dapat setelah membayar koper tersebut. 10 voucher seharga 50ribuan, dua voucher diskon 20% dan satu voucher diskon 10%. What the!

Bulan lalu, saya dan teman satu tim pergi karaoke, berdua belas orang. Setelah membayar untuk karaoke dua jam, kita mendapatkan voucher gratis satu jam. Yang kemudian kita gunakan lagi satu minggu kemudian. Satu minggu kemudian kami karaoke 2 jam (satu jam free voucher dan satu jam berbayar), eh dapet voucher free satu jam lagi. Ya Tuhan betapa hal ini sangat menyesatkan!

Nggak bisa disalahkan dong, itu strategi marketing membidik customer. Kita merasa 'ah kan gratis, ada voucher lho'. Yaaa... marketer akan mengatakan 'Go..Go..spend your money in your wallet'. Hati kita pun mengatakan 'Oh men! it's not wasting much money, I got this voucher, and will get another voucher when I buy this one'. Yaaaa terusin aja deh.

Kita sebut hal itu Lingkaran Setan 😜

Voucher ini sangat amat bermanfaat ketika shopping untuk lebaran. Tau kan kalo lebaran banyak orang borong baju biar 'Baju baruuu alhamdulillah... tuk dipakai dihari rayaa'. Pernah beberapa taun yang lalu belanja buat lebaran, buat orang satu rumah, abis banyak dan dapet voucher banyak, sampe kita dikasih sama orang, padahal kita juga dapet banyak voucher. Muak kali ya itu orang liat voucher yang nggak abis-abis didapet.

Ini strategi marketing sodara-sodara. Ada yang dirugikan? Hmm I dont think so. Karena.... marketer dapat memenuhi target penjualan, kitapun senang dengan harga diskon yang katanya masih untung banyak buat sellernya.

Kalau teman saya sih, sekalinya beli dan dapet voucher, langsung disobek. Biar nggak keterusan belanja 😂😂 Oke I always do the same actually. Dapet dan sobek! Kecuali pas shopping lebaran 😏
Share:

Kamis, 02 Maret 2017

Bahagia Itu Sederhana Atau Sulit?


This picture was taken at Car Free day in Pandaan, and saw this little kids playing around with bubbles, happiness for them is as easy as you can see on this picture, kids with bubbles, a girl and a boy holding hand while smiling and greeting their friends there.


Setelah membaca karya Jostein Gaarder yang seorang filsuf, saya jadi keracunan untuk sedikit berfilosofi dalam hidup. Tetiba saya berpikir apa itu bahagia. Darimana sumber kebahagiaan itu berasal. Apakah uang dan kekuasaan bisa membuat kita bahagia. Apakah bahagia itu sulit dicari. Bagaimana peran uang untuk kebahagiaan itu... dan masih banyak lagi pertanyaan tentang kebahagiaan.

Standar kebahagiaan setiap orang tentu berbeda-beda. Tapi standar tersebut tidaklah penting bagi saya, karena saya tidak menggunakan standar mereka dalam menentukan kebahagiaan saya sendiri.

Saya bahagia ketika saya bersama keluarga. Saya bahagia ketika bersama HJ. Saya bahagia ketika saya bisa membantu orang. Saya bahagia ketika saya mengajar dan murid saya mengatakan 'Ohhh Ok I got it now'. Saya bahagia ketika kerja keras saya di apresiasi dan dihargai. Saya bahagia ketika saya tidak diremehkan orang dan dianggap memiliki opini yang bisa disumbangkan. Saya bahagia ketika saya bisa ngeblog dan memotret meskipun masih dan selalu dalam tahap pembelajaran. Saya bahagia ketika saya bisa belajar lebih. Saya bahagia ketika orang bisa mengingat saya. Saya bahagia ketika koleksi buku saya bertambah meskipun belum bisa baca semuanya. Hmmm... kadang saya juga bahagia ketika melihat orang lain bahagia, entah siapapun itu. Karena sayapun tidak mendapatkan kerugian apapun dengan ikut merasa bahagia untuk mereka.

Dibilang sulit dicari, saya ternyata mudah merasa bahagia dengan ikut melihat orang lain bahagia. Apa iya memang sesederhana itu?

Saya nggak harus punya rumah tingkat 10 bak kerajaan untuk menjadi bahagia, meskipun saya memang bermimpi menjadi seorang putri with my own style yang tinggal di kastil bersejarah dan berhantu *oke it's only weird dream of mine*. Karena punya rumah 10 tingkat juga susah kan bersihinnya, males, nggak bahagia deh jadinya. Saya juga nggak harus punya lamborgini buat bahagia, karena mahal dan sayang kalo dipake di Indonesia. Ntar disrempet motor, kan sayang, biaya repairnya juga mahal. Mungkin sih, saya harus nabung untuk membeli kamera yang lebih bagus lagi karena saya bahagia setelah memotret. Kamera bagus masih bisa diusahain kok, nggak sampe harus jual rumah juga. Toh saya bukan fotografer macem Darwis Triadi kan.

Jadi sebenernya, merasa bahagia itu sederhana apa sulit? 😁
Share:

Semalam di Hotel Harris, Malang



 

That was my first time stayed at Harris Hotel, Malang. Hmm kalo bukan karena acara kantor juga nggak bakal tidur disana kan?? Ngapain juga tidur di sana haha

Jadi pandangan pertama liat hotel ini itu ya, adem. Karena ini hotel letaknya di dalem Riverside, Malang, yang mana tempat ini tempat favoritku. Kenapa favorit? Karena adem dan ijo bener. Serius deh. I am in love with Riverside. 

 
 seger kan?

 
 anginnya sepoi sepoi

  
aisle... ini biasa dijadiin altar untuk menikah

 Nah kebetulan pas itu boboknya di lantai 5. Jadilah kita harus naek lift ke lantai 5. Lewatlah kita di lift sebelah manaaaa gitu, itu juga nggak tau sih dari mana dan gimana kok bisa nyampe lift itu. Masalahnya adalah, itu lift nggak menghubungkan ke kamar kita. Lah! Hara wessss. Lalu apa yang kita lakukan? Ya turun lagi ke lantai satu, nanya resepsionisnya. Manis kan. Abis dari lantai satu, naek ke lantai lima, turun lagi ke lantai satu, trus rencana naek lagi ke lantai lima. Ya nggak Cuma rencana lagi sih, emang harus naek ke lantai lima hahaha
Itupun, nyari liftnya muter juga. Ah itu Cuma kita aja yang rada oon sih. Hobi muter-muter hahaha

 


 

Trus masuk dong ke kamar ya. Kamarnya oke biarpun kecil. Prinsipku sih kalo ke hotel ya buat tidur aja, jadi ya yang penting ada Kasur sama Kamar mandi. Kecil ga masalah, yang penting nyaman. Kamar ini luasnya sekitar 5x5m. seukuran kamar kos lah. Tempat tidurnya ada yang single ada yang dobel. Tapi waktu itu kita dapet yang dobel bed. Biar nggak berantem ato tendang-tendangan kalo tidur. 

 
this picture was taken at midnight, sembari liatin orang mabok hahaha

 

Fasilitas standar hotel ya. Terbilang nyaman dan lengkap sih menurutku. Ada brangkas, lemari es mini (berfungsi buat temen yang lagi pumping buat nyimpen asinya), mini bar meskipun bener-bener mini karena emang kita dipesenin kamar yang room only (ya kaliii dipesenin president suite juga konyol kan), trus ada tv jelasnya, ada kursi santai juga, kamar mandinya oke juga sih, toiletrisnya diboyong temen sekamar semua. Pemburu toiletries hotel deh. Untuk harga yang room only ternyata sekitar 700ribuan, kalo beruntung pas promo ya sekitar 500ribuan. 

  
lucu ya kartunya. awalnya mikir ini versi anak-anak kah kok lucu begini

 


 


 

 
kolam renang malam hari

Sayangnya…. Sayangnya…. Wifi ke kamar nggak nyampe. Nggak tau kenapa, jadi kita setting nggak nyambung-nyambung. Ntah jauh dari reuternya apa gimana juga ndak paham deh. Jadilah akhirnya kita kerja dari lobi. Dan itu jauhhhhh kakakkk dari kamarrrrrr. Naek turun, plus digigitin nyamuk. Ya gustiii susah bener mau enak aja.
Kolam renangnya aktif Cuma sampe jam 8 malem aja ya. Soalnya temen mau renang dan itu jam 9 langsung didatengin petugasnya. Manis sih bilangnya, 

‘mbak… maaf mbak, kolam renangnya Cuma sampai jam 8 malem aja’. 
‘Oh gitu ya mas ya. Oke deh kalo gitu, maaf ya mas nggak tau’
‘Iya nggak papa mbak. Mbak udah bawa handuk?’
‘belom mas’
‘Ooh yaudah tunggu sebentar ya mbak ya, saya ambilkan handuk dulu’

 

  

 
sinom, the one and only traditional drinks yang aku suka

Btw ini bukan promosi ya. Ini Cuma nulis review aja kok. Sekedar review aja. You can also visit http://malang.harrishotels.com/ for more info
Share:

Rabu, 01 Maret 2017

Life Recently #3


Life recently kali ini hanya menampilkan beberapa foto yang bisa merangkum kejadian akhir-akhir ini. Semacem report singkat gitu lah ya.

Berawal dari cece yang getting promoted mulai awal bulan ini. Kemudian Prisca yang meninggalkan Prisca satunya demi suaminya.



 this photo was taken when we both going to facial clinic. maklum, muka ini rasanya kayak aspal kalo nggak fesyel. idup di Surabaya buuukkk.... udaranya jahat


Nah, kita sempet makan ditempat yang namanya MAKMU. Ini menyebabkan salah paham lho, karena makmu yang notabene adalah your mother  dalam bahasa Jawa, terlebih lagi ini semacem bentuk umpatan yang simple, yang salah tangkap bisa menimbulkan prahara lho. Untung makananya enak. Tempatnya kece, cozy gitu. Bagus buat nongki syantik syalala


Kejadian lain yaitu.... ulangtahun di kantor. Bulan Februari ini ada 3 orang di tim kita yang ulangtaun. Tanggal 22, 26 dan tanggal 29. Iya tanggal 29. Dua puluh sembilan FEBRUARI 2017 yang mana tanggal itu absen di taun ini. Akhirnya dirayain tanggal satu hari ini. Sayangnya saya cuti. Dan tanggal satu Maret ada yang ulangtaun juga. Duh sayang banget cutinya ga pas tanggalnya.




Nah karena hari ini saya cuti, tujuannya ke notaris mau nanya-nanya prenup. Hemm saya gaulnya sekarang ke notaris, ke imigrasi, ke konsulat, ke tempat-tempat yang nggak asik gitu deh. Demi melek birokrasi ya buuukkk.Nah hari ini juga ketemu sama mantan murid, Dina. Mantan murid yang suka ngeyel. Sekarang ya jadi temen deh. Setelah tertunda berbulan-bulan, akhirnya ketemu juga. Nongkrongnya di Excelso. Udah deh officially ini tempat jadi salah satu tempet ngopi favorit deh. Apalagi kalo udah kena moneybag. Endess

She was my student and now she is my friend

one of favs, moneybag


Oiya... si kembaranku juga udah balik ke Jakarta demi menuntut ilmu. Ilmu nggak salah ya dituntut-tuntut. Dia udah siap-siap mental kali aja Jakarta banjir haha


 Kita kembar kan? 😏

Note : itu jaket gw yang dirampok. nasib sodaraan cewek semua 

Share: