Jumat, 30 Desember 2016

Mister, Selfie!

Aku sih sering baca-baca blog atau denger pengalaman mixed couple terutama orang Indonesia dengan orang ras kaukasoid tentang bagaimana mereka, terutama yang pihak Indonesia-nya, menjadi korban jadi tukang foto pasangannya yang diajak foto orang Indonesia terutama cewe-cewe, atau kalo nggak dikira tour guide. Sekian lama menjalin hubungan dengan orang ras ini, belum pernah lah aku mengalaminya sampai ketika hari itu ketika makan siang, segerombolan anak SMP dengan lantangnya teriak : 

Mister, Selfi!!

Pertamanya sih nggak ngira eh ternyata bakal ada orang yang minta selfi sama HJ. Karena selama ini seringnya HJ yang suka gangguin orang selfie. Bahkan pas di pesawat terbang ke Lombok kemaren, ada newlywed dibangku seberang selfi yang akhirnya kena HJ, eh dia malah ikutan pose dan mereka berdua nggak sadar sampai akhirnya pas liat hasil fotonya. dan akhirnya mereka berdua ngajak HJ selfie juga 😯


 eike motoin dari jauh aja ya shayyy

Nah, anak-anak SMP ini begitu denger HJ bilang 'Ok, come on', langsung ehh pada seneng bener. Langsung ngerubungi HJ. HJ nggak mau dong ketinggalan juga, dia ngeluarin hapenya dan minta selfie di hape dia juga. omegot!

Awalnya HJ ngajak aku juga buat selfie, duhh ya nggak laku lah eike. Secara kulit eike coklat sensasional begini. Mereka kan maunya selfi sama yang kulitnya putih.

Belum selese kok kegaduhan si anak-anak SMP itu, mereka nyamperin meja kita minta selfi lagi. Kali ini saya yang diminta pegang hapenya. Jadi selfi dari arah saya gitu. omegot ini anak-anak. Oke lah ya, yaudah deh nggak apa-apa. Eh udah gitu mereka sok akrab lagi sama kita. Sama aku terutama gara-gara mereka nggak bisa bahasa inggris. Pake acara dorong-dorong segala. Duhh..

Nah, akhirnya kan makanan kita dateng ya. Begitu mereka balik ke posisi mereka semula, HJ bilang 'Wah harusnya aku juga minta hasil fotonya yang dari hape mereka'. Ini apapulaaaaaaa 😵😴😲😱😫😩😠😨😟😞

 ini foto yang diambil dari hapenya HJ. sampai pas ini foto aku share ke grup aku, mereka ngirain aku yang pake jilbab ijo yang keliatan mata kanannya aja. alamakkk boro-boro ada di frame 😩😵

#PengalamanPertama 
Share:

[Piknik] Makan siang di Pantai Nipah

Berangkat ke Lombok belom sarapan, rekor lho ini. Cuman kopi sama roti aja dikit yang masuk ke perut. Laper lah kita, apalagi kalo bukan seafood yang ada di otak. Ya kan ya dong? Dibawalah kita menuju Pantai Nipah. Semoga nggak salah sebut nama pantai deh
 
Kita beneran makan dipinggir pantai. Bingung mau pesen ikan yang mana, kita akhirnya pesen yang khas sana. Katanya sih ikan baronang. Tapi udah lupa warnanya apa. Pokoknya mateng aja, makan juga. Nggak cuman ikan aja sih, plus sambel terong. hmmmmmm sedap!!! Enak serius. Eh satu lagi, murah! Makan berdua + sepiring lagi buat sopirnya cuman abis 150ribuan.

serius, udah lupa ikannya yang warna apa deh haha

sadap nggak ini??? sadap bener dah

 sambelnya puedessssss

Selagi menunggu, karena emang bakar-bakarnya agak lama, kita nikmatin aja pantainya. HJ yang nggak pernah liat pantai selama 2 tahun akhirnya liat pantai juga. Seger banget. Aku yang nggak sebegitu suka pantai ya menikmati aja wong emang bagus. Bersih. Suka deh kalo pantai bersih gitu. Minimal aku nggak di omelin HJ gara-gara sampah. Penting ini!

So... for now... you can enjoy pictures I took at Nipah beach Lombok. Sorry, there is only one photo of seafood here. But will have more on next next post 😄


 



Next post will be about HJ and the girls 😁
Share:

Kamis, 29 Desember 2016

[Piknik] Glimpse to Gili Air

Senyampenya kita di Lombok, kita langsung menuju 3 gili. Lebih tepatnya Gili Air sih. Aku jatuh cinta sama ini pulau ketika pertama kali ke Lombok itu bisa liat 3 pulau ini dari pesawat. Cantiiikk banget beneran. Jadinya kebayang-bayang, dan akhirnya kesampean ke sana. Kenapa Gili Air? Karena Gili Trawangan terlalu party banget, kita pengen yang damai damai santai relax daripada party-party hepi hepi gitu.

dari kiri ke kanan : Gili Trawangan, Gili Meno, Gili Air

 kita stay berhari-hari di Gili Air yang pantainya ijo banget ini

Dari bandara menuju pelabuhan bangsal untuk menyebrang, kita perlu waktu sekitar 4 jam. Bukan karena saking jauhnya sih, tapi karena kita berhenti sebentar-bentar buat liat beberapa view dari tempat yang cantik juga. Jadi biar relax dan juga menikmati lah.

Oiya kita juga makan di Pantai Nipah, itu makan pinggir laut dan wow banget, enaaaaaaaaaakkk banget. HJ nggak berhenti muji-muji seafoodnya deh. Dasar emang dia doyan banget seafood ya, akhirnya ya apa-apa seafood pokoknya. Mau yang lainnya, tapi preferably seafood. Numero uno deh.


So here are some pictures that you may enjoy. We saw this when we were on the way to harbor before leaving Lombok and spent the days in Gili Air.






sedikit agak gagal paham aja, bangunan nggak kelar dan ditempelin tulisan begituan bisa jadi tontonan. rada aneh sih



manusia itu kecil ya, bahkan watermark ku aja lebih gede daripada manusianya 😁



Next post will be about our lunch at Nipah beach and some cute story behind it. Stay tune ya 😀
Share:

[Piknik] Off to Lombok (lagi)

Ceritanya minggu kedua bulan Desember kan aku udah cuss ke Lombok ya, nah selang seminggu kemudian aku ke Lombok lagi. Tapi beda tujuan. Tujuannya kali ini liburan. Iya abis muter-muter pusing-pusing mikir cincin sama prenup, sempetin liburan dulu lah. Mumpung aku dapet cuti agak panjang ya. Dan mumpung belom minggu akhir Desember. Jadi biar nggak padet-padet banget begitu.


spesial request dari masnya, suruh revisi fotonya ihhh

Nah ceritanya kita mau berangkat itu hari rabu, eh tapi kok ya full booked. Yaudah deh kalo gitu kamis aja. Tadinya juga mau ke Bali, eh tapi kok ya ternyata full booked. Yaudah deh Lombok aja. LAGI. 2 kali ke Lombok dalam sebulan. Mimpi apa bulan lalu ya kok bisa 2 kali ke Lombok dalam satu bulan.

Kita berdua berangkat naik Lion air, jadwal yang pas ini aja soalnya. Berangkat jam 7 pagi. Seperti biasa, jam 6 udah di bandara, check in, dan dia bilang 'Sorry hun, I have to do something first. Wajib'. Kirain beli kopi, ehhhhh bookstore. Yaelah itu udah jam 6.15 masih muterin periplus. Trus mampir beli kopi, ngantri 15 menit lebih. Waduh udah jam segini aja, belom masuk gate tuh, masih muter-muter trus antri masuk gate itu udah mau final call. Nanti ditulis terpisah soal final call ini.

Buru-buru dong ya, agak lari gitu. Dia mah sante aja, katanya gini 'tenang aja sayang, belakang masih banyak'. Yayayaya masih banyak sih tapi ya pesawat juga ogah nungguin orang telat gitu 😵

Tau dong kalo Lion Air warnanya merah dan pramugarinya pake batik? Kita berdua nggak tau kenapa nggak janjian juga ehhh pake batik dan merah-merah. Begitu masuk pesawat dia langung teriak 'Woahhh batik, we are in batik, and red'. Yaelah massss ya ga usah heboh gitu juga kaliii. Tapi yaweslah ya, dia lagi menggandrungi batik ini. Biarin deh.

Kebetulan disebelahku tuh cewek. Kita ngobrol 15 menit sebelum landing. Basa basi lah ya, ehh ternyata dia satu kampus sama aku. Barusan wisuda gitu deh dia, trus aku cerita kan ke HJ kalo dia satu kampus sama aku. Dia jawabnya kalo dia udah tau, lahh bingung dong aku kok dia bisa tau dari mana. Ternyataaaaaaaa si cewe itu bawa bunga wisuda dimasukin totebag sisa wisuda kemaren yang ada tulisannya kampusku. Aku merasa bodoh seketika. Ini HJ suka banget merhatiin barang orang ya. Jadi ketauan kan aku yang nggak peka banget. Banget nggak pekanya 😂😁😃
Share:

Rabu, 28 Desember 2016

Halo Prenup!



Prenup menjadi salah satu hal yang terbilang penting bagi saya dan dia yang akan menikah. Prenuptial agreement bisa menjadi opsional bagi pasangan sesama Indonesia terutama bagi mereka yang memiliki asset yang wow. Lah saya aja nggak punya asset ngapain bikin prenup? Karena eh karena prenup itu dipakai sebagai syarat untuk beli rumah dan buka rekening bank. Sampai pada bulan Oktober pas sumpah pemuda kemarin salah seorang anggota Perca berhasil memperjuangkan satu poin dalam beberapa poin yang diajukan, yaitu tidak menjadikan prenup menjadi satu hal yang dibutuhkan sebelum pernikahan. Intinya, kita bisa kawin nikah tanpa prenup.

 cuman tangan kita kok 😉

Udah di ketuk palu sih katanya, tapi eh tapi kok kabarnya belum kedengeran lagi. UUnya belum amended katanya. Nyari infonya juga susah pula. Kayaknya harus daftar jadi member Perca ini.

Kita berdua sih pengennya nggak bikin, karena : take time buat ngurusnya, harus bener-bener didiskusikan, nambah budget pula. Tapi ternyata, kita diskusi juga soal prenup. Dirumah. Kebanyakan prenup itu lebih mengarah ke asset berupa rumah, tanah, dan beberapa harta berharga lainnya. Tapi juga bisa kok nambah hal-hal semacem cara ngurus anak, ya pokoknya hal yang berkaitan dengan kehidupan pernikahan sih. Menurut saya sih kalo itu fleksible karena akan selalu didiskusikan kalo soal cara mendidik anak lho ya. Tapi yang nggak kenal kompromi itu ya soal asset itu. Aku nggak punya asset jadi bingung harus nulis apaan hehee

Jadilah kita diskusi tentang prenup ini dirumah. Pertama diskusi soal property dan sejenisnya, fine aja sih di bagian ini. Soal anak, oke fine. Soal biaya rumah tangga, fine kelar. Soal divorce ini yang mulai nggak fine. Ya semua nikah untuk sekali selamanya ya, tapi poin perceraian ini juga ada didalam prenup. Tadinya mulai gusar dan sadar kalo kita juga harus bicarakan soal ini. Sok sok kuat, ehh mewek juga endingnya. Beneran mewek. Sedih lah pas mbahas ini. Udah ah skip aja lah bahas yang sedih ini ya.
Nah setelah kita selesai diskusi soal ini, dikirain bakal langsung dibawa ke notaris, ehhh dia bilang kalo mau dibawa ke NL dulu mau dibicarain sama notarisnya disana. Ya gustiiiiiii. Tau gitu nggak perlu lah aku bingung bikin janji notaris disini. 

Jadi intinya kita udah ngobrolin diskusiin prenup, tinggal di tok palu dan tanda tangan aja deh. Dan itu nggak tau kapan hohoho. Bingung mikir waktunya. Semoga kelar cepet lah deh. Udah pusing banget mikir yang nggak kelar-kelar. 


*updated : akhirnya saya bikin di notaris Joyce di Surabaya, saya bikin sekitar tgl 20 April sepulang dari urus visa suami di Singapore, tanggal 25 April prenup selesai, tanggal 27 April prenup udah dirumah, tanggal 6 Mei saya nikah resmi. 
Share:

Miki Kabur

Seperti biasa, kalo HJ dateng pasti kita pulang ke mama. Dia selalu tidur di lantai 2. Nah kebetulan kucing kucing pada ditaro atas, gara-gara si adek kecil belum boleh interaksi langsung sama kucingnya, takut infeksi lukanya. Ditarolah meong itu diatas. Di kandang pula. Si HJ yang suka banget sama kucing, mana tega liat kucing dikandang. Dia keluarin lah si Miki yang item itu pas abis sholat subuh. Setengah lima pagi. Itu setengah lima pagi lho.

He is cute actually, but sometimes crazy

Eh eh eh dasar Miki emang agak ndablek ya, akhirnya pas mau dikandangin, dia lari. Biasanya sih kalo kabur ya ke samping. Tapi karena ini dilantai 2, ya endingnya kaburnya ke genteng. Mama teriak-teriak dikamarku bilang kalo Miki kabur. Aku masih molor manja dikamar, tiba-tiba bangun kaget gara-gara semua heboh. Duhh pikir ati, Miki paling juga kesamping tetangga.

"Paling juga kesamping ma"
"Digenteng dia, lari-lari itu. Gara-gara HJ ini"
"HEEEEEHHHH genteng????" perasaanku nggak enak nih

Pergilah aku ke lantai 2 liat si meong, nah di lantai 1 dihadang papa sama mama. Sisanya ke lantai 2. Sumpah seriusan aku masih ngantuk banget nget langsung syok deh dibangunin begitu. Udah gitu Miki itu lari-lari bahagia gitu kesana kemari, trus naek genteng paling atas dan kita takutnya kalo dia jatoh aja.

ya begini ini dia lari kesana kemari, kita yang liat juga takut dia jatoh

Duhh sayang kamu kasih aku kerjaan aja deh pagi-pagi.

Nah tiba-tiba si Miki mendekat ke arahku, sisi genteng diarahku tapi nggak ada yang bisa ambil. Adek juga nggak berani naek genteng, yaudah karena yang paling enteng adalah diriku, yawes dengan terpaksa naek genteng setelah sekian taun tobat naek genteng. Itu naek genteng jam 5 pagi, masih gelap, dingin pula. Ini beneran kucingnya juga gelap jadi makin susah liatnya soale genteng rumahku warnanya nggak kuning. Udah lah aku naek ke atas, eh Miki kabur lagi. Ini meong tak sembeleh baru tau rasa kamu ya.

dikandangin deh lah ya akhirnya

Beberapa menit kemudian, Miki tiba-tiba mendekat dan taraaaaaaaaaaaa ditarik mami. Mami yang nggak ikut naek genteng bisa ngambil Miki sementara aku yang naek-naek genteng ditinggalin gitu aja abis Miki diambil. OMEGOT AKU MASIH DISINI!! Untung aja HJ sadar trus narik tanganku buat turun.Masalahnya adalah, aku kepleset dan seharian pinggang rasanya sakit bener. Si HJ sempet aja takut kalo Miki kabur karena ini baru pertama kali dia kabur digenteng. Abis Miki masuk kandang, dia langsung janji deh nggak bakal keluarin dia lagi kayak pagi ini.

Rasain deh, udah jam tidur kepotong, harus olahraga pula. Beneran olahraga sampe naek-naek genteng 😪😥
Share:

Senin, 26 Desember 2016

Meet him again

Belum juga kelar cerita soal Lombok 2 minggu kemaren, eh cuti lagi dari blog gara-gara HJ dateng. Tiap kali HJ dateng, saya selalu absen dari semua jenis sosial media semacem blog, whatsapp, dan lainnya kecuali instagram hohoho

Ceritanya setelah HJ kesini bulan Oktober kemarin, dia akhirnya datang lagi ke sini. Ngapain? Ya ngapel dong, sekalian ngurus ini itu yang harus didiskusikan. Rada berat sih diawal hari dia dateng kesini karena harus diskusi beberapa hal penting yang saya kirain bisa kelar seharian eh ternyata bikin mood swing juga, tapi akhirnya bisa juga jalan agak jauh.  Read : liburan.

Ini ceritanya mumpung lagi bisa ambil cuti, maunya sih seminggu tapi ternyata senin nggak boleh cuti. Jadilah cuti terhitung mulai selasa-jumat. HJ datengnya kapan? Dia rencana awal datang hari senin siang, tapi ternyata datangnya dimajuin jadi sabtu, jadi kita masih bareng selama 9 harian lah ya. Lumayan puas karena nggak pernah sebelumnya dapet cuti panjang dan liburan sepanjang ini sama dia. Mentok juga 3 hari pas weekend.


Some stories about what we've done together will be published soon
Share:

Jumat, 16 Desember 2016

Ambil cuti

Halo... ini udah akhir taun lhooo. Kerjaan hari ini officially KELAR!! ya masih ada sih kerjaan satu dua, tapi udah mulai berkurang karena yang kerjaan gedenya closing akhir taun udah selesaiii.

Lantas apakah yang terjadi?

Ya saya ambil cuti dong. Mumpung akhir taun nih, orang-orang pada cuti pas sebelum natal sampe taun baru, saya mah minggu depan aja besok. Kebetulan si HJ juga dateng ini besok!!! Jadi kalo saya nggak online seminggu lebih, berarti saya sedang menghabiskan cuti indah saya diluar Surabaya.



Cutinya sih baru tanggal 20, tapi udah mulai sibuk besok ini. Yeyeyeyyeeeee sibuk liburan lagi hohoho

Dont forget to take some days leave ya, mengingat seringkali ambil cuti disini itu syusyahhh banget. Mumpung bisa ambil aja dah 😄
Share:

[Piknik] Tradisional ditengah modern : Desa Sade



First destination after attending the wedding was Sade village. Desa ini semacem desa adat suku sasak asli begitu. Letaknya nggak jauh dari Bandara, sekitar 30 menit aja. Jadi ibarat kata nih, kalo nggak ke destinasi wisata laennya selama di Lombok gapapa deh yang penting harus ke desa ini. Kita kesana kan bareng sodaranya si suaminya Prisca ini, mereka sih lebih ke pantai aja, kalo aku mah ngotot ke desa ini pokoknya. Gatau sih, suka aja sama yang berbau tradisional dan asli gitu. Mumpung kan keluar Jawa, wajib liat yang asli-asli. 






Berangkatlah kita dari Selong, menuju bandara terlebih dahulu. Harus nganterin si sodara-sodara balik ke Jawa dulu, sisanya yang masih terbang jam sore ya jalan-jalan dulu. Cus lah kita ke desa sade. Ini desa masuk iklan btw yang bikin salah paham si Prisca. Dikiranya aku tau desa ini dari iklan, padahal aku udah tau dari jaman SD. Ilmu sosialku melekat banget deh kalo soal adat dan tradisional begini. 


 
Satu jam dari Selong, nggak begitu jauh. Tapi karena cukup pagi berangkatnya, ya kita dijalan merem semua. Setengah jam dari bandara menuju desa ini, kita datang sekitar jam setengah 8. Masih sepiiiiii banget. Seger. Adem. Masih banyak juga yang masih tutup. Jadi rumah mereka masih nggak buka, tenunan sih masih tetep dipajang, tapi nggak liat satupun yang nenun. Agak kuciwa sih. Eh beberapa menit kemudian ada orang yang nenun karena ada yang pengen tau, nimbrung juga akhirnya. Yaaa sekiranya cukup lah buat ambil foto sama videonya. 



Sayangnya ya karena masih banyak yang aktifitas dirumah macam cuci baju, masak, jadinya nggak bisa ngobrol nanya-nanya banyak hal ke mereka. Tapi ada tv kok, pas lewat denger upin ipin tayang hahaha. Trus kita telusuri aja deh itu, eh ketemu rombongan yang laen lagi. Disitu ada orang yang nunjukin isi rumahnya. Rumah asli desa Sade. Pernah liat di tv nggak? Harusnya pernah, dulu pas jamannya acara jalan-jalan itu sering nampilin desa ini. Dan pas dibuka seketika zzzzzzzzzz, bau eek kebo. Nggak bau buanget sih, tapi bau emang hahaha. Karena, saya inget itu lantai dibersihinnya pake eek kebo emang. Jadi ya bau dikit-dikit lah hoho.Nggak ambil fotonya karena gelap dan banyak anak kecil yang pengen selfie. Dimaklumin aja deh ya, masih anak kecil.

 






Oiya kita sempet beli kain tenunnya sih. Nggak tau itu emang harganya segitu apa gimana ya, yang jelas satu kain buat bawahan plus selendangnya bisa kita tawar 200ribu aja. Murah kan? Konon lebih murah dari desa Sukarare. Sempet juga beli pernak Pernik di sana, buat bawaan anak-anak kecil dirumah. Ya mereka kan doyan yang lucu-lucu ya. Ada yang 5ribuan, 20ribuan, dan ada yang masih bisa ditawar. Harga ikat kepala Lombok ditawarin 50ribu per pc, tapi setelah ditawar juga bisa jadi harga setengahnya. Beda ya kalo oleh-olehnya udah masuk toko. Harganya jadi 50ribu. 




Penjual yang kita datangi bilang ‘nggak apa-apa mbak kalo disini budayanya harus di tawar, kita malah seneng sekali kalau mbak mau nawar disini’. Lahhh manis amat ya hahaha. Akhirnya yang nawar siapa saudara-saudara???? Candra! Suaminya another Prisca ini lebih sadiiisssss kalo nawar. Katanya bilang gini ‘tawar aja Pris, setengahnya lebih kalo tawar’. Alaamaakkk. Gapapa sih jadi dia yang nawarin hahaha


Seru aja sih, to be finally here. Mengunjungi tempat kecil dan asli ini. Btw, meskipun ini tempat kita sebut desa adat dan  masih asli, tapi didepannya ada minimarket lhooooo. Ya kan depannya bukan daerah adat lagi hoho. Eh satu lagi, ada masjid didalem desa ini. Masjidnya lucu banget. Adem gitu keliatannya. Dan dan dan banyak anjing berkeliaran. Anjing liar, bukan anjing pudel yang lucu nggemesin gitu. 


ini masjidnya lho




Was so happy that day, have you been there?
Share: