Rabu, 19 Juni 2019

Catatan Kuliah (2) : Kampus swasta atau negeri?

Malang, where I spent my college life here

Setelah minggu lalu menulis Catatan Kuliah (1), sekarang saatnya menulis lanjutannya. Jadi balik lagi ya ini bukan sok tau tapi pengalaman aja. Kali aja pengalaman gw ini bisa bantu kalian yang sedang galau.

Sebelum masuk kuliah, gw nggak segalau adek gw yang 3-4 tahun lalu masuk kuliah. Gw sebagai anak pertama yang informasinya kurang ketika sekolah SMA tentang perkampusan, ya ada informasi tentang kampus tapi kebanyakan adalah kampus yang swasta atau kampus yang memiliki ikatan dinas (STAN dan kawan-kawannya). Nah ITN (Institute Teknik Nasional), kampus swasta yang ada di Malang dulu sempet gw lirik karena gw bisa masuk tanpa ujian (LOL! Males banget ujian).

Kurangnya informasi yang masuk untuk pelajar SMA amat sangat membuat kebanyakan siswa SALAH masuk jurusan. Bukan karena salah masuk sebenernya ya tapi karena kurang aja literasi dan kurang mampu mengenali bakatnya sendiri.

Karena tidak semua siswa mendapat privilege untuk mendapatkan informasi dari sekolah maupun guru, jika memang ingin melanjutkan pendidikan carilah dulu kemauan dan kemampuan untuk melanjutkan. Entah itu kemampuan berpikir atau membayarnya.

Nah, adek gw sejak kelas 2 SMA udah galau banget bakal kuliah dimana. Bahkan dari kelas satu SMA pun dia udah rajin numpuk nilai bagus (YA KARENA EMANG DIA PINTER SIH), karena kalo nilai dia jelek dia bakal gulung-gulung di teras rumah takut diomelin mama. Ya tetep diomelin sih, abis malu-maluin udah gede nangis gulung-gulung gara-gara nilai turun 5 poin aja (sumpah ini nyata).

Adek gw mengincar teknik migas. Pokoknya mau ga mau boleh ga boleh harus masuk migas. 2 taun dia mikir migassssssss trus. Gamau tau deh pokoknya migas. Ga isa dibelokin juga. Dia nanya "Mbak, enaknya aku kuliah apa ya? Aku kalo nggak masuk migas, aku mau masuk matematika aja deh kek mbak sama papa" DEMI OPO!

Ya gw sih jawabnya... sebentar, dibikin dialog aja :

"Ya kamu maunya apa?"
"Migas mbak"
"Mampu otaknya?"
"Kayake ya mampu" Btw iya dia mampu kalo secara otak. Gw akui ini.
"Dimana?"
"Di xxx" Gw lupa kampusnya
"Trus prospek kerjanya gimana? kamu mau milih profesi apa?"
"Ya prospek kerjanya bisa di X bisa di Y bisa di Z, profesinya bakal A, nanti bisa B, ...." dia jelasin panjang lebar dan dia tau apa yang dia bahas
"Trus papa mampu bayar nggak?"
"Nah itu! agak mahal sih"

Tahun selanjutnya dia tiba-tiba belok jurusan "Mbak, aku mau ambil elektro!"
"LAH lu kata migas?"
"Ndak jadi, terlalu mahal kasian papa. Elektro aja"
"Dimana?"
"Masih observasi kampus"
Dia observasi beberapa kampus yang memiliki jurusan elektro . Kira-kira dimana kampus yang cukup bagus, yang nanti kerjanya itu nggak nyari tapi dicari, link kerjanya gimana.

dua dari sekian belas temen sekelas matematika yang recehnya nggak berubah dari 2009
           
Sebelum lulus SMA, dia diterima di ITS tanpa tes (lupa jurusan apa), tapi bersamaan dengan tes masuk kampus STTPLN jurusan elektro. Dia nanya gw enaknya dia ambil apa, karena dia yakin tes di STTPLN ini bakal lolos. Ya gw suruh dia mempertimbangkan dua sisi. ITS tentu banyak link, tapi kamu yakin nggak bisa langsung dapat kerja? Apakah ada link yang menghubungkanmu ketika kamu lulus? Gw sih yakin dia mampu kalau soal menyerap ilmu. Pertanyaan yang sama untuk STTPLN. Adek gw jawab "Kalau STTPLN ini nantinya kalau nilainya bagus terus akan ada kesempatan lebih mudah masuk PLN. Bisa juga masuk kelas kerjasama. Link untuk kerja lebih lebar dan terbuka..." panjang lebar dia jelaskan.

Beberapa hari kemudian pengumuman dan adek gw diterima di STTPLN. Dia nanya harus ambil yang mana dengan pertimbangan-pertimbangan tersebut. Gw jawab "STT!"

"Tapi kan swasta mbak, di Jakarta lagi"
"Papa mampu bayar nggak?"
"Mampu"
"STT!"

Tadinya sempet berat si babe kalo anaknya sekolah jauh, trus gw bilang aja "Itu anak kalo disini-sini aja ya nggak berkembang lah. Biarin idup di kerasnya kota besar, biar ga manja, biar ngerasain perjuangan hidup. Anak itu mampu kok nyerap ilmu, kalo emang ada kerjaan setelah lulus yang menanti ya kan lebih enak. Prinsip itu kalo bisa kita yang dilamar kerjaan, bukan kerjaan yang ngelamar kita. Selama papa mampu bayar, biarin dia berangkat!"


Setelah dipikir-pikir (babe yang mikir), nanya ke sodara yang kerja disana juga kira-kira pandangannya gimana, akhirnya approved. Berangkatlah dia ke Jakarta. Dia buktiin kok kalo dia mampu dan dia memang layak. Mulai masuk hingga saat ini, dia selalu memegang posisi IPK tertinggi dan nggak hanya IPK aja yang tinggi tapi skill yang mumpuni juga. Kalo nggak ada skill mah, gw pasti jadi orang pertama yang nyinyirin dia 😏

Pesan gw ke dia sih selalu "Lu pinter itu keren, nilai selalu bagus dan skill mumpuni itu nilai plus. Tapi jangan sampe sosial lu jelek dan lu sombong hanya karena kamu diatas. Jangan pelit ilmu dan jangan jadi orang yang jengkelin". Dia aktif juga jadi asdos sampai saat ini. Skill juteknya dia juga sama kek gw kok, skalinya diganggu dia bakal skak mat!!! Gw bangga adek gw begitu 😂

Kampus swasta atau negeri sama aja yang penting bisa mengembangkan skill-mu dan juga memfasilitasi pengembangan dirimu, serta memberikan persentase tinggi untuk mendapatkan pekerjaan setelah lulus kuliah.

Bukan berarti ITS itu jelek ya guys, no, ITS itu one of the best university di Indonesia. Hanya saja dengan mempertimbangkan segalanya dan tetek bengeknya, pilihan jatuh ke STTPLN yang swasta. Terbukti juga di tahun-tahun terakhir adek gw kuliah, udah banyak kakak tingkatnya juga teman seangkatannya yang udah dapet job.

Intinya apa? Kampus swasta atau negeri itu tidak masalah. Jadi bukan status negeri atau swastanya tapi tentang kualitas yang ditawarkan kampus tersebut untuk menunjang kamu dalam memperdalam kemampuanmu dan proses hidup setelahnya.

bersambung ke episode selanjutnya ya ...
Share:

Kamis, 13 Juni 2019

Catatan Kuliah (1) : Memilih kampus dan jurusan

 

Jadi begini saudara saudari, ini adalah tulisan dari seorang manusia yang sudah merasakan 9 semester kuliah di kampus negeri di kota Malang yang yaaaaaa secara rank sih bagus, diperhitungkan lah di dunia pendidikan (a.k.a ngajar dan kawan-kawannya). Tiba-tiba ingin menulis nostalgia masa kuliah dan cerita di dalamnya. Nggak tau sih bakal konsisten apa nggak tapi diusahakan konsisten soalnya kok kayaknya seru dan mungkin bisa kasih tips buat para siswa yang bingung mau pilih kampus dan jurusan.

Tahun 2009 adalah tahun dimana gw harus memilih kampus dan jurusan. Tapi, gw yang anak pertama nggak tau apa-apa soal kuliah ini tiba-tiba aja disuruh babe sekolah di almamaternya dulu dengan harapan gw bakal jadi guru di sekolah. Ya saat itu menjadi guru di sekolah bukanlah pilihan diri (sekarang pun nggak), tapi lama kelamaan mengajar menjadi hobi (yang tentunya kemudian dibayar juga dong). Yah jadi suruh masuk kampus babe, dengan jurusan yang babe ambil juga. Babe gw gitu amat ya ama gw dulu 😏 Ingin hati milih jurusan elektronika di kampus depan kampus gw, karena gw demen banget bikin alat elektronika kebakar, ada passion lah disana. Eh tapi nggak boleh dong, padahal babe juga orang elektro. Padahal juga si babe itu setaun sebelumnya rekomendasiin gw ambil elektro karena doi denger anak temennya jurusan elektro kerja di perusahaan multinasional dan gajinya gede. Kemudian tiba-tiba gw disuruh jadi orang yang humble aja gitu masuk matematika. OH KALKULUSSSS!


Yasudah lah toh nanti juga bakal ketauan kan gimana kedepannya. Karena ndak mau jadi guru akhirnya jurusan yang gw pilih adalah matematika murni keduanya. Gendeng kan!!!! Babe nggak tau dong, sampe pas ujian babe nanya "pilihan pertama pendidikan matematika kan?" Kagak be! Elah. Kemudian si babe nanya lagi "tadi ujian gimana? Bisa semuanya?" Gw jawab aja bisa. Bisa sih kalo cuma baca soal aja. Trus gw bilang kalo soal ujiannya yang matematika gw cuma jawab 2 doang, nomer satu sama nomer terakhir aja. Yang gw kerjain penuh cuma kimia aja (gw pinter banget kimia lho dulu). Disitulah babe mulai panik dan memikirkan rencana hingga browsing kampus-kampus swasta yang kualitasnya ok buat kuliah. "Pa, sante aja kali. Lolos lolos!!"

Sadar tidak sadar, hasil terhadap selalu itu dipengaruhi oleh pikiran kita sendiri. Jadi lebih baik mikir positif daripada negatif. Meskipun kadang secara akal kayaknya nggak nyampe LOL. Catet ya : alam bawah sadar akan mempengaruhi kita

Diterimalah gw di kampus ini dengan bayar SPP cuma 650 ribu satu semester, jurusan matematika murni (yang pada akhirnya membawa gw ke programming dan coding). Pengumuman tanggal 1 Agustus sepertinya karena gw inget banget ini kado ulangtaun diri gw sendiri, dan saat itu Mbah Surip meninggal. Inget banget gw liat liputannya di rumah makan sepulang daftar ulang dari kampus. Apakah gw ikut tes jalur tes nasional aja? Oh tentu tidak. 2 kali jalur mandiri gw ikutin dan gagal. Mandiri 1, SNMPTN (tes nasional), mandiri 2, tuhan emang tau kemampuan bayar kuliah gw jadi gw diterima di jalur nasional dengan SPP TERMURAH. Babe geleng-geleng kepala nggak nyangka gw bisa masuk kampus ini.

ceritanya nih ada yang nggambar, trus dibuang. kita ambil eh malah diedit

Kemudian masuk kelas, kesan pertama gw di jurusan matematika adalah "KAYAKNYA MATEMATIKA YANG GW PELAJARI GA GINI DEH???? KOK MATEMATIKA JARANG NGITUNG SIH? MALAH BIKIN PEMBUKTIAN KEK NULIS NOVEL AJA!!!!"

Ya Tuhan kejadian itu 10 tahun lalu ternyata.

bersambung tiap hari rabu ya biar gw nulis tiap minggu ...
Share:

Jumat, 17 Mei 2019

You'll Be Missed, Grandma

 
I took this flower-picture a few minutes before you leave us. That was the only time I leave you out of my sight.

It's been a week, you are not around. Usually you open my door in the morning while holding Molly the cat, and said "Wake up, don't be late to work" Haven't heard that for a week now. 

All of sudden you can't walk, you can't lift your arm, you can't talk properly you got a speech problem, you got a severe headache. Well it was not easy to bring you back to your room from the kitchen since you were well.. heavy. But I see it now as a kind of chance you gave me (and my lil sister) and I am thankful for that.

It was a stroke and you had more than 50% blockage blood vessels in your brain. It was weird since you felt nothing before and you were fine. Nothing different physically. We really hoped that you'll recover. We even got plans how to take care of you when you leave hospital.

But God knows better, right? God took you back right in front of me, my little sister and your first son.

We thought, you'll recover soon as you can lift your leg and arm although it was for a bit only. You even talked normal again. Even asked me how was the chicken curry you cooked the day you got the stroke. You even asked all of my friends. You were so chatty. That is why you knew all of my friends although you haven't meet them. You don't even need to see them and yet you always ask me about them. You recognize me. You recognize everyone who visit you there. How can I not think that you'll recover?

It is not easy for me. It is the first death I've seen with my own eyes, and it was yours. I saw you. I clearly saw you. My legs were frozen when doctor said that you're gone. I can't believe it. Ya how can I believe it if 30 mins ago for 2 hours you asked us to massage your legs and arms non stop while you were talking about people you know?

I tried to shake your body, who knows you'll wake up right? But no. You look like in a deep sleep. Can't really cry until I saw you were about to leave us. I am sorry, burst into tears that much when I saw you in your grave. It just too painful to see you leave us that suddenly.

But we will be too selfish if we want you stay with those pain you felt. I am sure it was too painful for you to survive.


Now you leave us to be with Papi. He's been waiting for you for 12 years and your grave is next to his. It is beautiful to see you both that way. You look so beautiful in your last moment.

So now, farewell grandma. Greeting to papi. Tell him we miss him so much. And mami, you'll be missed 💙

We love you.

Sat, 11 May 2019
Share:

Jumat, 26 April 2019

Cerita Gowes Bareng Jogja Bike (1)

 

Salah satu tujuan yang harus tercapai ketika mengunjungi Jogja kemarin adalah GOWES di Malioboro. Itu semacem ga bisa nggak deh pokoknya kudu gowes, sendirian ya gak masalah wis.

Terus kan sebenernya tujuan ke Jogja kemarin adalah Ujian Bahasa Korea tapi kita punya ekstra 2 hari sebelum ujian. Emang sengaja nyisain waktu buat liburan tipis-tipis. Gw kesana bareng pengajar Korea (Maya) tentunya dan juga pengajar Bahasa Inggris (Mbak Trias). Mbak Trias butuh hiburan, doi tepar gegara jadi anggota KPPS sehari sebelumnya. Jadi pas dateng tiba-tiba ngerasa sakit.

Malemnya kita cari makan, eh doi malah mual-mual masuk angin. Duh masa iya jauh-jauh ke Jogja tapi berakhir di kasur aja? Nah pas jalan pulang, kan dicegat mas-mas Jogja Bike ini ditawarin sepedaan. Gw sih OKE banget kan, tapi si mbak ini menolak dengan dalih lagi sakit. Trus gw rayu-rayu dia biar ikutan gowes itung-itung cari keringat gitu biar cepet bisa sendawa dan anginnya keluar ntah lewat lubang manapun oke lah. Long story short, doi mau ikut gowes. Jadi kita bertiga gowes bareng.

Oh ya, ada beberapa hal yang kita rasa bisa komplain ke Jogja Bike ya. Kondisi sepeda agak goyang yang mana ketika mengayuh itu terasa kali goyangan tidak stabilnya. Kemudian remnya juga rada alot dan nggak begitu pakem. Kondisi ini akan sangat mempengaruhi orang yang jarang bersepeda (jadi krasa terus mau jatuhnya).

 

Tuhan, disitulah gw ngerasa kalo spion tuh butuh. Ga peduli buat sepeda apapun ya, akan lebih baik kalau sepeda disana ada spionnya biar ga jereng mata ini kalo mau belok atau nyebrang.

Gw sangat suka sekali dengan konsep bersepeda ini. Sayang sekali, program yang baru berjalan mungkin setahunan ini sudah harus mengalami minus sana sini. Aplikasi kemarin agak percuma karena scanner sepeda rusak jadi harus di scan manual. Mengembalikannya pun harus ke tempat meminjam sepeda juga karena rusaknya penyimpanan database ini (sebetulnya bisa dikembalikan ke tempat lain).

Oh ya aplikasinya namanya InaBike. Baru ada di Jogja juga Bali. Semoga kota lain ikutan juga ya ada InaBike ini. Asik soalnya.

Harga sampai lebaran masih gratis. Tapi semoga setelah berbayar, mereka pun akan berbenah. Karena hey! Program ini bagus banget lho, saat males jalan muter Malioboro kita punya opsi lain untuk mengayuh sepeda sepanjang Malioboro (atau seputeran Malioboro). Cobain deh kalau ke Jogja 😊
Share:

Senin, 08 April 2019

Emas Mini : Solusi Investasi Dengan Dana Mini

 

Kenapa judulnya kayak judul lomba blogging ya? 😬
Nggak, ini bukan tulisan untuk lomba ataupun dibayar untuk menulis dari Emas Mini (meskipun gw bakal seneng banget kalo di endorse emas mini sekarung 😛).

Setelah tabungan emas yang gw punya di Pegadaian, bentuknya nggak keliatan kan karena hanya berupa saldo semata. Nah penasaran (meskipun tau kalau 5gram emas pun masih seupil), iseng cobain beli emas mini. Lagi-lagi, siapa lagi kalo bukan si Prisca yang satunya. Prisca itu emang best buddy deh kalo soal investasi. Bangga gw berteman sama dia. Dia selalu pengaruhi gw buat invest. Love you buddy 💓

Jadi disini gw selalu cari cara ya buat investasi apapun tapi yang bisa dimulai dari dana yang minimal. Ya kecuali kalo kamu punya duit satu milyar, trus mau beli sahamnya indomie 1 persen (kalo dapet tuh semilyar 1 persen). Beda cara mainnya bung 😋

Karena seriusan gw penasaran banget sama emas mini, lebih ke penasaran seberapa kecil sih emas ini?? Ku beli lah emas mini 0,2 gram via bukalapak. Kok via online? Kok berani?

Nah begini, emas mini ini punya distributor resmi. Bisa diliat di website mereka ini. Tiap daerah punya distributor masing-masing, dan hanya terbatas (sejauh pemahaman gw). Kalo kuota abis ya nggak bisa jadi distributor. Ok gw ga paham cara kerja mereka, yang jelas, tentunya sebagai distributor mereka juga ambil untung kan? Terserah berapa pun untungnya mereka. Kemudian, emas yang dijual berupa 0,1 gram; 0,2 gram; 0,4 gram; 1gram. Aneh juga menurut gw kenapa nggak jual 0,5gram.

Jadi kenapa gw berani beli online? Karena udah gw cek dulu nama distributornya, resmi apa nggak dari website Emas Mini itu tadi. 

 

Harganya gimana? Harganya murah kalau kecil, tapi seperti biasa dong. Kalo beli semakin gede gramnya ya semakin murah. Ibarat beli gula setengah kilo harga 5 ribu, beli gula sekilo cuman 7ribu. Ya mirip gitu lah namanya juga dagang kan. Secara otomatis harganya ngikut harga emas harian. Nah pertama kali beli itu 0,2 gram seharga 160ribu (ongkir 20ribu lol). Itu harga termurah banget saat itu (sebulan lalu sih). Jadi kalo pengen beli cuma 0,2gram, pertimbangkan ongkir juga. Ajak join temen ato siapapun yang mau beli biar bisa bagi ongkir lol. ((Tapi abis gw beli emas mini 160 ribu itu, besoknya gw beli celana jeans sama rok 160ribu juga 😓)).

Oh iya, emas akan datang bersamaan dengan kartu nama distributor, bukti pembelian dan sertifikat emas asli. Menurut gw sih, si bungkus mini isi sertifikat ini nggak perlu kan dibuka segelnya kecuali kalo kamu beli emas mini buat pengganti earings kamu aja 😜 Nah kan kalo 0,2 gram terlalu kecil, bisa buat apa? Bisa buat gantungan kalung kamu, giwang atau mending nggak usah dibuka deh ya karena akumulasi dari emas mini tadi bisa ditukar jadi satu nominal emas yang lebih besar. Misal gw punya emas mini 0,2 gram ini sebanyak 5 lembar, berarti gw bisa tukerin emas ini jadi 1 gram (dg mengganti biaya sertifikat sebesar 10ribu). Enak kan? Semacem kamu punya receh 200an sebanyak 10 koin, trus ditukerin ke Indomart jadi selembar 2000 rupiah. Win win solution bukan?

Jadi bayangkan, kalian punya emas mini sekotak banroll nya si Kaesang? Hemmm

Tapi inget ya, ini investasi. Jadi jangan harap nilainya bakal berubah drastis dalam satu tahun. Ya berubah sih nilai emas sih berubah selalu setidaknya 80-100ribu pertahunnya. Tapi kan investasi ini eh. Misal aja bikin emas mini ini diinvestasikan untuk pendidikan anak masuk SMP 12 tahun lagi. Udah krasa lah ya bedanya ya.

Jadi siapa bilang investasi itu mahal? Anak sekolahan aja juga bisa mulai investasi kalau begini kan 😊
Share:

Kamis, 21 Maret 2019

Menengok Karya Blanco

Balinese woman - taken by husband in Ibu Susu cafe

Karena sendirian dan penasaran, berjalanlah kaki ini menuju Blanco Museum. Seorang daku yang ga paham soal lukisan (mertua gw pasti demen kalo dibawa kesini), mendatangi sebuah museum yang berisikan lukisan (?).

Ceritanya sih Antonio Blanco ini ke Bali sekitar tahun '52, kemudian Raja Ubud yang baik hati memberikannya sepotong tanah untuk dijadikan rumah dan studionya. Letaknya ya di tempat museum ini berada, di seberang Tjampuhan. Btw di Tjampuhan ini dulu si Walter Spies juga punya rumah yang akhirnya pindah karena udah terlalu "berisik" banyak pengunjung. Ubud ini sepertinya magnet buat pekerja seni banget (atau seluruh Bali?).


Blanco punya anak 4 dan yang mewarisi bakatnya cuma satu katanya. Dan Blanco meninggal akhir tahun 90an di usia yang cukup tua, sekitar 80 sekian. Coba kalau mau info lebih lanjut soal Blanco bisa datengi web nya aja disini. Nah apa yang kutangkap dari melihat fotonya Pak Blanco ini? Masih inget nggak film DKI yang ada orang pake topi pelukis gitu? Muka yang dilihat siapa yang kebayang siapa 😁


Nah, bagi yang belum tahu, Blanco ini lukisannya cenderung tentang kemolekan wanita. Konon pernah dibilang feminis. Sekilas membaca tentangnya, masuklah menuju galerinya. Btw tempatnya luas dan asri banget ya, tapi galerinya rada serem dan gelap. Typical galeri lukisan cuma agak lebih serem lagi sih menurut gw.

 gerbang menuju galeri

Sik, ada hal yang sungguh menggelitikku. Demi apapun gw ngakak dapet brosur itu. Setelah bayar, kita pasti dikasih tiket dan juga brosur kan. Udah tau kan kalau wanita Bali jaman dulu cenderung topless gitu? Hal itu juga yang merupakan sejarah bangsa kan? Tentang wanita tanpa penutup yang cenderung membiarkan dadanya terbuka dan terlihat dan hal tersebut totally normal. Dari sisi cerita sejarah sih mengatakan itu bentuk kejujuran. Tentang bagaimana si buah dada yang terlihat segar (terlihat tidak pernah disentuh) menunjukkan kejujuran tentang pemiliknya yang artinya orang itu bisa dipercaya (karena buah dada aja nggak disentuh orang berarti dia bisa menjaga miliknya dengan baik jadi bisa dipercaya, begitu katanya).

 

Nah, yang menggelitik itu adalah brosur menggunakan gambar wanita Bali jaman dulu yang topless dan disensor. Like, what?? Bagian payudara itu disensor pihak sana ya, bukan gw iseng sensorin sendiri. Gw belum bisa edit gambar yang disensor begitu.


Disensor. Mencoba kupahami mungkin karena ini untuk publikasi jadi harus disensor. Padahal di dalem mah isinya ginian semua. Tapi nggak terkesan porno sama sekali. Beda aja sih nangkepnya gw. Buat gw nggak porno, sensual iya. Tapi buat banyak orang bisa jadi porno ya. Ada ruangan yang katanya sih erotic room gitu. Jangan dibayangkan isinya kek kamarnya si Grey ya. Tapi ruangan ini isinya gambar pantat dan wanita masturbasi 😂 Gw cuma bisa bilang "wuw".
 

Di dalam galeri nggak boleh ambil foto ya. Karena gw anaknya nurut, gw ga ambil foto sama sekali. Sedikit gambaran aja, dalam galeri, sedikit pencahayaan. Jadi buat gw terkesan agak horor dikit. Tangga ke lantai duanya tangga ala rumah jaman dulu yang rumah orang kaya kek di sinetron gitu. Warna cat nya juga cenderung merah dan biru gelap ntah apa maksudnya. Di bandingkan dengan Museum Puri Lukisan, Puri Lukisan jauh lebih cerah pencahayaannya. Tapi lokasinya adem, seger gitu, karena rimbun.

Untuk harga WNI tiket masuk 35ribu rupiah, untuk WNA sepertinya sekitar 50ribu. Jadi apa yang kudapatkan dari kunjungan ke Blanco ini? Hmmm... hmmm... ku tak tahu 😂 Tapi ya udah sih, enak aja. Pulangnya gw beli es krim.
Share:

Senin, 18 Maret 2019

Aturan Plastik di Bali

 

Seperti yang pernah terjadi, beberapa tahun lalu sudah ada aturan terkait penggunaaan tas plastik untuk belanja yang berbayar 200 rupiah. Iya sempet seneng banget akhirnya plastik berbayar meskipun murah banget (dan tentu sangat terlampau mampu membelinya). Tapi ternyata hangat seperti tahi ayam saja. Beberapa bulan setelah itu mereka membebaskan plastik berbayar tersebut.

Lalu, Pemerintah Bali memutuskan untuk sangat membatasi penggunaan plastik di pulau dewata ini tercatat sejak Januari 2019. Sempet (meskipun sedikit) agak skeptis ya, Ah jangan-jangan juga hangat-hangat tahi kucing juga. Dan... ternyata, sekarang Maret 2019, nggak ada pertanyaan "Mau pakai plastik?" di minimarket. Rasanya mulut ini otomatis menjawab "nggak usah plastik" tapi kok pas abis beli ada yang kurang, apa ya...

Ternyata, memang orang Bali tercatat taat dalam menjalankan aturan tanpa plastik tersebut. Beberapa minggu di Ubud ini, selain nggak pernah dapet plastik dari minimarket meskipun belanja banyak pun, sedotan di beberapa tempat pun sudah berubah menjadi sedotan bambu, stainless, atau paper straw (ini di Starbucks).

Btw soal Starbucks ini, sedotannya jadi dari kertas kan. Jadi jangan lama-lama kalo mau minum soalnya lebih dari 30 menit sedotannya bisa jadi bubur kelamaan di dalem air 😂 atau kalau nggak gitu udah nggak bisa disedot karena pas masuk di cup lid nya si paper nya jadi rusak nyunyut gitu haha! Trus soal cup lid, kemaren ke Starbucks yang di pusat Ubud, mereka pake cup lid yang bisa diminum dari situ tanpa sedotan (jadi lid nya mirip yang buat minuman panasnya, tapi ini buat yang dingin gitu). Unfortunately, gelas-gelas mereka masih dari plastik semua sih. Tapi ya great movement lah. Denger-denger di Surabaya juga udah ada Starbucks yang gitu juga.


Seorang teman yang hidup di Singaraja bilang kalau sekarang dia pun kesulitan menemukan plastik kresek jadi harus rajin beli dan bawa tas belanja sendiri. Seorang teman yang hidup di Denpasar pun pernah membawa plastik kreseknya sendiri (bekas beli sesuatu) tapi ditolak sama yang punya toko katanya nanti dia yang kena razia meskipun itu bukan plastik dari tokonya.

Dan, gw pun baru pertama kali dalam hidup gw kesulitan nemuin tas plastik buat ngirim baju kotor ke laundry. Sumpah demi apa biasanya ada di koper, di tas, di bekas kresek minimarket, jadi gw sempet bingung harus gimana nih bungkus baju-baju kotor ini. Nah gw punya paper bag kan, gw pake itu akhirnya dan paper bag gw dibalikin sama abang laundry nya. Jadilah gw bisa pake lagi kan soalnya gw nggak punya tas belanja yang gw bawa ke Bali.

Penggunaan tas plastik emang masih nggak bisa 100% dihindari dari kehidupan sehari-hari. Tapi bukan berarti nggak bisa kan substitusi dengan yang lainnya. Itu masalah kebiasaan aja. Oh ya, yang mau jalan-jalan ke Bali siapin tas belanjaan sendiri.

 
nggak nyesel beli tas ini, super gede enak banget semua muat kek tas sampah. 150 bath aja 😄

Kebayang gimana bahagianya gw akhirnya penggunaan plastik bisa dikurangi? BAHAGIA BANGET! Gw bangga banget sama orang-orang yang beneran taat patuh menjalankan aturan tanpa plastik ini. Sumpah bahagia banget! Perasaannya itu seperti "FINALLY!!!"

Serius, bayangkan orang satu pulau mengurangi penggunaan plastik, bisa berapa plastic waste yang kita kurangi? Itu kalau orang satu pulau, kalau orang dua pulau, tiga pulau, dan tujuhbelasribu pulau? Bruh, ada harapan untuk bumi kita!

So, let's keep doing this! I can, you can, we can! 💓
Share: