Minggu, 27 November 2016

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat.

Why? 

Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

gambarnya lucu ๐Ÿ˜  taken from internet
Share:

Jadi WNA?



Ada beberapa pertanyaan dari teman, beberapa kolega, saudara, dari hubungan saya. Ya mungkin karena ini baru bagi mereka kali ya. Macem-macem pertanyaannya sampai menanyakan soal kewarganegaraan. Kalau yang sudah paham, pertanyaannya akan ‘Tapi kamu nggak lepas kewarganegaraanmu kan Pris?’. Bagi yang nggak paham dan ingin tau, pertanyaannya menjadi ‘Aku boleh tau nggak nasib kewarganegaraan kamu setelah menikah?’. Kalau orang sok tau tapi pengen kepo, pertanyaanya begini ‘Wahh, kamu bentar lagi jadi WNA dong ya?’

Pertanyaan mana yang sering? Yang paling buncit. Itu antara sok tau tapi pengen kepo, apa Cuma sekedar basa basi, atau gimana juga kurang paham ya. Yang pasti sih buat yang beneran peduli atau ingin tau, nada pertanyaan berbeda. Bahkan salah satu kolega mau nanya aja sungkan. Sampai bilang ‘Pris ini aku pengen tau banget sih, tapi kalo kamu nggak mau kasih tau juga gapapa kok’. Mungkin dia penasaran juga kali ya.



Menikah dengan WNA tidak membuat kita seketika menjadi WNA. Kita memang akan kehilangan beberapa hak kita sebagai WNI, tapi tidak serta merta membuat kita menjadi WNA. Ya kaliiii langsung jadi WNA, bisa abis otomatis ini kayaknya warga Indonesia. Wong banyak yang nikah sama orang asing. Memang sih ada beberapa Negara yang bisa memberikan kita paspor negaranya jika kita menikah dengan seorang warga dari Negara itu, yang saya denger sih Irlandia begitu. Tapi kan nggak semuanya. Prosedur menjadi warga Negara asing itu nggak gampang. Han Yoora aja yang udah belasan taun tinggal di Indonesia dan memohon menjadi WNI aja masih belum disetujui kok. Tau Han Yoora nggak? Itu tuh yang pernah main di Kelas Internasional.


 Tapi ada yang saya heran nih, kenapa pertanyaannya selalu ‘Kamu jadi WNA?’ bukan ‘Suamimu nanti jadi WNI?’. Kenapa ya? Apa karena hak wanita dipandang selalu mengikuti lelakinya? Nggak tau juga sih.

Nah karena saya nggak akan dobel kewarganegaraan ataupun otomatis pindah kewarganegaraan, anak saya yang akan memegang dobel kewarganegaraan. Double citizenship holder nantinya dia sampai usia 17 tahun maks 21 tahun, yang kemudian dia harus memilih. Inipun dulunya, hukumnya si anak ngikut kewarganegaraan bapaknya. Hukum double citizenship ini baru aja lahir beberapa tahun yang lalu. 

Yaudah jelasnya, nggak bakal jadi WNA dengan tiba-tiba kok. Nggak akan pindah kewarganegaraan, paling cuman nambah 'rumah' aja ๐Ÿ˜

*Denger-denger Prenup tidak lagi diwajibkan untuk pelaku kawin campur as per 28 Oktober 2016, tapi kok sampe saat ini nyari infonya nggak nemu ya ini bener apa nggak, ini udah deal apa belom. Plisssssss jangan bikin saya frustasi.
**Tetiba pengen bikin pre-wedding photo haha random banget sih
Share:

[How we met] Me and Shoffi

Ketemunya tahun 2009 pas ospek dan mau berangkat bakti sosial ke somewhere (lupa kemana). Tadinya, ngeliat ini anak pertama kali, dari jauh, dia cuma bawa tas selempang kecil lebih mirip sling bag buat kondangan. Mulai lah aku mikir 'ini anak gila apa ya, mau bakti sosial ke daerah dingin eh dia malah nggak bawa selimut. Masa iya dia juga bawa baju tuh. Kayaknya sih nggak'. Agak sinis gitu deh, sampai akhirnya dia mendatangi kita dan mengenalkan dirii, kebetulan teman yang ditunggunya itu kenal sama aku.

'Halo, Shoffi'
'Hai, Prisca. Tas kamu mana?'
'Ini', sambil menunjukkan mini sling bag nya
'Hah? Cuman bawa tas sekecil itu? Kamu nggak bawa baju, selimut?'
'Selimutnya nebeng hehe, baju bawa satu, yang penting bawa sikat gigi aja'

kita pernah sekecil ini. lebih tepatnya aku sihhh, pernah sekurus ini

kita pernah alai (pada masanya). maluuuu

Wow. Sedangkan aku bawa tas gede persis kayak orang mudik semingguan. Tapi emang dasarnya Shoffi, dia kemana-mana emang nggak suka bawa tas gede. Kalopun bawaannya banyak, pasti dia perkosa tasnya biar muat banyak barang. Dan ternyata emang iya, aku rempong gara-gara banyak barang, eh dia baksos 3 hari cuman ganti sekali, dalemannya sih ganti. Yang penting sikat gigi, sabun sampo dia minta bahkan mending ga mandi gara-gara emang fasilitas mandinya terbatas. Trus selimut? NEBENG sodara sodara. Yaelah bisa bener nih anak. Tasnya emang gendut dan muat semua barangnya dia. Ajaib. 

ini mau jalan-jalan gara-gara nggak ada dosen. duh kangen masa kuliah

 testing smartphone pertamanya Fachrul. foto pertamanya foto kita berdua

Waktu berjalan, aku dan dia jadi semakin dekat. Semakin merasa makin lama kita makin mirip. Mirip bukan mukanya lho, mirip sifatnya, cara mikirnya, cuman beda sifatnya aja. Aku nggak peka banget, sedangkan dia peka banget. Yaaaaaa sampe akhirnya dia yang pelototin aku pas seminar proposal skripsi gara-gara aku nggak peka kalo dosennya mulai tegangan tinggi.

ini nunggu jam kuliah pemrograman web sore hari sembari berharap dosennya nggak masuk 

Kita kebetulan sihhh, kebetulan banget kita itu telat lulusnya ๐Ÿ˜ . Alesanku sih karena emang ada beberapa kuliah yang harus diulang sembari nunggu data, kalo dia karena double degree. Jadinya kita seminar proposal semester 7, lulusnya duluan aku sih meskipun molor hahaha

ini kayaknya sih pas bikin proposal deh

Karena kita sama-sama molornya, akhirnya kita berdua merasa agak secure gara-gara ada temennya molor. Biar nggak parah-parah dimarahin nyak babe,

'kamu nggak lulus-lulus sih?'
'Shoffi aja belom lulus ma, banyak yg molor kok'

disisi lain...

'nduk, kok belum selese? susah ta kuliahnya?'
'enggeh buk, susah. Prisca ya belum lulus kok'


Nah... win win solution kan? ๐Ÿ˜

Meskipun aku yang duluan lulus, tapi yang duluan nikah dia. Malah nikahnya sebelum lulus dengan harapan dosennya bakal kasian karena harus lulus cepet sebelum lairan hahaha

cantik kan? sayangnya aku nggak bisa dateng pas hari H, kebentur ujian. dan aku dateng besoknya

Karena kita kemana-mana bareng, akhirnya orang kalo liat cuman satu dari kita, pasti langsung nyariin yang lainnya deh. Selera baju aja samaan, style juga sama, selera akan sesuatu juga sama (kecuali dia yang suka blingbling), hampir kembar deh pokoknya. Si mas juga bilang kalo kita miripan. Kita berdua sering pake baju kembaran tanpa sengaja. Jadi repot, pas kapan hari mau pake pink ke kampus harus mikir dulu dia pake itu apa nggak. Pikir lama banget dengan perkiraan dia ga bakal pake itu, ehhhhhhh lakok malah samaan. Yawes lah emang warna baju kita juga banyak kembar kok meskipun nggak beli bareng. Saking malesnya kalo bajunya samaan, akhirnya sms duluan kalo mau kuliah 'Aku pengen pake baju ini warna ini, kamu jangan pake yang sama ya' ๐Ÿ˜

aku kebetulan wisuda duluan daripada dua cewek ini


Nah pernah suatu ketika kita mulai sibuk skripsi, aku minta temenin dia ngambil data di pabrik gula. Dia oke in aja, dan pas dia penelitian dan praktek ngajar sekaligus ambil data di sekolah, aku juga ikutan bantuin dia. Seneng banget, soalnya dapet kesempatan gratis ngajar anak SMP yang lucu bener. Plus ada satu yang gantenggggg banget hihihi. Can be read here

Pas dia hamil kan nggak doyan makan ya, eh pas aku ajak makan, nyobain makan nasi, kok ya pas mau dan abis banyak banget. Saking deketnya, sampe pas dia hamil aku bisa mimpi muka anaknya. Itu pas lahir kan pembuktian ya, eh mirip banget persis di mimpi. Mana anaknya emeshh banget deh. Dia ini agak nganggep aku kayak dukun sih, jadinya pas hamil anak pertama dia nanya menurutku anaknya bakal cewek apa cowok. Spontan aja jawabnya 'cewek'. Dia nanya kenapa, ya aku jawab aja 'kamu ga percaya sama dukun?'

 meet up pertama setelah dia berbadan dua

beberapa bulan kemudian dia wisuda dengan kondisi hamil

ketemuan kemaren tanpa direncanakan sampe warna baju aja samaan lagi kan

nah kan mungkin si bayi merasa senyumku rada aneh apa gimana ya, cara liatnya si bayi sebegitu banget 

dan si bayi udah mulai ngenalin aku, kemaren aku kasih tanganku eh dia langsung minta gendong

Karena udah terbilang lama temenannya, kita semacem saling melengkapi ya. Dia tau apa yang aku pikirin dan aku tau gimana cara mikirnya dia. Sampe semacem kita berdua bisa jadi lisensi ke orangtua kita masing-masing. Lisensi ijin untuk melakukan sesuatu.


Sampe kata aba-nya dia, beliau seneng banget liat anaknya punya temen deket (kita berempat kok sebenernya), karena katanya anaknya itu nggak pernah punya temen sedeket itu gara-gara masa persahabatan dia sama teman sekolah sebelum kuliah itu penuh drama dan putus gara-gara laki-laki. Drama banget kan.

Yawes, harapanku sih kita bakal terus bareng-bareng as a best friend, she is one of my best friend and hopefully our business (now and in future) will goes smooth๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š
Share:

Jumat, 25 November 2016

Selamat hari guru


Saya pernah lho jadi pengajar, and I found myself in it. Ya kurang lebih 2 tahunan lah saya mengajar. Awalnya sih nggak mau ngajar, karena malu dan nggak bisa ngomong didepan umum. Eh setelah dicoba ternyata keranjingan. Tapi saya nggak mau disebut sebagai guru, kenapa? Berat banget artinya. digugu lan ditiru, kalo kata orang Jawa. Dalem kan artinya? dijadikan sebagai seorang panutan, contoh dan teladan. Alesan lain nggak mau disebut guru karena saya masih doyan petakilan, kalo jadi guru kan kudu kalem ahaiiii. Saya nggak kalem.

dua pendidik dan pengajar saya. well, papa emang guru dan ngajar saya waktu SMP. dan mama, best educator who shape me! diambil dari DP WA mama yang saya yakin seyakin yakinnya ini gambar diambil hari ini karena ternyata mama doyan selfi bareng papa dan itu tiap hari dan tiap hari ganti DP WA pula ๐Ÿ˜

Saya lebih suka menyebut diri saya pendidik (educator) kala itu, bukan pengajar (teacher). Meskipun secara arti kayaknya lebih berat pendidik deh ya, tapi saya nggak mau aja related sama pengajar yang nggak memperdulikan anak didikannya, nggak menjaga moralitas dan tata krama anak didiknya, saya nggak suka meskipun nggak semuanya lho. Nggak semua, catet, nggak semua!

Karena sebagai pendidik memberikan saya tanggung jawab lebih kepada anak didik saya. 

Apa yang dipikirin cuma membikin anak tidak bisa menjadi bisa aja? No! tentu saja tidak. Mendidik itu susah. Itulah kenapa banyak orangtua yang 'kurang sukses' menjadikan anaknya memiliki tata krama yang sepantasnya. 

Lah jadinya apa definisi guru sama pendidik tadi? Ya harusnya sih guru itu digugu dan ditiru, melihat definisi itu ya harusnya guru itu menjadi pendidik dan pengajar. Tapi sayangnya, banyak guru yang tidak peduli dengan moral anak didiknya bahkan menjadi seperti 'Ah yang penting udah ngajar, digaji, beres. Urusan moral? kan kalian punya orangtua'. Eh jangan salah, kadang anak itu lebih manut sama gurunya daripada orangtuanya sendiri. Contohnya saya dulu. waktu sekolah, rambut saya panjang dan saya pengen gerai ala model iklan sampo. Mama bilang 'dikuncir dong rambutnya, nanti dimarahin gurunya lho'. Saya nggak mau. Eh nyampe sekolah, langsung ditegur 'Pris, rambutnya kalo panjang dikuncir aja, jangan digerai, nanti kamu sibuk main rambut daripada belajar'. Cerita dong ke mama, malah dicaci maki saya sodara sodara. 'Rasain! udah dibilangin mama nggak percaya'. JLEB

Kenapa banyak anak didik yang tidak menyukai gurunya? Karena gurunya tidak melakukan pendekatan personal dengan baik. Anak didik saya lucu-lucu meskipun ada yang kuliah juga. Bahkan sampai selesai kelas pun dan berpisah dengan saya, mereka masih mengingat dan bahkan masih memanggil 'bu guru'. Feel appreciated? Yes. Karena ketika kamu diingat orang lain, berarti kamu pernah menjadi seseorang yang berkesan di hatinya dan harinya ๐Ÿ˜Š

Saya setuju dengan quote, 'tugas seorang guru adalah mengajar dan mendidik, bukan mengerjakan tugas administrasi'. Setuju 1000%. Dulu ketika masih mengajar, saya paling males dengan yang namanya tugas administrasi macem bikin laporan, kasih nilai, itu semua abstrak. Sampai pernah lho kita diantara para pendidik gahol ngobrol cantik begini "Eh, kenapa sih nggak dibikin 2 jurusan aja. Jurusan pendidikan dengan spesifik jurusan, dan administrasi pendidikan tersebut'. Duhh girang kali saya kalo ada begitu ya. 

Menjadi seorang pendidik (sekaligus pengajar) itu, otaknya nggak pernah berhenti mikir. Dari pagi siang sore malem bahkan pas pacaran. Yang ada diotaknya cuma bagaimana anak didiknya bisa memahami hal yang kita ajarkan dan bermoral (sekaligus isi laporan, bikin perancangan dan menyiapkan materi ๐Ÿ˜‘). Saya inget kata guru saya, 'Orang pinter kalo nggak bermoral itu bisa jadi orang paling mengerikan. Makanya, pinter dan moral itu harus jalan bersamaan biar kalian bisa menjadi wise'. Betul itu. Karena  otak nggak pernah berhenti mikir, akhirnya saya bisa tetep langsing ๐Ÿ˜„

gaya dikit boleh dong ya ๐Ÿ˜Š baru pertama ke kantor pake rok beginian dan bikin orang kantor heboh

Semua orang bisa menjadi 'guru yang administratif', tapi tidak semua orang bisa menjadi 'guru yang sekaligus mendidik dan mengontrol moralitas anak didiknya'. Teruntuk rekan-rekan guru, guru-guru yang ada di Indonesia, saya mohon, jadilah pengajar sekaligus pendidik. Karena nantinya pun saya akan menitipkan anak saya kepada anda-anda dengan harapan anda bisa mengajar sekaligus mendidik anak saya, dan bisa menjadi 'orang tua kedua' bagi anak saya.

Nambah harapan lagi boleh? Boleh ya. Saya berharap sebentar lagi profesi guru (pengajar dan pendidik) akan menjadi beken sebeken-bekennya. Menjadi profesi nomer satu dan dihargai keberadaannya. Bahkan diatas presiden deh, karena kalo nggak ada guru ya si anak mungil kecil tak berdosa itu nggak mungkin bisa pinter dan jadi presiden. Ya nggak? iya dong ๐Ÿ˜Ž

Selamat hari guru!! Untuk papaku, untuk guru-guruku, untuk rekan-rekan pendidik (termasuk aku yang dulu ๐Ÿ˜„), untuk semua guru yang ada diseluruh Indonesia. Semoga selalu menjadi orang yang selalu digugu dan ditiru ๐Ÿ˜„


Some articles you may like to read, about my ramblings when I was teaching : here, here, here, herehere, and here

Share:

Rabu, 23 November 2016

Nol atau kosong?

Di suatu sore yang nggak indah, tiba-tiba rekan sebangku saya, ya maksudnya rekan yang mejanya disamping kanan saya ngakak dan kaget. Nggak tiba-tiba juga sih, ada sebabnya kok. Gara-garanya begini ;

Obrolan ini saling bertatap muka
 
'Lho mbak, kalo complimentary kan nggak perlu dimasukin list ya? Kan ini gratis, kenapa di masukin sini trus nilainya SGD 0 ya?'
'Ohh nggak apa-apa masukin aja disitu, harganya nol tapi jangan lupa centang free box-nya'
'Oh yang free gratis itu ya. Oke oke'

Beberapa saat kemudian...

Obrolan ini saling menatap komputer masing-masing
 
'Mbak, kok harganya bukan SGD 0 tapi kosong ya. Ini tampilannya gimana emangnya nih? Kosong apa nol?'
'Ya ampun Prisca... bedanya apa coba kosong sama nol'
'BEDA!' reaksi refleks ini mendadak bikin si mbak tetangga syok dan seketika menoleh dengan tatapan ๐Ÿ˜ฏ 'Kamu marah apa ngasih tau apa menyanggah?' 

 pic source is here

Demi meluruskan keadaan agar tak terjadi salah sangka, seketika saya teriak bilang ....

'Sorryyyyyyy mbak sorry hahaha refleks kayaknya jiwa matematikanya masih ada ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„'
'Maksudnya? ๐Ÿ˜ฎ'
'Jadi kalo matematika itu, kosong sama nol itu beda. Tapi orang umumnya sering bilang nol itu diganti kosong. Nol itu penting dan exist dan angka, sedangkan kalo kosong itu himpunan yang nunjukin kalo nggak ada anggotanya, ya nggak ada sama sekali. Kalo baca nomer hape itu pake nol, bukan kosong. Tadi aku nanya kosong apa nol karena yang di sistem itu tadi nunjukin SGD 0 sebelum aku konvert, eh abis diconvert bisa kosongan ga ada apa-apanya. begituuu'
'Pris please stop it, kamu kok serem sih tiba-tiba bahas matematika. Serem tauk'
'Refleks, otaknya udah matematis soalnya ๐Ÿ˜'

Bagi banyak orang, nol dan kosong itu sama. Tapi bagi matematika, keduanya berbeda. Tapi ya namanya udah mendarah daging, ibarat begitu susah bener buat dijelasin atau dilurusin lagi. Orang sudah terbiasa dengan yang 'nggak lurus' jadinya ketika kita memberitahu yang 'lurus' malah kesannya kita yang aneh. Dan masih banyak hal kecil yang sering diremehkan dalam urusan matematika yang sebenernya malah bikin fatal. Nanti deh kapan kalo sempet mau ditulis, sekarang capek mikir berat ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

Udah bisa pake emoticon yeayy ๐Ÿ˜™๐Ÿ˜™
Share:

Selasa, 22 November 2016

Snailmail

I signed up in an international portal since I was at high school. I was a quiet one, not much talk especially with stranger. But since that day, I feel myself get easier to talk to strangers. In that portal, there are several options why you join there, including 'flirting', that is shown on the optional boxes. And I found something interesting, snailmail. I never heard about this before, but I thought it is like a mail that goes slower because snail always walking so slow. Then someone chatted me and told me that she want to snailmail. I asked her what is that and she said 'it is postcard swapping'.

 was taken at Museum Angkut years ago. taken using my old unique phone

Wow.. postcard swapping.. my granny and I did it long time ago before mobile phone was invented. Well I mean before we all use mobile phone to connect to each other. I have family in The Netherlands, and we only have a phone, if we call them using home phone it would cost a lot for even few minutes. So expensive to call for 5 minutes by phone. Then the only way to keep in touch with family in NL without worrying to pay a lot is writing a letter.

We swap letter periodically. Well.. I couldn't say that we always do it once a month because we never know when our letter reach our family. Sometimes it needs 2 weeks, sometimes a month, even 3 months. So we have to be patient to wait for the next post man come to our home and bring a letter.

That was so cute. I mean when we want to tell them about how our daily life goes, it would be so interesting. But for urgent matters like death, or one of our family is dying then we have to call them directly by phone.

 two of my besties

That was years ago when I was in elementary school.

Technology is growing day by day and we start to leave the old ways to say hello. We start to using SMS by mobile phone years ago, we still writing letter but send it through email with one click to send and one click to read, and nowadays we are using Whatsapp. Although we still swapping for the cards for Christmas and Ied Fitri, only for that occasions.

Last time I got a letter from family in NL, it was when the old brother of my grandma is died. The letter arrive a month after the day of his death. Gladly one of family from Jakarta call and tell us about this bad news. So we knew it before the letter arrived.  

I start to miss  this thing. Swapping letter. Until a friend of mine far away asking me to swap a letter. I couldn't really remember from where, but I got a lot letters from Japan, Russia, Germany, America, Africa etc. It is giving me a pleasure to feel something old and unique again.

 only two letters in frame

We often swap something like postcards, pictures, even money (unused old and unique currency). Small things that I have inside the small envelop is something nice. It will take time of course to get the letter but still I love to wait it. I don't know maybe I am just a weirdo but I like something about old days. Something that make you feel come back to years ago, to feel the euphoria that day where that thing were famous that day.

So, I enjoy it, to swap the letters. I didn't do it this whole year although I still got the letters. But didn't reply them yet. I miss to do it again. Maybe I will use this weekend to write them back all. 
Share:

Senin, 21 November 2016

Reminiscence Frontsummer

This is actually a real late post because the wedding happened in last August. And this post contains pictures more. But first of all, let me give a slight introduction about Frontsummer (again). Frontsummer is a group of us, were attending the same classes of mathematics at college, and our love to each other grows more and more each days.

Although we missed someone (or two?), but it was great to share time together again. So here we are now.

 happy bride and groom

frontsummer without one member

they both were in Liverpool when the wedding was held

 in frame with the bride and groom

 batch 1 sedang menanti batch 2 yang masih sibuk setrika baju, make up, selfi dengan bayi, menyusui bayi, dan nyari alamat gedung resepsi

yang nongol posisi nggak cantik itu emaknya si bayi lucu ini

 si penyusup hits yang kita terima dengan lapang hati dan jiwa
 
nyak babenya Syena juga pengen eksis, nggak tau anaknya dimana dibawa siapa



tolong fokusin aja liat tangan dan ekspresi si bayi ya


yang ekspresi nggak wajar itu perlu dibina dan diberi kasih sayang

gaes, sehat?


what I hate is : being in wefie's frame of other people when I was taking wefie

can you see love from his eyes?

nah kenalin ini Cimong, kucing baru dirumah. Ya udah hampir 6 bulan sih dirumah.titipan yang nggemesin

I can see how you change day by day. I can see how much you guys develop yourself, run for your dreams, and survive in a place that you are not comfortable with. I still remember how you look like 7 years ago and since that day I always be the witness of every changes & progress you make guys. I just know that you are already become part of me.

note : some pictures are taken by frontsummer's member
Share: