Jumat, 29 Juli 2016

Gara-gara ikan



Saya punya junior laki-laki di tim saya. Junior lho ya, bukan anak buah. Namanya Luqman. Sifat dan karakter kita hampir sama karena tanggal lahir kita berdekatan walaupun masih tuaan saya sih. Nggak tau kenapa, saya suka baca karakter orang dari bulan lahirnya, yang biasanya memang cocok. *ala-ala dukun lah dikit*

Nah waktu itu seperti biasa kita makan siang, bersama Luqman, mba Winny dan mba Maureen. Mba Winny dan mba Maureen sedang getolnya membahas issue yang sedang santer terdengar di kantor. Terdengar serius sekali hingga saya memasang mimik yang ‘terlihat’ berpikir mencerna obrolan mbak-mbak berdua itu.


--- 

Maureen : mikir apa Pris? Kamu tau issue terbaru atau mau menambah bukti?

Aku : hmm nggak sih, tiba-tiba aja kepikiran ikan dirumah

Maureen, Winny, Luqman : hah? Ikan dirumah? Kenapa emangnya?

Aku : heran aja sih, tiba-tiba di kolam ada ribuan telor ikan. Tadinya aku cuman punya 5 ikan. Yang 2 ini satu jenis, lah yang tiga itu beda jenis dan ukuran. Ehh tau-tau ada ribuan telor ikan

Winny : trus apa yang kamu pikirin?

Aku : mikir siapa yang hamilin ikanku mbakkkkk…. Dia tiba-tiba nelor gitu tanpa aku tau hamilnya kapan. Hamilnya aja nggak kliatan bulet kok. Siapa yang hamilin ya?

Maureen : Luqman mungkin yang hamilin

Luqman : enak aja. Emang kamu pas beli tau itu ikan cowo sama cewe?

Aku : nggak lah, papa yang beli. Nggak penting juga mikir itu, kan ini tujuannya dijadiin ikan hias

Luqman : tapi tau-taunya nelor gitu?

Aku : iyeee… banyak banget beneran. Ribuan lho

Luqman : kamu itung?

Aku : -_- yang bener aja dehhhh

Luqman : lah bisa tau ribuan????

Aku : pliiiisssss…. Emang itu kucing apa anjing gitu yang beranak juga mentok 10 biji

Luqman : ya kali aja

Aku : aku cuman mikirin satu hal sih

Luqman : apaan lagi?

Aku : cara ikan cowo menghamili si ikan cewe gimana ya? 
*mba Winny dan mba Maureen sejenak berhenti berbicara karena mendengar pertanyaanku yang menurut mereka nggak masuk akal*

Aku : kamu tau nggak sih cara mereka koitus gimana?

Luqman dengan wajah herannya menjawab : yaaaa tinggal masukin lahhhh

Aku : masukin apaan ???? orang itu ikan ga punya sesuatu yang nonjol gitu. Iya kalo kucing, udah jelas banget gimana koitusnya. Nah ikan gimana?

Luqman : buka buku biologi kamu kelas 10, disitu ada

Aku : masa iya aku harus pulang trus bongkar kardus nyari buku demi ikan sih

Luqman : yaiyalah kan elu yang penasaran

Winny : nggak ada yang inget kalo punya smartphone????????

Aku & Luqman : Nahhhhhhhhh tuuhh cari di hape

Aku : aku nggak bawa hape, kamu cariin sana. Pokoknya harus sampe nemu 

Maureen : kamu udah nggak ada pendingan kerjaan? Sampai mikirin gimana caranya ikan bertelor????

Aku : penasaran banget mbakkkkk… telornya itu lho ribuan. Gimana Luqman ? nemu?

Luqman : belom. Susah amat sih cari infonya

Aku : ahh alesan. Pokoknya aku gamau tau harus nemu dan harus info aku. Serius ini. PR buat kamu lho

Winny : ini yang satu udah gila, eh yang satunya nanggepi gilanya

Aku : udah pokoknya harus nemu. Aku udah mikir ini dua minggu lho

Maureen : kenapa nggak cari di google kalo udah lama?

Aku : ngggggggak kepikiran sih kalo google bisa buat nyari informasi cara ikan koitus ya

Luqman : ini nih caranya koitus. Si ikan jantan nyemburin spermanya di air trus masuk ke badannya si ikan cewek

Aku : woahhhhh berarti satu bapak bisa hamilin beberapa ikan cewek dong kalo gitu?

Winny : makin sakiiittttttt

Maureen : kamu nggak papa Pris? Apa emang sakit?

Aku : lho? Bener dong!!! Nah kalo sperma renang di air, trus ceritanya sperma itu masuk ke badannya ikan cewek, kan ada peluang dia bisa membuahi beberapa ikan cewek dong? Masuk akal kan???? Berarti ikan cowok itu nggak setia

Luqman : kok kamu jadi bawa-bawa kesetiaan sih??

Aku : nah emang salah? Setia itu kalo satu cowo ke satu cewe. Iya kan mbakkk???? Bener kan kalo si ikan nggak setia kannn??? Coba kalo misal itu ketiga ikan lain yang aku punya itu cewek semua, bisa hamil semua dong?????

Maureen : emangnya yang tiga itu cowok semua?

Aku : nggggak tau sih, yang satu sih jelas cowok soalnya dia bapaknya. Kalo yang dua nggak paham deh apa. Tapi lebih kecil dan imut. Kayaknya nggak mungkin juga

Luqman : ya kamu harus cek dong, jangan asal tuduh. Iya kalo bapaknya yang mati, kalo ternyata yang mati itu ibuknya?

Aku : nggak mungkin

Luqman : kenapa? 

Aku : Soalnya dia warna item, dan ikan item cenderung cowok. Nah yang satunya warna orange, udah pasti ibuknya

Luqman : teori dari mana? 

Aku : ya karena kalo ikan warna orange kan unyu lucu imut, kalo item kan jantan gitu keliatannya

Winny : SAKIT JIWA KALIAN BERDUA INI

Maureen : untung ya kalian berdua mejanya nggak bersampingan, nggak ngebayangin deh kalian berdua sampingan. Makin sakit kayaknya

Aku : tapi mbak, soal ikan tadi belom nemu kesimpulan. Ada nggak sih yang dukung kesimpulanku????

Luqman : Sholat yok, tobat!!!!

--- 


ikan item putih besar ini yang dicurigai penyebar sperma, setelah menyebar sperma dia mati



 Ternyata mba Maureen cerita ke temen yang lain soal ikan ini dan itu menginspirasinya untuk membeli ikan teri dan bader dan dipiara di gelas air yang ada dikantor. Dia bilang buat eksperimen, kali aja mereka bisa bertelor. Makin sakit jiwa rupanya dia



Share:

Kamis, 28 Juli 2016

Mayantara School #2



Anyway, setelah Kimchi (another kimchi is here) yang mendapat kunjungan terbanyak, ada satu tulisan lagi yang mendapat banyak viewer yaitu Mayantara School. Ntah mengapa, tapi beberapa murid saya juga mendaftar disana setelah membaca blog saya yang membahas sedikit tentang Mayantara School.

Hari ini saya mendapat email dari seseorang menanyakan tentang lembaga bahasa ini. Dia menanyakan tentang bagaimana cara menjadi pengajar disana. Yawes saya kasih link-nya saja ya biar dia bisa nanya sendiri ke mbak manager. 

Tempat ini benar-benar tempat istimewa. Disana saya belajar banyak sekali hal. Bisa dibilang, ditempat inilah saya memulai belajar hal-hal yang diluar kemampuan saya. Dimana lagi saya bisa bikin buku, menjadi penerjemah tertulis, menjadi tour guide (meskipun amatir), menjadi pengajar Bahasa Korea, menjadi pengajar Matematika (meskipun minimal mengambil kelas ini padahal saya jurusan matematika hahaha), menjadi teman akrab murid-murid saya, merasakan mempunyai kakak, menjadi baby sitter (gara-gara kedua anaknya suka rebutan saya), bahkan memiliki keluarga baru. 


karena keluarga bukan melulu soal pertalian darah (gambar pinjem sini)

Mayantara School selalu memberikan kesempatan bagi membernya untuk berkembang dan mengembangkan diri. Karena jika kemampuan pengajar berkembang, terutama kemampuan softskill nya, sudah barang tentu hal tersebut akan mempengaruhi kinerja dalam kegiatan belajar mengajarnya. Selama saya disana, pengalaman saya selalu baru, termasuk memahami kata-kata adek ajaib yang kala itu baru berumur 2tahunan. 


biar kata selalu rebutan gara-gara laptop, tapi saya berhasil mengalihkan dunia kedua bocah kakak beradik ini.  panggilan sayang mereka adalah .... "mbak piska yang cantik" 

 
si bocah ajaib yang juga mengalihkan duniaku

Mayantara School tidak hanya memfasilitasi siswa dalam belajar dan berkembang, tapi juga rutin mengadakan seminar. Seminar yang diadakan secara berkala tersebut memiliki banyak peminat.  Seminar yang diadakan juga bukan seminar ecek-ecek yang tidak memiliki pertimbangan yang matang. Karena melihat dari banyaknya peminat, yang terutama datang dari peminat kelas Bahasa Jerman, maka diputuskanlah untuk mengadakan seminar tentang Jerman (hal yang berhubungan dengan Jerman).


 persiapan sebelum seminar

Iya, saya juga diajak bekerja dalam satu tim untuk menyusun buku-buku persiapan ujian. Dengan kemampuan saya sebagai civitas akademika yang memegang sabuk vektor (jurusan matematika maksudnya), saya pun mengiyakan ajakan mbak manager. Jadilah kita berdua berkolaborasi menyusun buku, dan aja juga yang kolaborasi beberapa orang dalam satu tim besar. Eh eh eh buku pertama itu malah buku tentang Bahasa Korea. Modul maksudnya.

 ini adalah modul pertama saya dan bekerja sama dengan sahabat saya. nggak tidur beneran bikin materinya, yaa meskipun masih harus revisi sana sini, tapi ini buku udah punya ISBN lhooo

 


ini buku hasil kolaborasi dalam tim besar. Buku pertama yang nationally published
Mendapatkan murid bimbingan adalah satu hal yang agak gambling juga karena kita benar-benar dihadapkan dengan orang baru, dengan karakter yang kadang surprisingly amazing, bisa nyebelin bisa juga nyenengin tingkat dewa. Tapi untungnya murid bimbingan saya walaupun aneh-aneh dan penuh kejutan, mereka selalu menyenangkan

---
'mbak saya besok mau ke Korea, mau nitip oleh-oleh apa??'
'wuahh nitip buku ya pak'
 'hah? nggak salah nih nitip buku?'
'nggak lah pak, soalnya nggak dijual disini, jadi tolong yaa pak buku aja nanti saya ganti'
'oke deh. tapi serius nggak mau nitip lainnya? make up kek? kimchi kek?'
'ndak pak, buku aja'
beberapa minggu kemudian

'mbak ini ya, as requested'
'woahh makasih ya pak, berapa nih pak? kalau di kurs-in bisa 600ribu'
'ahh saya itu dapet gratis kok, jadi ya gratis buat mbaknya'
'lho? jangan gratis pak, kan nitip berbayar'
'no no no saya dapet duit dadakan jadi itu gratis, anggap hadiah ulangtaun deh'
'duuhh bapak baek dehhh, makasih banyak pak'
'semoga bermanfaat ya bu guru'  
--- 


temen sesama pengajar ngiri bukan main hahhahah.. ada juga yang ngasih saya hadiah album artis Korea favorit saya. apa ya ndak bikin temen saya jingkrak-jingkrak pengen dikasih juga
---
'sonsengnim, ini dari Milda, buat sarapan katanya'
'lho? Milda ngapain ngasih ini?'
'ya gapapa, buat sarapan sonsengnim... kan kita kelasnya pagi bener nih, dia takut sonsengnim belom makan' 
'Milda so sweet banget deh'
--- 
Milda adalah salah satu murid saya yang cerdas. dia hanya beda usia satu tahun tapi sangat respect dan perhatian ke saya. kangen Milda dehhh jadinya...


---
'kelasnya siapa bentar lagi?'
'AADC'
'hah?? ada apa dengan cinta?'
'kelasnya Dian sama Nikolas'
'ooohhh. btw Nikolas abis ambrukin moto gedenya kemaren depan pager, katanya sih gara-gara keberatan motor dan dia laper'
'hainggggg'
--- 


 kelas favorit saya. ini kelas super konyol. nama juga seolah destiny begitu




                                                          nyampe sini juga karena tuntutan Mayantara School untuk improve ourself better


---
I am Prisca Aditya Putri. My manager name is Ratih Putri and her husband name is Yudista Aditya. First time I came there they said :
 'you're a combination of us. You have Aditya and Putri in your name'
'huh? ahhhh hahahaha yeah, so I am the fist daughter in your family, so later I can own this Mayantara School right?'
'hehhhhhh nyesel deh ngomong gitu. udah balik kerja sana'



 she might be my manager at profesional life, but she is my sister. I am the first daughter but I can feel how to own an older sister like her.



Jadi kangen Mayantara School and crew dehhh

For anyone who wants to know something about Mayantara School, you can contact her directly or visit the homepage mayantara.sch.id. So glad become a part of Mayantara School.


 
Share:

Selasa, 26 Juli 2016

Recehan

Seinget saya sih udah pernah nulis soal ini


Seperti biasa, recehan bukan menjadi pilihan setiap orang karena udah pasti berat kalo banyak, keliatan kurang kece yang cenderung berujung pada pertanyaan :

abis ngamen dimana?
Hyaaaa.... selalu gitu deh. Tapi saya yang terinspirasi dari film Journey to the center of the earth gegara mereka bisa nuker uang recehan lima toplesnya dengan tiket perjalanan ke Reykjavik dari hmmm dari mana ya itu?? Amerika?? kayaknya sih Amerika, itu inspiring banget dehh buat saya. Sejak saat itu mendedikasikan diri untuk menabung recehan. Biarpun nggak nabung, tapi disimpen gitu, siapa tau bisa kelliling Eropa gara-gara recehan hohoho

 bayangin aja kalo itu receh lima ratus apa seribuan gitu, ada lima toples gede krupuk gitu, kayaknya bisa buat keliling Eropa. btw ini lho recehan yang ada di film Journey to the center of the earth.

Saya sudah lama suka nyimpen recehan. Sampai teman-teman yang tau kebiasaan saya, suka 'buang' recehan mereka ke saya. Dikira duit receh mah nggak berharga ya. Padahal seperti kata pepatah, 'sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit'. Saya punya receh 100, 200, 500, dan 1000. Kalau yang 500 sama 1000 sih bisa keliatan agak gede jumlahnya. Nah kalau yang 200an ini. Biasanya dibawa mama ke pasar sih buat ditukerin karena yang namanya duit di pasar itu pastiii laku berapapun nominalnya. Duit 200 receh bisa buat jatah pengamen di pasar. kata mamak begitu

udah waktunya setor yang 200an ke mama hahah

Dulu sebelum pindah ke Surabaya, ada beberapa toples uang receh. Kebetulan yang satu toples saya tinggal dirumah dengan harapan nanti saya bakal bawa ke Surabaya. Tapi karena berat, yawes tinggal aja wes. Nah saya liat tiap kali saya pulang kerumah, ini toples kok makin abis ya duitnya ya. Eh ternyata mama bikin pengakuan, "iya, diambil papa buat taro mobil. buat orang-orang ngamen, kalo nggak gitu ya buat ke toilet". Alamakkkk.. yawes gapapa wes yang penting manfaat deh ya.

Karena kebiasaan saya itu, sampai akhirnya saya punya klien lho. Klien yang nuker duit receh. Tiap bulan ato paling nggak 2 bulan, recehan di toples mini saya penuh dan itu sekitar 150ribu. Karena mengumpulkan receh bisa menjadi dana darurat, yang maksudnya bener-bener dana yang daruratttt banget tiap akhir bulan, lumayan kan bisa nambah duit jajan sampai 150ribu begitu. Keliatannya sih sepele, tapi ya lama-lama jadi banyak tho. Klien saya itu tak lain dan tak bukan adalah bapak nasi goreng depan kos. You are my savior pakkk

 

gegara beli sesuatu dapet botol unyu begini, sayang kalau nggak dimanfaatin. Akhirnya jadilah dia botol penyimpanan duit kertas. segala bentuk hal yang bisa bikin semangat dalam menabung itu perlu digalakkan kok :)



sedang menanti jatah menukar recehan ke bapak depan kos 
 
Share: