Sabtu, 29 Oktober 2016

Drama Jogjakarta #2



Well.. hari sabtu malem saya habiskan dengan sahabat saya. They have to manage something and talk about everything. Jadi ya kita meet up trus sempet nangis-nangisan (lagi) 10 menit kemudian ngakak-ngakak ga henti. Maklum ngobrolnya sama anak AB. If you get what I mean. Cuman mikir aja sih, is our connection that strong? Eventhough we haven’t talk for years but we can finally found our shelves within 30 mins? What a wow aja sih



Kita di Jogja selama sabtu minggu aja sih. Kebetulan tesnya hari minggu jam 11 siang sampe jam 4. Super nanggung kan. Udah tesnya lamaaaaa eh susahhhhh bener. Rasanya seolah ‘masa iya sih drama ku dari kemaren berlanjut sampe hari ini????’ dan emang iya berlanjut.

A bit feel better setelah mewek pas berangkat, trus saya nggak beli tiket balik ke Surabaya. Pikirnya kan si temen ini langsung balik ke Malang dan kita berdua ke Surabaya. Yaudah lah beli tiketnya nanti aja. Masih belom jelas juga kan. Nah ternyata pas dia nanya, ya tak bilang aku belom beli tiket kan. Dia langsung merasa ‘ini cewek oon banget sih nggak beli tiket baliknya’. Abis diomelin panjangggggg banget akhirnya dia yang booking tiket pesawat karena dia pengen pas dinner nyampek di Surabaya. 

crappy photo like he said
Ya udah, selama tes, dia ikutan kelas masak di Jogja. Sebenernya itu mau diambil bareng aku tapi kok ya jam tesnya ini rada ridiculous sih. Yaudah terpaksa kan. Dia juga masih ada sisa jengkel-jengkel dan aku masih bingung banget ngadepin dia yang jengkel akhirnya kita kontak seperlunya. Need time lah for both of us begitu maksudnya.

Jam istirahat sekitar jam setengah 3, ehh nyalain hape udah dicariin sama dia, udah dikangenin sama dia karena juga akunya kangen dia udah hahaha. Yawes tak telpon lah si mas dan paham nggak sih, hotel dia di Malioboro, saya tes di UGM, sedangkan untuk menuju bandara itu ya kalo dari UGM harus balik lagi ke Malioboro demi ke bandara itu bener-bener wasting time banget kan. Jam 4 kelar tes, kita terbang jam 6.30 malam otomatis paling nggak kita harus di bandara paling nggak maksimal jam 5.30 dong. Bener-bener ngejer waktu banget. Tapi yaudahlah ya, demi baikan sama si mas, yawes no problemo wira wiri begitu.

Selesai tes, ditengah kampus, apalagi kalo nggak gojek kan? Yang paling cepet itu juga. Nggak mungkin jalan juga hanya untuk keluar kampus. Guedeeeee helloooo. Pesen gojek pertama, dia bilang ‘agak lama ya mbak kira-kira 10 menitan soalnya ini blabalbla’. Aduh ya udah lah ya terserah yang penting secepatnya nyampek sini kan. Ehhh abis gitu di reject sama dia. duhhhh pengen nonjok aja deh. Trus order lagi kan, untung bisa nyampek dan lebih cepet dari yang pertama. 

Karena merasa kalo itu pelan banget, aku bisikin lah ke bapaknya dengan lembut ‘Pak, bisa agak cepetan dikit’, nggak pake babibu lalilu langsung di gas itu motor. Beneran sampe kaget banget. Nyampek hotel jam 4.45 lah kira-kira ya. Nunggu taksi 5 menit. Trus ke bandara. Tau nggak kalo Malioboro itu nggak pernah sepi? Nahhhh disitulah saya cuman bisa doa aja deh biar cepet nyampek dan nggak macet banget. 

Malioboro ke bandara sih sekitar 10 km aja sih. Tapi ya lumayan itu macet cet cet. Untung parahnya pas udah deket bandara. At least kalo nggak jalan tuh taksi kan kita bisa turun dan lari ke bandara. Akhirnya nyampe bandara beberapa menit sebelum jam 5.30. itu ngos-ngosan. Dia mah hepi biasa aja gara-gara sering jadi orang terakhir yang masuk pesawat. Sial!

Setelah check in dan pemeriksaan untuk kedua kalinya. Kita duduk lah sebentar. Depan tempat pemeriksaan itu. Ehhhhh tiba-tiba gatau kenapa sih kok ya bapak petugasnya bilang minta di scan lagi tas kita. Lah kita ga bawa pisau plis deh. Eh ternyata dia bawa pisau lipat yang gabung sama pemotong kuku itu. Haduh ini apa lagi sih. Kata bapaknya mending ke security atau taro bagasi. Hellooo masa iya barang sekecil itu taro bagasi? Yaudah ngalah sih akhirnya ranselku yang taro bagasi bareng sama barang kecil yang nyebelin itu. Kata mbaknya ‘kok nggak taro kabin aja mbak?’ duh mbak plis deh I put in here with reason. Sebel aku. 

Udah ya, kelar dong ya! Kita nyejukin pikiran dulu deh. Sholat. Biar tenang. Kita sholat di bandara. Karena ransel ada di bagasi, otomatis saya Cuma bawa dompet hape sama charger aja di tas kecil. Eh ada drama lagiiiiiiii!!!!!!

Setelah sholat, mau pake lagi jilbab, tarararaaaaaaaa jarum pentulnya ilang. Jarum pentul ilang sodara-sodara. Bawa sih jarum pentul, tapi kan di ranselllllll. Udah berusaha dicari lagi di musola eh nggak ketemu. Yaudah deh terpaksa pake jilbab kayak siti jubaedah yang cuman di sampirin doang ala-ala orang Iran gitu.Mending mah orang Iran cakep, la aku???? persis kayak orang jualan cabe -_-

Beneran deh, cuapek banget. Abis sholat mlipir ke coffe bean maunya pesen green tea anget. Green tea lho, bukan green tea latte. La kok dikasih green tea latte. Ya tuhan ini kenapa sih, kok messed up kabeh. Wes lah ya tak minum aja toh aku ya doyan. Cuman kan duhhhh hemmmmm gatau deh. 

Ehhhh 10 menit kemudian, penerbangan delay sodara-sodara. Alah mboh yaaaaa mbohhhh
Saya nggak inget nyampek Surabaya jam berapa yang jelas malem dan nyampek makan langsung bobok gara-gara besoknya kerja lagi. 



*balik kerja merasa kayak udah ninggal kerjaan berbulan-bulan dan mendadak oon lupa segala-galanya*
Share:

Drama Jogjakarta #1


Ceritanya, apes sih, kan aku udah ngeyel banget buat tes bahasa Korea di Jogja. Udah set up the date deh, eh lakok jadwalnya sama pas dia dateng. Yaudah terpaksa kan akhirnya harus ikut dia ke Jogja. Ada dramanya? Ada dong jelas. 
 
Jadi seperti rencana, yang mau tes itu saya sama sahabat saya. Kita sepakat berangkat dari Surabaya naek kereta. Oke fix kita berangkat dari Gubeng naek kereta Sancaka Pagi yang notabene bisnis (apa eksekutif ya?? Lupa ding). Karena hanya 5 jam perjalanan, ok saya bisa terima. Dan ini kereta bisnis, agak mendingan la ya daripada yang ekonomi. At least si mas bilang ‘I like it’. Lega deh.

Sancaka pagi

Nah saya itu nggak pernah tau kalo Gubeng itu ada dua. Yang lama sama baru. Nah kita naek taksi kan bilang aja gubeng naek sancaka pagi, bapaknya udah tau sendiri dong. Belom check ini, jadi harus satu jam sebelum berangkat kalo nggak gitu nggak bisa keluar tiketnya. Kereta berangkat jam 7.30 pagi dan saya jam 6 sudah disana. Check in dan beli kopi. Dia nanya jam berapa, langsung senewen gara-gara kepagian katanya. Ya kan aku mending nunggu lama daripada hectic dewe yang akhirnya ketinggalan kereta. Hemmm 

Nah temen ini datengnya jam 7 kurang dikit. Nanya lokasinya dia sampe mbulet ruwet padahal tempat nunggunya sama kok nggak keliatan sih. Nelpon tuh berantem ngeyel lokasi dia salah, padahal dianya juga ngotot kalo di Gubeng. Ya kan kita berdua bodoh banget sih nggak tau kalo Gubeng itu dibagi dua. Lagian ngapain sih dipisah-pisah, kita jadi oon lah. 

Sampe kita berdua nanya ke petugasnya dan petugasnya bilang ‘Gubeng yang sancaka disebelah sana mbak, mbaknya salah stasiun’. Perfecto complicato ! trus saya bilang ke petugas yang disini karena emang tiket dia kan ada di sini, dia nggak bawa tiket. Akhirnya dibantu bapaknya bilang kalo salah satu harus nyebrang stasiun. Untungnya stasiunnya itu berhadapan, jadi nyebrangnya itu nyebrang rel kereta. Wow kan. Setelah dia nyebrang akhirnya dia nemuin kita di tempat pemeriksaan tiket itu. Finally. 


Nangis aku beneran. Cuapek pagi-pagi udah emosi. Udah dibikin emosi gara-gara salah informasi dan bikin si mas senewen dari pagi. Serem beneran dia marahnya. Jujur sih takut. Yawes akhirnya cuman bisa nangis. Nangisssssssss beneran sepanjang abis pemeriksaan tiket sampe masuk di kreta. Nggak diem-diem sampe akhirnya si mas ngalah sih yang bikin diem aku biar nggak nangis hehehe. Ribet nah jadi cewek ya

 
ini lho yang lucu, pesen kopi item eh cup-nya ditulis 'LONDO', kok ya nggak nomer kursi aja sih... tapi bisa bikin dia ngakak pas diceritain artinya londo

Yaudah akhirnya take breath lah, trus wes diem. Dan menikmati perjalanan. Apakah ada drama lagi? Ada dong! 



…to be continue…
Share:

[Piknik] Secret Zoo, Batu



Next day kita jalan-jalan ke Secret Zoo, Batu. Tujuannya cuman buat nyenengin si adek kecil. Katanya dia sih, tapi ya mami ikutan seneng. Cuman agak takut aja kecapean soalnya kan jalan lumayan lama itu. Takut drop aja sih kondisi fisiknya. 


Jalan-jalanpun nggak kalah dramanya sodara-sodara. Pas itu hari jumat, berangkat jam 8 pagi mampir ke bank dulu buat tuker duit. Karena merasa pernah pegang euro dan itu ditekuk bisa dituker, ehhh kok kalo dituker ke bank nggak boleh ditekuk ya? Kata mbaknya begini ;

‘Mbak bisa tuker EUR sama SGD?’


‘Saya liat dulu ya mbak’, diliat pertama kali dengan muka manis tapi juteknya dia bilang ‘Mbak kenapa ditekuk?? Kalau tuker di bank nggak boleh ditekuk mbak. Ini uang asing nggak boleh ditekuk’


‘Hah? Mulai kapan mbak?’ merasa dulu pernah bawa duit EUR lecek ya bisa kok dituker, tetep aja ngenyel hehe


‘Emang udah dari dulu mbak begitu. Kalo ditekuk gini bawa aja ke money changer. Semua bank nggak nerima kalo tekukan’

Hemm yawes lah ya. Jemput si kecil dulu ke dari sekolah. Trus kita langsung ke Malang. Berasa lama banget. Si mas juga senewen gara-gara stok kopinya kurang. Harus disogok kopi dulu. Mampir lah kita ke money changer  di Malang dan beli kopi. Ya ampun kopinya lama bangetttttt. Udah lama banget, salah lagi ngasih pesenan. Aku pesennya es teller DURIAN. Eh dikasih LECI. Abis 49 ribu, dibayar 100 ribu ehh dikembaliin 74 ribu. Mabok ah nih orang. 

Sudahlah, inget….jumat berkah. Karena sudah waktunya sholat jumat, papa berenti dulu di masjid ngajak si mas sholat jumat dan kita para ladies diparkir di pom bensin. Teutep.

Kita berangkat jam 8 dari rumah, nyampek Batu jam 1 siang. Itu ngapain aja sih lama banget begitu ya. Yawes finally kita nyampek di Secret Zoo. Secret zoo ini masuk di Jatim Park 2. Juju raja, belom pernah kesana karena katanya orang-orang nggak begitu menarik. Ahhh kan yang ngajak bukan akuuuu biarin ah.
Untuk tiket weekend, seperti biasa  harga bergeser sekitar 10-20 ribu. Untuk 2 zona wisata (Museum satwa dan secret zoo) weekend kita bisa bayar 105ribu rupiah. Untuk masuk ke 3 zona terusan cukup membayar 125 ribu aja. Mahal sih menurutku. Berita bagusnya, nggak ada perbedaan tariff untuk bule hahaha. 

tuh keliatan kan harga tiket masuknya


Sempet tak tanyain juga sih ‘Mbak, untuk orang asing sama tarifnya?’, dia jawabnya sama hohoho
Yaudah deh jadinya kita didalem nikmatin apa yang ada. Ini karena bingung sih liat apaan, museum sih skalian zoo. Jujur aja sih kesini cuman pengen foto di depan itu yang ada gajah duannya itu, ehh pas ngeliatnya kok ya nggak minat sih. Ya udah lah yaaaaa, kalo kesana emang cocok buat yang hobi foto-foto. Saya sih hobi banget foto-foto tapi si mas nggak suka foto tuhhhhh. Jadi ya udah wes, nggak seru kan kalo foto-foto sendiri. Paling juga adek yang kecil yang foto-foto sendiri. 




Disana nggak lama-lama banget sih, gara-gara kita harus ketemu pak sekertaris buat ambil sertifikat itu. Yaudah kita balik pulang dan cuapek banget ya gusti. Tapi seneng dong biar capek-capek juga hehehe

nyak babe mah begaya kayak orang pacaran


ini komodo kah? apa kadal sih?

nggak tau mulai kapan jelasnya mereka mulai tertarik sama monyet-monyetan

dateng kesini nggak pinter-pinter karena nggak tau nama hewan-hewan

ini buaya putih, keliatan nggak?



tikus, big rats



Share:

Becoming his fiancee



Yes, I am engaged! Well..nothing special we did for engagement. Not even having a big festive like some Javanese does. Engagement for me means one of new step for serious future plans. That is why I said this is one of the biggest milestones in my life :)


 Let me consider this engagement as a pre-new-life. 

He came to my parents by himself. Yea I want him with his parents but they are too old and not that good for traveling too far. That is enough for me even he came alone. He asked me ‘How to do it? How to propose you to your parents? How to do this engagement?’, I said ‘I don’t know, I never got engaged. But just tell them that you want to take my hand for marriage’. 


Believe it or not, he told my parents on our way back to Surabaya in car. He said to mum ‘ibu tersayang, nikahmu mengijinkanku?’. We were all like ‘Hehhh??? What do you mean?’. Then he said in English and I translate it to them and hmm that makes me feel like ‘can we hire an interpreter? I am too shy to translate it’ haha!

Was not in a serious situation but good enough. They knew what we want and just talking like usually. No peningsetan, no rings exchange like people always do, but that is fine. Really fine. Most important thing is they know what we want to do in future. 

I am happily engaged to him and yes I am his fiancé now :)

Share:

Rabu, 26 Oktober 2016

Belajar merencanakan keuangan



sepertinya ini postingan agak panjang sih, jadi disclaimer dulu deh ya. siapin kripik tempe, lengkap sama cola-nya ya

Saya sadar, karena suatu saat saya akan menjadi manager keuangan dalam rumah tangga saya, saya harus belajar mengatur keuangan saya dari sekarang. Berbulan-bulan lalu saya sudah gagal dalam merencanakan keuangan yang sehat, ya karena memang banyak pengeluaran darurat yang tak terduga, jadilah saya baru bisa merencanakan keuangan sehat saya. Sebetulnya saya sudah merencanakan dari jauh hari, masalahnya baru bisa eksekusi akhir-akhir ini.



Merencanakan keuangan itu gampang kalau penghasilan kita hanya kita pakai sendiri dan kita masih single. Tapi beda cerita kalau penghasilan kita sudah digunakan untuk menghidupi orang lain. Kita bahas aja yang untuk single dan dipakai sendiri ya. 

Menurut saya, keuangan sehat itu jika kita bisa memiliki dana darurat,investasi, serta tidak memiliki utang. Tapi nyicil rumah kan juga utang? Yaaaa kan rumah itu udah masuk kategori kebutuhan primer, atau kalau rumahnya udah satu trus nyicil rumah lagi ya masuk kategori investasi itu. Wong saya aja juga nyicil emas kok. Utang yang saya maksud disini bukan utang yang datangnya dari nafsu dan kartu kredit. Bisa sih nyicil rumah pakai kartu kredit tapi bunganya bisa sangat mematikan lho. Cukup ati-ati dan cukup bernyali aja kalau mau cicil rumah pakai kartu kredit -katanya sih harus begitu-.

Menurut seorang teman, dana darurat itu penting untuk dimiliki. Itu juga menurut saya kok. Jadi dana darurat itu fungsinya emang sebagai dana yang digunakan untuk kondisi darurat. Yaiyalah namanya juga darurat. Misal, abis resign kerja dan sedang dalam masa penantian kerja selanjutnya, ya bisa pakai dana darurat itu. Dia fungsinya untuk masa transisi. Masa dimana tidak berpenghasilan tapi pengeluaran selalu jalan. Idealnya, dana itu 3 kali jumlah pengeluaran kebutuhan kita tiap bulan. Kebutuhan ya, bukan keinginan ya. Lebih bagus lagi kalau 3 kali gaji hahaha. Berapapun minimal (menurut saya dan teman saya) itu 3 kali jumlah pengeluaran untuk kebutuhan bulanan. Misal nih, pengeluaran saya perbulan untuk kebutuhan adalah 2 juta, ya minimal saya punya darurat 6 juta. Lebih banyak lebih baik. Tapi kalau lebih dari itu pikiran saya udah masukin ke tabungan emas aja hihihi

 gambar pinjem aja disini

Investasi. Beberapa orang beranggapan kalau investasi hanya bisa dimulai jika kita memiliki dana yang besar. Misal investasi tanah atau rumah. Men!!! Come on!! Investasi gede juga duitnya lama terkumpulnya kan. Itu juga kalau duitnya bisa bertahan nggak berkurang, nggak tergerus nafsu sih. Investasi itu bisa dimulai dari dini. Nah contohnya si Brenda yang masih kuliah aja dia sudah bisa investasi bentuknya reksadana, yang bisa dimulai dari 100ribu rupiah aja. Kalau saya lebih tertarik investasi emas, tiap bulan saya nabung emas satu gram. Nggak kerasa ntar lama-lama juga banyak koleksi emasnya. Asal nggak koleksi emas bule aja hahaha. Si abang Riza udah banyak macem investasinya, bahkan sampai investasi buat pendidikan anak biarpun dia belom punya anak. Saya mau jadi followernya abang Riza. Ada juga Mas Roy yang investasinya bentuknya obligasi. Mainnya udah ke arah ritel karena duitnya udah agak gedean. Yaiya sekali beli ORI minim 5juta. Kudu nabung dulu buat beli ORI. 

Kalau investasi kecil-kecilan begini ntar kalau udah gede, bisa dijual /dicairkan trus di investasikan ke yang gedean lagi, misal property. Jadi bentuk investasinya berkembang. Investasi properti dalam jangka waktu 3 bulan aja udah balik untung seperempat harga beli brooo. Teman saya beli rumah mini 200 juta, 3 bulan kemudian rumah yang sama harganya udah 250 juta. Ya namanya juga investasi, investasi kecil ya dapet kecil, investasi besar ya dapetnya juga besar. Investasi itu hasilnya baru bisa dirasain setelah jangka waktu tertentu, bukan dalam waktu dekat. Jangan kaya temen kantor saya, niat beli emas murni hari ini, harga belinya 580 ribu, harga jualnya 550 ribu. Dia seketika mengurungkan niatnya karena katanya dia rugi. Yaelah mbakkkk… ya masa hari ini beli emas trus minggu depan dijual sih? Ya jelas nggak ada return-nya lah kalo gitu. Emas nggak bikin kita kaya sih, cuman dia mengamankan kekayaan kita aja. Berarti saya harus investasi jenis lain ini. Ngincer ORI.

Nah selanjutnya itu bebaskan diri dari semua jenis utang dan nafsu. Nafsu apa? Nafsu celamitan! Kok enak sih utang gitu? bisa tidur ya kalo punya utang? Saya utang 100ribu hari ini, udah kepikiran nggak bisa tidur. Padahal lho besok dibalikin. Itu pinjem duit gara-gara kartu atm-nya nggak dibawa dan harus beli sesuatu hari itu juga. Kepikiran sumpah. Padahal ada duit buat bayar besoknya. Saya nggak tau ya kalau utang buat kebutuhan sehari-hari karena memang itu perlu dan primer misal makan. Nah yang saya bahas disini utang ‘barang yang diinginkan’. Bagi yang memiliki kartu kredit, biasanya hasrat menggesek kartu kredit ini tak terbendung jika sudah menyangkut keinginan. Alibinya ‘mumpung diskon’, kalau nggak gitu ‘mumpung ada, jarang-jarang ini ada’. Masalah lain yang muncul biasanya adalah harga yang ditawarkan dengan fasilitas kartu kredit itu nggak murah. Mana ada beli tas 50ribu bisa pakai kartu kredit? Yang ada tas seharga 500 ribu bisa dibeli dengan kartu kredit dengan iming-iming cicilan nol persen. Saat kita bisa membayar seharga kurang dari 500ribu untuk barang yang sama, akhirnya kita harus mengeluarkan lebih banyak dengan asumsi kita bisa mencicilnya. Beli tas 500 ribu nggak apa-apa deh toh bayarnya tiap bulan nggak sampai 100ribu. Hmm hmm hmmm

Yang namanya nafsu, nafsu menuruti keinginan itu selalu besar. Ketika orang bisa menghasilkan rupiah dengan jumlah yang lumayan, dia akan berusaha untuk memperbaiki keadaan dia dari berbagai sisi. Well… jadi social climber itu nggak masalah, asal nggak keblinger aja. Dengan segala kemudahan era sekarang, memenuhi keinginan bukanlah hal yang sulit sekarang. gimana nggak sulit, meski nggak punya duit kita bisa dapatkan keinginan kita dengan kartu kredit. Biasanya ini yang membuat perencanaan keuangan kita jadi berantakan. 

Nah terus, nabung itu apa nggak termasuk dalam kategori keuangan yang sehat? Menurut saya, menabung itu ditujukan untuk memenuhi keinginan kita. Nah ini nih, daripada ngutang kan mending kita nabung dulu kan. Hasilnya lho bikin kita lebih puas daripada ngutang. Dulu waktu kuliah, saya termasuk kategori yang bisa mengatur keuangan. Buktinya, saya bisa beli laptop sendiri dari hasil menabung uang bulanan dan mengaturnya sedemikian sehingga saya bisa membeli laptop sendiri. Dulu sih waktu kuliah sudah punya laptop warisan babe, tapi karena udah uzur dan nggak kuat diperkosa buat ngoding, akhirnya harus beli laptop lagi. Si babe nggak mau beliin lagi, yawes saya nabung jadinya. Alhasil laptopnya kusayang sayang dan masih prima sampe sekarang. Padahal udah lebih dari 4 tahun tapi baterenya masih bisa tahan 4-5 jam. Ini sekarang lagi dipake buat nulis blog hehehe... Itu karena efek menyayangi hasil jerih payah menabung untuk membeli keinginan. Sebenernya kebutuhan ya, tapi itu masuk kategori keinginan versi saya. Tapi ada juga sih orang yang bisa nabung tanpa mikir investasi karena dia mikir kalau udah ada duit banyak ya aman kan, kebutuhan terpenuhi keinginan juga terpenuhi. Persis pikiran pacar saya ini. Tak brainwash kamu mas bentar lagi!

Jadi kalau ingin sesuatu, nabung aja. Sebisa mungkin hindari ngutang apalagi pakai kartu kredit. Duhh itu bisa membinasakan rencana keuangan deh bener. Atau menabung untuk traveling keliling dunia misal. Biasanya kalau memiliki keinginan besar atas sesuatu, kita bisa nabung dengan rajin. Apapun dilakukan untuk mencapai keinginannya. Tapi kalau bisa jangan ngutang. 

Intinya, luruskan niat untuk mengatur keuangan sehat. Bener-bener luruskan niat deh. Puasa mengekang hawa nafsu celamitannya. Dan inget masa depan, atau lebih tepatnya inget masa tuanya ntar. Masa iya ntar dimasa tua masih nyusahin orang lain secara financial sih. 

Semua memang tergantung bagaimana cara kita mengatur keuangan dan masa depan kita sih. Niatnya yang kenceng lah ya harus. Yawes lah Good luck! Semoga bisa memiliki keuangan yang sehat untuk saat ini dan bisa menjamin masa depan nantinya.


Sejujurnya ini juga tulisan untuk mengingatkan dan memotivasi diri saya sendiri hohoho
Share: