Minggu, 30 Desember 2018

Dibalik Kumuhnya Yangon, Tempat Ibadah Berjejer Mesra

 

Myanmar terkenal dengan sebutan old version nya dari Asia Tenggara. Dari segi perekonomian dan pengembangan kotanya sih nggak terlihat mencolok maupun tertata rapi. Kalau secara penampakan dibandingkan dengan Jakarta sih masih 11-12 lah. Ada gedung-gedung tinggi mencolok lengkap dengan brand mahal didalamnya, tapi tak jauh dari situ banyak perkampungan kumuh.

Sama halnya dengan makanan pinggir jalan, banyak dijual makanan dengan harga murah dan juga dengan level kebersihan yang ntah seberapa. Kalau dilihat sekilas sih mirip beberapa tempat makanan pinggir jalan yang ada di Indonesia, tapi ntah kenapa di Yangon terlihat lebih jorok. Jadi kita nggak berani terlalu dalam mencicipi. Padahal biasanya hajar aja.

Tapi dibalik itu semua, bangunan cantik dibelakangnya sangat menggoda dan menarik. Bangunan yang dibangun kolonial Inggris ini sangat cantik dan menarik karena masih pada bentuk dan posisi yang sama. Bahkan rute jalannya pun berbentuk "kotak". Sungguh sangat kurang asia sekali.

Sayangnya banyak pula yang tak terawat. Hanya ada beberapa bangunan yang terawat dan masih digunakan sebagai kantor maupun tempat pelayanan publik seperti bank, kantor imigrasi, tapi lebih banyak yang terbengkalai. Perjalanan mengelilinginya pun bikin tersesat karena tiap sudutnya terlihat sama lol.

Ada satu yang menarik hatiku, yaitu dimana ada masjid, gereja, sinagoge, temple, pagoda, klenteng juga di satu lingkungan yang sama. Bukan yang terlalu jauh jauh tapi ada di tempat yang tak jauh. Gw selalu cinta sama tempat ibadah yang letaknya berdampingan berdekatan mesra. Bayangkan aja ada suara adzan dari masjid bersautan dengan suara pujian dari pagoda, bel gereja yang berbunyi bersautan dengan lonceng dari klenteng dengan bau dupa khasnya (hanya sinagoge saja yang sunyi karena memang sepi aja).



Hal ini sangat unik dan menarik mengingat terkenalnya Myanmar dengan kasus rohingya nya. Ntah keoriginalitasan kasus Rohingya ini apa yang sebenarnya, gw juga nggak akan bahas disini karena gw nggak paham akar masalahnya daripada salah tulis. Tapi yang jelas keberadaan banyak tempat ibadah di satu lokasi yang sama ini unik.

Kata suami gw "Siapa bilang di Myanmar lu nggak bisa sholat di masjid? Nih buktinya masjid banyak bener disini. Ada lebih dari tiga nih. Tinggal pilih aja yang mana  maunya". Ketika dia bilang begitu, disaat itu gw sadar, "Lho iya ya, kok banyak masjid disini ya??"

Dan OH! Aku suka sekali keluar masuk tempat ibadah orang lain untuk mengagumi betapa cantiknya dekorasi dalamnya dan juga makin bersyukur dengan apa yang kuyakini. Ntah kenapa, it works that way.
Share:

Sabtu, 29 Desember 2018

Ke Jodipan Kita Berfoto




Karena adik terkecil belum pernah ke kampung warna warni + kampung tridi, jadilah liburan ini dia minta kesana. Tiket masuk 3ribu per orang dan dapet gantungan kunci flanel yang bisa dicantolin dimanapun yang engkau suka.

Ini kampung warna warni dan kampung tridi ini beda pintu masuk ya, mereka tersambung jembatan kaca sih. Tapi kalau mau nyebrang kesana kudu bayar lagi 3ribu. Semacam pintu masuk didalam pintu masuk lainnya.

 

Parkiran motor tersedia didalam, tapi parkir mobil yang ntah sebelah mana. Bahkan kalau naik taksi pun agak susah turun yang pinggir jalan raya yang rame itu, karena sering bikin macet juga. Jadi harus pinter milih tempat turun aja sih. Oiya parkir motor harganya 3-4ribu.


Kampung ini menurut gw keren sih. Bisa berubah dari kampung kumuh pinggir kali brantas, tiba-tiba modal cat aja nih bisa bikin banyak orang dateng. Dan usut punya usut (ini nenek gw kepoin si tukang tiket karena si nenek ga mau jalan masuk krn udah pernah), sehari kalau pas rame weekend atau hari libur gini bisa hasilin 3juta dari tiket tadi. Per tiket 3ribu, kalau 3juta berarti kan bisa sampe 1000orang per harinya. Tapi kalau pas sepi yaaa penghasilan dari tiket dibawah sejuta.

 

Modal cat sekampung dan juga gambar yang menarik 3dimensi di tembok-temboknya, ditambah dengan warganya yang menjual berbagai jenis makanan seperti pecel, sempol, cilok, es krim aice, es degan, dan es es lainnya pun, mereka bisa menambah penghasilan untuk hidup sehari-hari.

Meskipun dengan kata lain, privasi mereka pun akan sedikit terganggu seperti obrolan atau teriakan manusia-manusia pengunjung di siang hari dan menggangu tidur manis para bayi maupun para orangtua. Yaaa... you lose something, you get something else in return.

 
terlihat seperti menumpang kapal kan??

Tapi tipe-tipe kampung bertema seperti ini rupanya sangat bagus untuk menambah penghasilan warga lokal. Selain kampung tridi dan kampung warna warni ini, di seberangnya ada kampung biru yang warnanya emang bener-bener biru dari depan sampai belakang. Ada juga Kampoeng heritage yang belum terlalu terjamah turis (mungkin karena banyak orang yg nggak terlalu suka konsep heritage. mungkin). Jadi disini bisa dilihat kalau orang-orang sedang berlomba menarik turis dengan konsep blusukan ke kampung begini.


Sederhana aja sih harapannya, semoga bentuk wisata sederhana seperti ini bisa mendukung perekonomian lokal tapi disisi lain semoga Malang ga tambah macet dengan banyaknya wisatawan yang datang berkunjung LOL! Mana bisa marimaarrrrr 😂

Yawess itulah pokoknya 😄
Share:

Jumat, 28 Desember 2018

Reply The Series (Drama Korea)

 

Ada drama Korea judulnya Reply 1997, Reply 1994, dan Reply 1988. Tiga series Reply ini menurut gw konyol dan relatable banget. Set lokasinya di Busan dan beberapa tempat di selatan Korea yang menggunakan bahasa kental dengan aksen (disebut saturi). Cerita dramanya tentang hal-hal sederhana dalam hidup yang selalu terjadi sehari-hari tanpa terlalu dilebih-lebihkan (bukan berarti nggak dilebih-lebihkan yaa, tapi emang gaya orang Korea emang seperti itu). Semuanya menggunakan cerita kos-kosan ala Korea dari kampung yang relatif sama menggunakan aksen, mereka hidup bersama dan menjadi akrab hingga puluhan tahun lamanya.

Tokoh utamanya, selalu diceritakan menggilai satu artis atau atlet yang mana bisa menunjukkan kegilaan fans Korea terhadap sesuatu. Sekarang ini disebut sasaengpen untuk fans yang rela menunggu idolanya keluar rumah, hadir disetiap konser atau pertunjukkannya dan lain-lain. Hingga saat ini pun masih ada fans seperti itu.

 
reply 1994

Selain itu, karena faktor aksen, digambarkan pula bagaimana mereka menjalani hidup di ibukota yang berusaha menghilangkan aksennya. Yaaaa persis lah seperti orang Jawa Timur yang hidup di Jakarta dan ngomong medok. Persis.

Digambarkan pula beberapa peristiwa penting yang terjadi selama masa itu seperti ambruknya Sampoong Mall tahun 95, world cup di Korea tahun 2002, mulai dari penggunaan pager hingga menuju telepon genggam yang segede gaban, dan banyak hal lainnya.

Kenapa gw suka banget series ini? Selain karena itu tadi, banyak lagu-lagu lawas yang dinyanyikan penyanyi asli dan juga belajar bahasa Korea dari sini sangat berbeda dengan bahasa korea yang sudah dipelajari dengan logat Seoul. Perubahan bahasa dari tahun ke tahun pun terasa berbeda seperti penulisan 임니다 berubah menjadi bentuk yang dipakai saat ini 입니다. Termasuk aturan pernikahan sesama marga yang diijinkan juga terjadi pada taun 90an. Sebelumnya menikah dengan sesama marga tidak diperbolehkan (seperti Kim dengan Kim). Dari sini belajar tentang moment perubahan yang terjadi di Korea. Ini karena gw cinta sejarah dan perkembangan suatu bangsa aja sih makanya suka.

 

Tokoh utama menikah satu dengan yang lainnya, tapi disitu serunya, kita diajak untuk menebak dengan siapa si tokoh wanita ini menikah karena penggambaran cinta lokasinya sangat kreatif dan biasanya dengan siapa dia menikah akan terungkap di episode terakhir meskipun pada episode 14 udah hampir ketahuan siapa, eh di episode 15nya ternyata ada peluang untuk lelaki lain yang menjadi suaminya. Jadi terus-terusan bertanya-tanya gitu.

Yang sama cuman yang jadi bapak ibunya. Sama persis dan sama konyolnya, chemistry nya dapet banget. Kabarnya ada lanjutan Reply 1976 nih.



Drama ini sangat ringan sekali, kehidupan sehari-hari aja, bukan yang terlalu kaya raya hingga perebutan kekuasan. Ceritanya disini hanya kehidupan orang-orang selama bertahun-tahun. Jadi menurut gw sih ini drama layak ditonton untuk hiburan yang super ringan sekali 😂

Udah itu aja 😁
Share:

Sabtu, 22 Desember 2018

Book : Semakin Dalam Di Jejak Langkah

 

Buku ketiga dari Buru Tetralogi ini lebih berat dari Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa. Disini banyak disinggung tentang Multatuli yang mengungkap "kotornya" birokrasi. Kotor disini tentu saja soal korupsi. Semakin dalam membaca ternyata semakin paham kalo kemungkinan besar korupsi ini "warisan budaya" kolonial.

Buku ini pun mengatakan bahwa kolonial berhutang banyak gulden kepada Hindia Belanda atas semua hitungan 'meleset'nya penerimaan pajak dan penyalurannya. Siapa yang nggak mau untung banyak? Ya kolonial menang banyak. Bahkan kalau mau benar-benar dihitung, bisa jadi mereka kalah. Tapi nggak mungkin kan diusut karena kolonial tau kalau mereka bakal ketauan salah dan memungkiri itu. Jadi yaaa, lenyap begitu saja.

Disini Minke kawin setelah ditinggal Annelies yang Indo dia kawin dengan yang orang tionghoa. Lagi-lagi pula dia ditinggalkan karena istrinya sakit (kemudian kawin lagi dengan Prinses yang ntah darimana tapi yang jelas dia berpendidikan karena bisa membantu bisnis Minke). Disitu ada pernyataan mamaknya yang bilang kok kamu lebih suka sama yang bukan pribumi itu kenapa sih? Minke secara garis besar jawabnya, karena mereka nggak perlu menyembah-nyembah, ndelosor menggeret kaki hanya karena jabatan atau status yang harus dihargai. Karena menghargai orang pun bukan dengan cara klasik yang harus sembah menyembah seperti yang dilakukan di Jawa. Minke paling anti ndelosor-ndelosor seperti itu. Minke benci ke patriaki an bapaknya terhadap ibu dan anak-anaknya. Minke menampar gw lagi nih, salah satu alasan gw nggak kawin sama lelaki sebangsa juga karena itu (jangan digeneralisasi kalau semua lelaki di sini condong ke patriaki, nggak semuanya).

Minke berani betul ya ambil keputusan untuk sekolah kedokteran meskipun passionnya nggak disana karena dia mikir bisa jadi nanti yang dibutuhkan rakyat sini sebetulnya adalah aku untuk jadi dokter pribumi dan melayani mereka yang tak mampu berobat seperti orang totok. Lucunya, waktu di STOVIA Minke diminta berpakaian seperti orang pribumi yang nggak boleh pake sandal, pake baju ala Jawa, ntah kenapa gw bisa rasain betapa depresinya Minke yang dilarang mengenakan pakaian atau apapun yang dia kehendaki tanpa harus menuruti aturan berdasarkan rasnya. Lagi-lagi gw bisa rasain gimana jadi di posisi Minke kali itu. Minke mungkin lahir bulan Agustus lol! Rebel!

Tapi Minke cukup berani bisa mendirikan kantor beritanya sendiri meskipun ya harus dipecat dari sekolah kedokteran. Minke berani mendirikan organisasi yang awalnya debat juga mau pake bahasa apa. Bahasa Belanda, ini ditujukan buat organisasi pribumi. Sedangkan kalau Bahasa Jawa, anggotanya nggak hanya orang Jawa. Debat kusir sana sini akhirnya diputuskan untuk menggunakan bahasa Melayu sekolahan (bukan yang pasar) sebagai bahasa pengantar.

Korannya pun didapuk sebagai koran pertama yang menggunakan bahasa pribumi yang dicetak dengan huruf yang cukup besar. Mungkin terlihat kurang etis dari segi presentasi tapi alasannya sangatlah masuk akal. Untuk pembaca yang tak mampu membeli kacamata, sehingga koran harus dicetak dengan huruf besar agar mereka juga bisa membaca.

Sejak itu kegiatan Minke dalam tulis menullis menjadi makin intens menyebarkan berita tentang apa yang terjadi. Semacem peduli amat sih sama aturan ga masuk akal yang dibikin kolonial dan "adat" yang nggak memanusiakan manusia. Kata bundanya "Tidak ada yang memperhatikan nasib petani selain kamu, ngapain kamu memperhatikan mereka. Mereka memang nasibnya seperti itu dan harus menghormati para priyayi dan pimpinan". Pernyataan itu cukup untuk menggambarkan betapa nasib manusia hanya ditentukan dengan derajat yang dimilikinya. Kalau beruntung ya terlahir sebagai priyayi, tapi kalau nggak beruntung ya selamanya jadi golongan bawah di kaum petani dan semakin dekat ke tanah semakin rendah harkat dan martabatnya sebagai seorang manusia. Mereka terlahir sebagai "budak" yang harus mematuhi tuannya dan tidak memiliki hak untuk berbicara dan berpendapat. Bersyukur ya hidup di jaman modern ini, yang nggak harus ngesot untuk menyatakan bentuk hormat kepada pimpinan.



Posisi Minke jelas berbahaya bagi beberapa orang yang jabatannya diatas. Karena tipe seorang Minke adalah pemberontak terhadap hal-hal yang tidak memanusiakan manusia. Disitu gw mikir kalau sebenernya kita juga masih butuh orang-orang seperti Minke di era sekarang pun.

Gw benci banget politik, tapi gw bukan orang yang anti politik. Gw tahu politik itu kotor, keras dan jilat menjilat. Tapi untuk membersihkan rumah yang kotor kita harus masuk ke rumah tersebut dan mulai menyapu mengepel rumah tersebut bukan?
Share:

Minggu, 09 Desember 2018

Koruptor Jangan Dipenjara

 
Siapa yang nggak kenal koruptor? Makin lama makin banyak daftar koruptor yang diajak bermalam di bui. Malang mencetak rekor banyak yang diciduk KPK dalam jangka waktu singkat.

Kalau sudah tertangkap, masuk TV diumumkan, mereka tetiba menampilkan sisi relijius mereka atau tiba-tiba sakit. Rupanya sisi relijius bisa muncul setelah ketahuan korupsi ya. Lumayan lah jadi ingat Tuhan. Ntah inget beneran atau ingat-ingatan aja.

Nilai korupsi mulai dari belasan juta hingga ratusan milyar (atau bahkan trilyun). Nyatanya, hukuman bagi koruptor nggak setimpal dengan kerugian yang rakyat derita. Ada yang cuma 6 tahun, ada yang 10 tahun, percaya atau nggak hukuman penjara mereka jauh lebih ringan daripada kasus pencurian ayam yang cuma sebiji.

Bukan tempat gw ngeracau soal hukum dan tetek bengeknya. Tapi rasa ketidakadilan itu makin lama makin bikin gila. Masa iya, udah dipenjara cuma singkat eh masih bisa pula plesiran keluar masuk penjara semacem penjara ini hotel aja. Hari ini ijin keluar buat ke dokter, besok nginep di hotel atau pulang ke rumah, besoknya lagi baru balik ke penjara. Ini penjara atau tempat bermain?

Rupanya definisi penjara harus diganti ini. Kalau koruptor bisa "main-main" di penjara, berarti orang yang nyuri ayam sebiji juga boleh dong "main-main" di penjara? Kalau penjara aja dipermainkan seperti itu, ya jelas aja koruptor nggak makin berkurang.

"Bro, nilep duit yuk"
"Ah jangan bro, ntar masuk penjara"
"Halah cuma brapa taun doang, lagian juga bisa kluar masuk. Status aja narapidana, tapi kebebasan tak terbatas"

Bisa jadi itu obrolan mereka ya. Menurut gw koruptor tuh jangan dipenjara. Percuma, nggak akan kasih efek jera juga. Kalau hukum mati kita konon katanya masih belum mampu karena nanti urusannya sama HAM. Jadi, kenapa nggak koruptor itu dimiskinkan, semua asetnya disita termasuk aset orang yang berkaitan pernah menerima uang tersebut (termasuk keluarga), suruh dia kerja sosial dengan gaji terendah yang bisa diberikan perusahaan, trus kasih status KORUPTOR di KTPnya, dan jangan kasih ijin untuk terjun lagi untuk urusan politik (atau urusan yang menyebabkan dia korupsi). Kalau itu dilanggar, asingkan mereka di pulau terluar Indonesia. Toh Indonesia pulaunya masih banyak yang belum berpenghuni. Sedikit saja dilanggar, kirim mereka ke pengasingan. Tanpa survival kit. Biar lah mati mati sekalian. Karena sudah ada peringatan juga kan untuk tidak melanggar. Dan tim terkait harus tinjau jumlah kekayaannya secara berkala. Per tiga bulan atau enam bulan. Jika ada penyimpangan dan ketidakjelasan dari kekayaannya maka harus diselidiki ulang dan ditindak.


Siapa sih yang nggak malu kalau punya status Koruptor tercetak di KTP nya? KTP kan selalu digunakan untuk keperluan apapun, jadi meskipun orang tidak mengenalnya tapi orang akan tau kalau dia koruptor dari KTP nya.

Gw rasa itu akan sedikit banyak memberikan malu kepada mereka daripada penjara. Penjara tanpa mengurangi aset kekayaan mereka tentunya masih bisa plesiran keluar masuk penjara. Penjara ibarat hotel sementara aja buat mereka.

Satu lagi, cabut paspornya. Jangan kasih ijin keluar dari Indonesia. Bikin mereka menderita sepanjang hidupnya sampai mati!

Jangan kasih kendor! Lawan korupsi.
Share:

Minggu, 02 Desember 2018

Book : Ditamparku Oleh Anak Semua Bangsa

 

Setelah membaca Bumi Manusia, hasratku untuk meneruskan buku kedua sangatlah diluar kewajaran. Ini adalah tanda betapa bagus dan menariknya penggambaran buku itu. Cobalah kutengok gramedia, ternyata tak ada buku disana. Maksudnya buku Anak Semua Bangsa. Di toko sebelah juga tak ada. Yasudahlah akhirnya kubaca via pdf saja lah (ternyata enteng juga baca dari pdf, tapi pegel liat hape trus).

Ohhh Ann yang dibawa pulang ke Belanda ternyata sampe sana mati. Emang ya yang namanya rindu bisa membunuh (semoga gw settle buruan deh sama bojo). Si Ann hidup nestapa bener ya. Oiya yang disuruh pulang ke Belanda ini emang program untuk anak keturunan Belanda-pribumi yang diakui sebagai anak. Kakaknya nenekku juga termasuk yang ikut program "pemulangan" ke tanah leluhur. Nah keturunan Belanda ini sendiri sebenernya nggak pure Belanda, tapi ada juga yang Jerman, Prancis atau negara-negara Eropa lainnya. Mereka menjadi "Belanda" karena biasanya mereka gabung VOC yang secara otomatis memberikan mereka kewarganegaraan Belanda. Usut punya usut, bokapnya nenek gw datangnya dari Jerman (mertua gw niat iseng nyari asal mula nama keluarga nenek gw). Tapi karena join jadi tentara Belanda akhirnya jadi WN Belanda. (tapi bokap nyokapnya nenek gw nikah secara sah dan secara agama katolik ya, jadi ya emang anak-anaknya ini diakui negara).

Kembali lagi ke Anak semua bangsa, bagian kedua ini menamparku. Iya sangat menampar. Kesannya nyindir gw banget ya. Eh tapi nggak nyindir sih, emang nampar. Bukan berarti gw menganggap kalau bangsa ini inferior dibandingkan dengan Belanda, tapi kegundahanku kegalauanku tentang negeri ini seolah membukakan mata "Emang lu udah kenal bangsa lu dalemnya kek gimana?". Jangan-jangan emang selama ini gw nggak kenal banget dengan bangsa ini dan segala isinya??

Kenal lah. Bangsa ini punya banyak koruptor. Iya sih itu betul. Tapi gimana sejatinya kepribadian dan karakter bangsa ini?

Gw liat Minke ini posisinya beruntung. Sebagai anak keturunan priyayi, dia mendapatkan privilege untuk bersekolah di sekolah Belanda. Dengan status sebagai pribumi. Ya jelas aja kolonialisasi bisa berlangsung lama wong pribuminya dibodohi. Nggak boleh sekolah, akhirnya nggak tau apa-apa. Lagi-lagi kan soal pendidikan. Dengan ketidaktahuannya menjadikan pribumi mudah diperdaya. Oh iya pribumi disini gausah rebutan siapa yang asli orang pribumi ya, tapi tolong, pribumi disini menurut gw adalah orang yang lahir dan besar di negeri ini. Nggak peduli dia keturunan dari suku apa ras apa. Karena kalo kita trace back DNA kita pun nggak akan murni DNA Jawa, Sumatra, Bali, Indonesia, Cina, Arab, Eropa. Pasti tercampur. And that is okay. 

pribumi yang tinggal di Jawa tapi darahnya nggak murni Jawa 😊

Kali ini Minke diuji kemampuannya yang pinter di sekolah tapi ternyata di masyarakat masih kurang. Jadi mikir lagi kan gw, ternyata pinter dikelas tapi nggak di lapangan itu udah ada dari dulu. Beda dengan Nyai Ontosoroh yang pinter menguasai keadaan dan lapangan meskipun tak bersekolah di sekolah formal. Disitu bener-bener ditampar lagi, "makanya lu kalo udah sekolah udah punya ilmu jangan sok pinter. Sapa tau kamu ternyata nggak tau apa-apa". Hingga terciptalah proverb, Padi semakin tua semakin merunduk, semakin berilmu smakin nggak boleh sombong. 

Menurutku ini buku tentang penguasaan olah TKP dari seorang yang "pintar" di sekolah. Kasusnya sih lebih fokus kepada ketidakadilan perlakuan kolonial. Nyai Ontosoroh aja vokal banget menyuarakan ketidakadilan yang terjadi. Dia benar-benar menolak untuk tunduk kepada orang kulit putih. Bicarapun enggan menurunkan kepala, kepala pasti akan tegak melihat kedepan. Dulu memang pribumi dianggap rendah serendah-rendahnya, yang berujung pada ketidakadilan. Kalau sekarang, kasusnya sama hanya saja beda ras dan juga agama. And I really adore her. Gw anggap itu bentuk feminisme diawal tahun 1900an.

Nggak sabar baca Jejak Langkah. Kalo yang ini Gramedia banyak stok lol! Anak semua bangsa officially buku ke-8 yang terbaca tahun ini. Btw gw juga udah turunin challenge goodreads gw jadi 10 buku taun ini. Curang dikit 😂
Share:

Sabtu, 01 Desember 2018

Tabunganku Di Mana-Mana

 

Bukan berarti gw kaya banget, duitnya banyak dimana-mana lol (di aamiin i aja deh semoga cepet kaya cepet bisa punya rumah, seisinya dan kawan-kawannya wkwk).

Jadi Tabunganku disini adalah produk tabungan yang ada disetiap bank. Produk ini produk "permintaan" pemerintah untuk ada disetiap bank agar rakyatnya ini ndak males menabung. Dengan setoran awal hanya 20ribu dan nggak ada fee bulanan serta dengan bunga ringan sekali. Enak kan? Udah nggak ada fee bulanannya, setornya bisa minimal 20ribu aja. Jadi nggak harus nunggu lama buat nabung. Punya duit dikit langsung disetorin deh.

Ada berapakah fitur Tabunganku yang kumiliki?

Ada 3!

Karena kerempongan seorang wanita yang tak usah disebutkan, tercetuslah beberapa rekening bank yang diperlukan untuk memajukan bangsa dan masa depan rumah tangga. Tiga diantaranya adalah Tabunganku yang ada di Bank BNI, CIMB, dan juga BCA. Masing-masing memiliki fitur tersendiri yang bikin kita mikir "Ah yaaa udah lah saling melengkapi jadinya ini".

 
keren kan yang CIMB

Tabunganku pertama yang kubuka adalah BNI. Tujuan awalnya untuk menyimpan uang tabungan. Fitur ini tidak ada ATM nya. Cuma buku aja. Jadi kalo mau transfer ke rekening lainnya harus ke teller dengan prosedur pemindahan buku (atau apa ya namanya). Terlihat seperti transfer biasa, tinggal isi lembaran transfer, datang ke teller dan sudah terpindah dengan sendirinya nanti. Tapi sejak tahun lalu (atau lebih tepatnya sejak kusadari), tabunganku ini bisa masuk ke list di ibanking yang sekaligus bisa transfer dari sana juga meskipun hanya ke BNI aja. Jadi kalau kalian punya ATM BNI yang jenis lainnya, hal ini menguntungkan karena kalau kalian butuh uang mendadak tinggal transfer via mobile banking atau ibanking ke BNI lainnya dan tinggal diteruskan saja butuhnya mau diapain.

Yang kedua milik CIMB. Buka ini karena baca-baca katanya bebas fee ambil duit dari CIMB di ATM manapun termasuk luar negeri. Yasudah kurasakan butuh. Kubikin lah ini. Kupilih yang tanpa buku, jadinya bisa langsung cek di mobile banking. Laporan bulanannya masuk via email. Beres kan. Nah fitur ini lebih menguntungkan bagiku karena fiturnya sangat mirip dengan kartu lain. Bisa transfer ke beda bank, kartu ATM nya nggak keliatan kalo punya Tabunganku, udah gitu tanpa fee bulanan, asik lah pokoknya. Kugunakan sebagai tempat duit pengeluaran bulananku. Cukup membantu.

Yang baru saja kubuka ini rekening tabunganku punya BCA. Milik BCA ini ada ATM nya, tapi nggak bisa transfer beda bank (hanya bisa mendapatkan transfer dari bank mana saja). Pengambilannya sebulan hanya bisa 3 kali saja. Basic banget lah. Dan emang seharusnya seperti ini sih ya kalo sesuai definisi Tabunganku.

Kenapa butuh usaha lebih untuk ambil duitnya? Ya karena emang tujuannya buat nabung dong. Biar nggak sebentar-bentar diambil. Kalo gampang ya sama aja kek kartu lainnya. Hanya saja dengan sedikit modifikasi seperti milik CIMB akan juga menguntungkan bagi penggunanya yang nggak mau bayar fee bulanan banyak lol!

Kita nggak bicara soal bunga ya, karena dengan sedikitnya biaya yang kita keluarkan tentunya juga berdampak pada rate bunga yang rendah. Bunga ini sih biasanya udah abis kepake buat fee transfer beda bank lol. Kalo mau yang syariah takut riba hmmm mungkin bisa tanya bank-bank syariah...? karena belum pernah sekalipun ku punya rekening bank syariah. Ato solusi lain, simpen bawah bantal 😂

Adakah dari kalian yang punya Tabunganku?
Share: