Skip to main content

Ingin Tinggal di Pedesaan

Geneva ... tapi bukan di Indonesia 😂 Gatau deh ini akhir-akhir ini aku suka banget nontonin kanal orang di youtube yang tinggal di desa, bisa self sufficient banget, tenang, damai, slow. Trus nonton Gilmore Girls, Virgin River juga. Suka aja ngeliatnya. Emang bener kehidupan di desa memang terasa berjalan lebih lambat karena nggak ada yang ngejar-ngejar. Nggak macet dan nggak sebising kota. Sebenernya mau gw simple. Gw emang banyak maunya sih tapi ya kenapa emang? Siapa tau diaminin malaikat lho. Gw pengennya tinggal di tempat desa yang alamnya itu masih lebih banyak daripada manusianya. Tapi kalo bisa sih fasilitasnya udah lengkap termasuk fasilitas kesehatan ya, terlebih lagi soal internet! Internet cepet adalah koentji.  Sempet lho kepikiran, "Ah gw pengen tinggal di NZ. Jumlah kambingnya aja jauh lebih banyak dari jumlah manusianya." Atau tinggal di sana tapi yang masih bisa nemu kang bakso, lontong kupang, sate, cilok, cimol, lupis, getuk lindri lewat depan rumah gitu.

Mall di kota besar

Kenapa banyak mall di kota besar sebut saja Jakarta atau Surabaya??
Itu yang jadi pertanyaan selama ini *pertanyaanku at least*.

Jadi menurut kacamata yg saya pakai, kenapa kota besar yg panas banyak mol-nya? Karena kalo panas2, jalan2 yg paling enak ya ke mol lah. Udah adem, mau beli apa aja ada, cuman satu yg bikin sedih sih --> dompet merana.

Keberadaan mall besar di kota2 yg ada di Indonesia pada akhirnya membuat masyarakat jd konsumtif, meskipun saya dan teman2 sering sih menghabiskan waktu di mall hanya demi nggosip dan ngeteh racek yg harganya cuman 5ribu pas jaman kuliah *thanks to Matos our favorit mall*. tapi bener lho, dikit2 ngemol, jam kosong kuliah ngemol, pulang kuliah ngemol, kapan aja ngemol, hidup ngemol. Konsumtif karena seringkali mengeruk budget yg tidak semestinya. Contoh : mau beli sepatu dg budget 150rb di Matahari, ternyta yg ketarik dari dompet sebanyak 300ribu *yg 150ribu kepake beli daleman*. Atau soal pengen beli satu tapi harganya 150ribh, nah kalo beli dua harganya 250ribu dapet bonus satu biji lagi. SIAPA YANG KUASA MENOLAK TAWARAN INI?? Nah kan nafsu. Belom lagi kalo capek, pengennya makan. Okelah kalo pengen makan aja bisa kok abis 20ribu di food court. Tapi kalo ngeliat coffee shop dan tergoda cobain greentea latte-nya itu yg hmmm *karena greentea latte di vendor2 beken harganya selalu diatas 30ribu*. Belom lagi nih kalo ternyata ada kebutuhan dadakan macam beli celana kerja (yg sampe sekarangpun belom kebeli gara2 budgetnya dipake lainnya yg insidental banget). Anggap ini adalah budget anak kos lho ya yg serba limit, sebut saja cukup untuk hidup dan nabung di saat godaan dari mall yg cantik dan susah nolaknya.

Dalam satu mall biasanya ada banyak vendor yg bertengger dg cantiknya yg menggoda dompet kita, lebih tepatnya isi dompet sih. Nah kalo buat saya, agak cerewet sih, kalo beli daleman maunya cuman di Matahari Matos. Padahal di Matahari Pasar Besar juga ada daleman dg harga dan model yg sama. Nah kan cerewet ya. Trus kalo belanja maunya cuman di hypermart Matos, padahal hypermart di Surabaya juga seabrek lho. Cerewet emang. Ada lagi yg mending ke Bakers King MX daripada yg MOG. Dan juga lebih suka Coffee Box di MOG daripada yg di MX. Dasar cerewet dan pilih2.

Oke itu hanya sekelumit cerita ngemol gak pentingku. Bukan itu juga yg dibahas.

Tapi semisal nih ya, yg punya pikiran kayak saya, berarti itu semakin membuka peluang buat buka mol baru dong disetiap kota. Berarti secara gak langsung saya juga berperan dong dalam pembukaan mol bru??? Ahh bisa saja mereka asal tebak kan. Wong indonesia kan ratusan juta hehee *membela diri*

Bukan itu yg mau saya tulis. Tapi perkara menganggap mall adalah tempat beken yg hits yg harus dikunjungi buat jalan2. Hellooooo jalan2 di mall? Refreshing di mall??? Gak salah?? Jalan2 ya di kebun teh lah, hutan lab, taman lah, pantai lah, atau tempat2 lain yg terbuka dialam *itu refreshing kesukaan saya sih*. Apalagi kalo ke mall yg gede rame dan yg dijual yg branded doang, mereka jd merasa kaum kasta brahmana hahaha. Ya nggak salah juga mereka doyan maen di mall, cuman agak aneh aja sih menurutku.

Kalau saya ke mall sih jujur cuman buat belanja yg diperluin dan makan makanan tertentu yg emang cuman ada di mall itu, atau mau ke toko buku yg seringkali lebih enak kalo di mol ntah kenapa. Jadi bukan jalan2 hampa kalo ke mall. Karena beneran deh, capek banget kalo jalan2 di mol. Udah capek, stres lagi gara2 dompet jebol, dan gak refresh sama sekali karena yg diliat cuman tembok dan gemerlap barang2 branded *barang KW juga banyak sih*. Jalan2 hampa itu pas jaman kuliah aja sih, yg letak mall pas didepan kampus dan molnya termasuk mol kecil dan serasa satpam yg ada didepan pintu masuk aja udah kenal banget sama kita.

Tapi ada satu hal positif lho bagi yg suka jalan2 di mol, olahraga. Mengingat orang Indonesia sangat males jalan, apalagi jalan dikota besar itu juga gak aman sama sekali, jadi solusinya adalah jalan didalem MALL.

Comments

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Piknik] Menjejakkan kaki di Bromo

Puluhan tahun hidup sebagai warga Jawa Timur, namun baru pertama kali menjejakkan kaki di Gunung Bromo. Bertepatan dengan upacara Kasada yang terjadi satu tahun sekali dan bertepatan dengan bulan purnama (semoga nggak salah kasih info), sekitar akhir bulan Juli tahun 2015.  Gunung Bromo merupakan gunung yang bertetangga dengan gunung Semeru. Jika kita pergi kesana, maka akan melihat banyak tulisan BTS -yang saya kira Behind The Scene-, ternyata adalah Bromo Tengger Semeru. Tidak hanya melihat gunung Bromo seorang, disana kita akan disajikan jejeran gunung-gunung kecil disana. Ok.. first of all mari dimulai dari berangkat ke Bromo. Menuju Bromo bisa menyetir motor sendiri, bisa juga menyewa tour dari titik keberangkatan (seperti yang saya lakukan), bisa menggunakan ojek seharga 100ribu per ojek sepuasnya, bisa menyewa jeep dari titik mula menuju Bromo (dengar-dengar sih harganya 600ribu/jeep, satu jeep bisa untuk 4-6 orang tergantung ukuran badan orangnya heheh). Jeep yang saya