Skip to main content

Kehidupan Selama Pandemi

Lidah mertua yang selalu gw pindah-pindah lokasi untuk mengejar sinar mentari. Ya gendeng. Gw sadar ada banyak hal berubah sejak pandemi. Banyak hal baik, tapi yaaa nggak sedikit yang eww I wish this pandemic never exist.  Level stres gw udah di level yang bikin gw pengen ke psikolog.  Skipped forward to November 2020 . Gw jadi rajin masak. Meskipun yaaa masih kadang order kalo pas pusing menyerang, tapi masak jadi agenda harian. Yang biasanya masak weekend doang, sekarang beli makanan kalo nggak kuat berdiri dari kasur. Tentu saja selain masak, dengan bantuan Sayurbox gw jadi lebih sering konsumsi buah dan sayur tiap hari. Tak lupa, segala macem vitamin dan minuman-minuman macam Oronamin, bear brand, yakult, dsb. Btw, buah dan sayur di Sayurbox itu murah-murah banget lho sungguhan. Gw jadi rajin yoga. Olahraga kecil-kecilan aja lah yang penting badan gerak dan nggak terlalu kaku. Karena gw lebih aktif di malam hari, jadi gw yoga biasanya sebelum tidur. Semales-malesnya gw yoga, minima

Melewati Pusuk Pass, Lombok

Kembali ke Pulau Lombok setelah dari Gili Air, kita pun 'turun' gunung menuju daerah selatan. Kita pun melewati Pusuk Pass atau orang suka bilang monkey forest.



Tadinya sih dikira kayak kita masuk hutan trus yang banyak monyetnya, tapi ternyata jalanan pinggir tebing yang ada banyak monyet main-main disana. Sama persis kayak jalanan kearah rumah nenek.





sampahnya nggak seharusnya disitu ya?

Berhentilah kita disana. Takutnya monyetnya kayak yang di Bali itu, yang suka nyuri, eh ternyata nggak sih. Monyetnya anteng diem, makan mulu. Salah satu kesalahan pengunjung adalah memberikan makanan ke si monyet-monyet. Nggak apa sih kasih makan tapi plastiknya ya jangan dibuang disana juga lah. Sebenernya bukan dibuang disana sih, tapi monyetnya aja yang narik ngambil plastik makanan disana.

Jadilah disitu kotor semua gara-gara plastik sisa makanan tadi. Eh namanya monyet ya masa iya bisa dikasih tau, 'hey monyet jangan buang sampah sembarangan!', kan ya nggak mungkin. Trus lagi perhatikan mood si monyet kalo mau foto. Maksudnya yaaa jangan asal demi selfie aja tapi malah monyetnya marah-marah. kalo sampe marah, bahaya lho. Ditarik jatoh kejurang nanti. Udah banyak juga kan kejadian selfie berujung maut ya.

dia nggak minum kola kok, cuman air putih



Intinya sih satu, apapun yang kita lakukan, jangan lupa jaga alam dan seisinya ya. Bumi udah mulai sekarat lho. Plis jaga bumi 😙

Comments

  1. Replies
    1. Iya persissss
      Tapi nggak ada kolam e hahah

      Delete
    2. Aku suka photo header blog ini yang pertama, teras lebih menarik dan penuh misteri tanda tanya untuk admin blog ini.

      Delete
    3. Aku jg suka itu mas, ini gnti smntra soalnya pas itu ada eror mau gnti pake foto itu hahaha

      Nanti deh ak ganti lg, lebih ciamik 😂😂

      Delete
  2. Aku jadi ingat monyet Bali, tahu saja dia mana yang enak dan bikin hot :)
    Ah, sebenarnya harus ada larangan memberi makanan pada monyet, biar monyet tidak menjadi liar. Biar petugasnya saja yang memberi makan.
    Ih sampahnya, wah bikin serem. Yuk budayakan jangan membuang sampah sembarangan saat wisata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Susah sih ngelarang orang indonesia hahaha
      Padahal pas itu kita udah bilang lho kalo jgn sembarangan kasih makan soalnya bisa bkin sampah. Mreka memang kreatif hahaha

      Delete
  3. seumur-umur belum pernah ketemu langsung dengan monyet. klo monyet darat iya banyak. Hahhah
    Jinakkah mereka?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak mbak, aku taunya buaya darat aja lho hahaha

      Jinak mbak, baek pula. Maksudnya nggak nyuri2 gitu. Aku kan rada parno ya kalo nyuri2 gt eh ternyata jinak kok. Cuman kalo dikasih makan ya langsung direbut, makanya ktor begitu

      Delete
  4. Replies
    1. He'em mbak, ga tahan liatnya. Pada liar ngasih makan soalnya, jadi sampah dimana2 😕

      Delete
  5. saat baca sambil putar scrol mouse terus liat gambar. tau nggak, semakin diputar pikiran saya seakan masuk kehutan melwati jalanan kecil yang ada ditebing itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. brasa kayak ikutan masuk kesana yak? hoho
      monyetnya lho lucu2, ndak nakal

      Delete
  6. Replies
    1. Aku juga udah mepet2 mreka bilang ati2 sampahnya, yaaaa mana didenger. Penting bisa selfie cantik sama monyet

      Delete
    2. Lah itu kan memang keluarga sampean, pantes bisa poto cantik sama mereka

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala