Skip to main content

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Mayantara School #2



Anyway, setelah Kimchi (another kimchi is here) yang mendapat kunjungan terbanyak, ada satu tulisan lagi yang mendapat banyak viewer yaitu Mayantara School. Ntah mengapa, tapi beberapa murid saya juga mendaftar disana setelah membaca blog saya yang membahas sedikit tentang Mayantara School.

Hari ini saya mendapat email dari seseorang menanyakan tentang lembaga bahasa ini. Dia menanyakan tentang bagaimana cara menjadi pengajar disana. Yawes saya kasih link-nya saja ya biar dia bisa nanya sendiri ke mbak manager. 

Tempat ini benar-benar tempat istimewa. Disana saya belajar banyak sekali hal. Bisa dibilang, ditempat inilah saya memulai belajar hal-hal yang diluar kemampuan saya. Dimana lagi saya bisa bikin buku, menjadi penerjemah tertulis, menjadi tour guide (meskipun amatir), menjadi pengajar Bahasa Korea, menjadi pengajar Matematika (meskipun minimal mengambil kelas ini padahal saya jurusan matematika hahaha), menjadi teman akrab murid-murid saya, merasakan mempunyai kakak, menjadi baby sitter (gara-gara kedua anaknya suka rebutan saya), bahkan memiliki keluarga baru. 


karena keluarga bukan melulu soal pertalian darah (gambar pinjem sini)

Mayantara School selalu memberikan kesempatan bagi membernya untuk berkembang dan mengembangkan diri. Karena jika kemampuan pengajar berkembang, terutama kemampuan softskill nya, sudah barang tentu hal tersebut akan mempengaruhi kinerja dalam kegiatan belajar mengajarnya. Selama saya disana, pengalaman saya selalu baru, termasuk memahami kata-kata adek ajaib yang kala itu baru berumur 2tahunan. 


biar kata selalu rebutan gara-gara laptop, tapi saya berhasil mengalihkan dunia kedua bocah kakak beradik ini.  panggilan sayang mereka adalah .... "mbak piska yang cantik" 

 
si bocah ajaib yang juga mengalihkan duniaku

Mayantara School tidak hanya memfasilitasi siswa dalam belajar dan berkembang, tapi juga rutin mengadakan seminar. Seminar yang diadakan secara berkala tersebut memiliki banyak peminat.  Seminar yang diadakan juga bukan seminar ecek-ecek yang tidak memiliki pertimbangan yang matang. Karena melihat dari banyaknya peminat, yang terutama datang dari peminat kelas Bahasa Jerman, maka diputuskanlah untuk mengadakan seminar tentang Jerman (hal yang berhubungan dengan Jerman).


 persiapan sebelum seminar

Iya, saya juga diajak bekerja dalam satu tim untuk menyusun buku-buku persiapan ujian. Dengan kemampuan saya sebagai civitas akademika yang memegang sabuk vektor (jurusan matematika maksudnya), saya pun mengiyakan ajakan mbak manager. Jadilah kita berdua berkolaborasi menyusun buku, dan aja juga yang kolaborasi beberapa orang dalam satu tim besar. Eh eh eh buku pertama itu malah buku tentang Bahasa Korea. Modul maksudnya.

 ini adalah modul pertama saya dan bekerja sama dengan sahabat saya. nggak tidur beneran bikin materinya, yaa meskipun masih harus revisi sana sini, tapi ini buku udah punya ISBN lhooo

 


ini buku hasil kolaborasi dalam tim besar. Buku pertama yang nationally published
Mendapatkan murid bimbingan adalah satu hal yang agak gambling juga karena kita benar-benar dihadapkan dengan orang baru, dengan karakter yang kadang surprisingly amazing, bisa nyebelin bisa juga nyenengin tingkat dewa. Tapi untungnya murid bimbingan saya walaupun aneh-aneh dan penuh kejutan, mereka selalu menyenangkan

---
'mbak saya besok mau ke Korea, mau nitip oleh-oleh apa??'
'wuahh nitip buku ya pak'
 'hah? nggak salah nih nitip buku?'
'nggak lah pak, soalnya nggak dijual disini, jadi tolong yaa pak buku aja nanti saya ganti'
'oke deh. tapi serius nggak mau nitip lainnya? make up kek? kimchi kek?'
'ndak pak, buku aja'
beberapa minggu kemudian

'mbak ini ya, as requested'
'woahh makasih ya pak, berapa nih pak? kalau di kurs-in bisa 600ribu'
'ahh saya itu dapet gratis kok, jadi ya gratis buat mbaknya'
'lho? jangan gratis pak, kan nitip berbayar'
'no no no saya dapet duit dadakan jadi itu gratis, anggap hadiah ulangtaun deh'
'duuhh bapak baek dehhh, makasih banyak pak'
'semoga bermanfaat ya bu guru'  
--- 


temen sesama pengajar ngiri bukan main hahhahah.. ada juga yang ngasih saya hadiah album artis Korea favorit saya. apa ya ndak bikin temen saya jingkrak-jingkrak pengen dikasih juga
---
'sonsengnim, ini dari Milda, buat sarapan katanya'
'lho? Milda ngapain ngasih ini?'
'ya gapapa, buat sarapan sonsengnim... kan kita kelasnya pagi bener nih, dia takut sonsengnim belom makan' 
'Milda so sweet banget deh'
--- 
Milda adalah salah satu murid saya yang cerdas. dia hanya beda usia satu tahun tapi sangat respect dan perhatian ke saya. kangen Milda dehhh jadinya...


---
'kelasnya siapa bentar lagi?'
'AADC'
'hah?? ada apa dengan cinta?'
'kelasnya Dian sama Nikolas'
'ooohhh. btw Nikolas abis ambrukin moto gedenya kemaren depan pager, katanya sih gara-gara keberatan motor dan dia laper'
'hainggggg'
--- 


 kelas favorit saya. ini kelas super konyol. nama juga seolah destiny begitu




                                                          nyampe sini juga karena tuntutan Mayantara School untuk improve ourself better


---
I am Prisca Aditya Putri. My manager name is Ratih Putri and her husband name is Yudista Aditya. First time I came there they said :
 'you're a combination of us. You have Aditya and Putri in your name'
'huh? ahhhh hahahaha yeah, so I am the fist daughter in your family, so later I can own this Mayantara School right?'
'hehhhhhh nyesel deh ngomong gitu. udah balik kerja sana'



 she might be my manager at profesional life, but she is my sister. I am the first daughter but I can feel how to own an older sister like her.



Jadi kangen Mayantara School and crew dehhh

For anyone who wants to know something about Mayantara School, you can contact her directly or visit the homepage mayantara.sch.id. So glad become a part of Mayantara School.


 

Comments

  1. Wuihhh hebattt, pernah bikin buku. Pengen deh.

    Wuihh hebattt, pernah ngajar di sekolah internasional. Saya mah gak sabaran kalo sama anak-anak. Kalo ketemu anak nakal pengen jitak kepala mereka mulu, hahaha. Emang gak bakat jadi guru.

    Mbak, deket rumah saya noh ada sekolah internasional, gak daftar sekalian mbak? Sapa tau ntar jadi tetangga saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belom buku pribadi bang, masih buku tim sejauh ini. Masih cita2 pngn nerbitin bku pribadi nehhh

      Jangan asal jitak bang, ntr dilaporin polisi hahaha

      Motifnya apaan neh jd ttga segala? Suruh nemenin neng bekasi ye?? Ahhaha
      Btw sekolah apaan ya namanya? Kangen ngajar lagi

      Delete
    2. Palmkids apa gitu, lupa namanya. Udah jarang lewat sih. Pokoknya yang sekolah disitu mobilnya minimal Fortuner

      Delete
    3. Hmm minimal fortuner... Fortuner mobil gede, brati ntr kl aku disitu boleh lah bawa truk ya. Kalo bs gandeng. Lmyn buat ngangkut orang bnyak juga bisa

      Delete
    4. Sekalian kereta aja mbak-__-'

      Yang ganggu ntar tinggal tabrak aja, hahaha

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Lessons Learned in 2021

March '21. Me, during the lowest point of my life. Yes, I still smile and dead inside lol. 2021 is personally not an easy year. It's the year where I questioned my existence as a human being. I thought being a kind person was enough.  Obviously, I felt insecure when the closest person told me how I was not special, doing less than what I could. That triggered me and I started to ask myself "What am I doing on this earth? What's my purpose as a human? What am I going to do? What do I want to do? What do I want to become? What kind of future do I want? What am I?"  That person only became the trigger, yet the problems existed inside me. So I realized completely that it was about me, not someone else. There was something wrong with me. When I knew that the problem is me, I seek help. Lucky me (or should I say, unlucky me?), I didn't have those scary nights alone. My best friend went through the same, so we're kinda helping each other. Though the trigger was d

Klerek tok seng awakmu gak gelem

“ Koen iku opo seng gak doyan, klerek tok seng awakmu gak gelem ”. Iya, itu adalaah statement dari ibundaku tersayang saat mengetahui anaknya tercinta ini adalah pemakan segala. Ya mau gimana lagi, pas cobain jenis makanan baru, ya doyan. Contohnya makanan dari negeri ginseng. Dari beberapa makanan korea yang pernah aku coba, bahkan dibuat langsung dari guruku yang korea itu, aku ya doyan-doyan aja tuh. Abis enak sih. Gitu mama ga doyan, katanya gini, “ ndelok ae wes gak nafsu aku ”. Lah yawes itu kan lidah si emak. Lah lidah gue beda, doyan aja. Yaa asal ndak terlalu bersantan dan pedes banget deh.   yaiyalah nggak doyan, la wong emang nggak untuk dimakan. pic source tempo.co Ga masalah, dari hobiku yang pemakan segala ini adek kosku ada yang ngiri. Dia bilang, “mbak ini lho, makannya banyak, semuanya doyan, tapi badannya nggak bisa gemuk. Ngiri aku”. Ahhaaa!!! Itu dia. aku banyak makan dan badan tetep langsing aja hahahhaa.. Alhamdulillah banget deh hehehe. Berat badan sih n