Skip to main content

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Dikerjain kartu ATM

Kali ini pengen curhat soal ATM. Tenaganya udah terkumpul dari senewen minggu lalu, dan baru sempetin nulis sekarang. Ceritanya ini saya baru masuk hari pertama abis lebaran. Kantor masih sepi banget dan berencana datang pagian dengan alasan bakal liat sikon juga sih gegara gedung baru bareng orang baru juga. Sampailah dikantor jam setengah 8. Untuk ukuran kantor saya sih itu kepagian banget.

Kemudian memutuskan untuk mengambil beberapa lembar duit dulu deh, ke ATM. Yuk dah ke ATM, kartu masuk, eh tiba tiba ga ada respon apapun. Wahhhh panik dong, semua tombol udah di pencet tapi ndak ada yang respon. Sampai akhirnya ketemu OB dan dia menyarankan untuk lapor security. Kata bapak satpam bilang 'gapapa mbak tunggu aja, nanti kalo mesinnya di isi, bisa diambil'. Wehh berarti nungguin ada servis dateng dong ya. Nanya juga kan brapa lama dan kapan? Bapaknya dengan bijak jawab 'wah kapannya itu yang saya ndak tau mbak, soalnya kan masih banyak yg cuti juga, bisa 3 harian lebih mbak'. Haduuhh la kalo ndak tau kapannya nih gimana nih??? Bisa ndak makan ndak tidur ini kepikiran ATM. Untungnya bapaknya bilang aman dan pasti aman biarpun ditinggal. Kondisi dompet saya yang ndak aman pak. 

Nyampe meja buat kerja, baca email yang buanyakkk dan ndak fokus akhirnya temen bilang 'ndak usah tungguin mereka, kamu ke bank aja minta kartu baru. Bentar kok'. Akhirnya waktu istirahat memutuskan untuk ke bank diantar teman. Saya nanya ke dia syaratnya apa aja, katanya KTP aja. Okelah, pikiran kalut ya, bego banget kok ya ndak inget buku tabungan harus dibawa juga. Akhirnya sebelum menuju bank, belok dulu ke kos buat ambil buku tabungan. Biasanya sih buku tabungan sama paspor ada di dompet, tapi hari itu sebelumnya, semua barang-barang dipindah dulu. Jadi mikirnya ketinggalan di kos. Setelah cek, yaelahhh ternyata ketinggalan dikantor. Yaudah deh balik lagi ke kantor. Kesannya kayak balik kucing gitu. Jadi posisinya itu kantor dulu, bank, baru kos. Bisa bayangkan wira wirinya saya pas harus ke kos, tapi ternyata bukunya ketinggalan di kantor?

Setelah syarat lengkap, menuju lah kita ke bank. Baru juga nyampe, ambil antrian, eh pak satpamnya bilang 'maaf bapak ibu, server kami sedang down jadi tidak bisa melayani pembuatan rekening, ganti kartu ATM'. Nah nah kebayang ndak panasnya Surabaya tengah hari begitu dan oper sana sini eh ternyata ndak menemukan hasil???? Sakit atiiii

Yawes besoknya balik ke bank, pagi banget sebelum ngantor. Ini yang penting nih, syarat-syaratnya kalau mau bikin kartu baru gara-gara ATM ketelen adalah : KTP dan buku tabungan. Ntar disana ditanyain ketelennya dimana, di ATM bank bersangkutan apa ndak. Kalau ndak, harus minta surat kehilangan dari kepolisian. Kalo di ATM yang bersangkutan ya tinggal bikin aja. Isi surat keterangan blablabla, bayar materai doang, 10menit jadi deh kartu baru kita. Itu poinnya pentingnya.

Nah kelar dong, punya kartu baru ya, berangkat deh ngantor dengan hati gembira. Baru nyampe kantor, tiba-tiba ditelpon pak security kantor dan bilang 'iya mbak, kartunya udah bisa diambil. Kemarin yang servis dateng jadi sekarang kartu mbak udah sama saya. Nanti diambil ya'

...lemes berdiri...

Comments

  1. Pelajaran malam ini.. kalau kartu ATM ketelen musti tenang :D hahahaha ^^
    Tetep bersyukur.. Yg penting duit gak ilang Mbak.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gimana mau ga panik la wong smua duit gatau knp tiba2 tak pindahin sana. Sejenak mrasa bodoh hahaha

      Wes yg pntg duite wes aman beserta krtunya hohoho

      Delete
    2. pasti duitnya banyak tuh :D jadi panikkk wkwkwk..
      boleh lo di transfer ke rekeningku.. bagi2.. hahaha

      Delete
    3. hahahaha buat modal kaweeennnnn banggg

      Delete
    4. Betulll kan ternyata sudah tuaakkkk.. hhahhaa

      Delete
    5. Iye dah tuak bang, udah mkir anak hahahahah

      Delete
  2. Emang enak, hahahaha... *ketawa jahad*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hari pembalasan itu biasanya lbh kejam lho, ati2 atm situ yg ketelen *nyengir jahat tp tetep kliatan kece* hahahaha

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Lessons Learned in 2021

March '21. Me, during the lowest point of my life. Yes, I still smile and dead inside lol. 2021 is personally not an easy year. It's the year where I questioned my existence as a human being. I thought being a kind person was enough.  Obviously, I felt insecure when the closest person told me how I was not special, doing less than what I could. That triggered me and I started to ask myself "What am I doing on this earth? What's my purpose as a human? What am I going to do? What do I want to do? What do I want to become? What kind of future do I want? What am I?"  That person only became the trigger, yet the problems existed inside me. So I realized completely that it was about me, not someone else. There was something wrong with me. When I knew that the problem is me, I seek help. Lucky me (or should I say, unlucky me?), I didn't have those scary nights alone. My best friend went through the same, so we're kinda helping each other. Though the trigger was d

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini