Skip to main content

Nyepi ke-4 di Bali

Taken at 3am-ish Tahun ini adalah tahun ke-4 gw nyepi di Bali. Ketagihan banyak Nyepi di Bali. Tahun ini juga semua serangkaian Nyepi terasa kembali normal. Normal dalam artian, kegiatan yang berhubungan dengan Nyepi sudah mulai dilaksanakan secara utuh. Karena 2-3 tahun sebelumnya masih nggak 100%, kali ini jauh lebih meriah.  Upacara dimana-mana. Jalanan ditutup, diputar, dimana-mana. Melasti yang bisa aja kalau kalian nggak tau ya "kejebak" macet. Gw nggak suka keramaian, tapi prosesi-prosesi kejutan yang gw nggak sengaja liat di jalanan tuh menyenangkan sekali. Riuhnya kerasa buat gw.  Big offerings 2-3 tahun lalu, seingat gw ATM tuh tutupnya H-1 Nyepi tapi jam-jam sore. Tahun ini jam 10 pagi ATM udah mati semua. Tahun ini juga gw tiba-tiba perlu urus visa yang mepet Nyepi, dengan janji temu hari kamis. Hari kamis ini masih ngembak geni, kegiatan belum ada yang 100%. Kalaupun ada pasti bukanya di atas jam 10 atau jam 1 siang.  Gw perlu print beberapa dokumen terakhir yang

Dikerjain kartu ATM

Kali ini pengen curhat soal ATM. Tenaganya udah terkumpul dari senewen minggu lalu, dan baru sempetin nulis sekarang. Ceritanya ini saya baru masuk hari pertama abis lebaran. Kantor masih sepi banget dan berencana datang pagian dengan alasan bakal liat sikon juga sih gegara gedung baru bareng orang baru juga. Sampailah dikantor jam setengah 8. Untuk ukuran kantor saya sih itu kepagian banget.

Kemudian memutuskan untuk mengambil beberapa lembar duit dulu deh, ke ATM. Yuk dah ke ATM, kartu masuk, eh tiba tiba ga ada respon apapun. Wahhhh panik dong, semua tombol udah di pencet tapi ndak ada yang respon. Sampai akhirnya ketemu OB dan dia menyarankan untuk lapor security. Kata bapak satpam bilang 'gapapa mbak tunggu aja, nanti kalo mesinnya di isi, bisa diambil'. Wehh berarti nungguin ada servis dateng dong ya. Nanya juga kan brapa lama dan kapan? Bapaknya dengan bijak jawab 'wah kapannya itu yang saya ndak tau mbak, soalnya kan masih banyak yg cuti juga, bisa 3 harian lebih mbak'. Haduuhh la kalo ndak tau kapannya nih gimana nih??? Bisa ndak makan ndak tidur ini kepikiran ATM. Untungnya bapaknya bilang aman dan pasti aman biarpun ditinggal. Kondisi dompet saya yang ndak aman pak. 

Nyampe meja buat kerja, baca email yang buanyakkk dan ndak fokus akhirnya temen bilang 'ndak usah tungguin mereka, kamu ke bank aja minta kartu baru. Bentar kok'. Akhirnya waktu istirahat memutuskan untuk ke bank diantar teman. Saya nanya ke dia syaratnya apa aja, katanya KTP aja. Okelah, pikiran kalut ya, bego banget kok ya ndak inget buku tabungan harus dibawa juga. Akhirnya sebelum menuju bank, belok dulu ke kos buat ambil buku tabungan. Biasanya sih buku tabungan sama paspor ada di dompet, tapi hari itu sebelumnya, semua barang-barang dipindah dulu. Jadi mikirnya ketinggalan di kos. Setelah cek, yaelahhh ternyata ketinggalan dikantor. Yaudah deh balik lagi ke kantor. Kesannya kayak balik kucing gitu. Jadi posisinya itu kantor dulu, bank, baru kos. Bisa bayangkan wira wirinya saya pas harus ke kos, tapi ternyata bukunya ketinggalan di kantor?

Setelah syarat lengkap, menuju lah kita ke bank. Baru juga nyampe, ambil antrian, eh pak satpamnya bilang 'maaf bapak ibu, server kami sedang down jadi tidak bisa melayani pembuatan rekening, ganti kartu ATM'. Nah nah kebayang ndak panasnya Surabaya tengah hari begitu dan oper sana sini eh ternyata ndak menemukan hasil???? Sakit atiiii

Yawes besoknya balik ke bank, pagi banget sebelum ngantor. Ini yang penting nih, syarat-syaratnya kalau mau bikin kartu baru gara-gara ATM ketelen adalah : KTP dan buku tabungan. Ntar disana ditanyain ketelennya dimana, di ATM bank bersangkutan apa ndak. Kalau ndak, harus minta surat kehilangan dari kepolisian. Kalo di ATM yang bersangkutan ya tinggal bikin aja. Isi surat keterangan blablabla, bayar materai doang, 10menit jadi deh kartu baru kita. Itu poinnya pentingnya.

Nah kelar dong, punya kartu baru ya, berangkat deh ngantor dengan hati gembira. Baru nyampe kantor, tiba-tiba ditelpon pak security kantor dan bilang 'iya mbak, kartunya udah bisa diambil. Kemarin yang servis dateng jadi sekarang kartu mbak udah sama saya. Nanti diambil ya'

...lemes berdiri...

Comments

  1. Pelajaran malam ini.. kalau kartu ATM ketelen musti tenang :D hahahaha ^^
    Tetep bersyukur.. Yg penting duit gak ilang Mbak.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gimana mau ga panik la wong smua duit gatau knp tiba2 tak pindahin sana. Sejenak mrasa bodoh hahaha

      Wes yg pntg duite wes aman beserta krtunya hohoho

      Delete
    2. pasti duitnya banyak tuh :D jadi panikkk wkwkwk..
      boleh lo di transfer ke rekeningku.. bagi2.. hahaha

      Delete
    3. hahahaha buat modal kaweeennnnn banggg

      Delete
    4. Betulll kan ternyata sudah tuaakkkk.. hhahhaa

      Delete
    5. Iye dah tuak bang, udah mkir anak hahahahah

      Delete
  2. Emang enak, hahahaha... *ketawa jahad*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hari pembalasan itu biasanya lbh kejam lho, ati2 atm situ yg ketelen *nyengir jahat tp tetep kliatan kece* hahahaha

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Nyepi ke-4 di Bali

Taken at 3am-ish Tahun ini adalah tahun ke-4 gw nyepi di Bali. Ketagihan banyak Nyepi di Bali. Tahun ini juga semua serangkaian Nyepi terasa kembali normal. Normal dalam artian, kegiatan yang berhubungan dengan Nyepi sudah mulai dilaksanakan secara utuh. Karena 2-3 tahun sebelumnya masih nggak 100%, kali ini jauh lebih meriah.  Upacara dimana-mana. Jalanan ditutup, diputar, dimana-mana. Melasti yang bisa aja kalau kalian nggak tau ya "kejebak" macet. Gw nggak suka keramaian, tapi prosesi-prosesi kejutan yang gw nggak sengaja liat di jalanan tuh menyenangkan sekali. Riuhnya kerasa buat gw.  Big offerings 2-3 tahun lalu, seingat gw ATM tuh tutupnya H-1 Nyepi tapi jam-jam sore. Tahun ini jam 10 pagi ATM udah mati semua. Tahun ini juga gw tiba-tiba perlu urus visa yang mepet Nyepi, dengan janji temu hari kamis. Hari kamis ini masih ngembak geni, kegiatan belum ada yang 100%. Kalaupun ada pasti bukanya di atas jam 10 atau jam 1 siang.  Gw perlu print beberapa dokumen terakhir yang

Life recently #2

Ternyata seminggu nggak nulis ya.. udah ngelewatin jumat ceria juga 😁 Gara-garanya apa hayo???? Year-end schedule di kantor. Ini jadwal serem banget deh tiap tahunnya. 3 affiliates ini pada borongan ngasih kerjaan seabrek kepadaku yang lemah tak berdaya. Pulang juga sering jam 7 malem, mentok jam 8 tapi sih haha. Ogah bener 12 jam lebih kerja. Gara-gara kerjaan yang tak kunjung usai dan bakalan berlanjut hingga pertengahan desember, fokusku jadi kurang dong. Mana sibuk ngurus prenup juga.  When you feel depressed and stressed, you need something cold called ice cream. This one is Zangrandi ice cream Kemarin, waktu arrange janji sama notaris, karena males kelamaan via email akhirnya coba telpon lah ya, begini jadinya : Aku : halo… Dia : iya halooo… *dengan suara bantal* Lah kok suaranya begini sih Aku : dengan bapak x? dia : Bukan mbak *masih dengan suara bantal* Aku : hah? Bukan? Ini bukan notaries? dia : ini toko bangunan mbak Zingggggg…. Buru

Drama Jogjakarta #1

Ceritanya, apes sih, kan aku udah ngeyel banget buat tes bahasa Korea di Jogja. Udah set up the date deh, eh lakok jadwalnya sama pas dia dateng. Yaudah terpaksa kan akhirnya harus ikut dia ke Jogja. Ada dramanya? Ada dong jelas.    Jadi seperti rencana, yang mau tes itu saya sama sahabat saya. Kita sepakat berangkat dari Surabaya naek kereta. Oke fix kita berangkat dari Gubeng naek kereta Sancaka Pagi yang notabene bisnis (apa eksekutif ya?? Lupa ding). Karena hanya 5 jam perjalanan, ok saya bisa terima. Dan ini kereta bisnis, agak mendingan la ya daripada yang ekonomi. At least si mas bilang ‘I like it’. Lega deh.   Sancaka pagi Nah saya itu nggak pernah tau kalo Gubeng itu ada dua. Yang lama sama baru. Nah kita naek taksi kan bilang aja gubeng naek sancaka pagi, bapaknya udah tau sendiri dong. Belom check ini, jadi harus satu jam sebelum berangkat kalo nggak gitu nggak bisa keluar tiketnya. Kereta berangkat jam 7.30 pagi dan saya jam 6 sudah disana. Check in dan be