Skip to main content

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Gara-gara ikan



Saya punya junior laki-laki di tim saya. Junior lho ya, bukan anak buah. Namanya Luqman. Sifat dan karakter kita hampir sama karena tanggal lahir kita berdekatan walaupun masih tuaan saya sih. Nggak tau kenapa, saya suka baca karakter orang dari bulan lahirnya, yang biasanya memang cocok. *ala-ala dukun lah dikit*

Nah waktu itu seperti biasa kita makan siang, bersama Luqman, mba Winny dan mba Maureen. Mba Winny dan mba Maureen sedang getolnya membahas issue yang sedang santer terdengar di kantor. Terdengar serius sekali hingga saya memasang mimik yang ‘terlihat’ berpikir mencerna obrolan mbak-mbak berdua itu.


--- 

Maureen : mikir apa Pris? Kamu tau issue terbaru atau mau menambah bukti?

Aku : hmm nggak sih, tiba-tiba aja kepikiran ikan dirumah

Maureen, Winny, Luqman : hah? Ikan dirumah? Kenapa emangnya?

Aku : heran aja sih, tiba-tiba di kolam ada ribuan telor ikan. Tadinya aku cuman punya 5 ikan. Yang 2 ini satu jenis, lah yang tiga itu beda jenis dan ukuran. Ehh tau-tau ada ribuan telor ikan

Winny : trus apa yang kamu pikirin?

Aku : mikir siapa yang hamilin ikanku mbakkkkk…. Dia tiba-tiba nelor gitu tanpa aku tau hamilnya kapan. Hamilnya aja nggak kliatan bulet kok. Siapa yang hamilin ya?

Maureen : Luqman mungkin yang hamilin

Luqman : enak aja. Emang kamu pas beli tau itu ikan cowo sama cewe?

Aku : nggak lah, papa yang beli. Nggak penting juga mikir itu, kan ini tujuannya dijadiin ikan hias

Luqman : tapi tau-taunya nelor gitu?

Aku : iyeee… banyak banget beneran. Ribuan lho

Luqman : kamu itung?

Aku : -_- yang bener aja dehhhh

Luqman : lah bisa tau ribuan????

Aku : pliiiisssss…. Emang itu kucing apa anjing gitu yang beranak juga mentok 10 biji

Luqman : ya kali aja

Aku : aku cuman mikirin satu hal sih

Luqman : apaan lagi?

Aku : cara ikan cowo menghamili si ikan cewe gimana ya? 
*mba Winny dan mba Maureen sejenak berhenti berbicara karena mendengar pertanyaanku yang menurut mereka nggak masuk akal*

Aku : kamu tau nggak sih cara mereka koitus gimana?

Luqman dengan wajah herannya menjawab : yaaaa tinggal masukin lahhhh

Aku : masukin apaan ???? orang itu ikan ga punya sesuatu yang nonjol gitu. Iya kalo kucing, udah jelas banget gimana koitusnya. Nah ikan gimana?

Luqman : buka buku biologi kamu kelas 10, disitu ada

Aku : masa iya aku harus pulang trus bongkar kardus nyari buku demi ikan sih

Luqman : yaiyalah kan elu yang penasaran

Winny : nggak ada yang inget kalo punya smartphone????????

Aku & Luqman : Nahhhhhhhhh tuuhh cari di hape

Aku : aku nggak bawa hape, kamu cariin sana. Pokoknya harus sampe nemu 

Maureen : kamu udah nggak ada pendingan kerjaan? Sampai mikirin gimana caranya ikan bertelor????

Aku : penasaran banget mbakkkkk… telornya itu lho ribuan. Gimana Luqman ? nemu?

Luqman : belom. Susah amat sih cari infonya

Aku : ahh alesan. Pokoknya aku gamau tau harus nemu dan harus info aku. Serius ini. PR buat kamu lho

Winny : ini yang satu udah gila, eh yang satunya nanggepi gilanya

Aku : udah pokoknya harus nemu. Aku udah mikir ini dua minggu lho

Maureen : kenapa nggak cari di google kalo udah lama?

Aku : ngggggggak kepikiran sih kalo google bisa buat nyari informasi cara ikan koitus ya

Luqman : ini nih caranya koitus. Si ikan jantan nyemburin spermanya di air trus masuk ke badannya si ikan cewek

Aku : woahhhhh berarti satu bapak bisa hamilin beberapa ikan cewek dong kalo gitu?

Winny : makin sakiiittttttt

Maureen : kamu nggak papa Pris? Apa emang sakit?

Aku : lho? Bener dong!!! Nah kalo sperma renang di air, trus ceritanya sperma itu masuk ke badannya ikan cewek, kan ada peluang dia bisa membuahi beberapa ikan cewek dong? Masuk akal kan???? Berarti ikan cowok itu nggak setia

Luqman : kok kamu jadi bawa-bawa kesetiaan sih??

Aku : nah emang salah? Setia itu kalo satu cowo ke satu cewe. Iya kan mbakkk???? Bener kan kalo si ikan nggak setia kannn??? Coba kalo misal itu ketiga ikan lain yang aku punya itu cewek semua, bisa hamil semua dong?????

Maureen : emangnya yang tiga itu cowok semua?

Aku : nggggak tau sih, yang satu sih jelas cowok soalnya dia bapaknya. Kalo yang dua nggak paham deh apa. Tapi lebih kecil dan imut. Kayaknya nggak mungkin juga

Luqman : ya kamu harus cek dong, jangan asal tuduh. Iya kalo bapaknya yang mati, kalo ternyata yang mati itu ibuknya?

Aku : nggak mungkin

Luqman : kenapa? 

Aku : Soalnya dia warna item, dan ikan item cenderung cowok. Nah yang satunya warna orange, udah pasti ibuknya

Luqman : teori dari mana? 

Aku : ya karena kalo ikan warna orange kan unyu lucu imut, kalo item kan jantan gitu keliatannya

Winny : SAKIT JIWA KALIAN BERDUA INI

Maureen : untung ya kalian berdua mejanya nggak bersampingan, nggak ngebayangin deh kalian berdua sampingan. Makin sakit kayaknya

Aku : tapi mbak, soal ikan tadi belom nemu kesimpulan. Ada nggak sih yang dukung kesimpulanku????

Luqman : Sholat yok, tobat!!!!

--- 


ikan item putih besar ini yang dicurigai penyebar sperma, setelah menyebar sperma dia mati



 Ternyata mba Maureen cerita ke temen yang lain soal ikan ini dan itu menginspirasinya untuk membeli ikan teri dan bader dan dipiara di gelas air yang ada dikantor. Dia bilang buat eksperimen, kali aja mereka bisa bertelor. Makin sakit jiwa rupanya dia



Comments

  1. Replies
    1. Sejatinya itu menunjukkan jikalau kita sedang berusaha menyehatkan diri kita hahahah

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Lessons Learned in 2021

March '21. Me, during the lowest point of my life. Yes, I still smile and dead inside lol. 2021 is personally not an easy year. It's the year where I questioned my existence as a human being. I thought being a kind person was enough.  Obviously, I felt insecure when the closest person told me how I was not special, doing less than what I could. That triggered me and I started to ask myself "What am I doing on this earth? What's my purpose as a human? What am I going to do? What do I want to do? What do I want to become? What kind of future do I want? What am I?"  That person only became the trigger, yet the problems existed inside me. So I realized completely that it was about me, not someone else. There was something wrong with me. When I knew that the problem is me, I seek help. Lucky me (or should I say, unlucky me?), I didn't have those scary nights alone. My best friend went through the same, so we're kinda helping each other. Though the trigger was d

Klerek tok seng awakmu gak gelem

“ Koen iku opo seng gak doyan, klerek tok seng awakmu gak gelem ”. Iya, itu adalaah statement dari ibundaku tersayang saat mengetahui anaknya tercinta ini adalah pemakan segala. Ya mau gimana lagi, pas cobain jenis makanan baru, ya doyan. Contohnya makanan dari negeri ginseng. Dari beberapa makanan korea yang pernah aku coba, bahkan dibuat langsung dari guruku yang korea itu, aku ya doyan-doyan aja tuh. Abis enak sih. Gitu mama ga doyan, katanya gini, “ ndelok ae wes gak nafsu aku ”. Lah yawes itu kan lidah si emak. Lah lidah gue beda, doyan aja. Yaa asal ndak terlalu bersantan dan pedes banget deh.   yaiyalah nggak doyan, la wong emang nggak untuk dimakan. pic source tempo.co Ga masalah, dari hobiku yang pemakan segala ini adek kosku ada yang ngiri. Dia bilang, “mbak ini lho, makannya banyak, semuanya doyan, tapi badannya nggak bisa gemuk. Ngiri aku”. Ahhaaa!!! Itu dia. aku banyak makan dan badan tetep langsing aja hahahhaa.. Alhamdulillah banget deh hehehe. Berat badan sih n