Skip to main content

Makanan dan Bahasa Pengobat Rindu Kampung

Soto ayam di Seleraku - DXB Gw demen banget makan atau cobain makanan baru. Sebenernya lebih ke lidah gw aja gampang nerima rasa baru dari makanan selain Indonesia. Tapi ketika jauh dari rumah, akhir-akhir ini gw sering tiba-tiba craving  makanan Indonesia. Kayak susah ditahannya aja. Apalagi waktu sebulan di sana, rasanya tiap hari pengen nangis gara-gara pengen makan sambel coba. Tempat yang kebetulan sering banget gw datengin ya Dubai. Di sana kita udah nemu satu restoran Indonesia yang rasanya Indonesia banget. Seleraku namanya. Kenapa gw bilang Indonesia banget? Cuko pempeknya nggak kalah dari Pempek Palembang asli. Bakso Malangnya, ehmmmmmm mantep! Makanan yang lainnya tentu saja nggak kalah rasanya.  Bakso Malang Kemarin, terakhir kali gw ke sana, kebetulan bareng dengan banyak orang Indonesia. Kayak mereka ngumpul-ngumpul bareng gitu. Ada yang ngerayain ulang tahun, ada yang ngerayain hal-hal kecil dalam hidup, ada yang sekedar melepas rindu kampung halaman untuk sekedar memuas

Mayantara School #2



Anyway, setelah Kimchi (another kimchi is here) yang mendapat kunjungan terbanyak, ada satu tulisan lagi yang mendapat banyak viewer yaitu Mayantara School. Ntah mengapa, tapi beberapa murid saya juga mendaftar disana setelah membaca blog saya yang membahas sedikit tentang Mayantara School.

Hari ini saya mendapat email dari seseorang menanyakan tentang lembaga bahasa ini. Dia menanyakan tentang bagaimana cara menjadi pengajar disana. Yawes saya kasih link-nya saja ya biar dia bisa nanya sendiri ke mbak manager. 

Tempat ini benar-benar tempat istimewa. Disana saya belajar banyak sekali hal. Bisa dibilang, ditempat inilah saya memulai belajar hal-hal yang diluar kemampuan saya. Dimana lagi saya bisa bikin buku, menjadi penerjemah tertulis, menjadi tour guide (meskipun amatir), menjadi pengajar Bahasa Korea, menjadi pengajar Matematika (meskipun minimal mengambil kelas ini padahal saya jurusan matematika hahaha), menjadi teman akrab murid-murid saya, merasakan mempunyai kakak, menjadi baby sitter (gara-gara kedua anaknya suka rebutan saya), bahkan memiliki keluarga baru. 


karena keluarga bukan melulu soal pertalian darah (gambar pinjem sini)

Mayantara School selalu memberikan kesempatan bagi membernya untuk berkembang dan mengembangkan diri. Karena jika kemampuan pengajar berkembang, terutama kemampuan softskill nya, sudah barang tentu hal tersebut akan mempengaruhi kinerja dalam kegiatan belajar mengajarnya. Selama saya disana, pengalaman saya selalu baru, termasuk memahami kata-kata adek ajaib yang kala itu baru berumur 2tahunan. 


biar kata selalu rebutan gara-gara laptop, tapi saya berhasil mengalihkan dunia kedua bocah kakak beradik ini.  panggilan sayang mereka adalah .... "mbak piska yang cantik" 

 
si bocah ajaib yang juga mengalihkan duniaku

Mayantara School tidak hanya memfasilitasi siswa dalam belajar dan berkembang, tapi juga rutin mengadakan seminar. Seminar yang diadakan secara berkala tersebut memiliki banyak peminat.  Seminar yang diadakan juga bukan seminar ecek-ecek yang tidak memiliki pertimbangan yang matang. Karena melihat dari banyaknya peminat, yang terutama datang dari peminat kelas Bahasa Jerman, maka diputuskanlah untuk mengadakan seminar tentang Jerman (hal yang berhubungan dengan Jerman).


 persiapan sebelum seminar

Iya, saya juga diajak bekerja dalam satu tim untuk menyusun buku-buku persiapan ujian. Dengan kemampuan saya sebagai civitas akademika yang memegang sabuk vektor (jurusan matematika maksudnya), saya pun mengiyakan ajakan mbak manager. Jadilah kita berdua berkolaborasi menyusun buku, dan aja juga yang kolaborasi beberapa orang dalam satu tim besar. Eh eh eh buku pertama itu malah buku tentang Bahasa Korea. Modul maksudnya.

 ini adalah modul pertama saya dan bekerja sama dengan sahabat saya. nggak tidur beneran bikin materinya, yaa meskipun masih harus revisi sana sini, tapi ini buku udah punya ISBN lhooo

 


ini buku hasil kolaborasi dalam tim besar. Buku pertama yang nationally published
Mendapatkan murid bimbingan adalah satu hal yang agak gambling juga karena kita benar-benar dihadapkan dengan orang baru, dengan karakter yang kadang surprisingly amazing, bisa nyebelin bisa juga nyenengin tingkat dewa. Tapi untungnya murid bimbingan saya walaupun aneh-aneh dan penuh kejutan, mereka selalu menyenangkan

---
'mbak saya besok mau ke Korea, mau nitip oleh-oleh apa??'
'wuahh nitip buku ya pak'
 'hah? nggak salah nih nitip buku?'
'nggak lah pak, soalnya nggak dijual disini, jadi tolong yaa pak buku aja nanti saya ganti'
'oke deh. tapi serius nggak mau nitip lainnya? make up kek? kimchi kek?'
'ndak pak, buku aja'
beberapa minggu kemudian

'mbak ini ya, as requested'
'woahh makasih ya pak, berapa nih pak? kalau di kurs-in bisa 600ribu'
'ahh saya itu dapet gratis kok, jadi ya gratis buat mbaknya'
'lho? jangan gratis pak, kan nitip berbayar'
'no no no saya dapet duit dadakan jadi itu gratis, anggap hadiah ulangtaun deh'
'duuhh bapak baek dehhh, makasih banyak pak'
'semoga bermanfaat ya bu guru'  
--- 


temen sesama pengajar ngiri bukan main hahhahah.. ada juga yang ngasih saya hadiah album artis Korea favorit saya. apa ya ndak bikin temen saya jingkrak-jingkrak pengen dikasih juga
---
'sonsengnim, ini dari Milda, buat sarapan katanya'
'lho? Milda ngapain ngasih ini?'
'ya gapapa, buat sarapan sonsengnim... kan kita kelasnya pagi bener nih, dia takut sonsengnim belom makan' 
'Milda so sweet banget deh'
--- 
Milda adalah salah satu murid saya yang cerdas. dia hanya beda usia satu tahun tapi sangat respect dan perhatian ke saya. kangen Milda dehhh jadinya...


---
'kelasnya siapa bentar lagi?'
'AADC'
'hah?? ada apa dengan cinta?'
'kelasnya Dian sama Nikolas'
'ooohhh. btw Nikolas abis ambrukin moto gedenya kemaren depan pager, katanya sih gara-gara keberatan motor dan dia laper'
'hainggggg'
--- 


 kelas favorit saya. ini kelas super konyol. nama juga seolah destiny begitu




                                                          nyampe sini juga karena tuntutan Mayantara School untuk improve ourself better


---
I am Prisca Aditya Putri. My manager name is Ratih Putri and her husband name is Yudista Aditya. First time I came there they said :
 'you're a combination of us. You have Aditya and Putri in your name'
'huh? ahhhh hahahaha yeah, so I am the fist daughter in your family, so later I can own this Mayantara School right?'
'hehhhhhh nyesel deh ngomong gitu. udah balik kerja sana'



 she might be my manager at profesional life, but she is my sister. I am the first daughter but I can feel how to own an older sister like her.



Jadi kangen Mayantara School and crew dehhh

For anyone who wants to know something about Mayantara School, you can contact her directly or visit the homepage mayantara.sch.id. So glad become a part of Mayantara School.


 

Comments

  1. Wuihhh hebattt, pernah bikin buku. Pengen deh.

    Wuihh hebattt, pernah ngajar di sekolah internasional. Saya mah gak sabaran kalo sama anak-anak. Kalo ketemu anak nakal pengen jitak kepala mereka mulu, hahaha. Emang gak bakat jadi guru.

    Mbak, deket rumah saya noh ada sekolah internasional, gak daftar sekalian mbak? Sapa tau ntar jadi tetangga saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belom buku pribadi bang, masih buku tim sejauh ini. Masih cita2 pngn nerbitin bku pribadi nehhh

      Jangan asal jitak bang, ntr dilaporin polisi hahaha

      Motifnya apaan neh jd ttga segala? Suruh nemenin neng bekasi ye?? Ahhaha
      Btw sekolah apaan ya namanya? Kangen ngajar lagi

      Delete
    2. Palmkids apa gitu, lupa namanya. Udah jarang lewat sih. Pokoknya yang sekolah disitu mobilnya minimal Fortuner

      Delete
    3. Hmm minimal fortuner... Fortuner mobil gede, brati ntr kl aku disitu boleh lah bawa truk ya. Kalo bs gandeng. Lmyn buat ngangkut orang bnyak juga bisa

      Delete
    4. Sekalian kereta aja mbak-__-'

      Yang ganggu ntar tinggal tabrak aja, hahaha

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

[Piknik] Menjejakkan kaki di Bromo

Puluhan tahun hidup sebagai warga Jawa Timur, namun baru pertama kali menjejakkan kaki di Gunung Bromo. Bertepatan dengan upacara Kasada yang terjadi satu tahun sekali dan bertepatan dengan bulan purnama (semoga nggak salah kasih info), sekitar akhir bulan Juli tahun 2015.  Gunung Bromo merupakan gunung yang bertetangga dengan gunung Semeru. Jika kita pergi kesana, maka akan melihat banyak tulisan BTS -yang saya kira Behind The Scene-, ternyata adalah Bromo Tengger Semeru. Tidak hanya melihat gunung Bromo seorang, disana kita akan disajikan jejeran gunung-gunung kecil disana. Ok.. first of all mari dimulai dari berangkat ke Bromo. Menuju Bromo bisa menyetir motor sendiri, bisa juga menyewa tour dari titik keberangkatan (seperti yang saya lakukan), bisa menggunakan ojek seharga 100ribu per ojek sepuasnya, bisa menyewa jeep dari titik mula menuju Bromo (dengar-dengar sih harganya 600ribu/jeep, satu jeep bisa untuk 4-6 orang tergantung ukuran badan orangnya heheh). Jeep yang saya

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

SUDAH (setengah) VAKSIN COVID!

Belum bisa dibilang sudah selesai sih, tapi menuju selesai. Tanggal 29 Mei gw memberanikan diri datang ke RS Surya Husadha Sanglah untuk vaksin covid pertama kali. Bukan karena gw nggak berani vaksin, bukan! Tapi gw berdoa semoga dapet jatah vaksin karena per hari kuotanya hanya 200 dosis. Gw vaksin pakai AstraZeneca dan tentunya gratis. Btw keinginan untuk vaksin ini makin gede karena temen-temen deket gw udah dapet vaksin di minggu gw dapet vaksin. Iya, gw kompetitif. Soalan vaksin aja gw kompetitif banget 😂 Jujur gw iri banget sama temen gw yang dapet vaksin duluan. Jadi yaa... 😎 Rencana gw berangkat jam setengah 8 gagal karena gw bangun jam 8 kurang seperempat 😓 Selesai mandi dll, pukul 8.15 gw berangkat ke RS. Nggak jauh RS nya cuma 8 menitan. Sesampainya di sana, kok di meja ada tulisan "Vaksin tutup" Harah mak deg . Ternyata itu cuma kertas pengumuman kalau kuota sudah terpenuhi. Ditanyain udah booking atau belum, lah gw ga nemu link booking dari kemarinan. Untungny