Skip to main content

Ingin Tinggal di Pedesaan

Geneva ... tapi bukan di Indonesia 😂 Gatau deh ini akhir-akhir ini aku suka banget nontonin kanal orang di youtube yang tinggal di desa, bisa self sufficient banget, tenang, damai, slow. Trus nonton Gilmore Girls, Virgin River juga. Suka aja ngeliatnya. Emang bener kehidupan di desa memang terasa berjalan lebih lambat karena nggak ada yang ngejar-ngejar. Nggak macet dan nggak sebising kota. Sebenernya mau gw simple. Gw emang banyak maunya sih tapi ya kenapa emang? Siapa tau diaminin malaikat lho. Gw pengennya tinggal di tempat desa yang alamnya itu masih lebih banyak daripada manusianya. Tapi kalo bisa sih fasilitasnya udah lengkap termasuk fasilitas kesehatan ya, terlebih lagi soal internet! Internet cepet adalah koentji.  Sempet lho kepikiran, "Ah gw pengen tinggal di NZ. Jumlah kambingnya aja jauh lebih banyak dari jumlah manusianya." Atau tinggal di sana tapi yang masih bisa nemu kang bakso, lontong kupang, sate, cilok, cimol, lupis, getuk lindri lewat depan rumah gitu.

Dibikin emosi CS

Menyambung ke senewen an minggu lalu, cerita masih berlanjut ketika saya datangi galeri salah satu provider dengan tujuan ganti sim card 4G. Gegara hapenya pakai 4G, sayang aja kartunya jadi lemot kalau ndak di upgrade. Yawes meluncurlah ke galeri terdekat. Disana, kebetulan sih ngantri nomor dua. Wahhh bagus dong kalau antrian nomer 2, ndak nunggu lama-lama.

5menit kemudian ... Mulai resah
10menit ... Gusar
15 menit ... Mulai emosi

Ini orang berdua ngapain sih, lama banget padahal cuman cek aja. Beneran lama deh. Lama kalau ada interaksi sih ndak masalah ya, kita bisa menduga gitu lho mereka bakal kelar cepet ato ndak. La tapi mereka berdua diem-diem aja kayak orang mau nembak gebetan tapi takut ditolak duluan karena si gebetan keliatannya ndak tertarik sama dia.

Hmmm plis deh mas, mencairkan suasana kek. Akhirnya setelah menunggu lama dengan kegusaran, giliran saya ke CSnya. Saya bilang lah tujuan saya apa, trus dimintain KTP saya. Sejenak kemudian percakapan terjadi :

Cs : nomernya pernah dipake orang lain ya mbak ya?
Me : ndak mas, cuman saya aja yang pake. Kenapa?
Cs : ohh soalnya ini terdaftar bukan pake nama mbak
Me : HAH ??? GAK MUNGKIN lah mas. Saya ini sengaja beli nomer cantik ini ya berarti buat saya pake seterusnya
Cs : tapi ini namanya bukan atas nama mbak, beda sama KTP mbak.
Me : trus gimana dong?
Cs : mbak sebutin aja 3 nomer yang mbak hubungi dalam 3 bulan terakhir ini
Me : ya mana aku inget nomernya mas
Cs : boleh liat hape kok mbak
Me : ohh yawes

...mikir keras banget deh ya. Beneran mikir keras banget. La syaratnya nomer yang kita hubungi, bukan menghubungi kita. Boleh telpon ato sms pokoknya koneksi keluar pake pulsa. Helloo saya udah jarang banget nelpon keluar pake pulsa. Nelpon pacar juga via skype atau WA. Tekor lah kalo pake pulsa normal. Sama mama juga seringnya ditelpon, kalo nelpon juga pake internet bukan pulsa. Haduhh mikir keras, nomer yang sering nelpon keluar itu nomer satunya iiihh. Tiba-tiba dapet ilham dan wahyu

Aha!!!

Me : ini mas *udah saya tulis empat nomer*
Cs : saya cek dulu ya mbak

Beberapa menit kemudian ...
Cs : maaf mbak, nomernya yg ada di list cuma satu aja
Me : WHAT???? Serius??? Salah cek kali
Cs : ndak mbak, emang yang ada di list cuman satu nomer aja
(Which is itu nomer si pacar pas dia di Indonesia)
Me : nggak mungkin lah mas, plis deh. Nomer pertama itu nomer taksi (saya kebetulan sering pake taksi kalau si mas dateng, dan bulan kemaren dia baru dari sini), nomer ketiga itu nomer bapak kos saya yang hari MINGGU TANGGAL 10 JAM EMPAT SORE ITU SAYA TELPON GARA-GARA SAYA NGGAK BISA MASUK KOS. Gak mungkin lah kalau nggak ada
Cs : iya tapi nggak ada mbak
Me : cek lagi deh mas, ini nih kalo kurang saya kasih satu nomer lagi. Ini baru tadi malem saya telpon jam 12 malem gara-gara ngurus mau ke Bromo. Kalau nggak ada ya kebangetan lah. Error tuh sistem
Cs : iya mbak saya cek dulu ya
Me : yaudah cek sana. (Beberapa menit kemudian) gimana mas? Ada??
Masnya ndak jawab tapi ngeluarin formulir kayak berkas gitu buat pernyataan upgrade nomor. Nggak puas dong ya kalau nggak dapet jawaban. Akhirnya daya tekankan lagi 'gimana mas?? ADA NGGAK DI LISTNYA?'
Dengan agak ogah ogahan dia menjawab 'ada mbak'

Iihh ni orang. Saya tau kerjaan sebagai customer service itu nggak gampang, tapi ya jangan ngegampangin gitu dong. Masa iya alibinya karena data nggak ada di sistem. Kan anehh. Sistem itu nggak bisa bohong. Dia selalu mencatat semua jenis transaksi. Ya kalau kerja yang profesional dong. Harus ramah juga. Saya lho cuman nyolot kalau disolotin duluan. Kalo situ baek dan profesional ya saya respek lah. Inget deh mas, customer itu cenderung cerewet karena ingin tau sedetail mungkin. Kalau situ alesan capek, kita juga capek kali kalo urusan kerjaan -_-



Suka berhubungan sama orang tapi ndak obsesi jadi customer service





Comments

  1. Gua sih no comment dah. . . Haha

    Mba, boleh kasih saran di luar konteks? Backgroundnya jangan hitam plis. Agak puyeng gimana gitu sehabis baca. :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha aku sediain obat sakit kepala abis baca blog ku deh ya hahaha

      Ini sih template dari awal ndak diubah2 sih, ntar aku cek template lain dlu deh yaa, biar kamunya ndak puyeng bacanya hihihi

      Delete
    2. Ah iya gw juga pengen komen tentang blog inih. Kasih ilustrasi mbak biar menarik, jangan tulisan semua. Itu yang bikin orang tertarik buat baca. Kalo tulisan semua biasanya males mbak. Padahal tulisannya bagus-bagus loh. Boleh comot gambar darimana aja kok, yang penting dicantumin sumbernya.

      cuman masukan aja, no ofense...

      Delete
    3. Iya mas bener emg aku krg gambar aja, suka malessss bgt nyari gambar kcuali gmbr udah ada dihape. Pdhl tinggal klik doang uda nongol gmbrnya ya

      Ini blog uda lumayan veteran padahal hahaha

      Makasih lo yaaa sarannya. Mau rajin2 cari gambar dehh abis ini. Tulisannya di draft in dlu smua hoho

      Delete
  2. Sabar, tenang & jangan emosi Kakak. Hahaha.
    Kalau sudah gak kuat ntar bilang aku, tak bantu semprot :p hahaha #KoncoElek Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uda dada dada ke kamera ni pak, nggak kuatttttt hahaha

      Delete
  3. Kalo gue bakal gua catet namanya, trus telpon/email call center pusat buat komplain. Pasti besok oranynya minta maaf, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mukaknya tuh melas lho mas, jd agak kesian hahaa
      Tp kayaknya tuh orang emg gt karakternya kali ya, kliatan dr caranya ngelayani customer sebelumnya

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Piknik] Menjejakkan kaki di Bromo

Puluhan tahun hidup sebagai warga Jawa Timur, namun baru pertama kali menjejakkan kaki di Gunung Bromo. Bertepatan dengan upacara Kasada yang terjadi satu tahun sekali dan bertepatan dengan bulan purnama (semoga nggak salah kasih info), sekitar akhir bulan Juli tahun 2015.  Gunung Bromo merupakan gunung yang bertetangga dengan gunung Semeru. Jika kita pergi kesana, maka akan melihat banyak tulisan BTS -yang saya kira Behind The Scene-, ternyata adalah Bromo Tengger Semeru. Tidak hanya melihat gunung Bromo seorang, disana kita akan disajikan jejeran gunung-gunung kecil disana. Ok.. first of all mari dimulai dari berangkat ke Bromo. Menuju Bromo bisa menyetir motor sendiri, bisa juga menyewa tour dari titik keberangkatan (seperti yang saya lakukan), bisa menggunakan ojek seharga 100ribu per ojek sepuasnya, bisa menyewa jeep dari titik mula menuju Bromo (dengar-dengar sih harganya 600ribu/jeep, satu jeep bisa untuk 4-6 orang tergantung ukuran badan orangnya heheh). Jeep yang saya