Langsung ke konten utama

Dikerjain kartu ATM

Kali ini pengen curhat soal ATM. Tenaganya udah terkumpul dari senewen minggu lalu, dan baru sempetin nulis sekarang. Ceritanya ini saya baru masuk hari pertama abis lebaran. Kantor masih sepi banget dan berencana datang pagian dengan alasan bakal liat sikon juga sih gegara gedung baru bareng orang baru juga. Sampailah dikantor jam setengah 8. Untuk ukuran kantor saya sih itu kepagian banget.

Kemudian memutuskan untuk mengambil beberapa lembar duit dulu deh, ke ATM. Yuk dah ke ATM, kartu masuk, eh tiba tiba ga ada respon apapun. Wahhhh panik dong, semua tombol udah di pencet tapi ndak ada yang respon. Sampai akhirnya ketemu OB dan dia menyarankan untuk lapor security. Kata bapak satpam bilang 'gapapa mbak tunggu aja, nanti kalo mesinnya di isi, bisa diambil'. Wehh berarti nungguin ada servis dateng dong ya. Nanya juga kan brapa lama dan kapan? Bapaknya dengan bijak jawab 'wah kapannya itu yang saya ndak tau mbak, soalnya kan masih banyak yg cuti juga, bisa 3 harian lebih mbak'. Haduuhh la kalo ndak tau kapannya nih gimana nih??? Bisa ndak makan ndak tidur ini kepikiran ATM. Untungnya bapaknya bilang aman dan pasti aman biarpun ditinggal. Kondisi dompet saya yang ndak aman pak. 

Nyampe meja buat kerja, baca email yang buanyakkk dan ndak fokus akhirnya temen bilang 'ndak usah tungguin mereka, kamu ke bank aja minta kartu baru. Bentar kok'. Akhirnya waktu istirahat memutuskan untuk ke bank diantar teman. Saya nanya ke dia syaratnya apa aja, katanya KTP aja. Okelah, pikiran kalut ya, bego banget kok ya ndak inget buku tabungan harus dibawa juga. Akhirnya sebelum menuju bank, belok dulu ke kos buat ambil buku tabungan. Biasanya sih buku tabungan sama paspor ada di dompet, tapi hari itu sebelumnya, semua barang-barang dipindah dulu. Jadi mikirnya ketinggalan di kos. Setelah cek, yaelahhh ternyata ketinggalan dikantor. Yaudah deh balik lagi ke kantor. Kesannya kayak balik kucing gitu. Jadi posisinya itu kantor dulu, bank, baru kos. Bisa bayangkan wira wirinya saya pas harus ke kos, tapi ternyata bukunya ketinggalan di kantor?

Setelah syarat lengkap, menuju lah kita ke bank. Baru juga nyampe, ambil antrian, eh pak satpamnya bilang 'maaf bapak ibu, server kami sedang down jadi tidak bisa melayani pembuatan rekening, ganti kartu ATM'. Nah nah kebayang ndak panasnya Surabaya tengah hari begitu dan oper sana sini eh ternyata ndak menemukan hasil???? Sakit atiiii

Yawes besoknya balik ke bank, pagi banget sebelum ngantor. Ini yang penting nih, syarat-syaratnya kalau mau bikin kartu baru gara-gara ATM ketelen adalah : KTP dan buku tabungan. Ntar disana ditanyain ketelennya dimana, di ATM bank bersangkutan apa ndak. Kalau ndak, harus minta surat kehilangan dari kepolisian. Kalo di ATM yang bersangkutan ya tinggal bikin aja. Isi surat keterangan blablabla, bayar materai doang, 10menit jadi deh kartu baru kita. Itu poinnya pentingnya.

Nah kelar dong, punya kartu baru ya, berangkat deh ngantor dengan hati gembira. Baru nyampe kantor, tiba-tiba ditelpon pak security kantor dan bilang 'iya mbak, kartunya udah bisa diambil. Kemarin yang servis dateng jadi sekarang kartu mbak udah sama saya. Nanti diambil ya'

...lemes berdiri...

Komentar

  1. Pelajaran malam ini.. kalau kartu ATM ketelen musti tenang :D hahahaha ^^
    Tetep bersyukur.. Yg penting duit gak ilang Mbak.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gimana mau ga panik la wong smua duit gatau knp tiba2 tak pindahin sana. Sejenak mrasa bodoh hahaha

      Wes yg pntg duite wes aman beserta krtunya hohoho

      Hapus
    2. pasti duitnya banyak tuh :D jadi panikkk wkwkwk..
      boleh lo di transfer ke rekeningku.. bagi2.. hahaha

      Hapus
    3. hahahaha buat modal kaweeennnnn banggg

      Hapus
    4. Betulll kan ternyata sudah tuaakkkk.. hhahhaa

      Hapus
    5. Iye dah tuak bang, udah mkir anak hahahahah

      Hapus
  2. Emang enak, hahahaha... *ketawa jahad*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hari pembalasan itu biasanya lbh kejam lho, ati2 atm situ yg ketelen *nyengir jahat tp tetep kliatan kece* hahahaha

      Hapus

Posting Komentar

Share your thoughts with me here

Postingan populer dari blog ini

Obrolan Konyol #1

serius ya mas, sampe kayak gitu. awas bocor yang bawah
Terlalu banyak obrolan konyol antara aku dan HJ kalo kita ketemu. I just want to put it here 😌

SD

Ceritanya HJ lagi balik ke Kandahar. Rute penerbangannya Surabaya - Jakarta - Dubai - Kabul - Kandahar. Sebegitu panjangnya dan perlu waktu sekitar 2 - 3 hari. Dan selalu dong aku absen ya.


'Hun, arrived?'
'Yea ... on the way to SD now'
'SD? Sekolah dasar a?'
'No!! Sub Delegation!! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚'

Ya mana gue tau kalo SD itu sub delegation ya πŸ˜πŸ˜‘

Dong

Dia lagi belajar bahasa Indonesia akhir-akhir ini. Kita lagi ngobrolin soal apa gitu yang ujung-ujungnya ngomong khawatir.

'Dont worry about it hun. It's ok it's fine'
'Hemm but worry hun.. I am worry hun..'
'It's ok'
'You dong!'

Lahh tadinya agak sendu jadi ngakak kok tiba-tiba ngomong dong sih nih anak. Ini antara beneran dong apa dia tipo maunya nulis dont sih 😭

'Ok, love you'
'Love you love you love you …

Punya Rekening Lagi : CIMB on Account

Saya cenderung males bawa uang cash. Kenapa? Ribet, nominal rupiah yang gede banget kebanyakan nol, dan seringnya di dompet isinya duaribuan. Pernah lho duaribuan itu ada kali 30lembar. Serasa kaya, kalo duitnya merah haha

Saya lebih suka debet. Lebih praktis kan, tapi nggak bisa dipake beli di toko kelontong. Jatohnya malah lebih mahal sih emang, dipakenya juga kalo nggak ke toko kelontong kan. Tapi... Saya juga sebenernya rada takut akhir-akhir ini. Karena uang di rekening bisa aja tiba-tiba ilang. Ada temen, satu kali gaji ilang. Untung aja dia urusin bener-bener dan bisa balik duitnya. Ada lagi OB juga gitu, duitnya juga ilang mendadak. Takutnya itu kan di hack atau diduplikat kartu ATM nya. Semakin canggih lah pokoknya.

Nah karena banyak kejadian kayak gitu, saya jadi lebih protektif ke kartu mana yang bisa dipake sembarangan dan mana yang nggak boleh. For sure, ini berhubungan dengan berapa banyak jumlah rekening yang dimiliki. Menurut saya sih minimal harus punya 2. Satu buat …

Pake Jenius

Beberapa waktu lalu sering liat counter Jenius di Matos, yang lalu kutemui pula di MOG. Anak Malang tau lah dua mall ini. Nah udah cari info sana sini ya, kok kayaknya asik gitu. Jadi memberanikan diri untuk sign up. Apakah perlu kujelaskan fitur dan fungsinya secara mendetail? Karena sudah banyak tercecer informasinya di internet. Nggak ah, gw mau bahas pengalaman gw pake kartu ini selama sebulan ini.

Sign up lah aku di counter MOG (ya gusti kejebak lagi gw pake nambah kartu-kartuan begini). Kemudian, berkatalah mbaknya "Transfer aja mbak satu juta kesini, kita lagi ada promo kalau transaksi pertama kali satu juta akan ada free kartu member starbucks dengan saldo 50ribu. Lumayan lho mbak Starbucks". Gw nggak fanatik Sbucks (cuma kalo harus beli Chai tea selalu kesini). Dan tanpa sadar pun gw transfer sejuta ke akun jenius gw. Because, why not? Lagian juga mindah duit gw sendiri ke rekening yang lain kan? Nggak ilang duit juga.

Jadilah kudapat kartu Jenius beserta k…