Skip to main content

The Reward of Teaching

Buku belajar Bahasa Indonesia dalam berbagai bahasa. I've become a teacher since semester 9. That being said, my teaching journey started in 2013. Took hiatus for 2 something years then I came back to these exam sheets, students, books, and social interactions. Didn't even want to become one but I fell in love right after I jumped in.  I guess I need to ask to apologize to my dad. I was mad at him a long time ago because he asked me to be one lol. Well, maybe I just didn't like the idea of being a teacher in a class where your students don't even care about you telling stuff in front of the class. That actually made me realize that I prefer to teach whoever wants to learn. Although sometimes I just need to teach without knowing what's their reasons to learn, and that is also fine. I do what I had to do. That is why I hate grading because I don't mind giving them a perfect score but what's the point if they know nothing after the course ended? I never teach a

Jangan minta oleh-oleh!

 
 Taken from internet


Pernah nggak kalau kita mau bepergian, trus orang-orang pada bilang 'Jangan lupa oleh-olehnya ya' ? Pasti pernah dong ya...

Yang jelas saya nggak pernah ngerti kenapa orang sering meminta sesuatu ketika kita pergi somewhere. Dulu waktu kecil juga saya suka bilang begitu. Siapa yang pergi kemana pasti deh 'jangan lupa oleh-olehnya ya om, tante pakdhe, budhe, mas, mbak'. Tapi lama kelamaan saya mikir 'saya cuman ngomong aja tanpa niat minta oleh-oleh', kecuali kalo memang kita menitipkan hal itu karena memang hanya ada ditempat yang akan dikunjungi orang tersebut, misal buku. Pernah nitip beliin buku di Korea karena emang adanya disana.

Jadi esensinya oleh-oleh itu apa?

Saya juga kurang tau soalnya udah nggak pernah lagi minta dibawain oleh-oleh. HJ pulang ke Belanda sana saya cuma minta beliin buku. Itupun nggak dibeliin gara-gara bukunya nggak bagus kata dia. Oleh-oleh pun ada yang sekedar apa adanya karena emang adanya begitu dan cuma buat pantes-pantesan aja biar nggak dinyinyirin. Yang paling mainstream ya gantungan kunci. Nggak keitung deh gantungan kunci yang saya punya dari oleh-oleh. Dari dalam sampai luar negeri juga ada. Sampe bingung ya ini gantungan mau taro mana lagi cobak?? Kuncinya dikit, gantungannya banyak.

Temen saya ada yang plesir ke Thailand, pulang bawa oleh-oleh 20kg. Gila itu oleh-oleh apa nyetok barang buat dijual lagi sih?

Tiap saya pergi sendirian, saya males beli oleh-oleh, tapi karena temen beli banyak oleh-oleh, apalagi tetiba dapet telpon dari rumah 'Mama beliin daster ya'. Itu kayak di rumah ga ada yang jual daster aja deh, yaa terpaksa beli deh ya. Tapi kalo pergi sama HJ, nggak pernah beli apapun. Karena HJ nggak mikir oleh-oleh, saya juga males beli oleh-oleh. Budget buat oleh-oleh itu nggak main-main lho. Coba diitung, bisa-bisa budget buat itu lebih dari budget perginya.

Saya cenderung beli sesuatu ketika plesiran bahkan kalau nggak diminta buat beliin. Jadi saya model orang yang nggak akan beliin oleh-oleh kalo diminta 😂😂

Papa itu tiap tahun ke Bali. Sebagai guru yang selalu mendampingi muridnya perpisahann di Bali, tiap taun pula kita dibeliin baju dari Bali. Sampe akhirnya papa bilang, 'Papa nggak punya duit, nggak usah minta oleh-oleh ya'. Idihhh siapa juga yang minta sih, barang dari Bali juga udah banyak banget apalagi kaos yang tulisannya 'Joger'. Udah satu lemari papah.

Jadi ya, kita udah bisa bawain oleh-oleh dan spare tempat di koper sama tas demi kalian itu mbok ya tolong dihargai. Jangan karena cuma dikasih gantungan kunci, ehh dibilang pelit karena ngasih oleh-oelh yang murah hmmmm... Yang penting itu tulus ngasih oleh-olehnya, daripada dikasih barang mahal tapi nggak ikhlas.

Comments

  1. Cih, benci banget sama acara nitip begini. Beli sendiri woi ! Jaman onlen gini juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Its so Indonesia bang hahaha

      Kalo ga dibeliin dibilang pelit, udah dibeliin ganci masih jd dinyinyirin yak

      Delete
  2. Huhahaha, aku termasuk salah satu orang yang suka minta oleh-oleh ._.
    Tapi termasuk orang yang males kalo ada yang minta dibeliin oleh-oleh juga:3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw.. terus kalau yang di mintain oleh-oleh gak bawain oleh-oleh gimana tuh ? :D

      Delete
    2. Hahaah novi mah curang. Maunya minta tp pas diminta ga ngasih

      Aku kalo pergi jgn dimintain oleh2 deh. Malah ga bakal dibeliin. Kalo nggak minta mlh dibeliin hahah

      Delete
  3. Sebelumnya salam kenal ya hehe.

    Kadang ngomong minta oleh-oleh itu sekedar basa-basi aja. Tapi Kalo sampe ada yang bilang pelit atau protes, itu sih parah.

    Justru iya bener nggak usah minta. Kalo nggak minta kan berarti nggak berharap apa-apa. Kalau dikasih pasti lebih kerasa senengnya walaupun oleh-olehnya sederhana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Brian salam kenal jg ya

      Iya srgnya basa basi, tp kalo smpe dibilang pelit uda kelewatan emang. Tp ada lho bbrapa temenku gt hahaha

      Mending ga ngarep apa2 ya huhu

      Delete
  4. Aku termasuk tipe orang yang suka minta oleh-oleh juga sih, tapi itu cuman basa basi doang.
    Kalau emang mau sesuatu banget biasanya nitip, gak minta dan duitnya pasti diganti.

    Wah kalau aku sih dikasih gantungan kunci aja udah seneng Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heem kayak aku jg kalo terpaksa nitip yg ga ada disini ya langsung kasih duit. Cm minta spare tmpt dikopernya buat bawain yg aku mau hehehe

      Delete
  5. bukan pernah lagi mba prisca, kayaknya sering deh
    bisa aja sih itu sekedar basa basi dan kalo gak menghargai berarti dia gak tau diri wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha kayaknya lebih ke gatau diri deh ya kalo sampe udah dikasih tp masih juga dinyinyirin ya hoho

      Delete
  6. Wahahha, klo masalah gini ginian sih yda maklum, pas traveling aku juga kadang dibasa basiin oleh2, cuma kalo yang ga sekalian nyetorin ongkos oleh olehnya, ato pas aku lagi ga ada agenda mampir pusat oleh2 ya skip alias lewatin aja...
    Lagipula aku tiap ke mana gitu jarang juga mampir beli oleh oleh buat diri sendiri, palagi buat orang yang sekedar lewat heheuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbakk, skalian kasih duit yak kl emg pengen banget *misal lagi hamil ngidam dan pngennya itu haha

      Boro2 bawa ya, buat sndiri aja ga beli 😁

      Delete
  7. Minta oleh-oleh, untuk saya sendiri mungkin lebih ke iseng. "jangan lupa oleh-oleh!"

    Nah, yang lebih miris, saya enggak pernah ada yang mintain oleh-oleh. Apa karena saya enggak pernah berpergian ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha malah enak dong ga ada yg minta oleh2, jd nggak usah bingung spare waktu sama tmpat di koper buat oleh2nya haha

      Delete
  8. sebelum ada yang minta maka buat aja tulisan "Jangan Berharap ada oleh-oleh, Mohon Doakan semoga Lancar" biar kita kalau bepergian malah dapat doa ... heee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha boleh juga itu ya

      Atau... Nggak usah ngmong kita mau pergi ya. Tau2 ngacir aja haha

      Delete
  9. Teman : Minta oleh2 ya
    Aku : Gak dulin nang pasar >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa ada benernya jg ya
      cerdas ah!!! Bisa ditiru

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

Sudah Vaksin Covid Lengkap

Sei sapi yang kucintai Yes, it's my biggest flex this year.  Setelah vaksin pertama akhir Mei kemarin, akhirnya gw udah dapet suntikan kedua tanggal 21 Agustus 2021. Cantik kan tanggalnya?  Masih di RS yang sama, Surya Husadha, kali ini gw berangkat pagi. Yaa... 15 menit lebih pagi daripada vaksin pertama 😬 Karena gw ketiduran, seperti biasa. Hari itu hari sabtu, memang sengaja milih akhir pekan waktu vaksin pertama. Kita nggak tau efeknya bakalan gimana kan.  Vaksin pertama gw bisa bilang hampir ga ada efek apapun sih. Cuma ke UGD aja hari ketiga karena asam lambung naik banget. Setelah gw inget-inget, gw emang nggak banyak makan setelah vaksin malah gegoleran dan kata dokternya "Kalau abis vaksin tuh makan mbak yang banyak, protein yang banyak, jangan malah ga makan. Jadinya asam lambung naik kan?" Yasudah abis disuntik ranitidin, sejam juga gw udah mendingan.  Jadi gw bertekad "Ok setelah vaksin kedua, gw harus makan yang banyak!!!" Setelah gw datang di RS,