Skip to main content

Sanur April 2020

How are you doing guys? A few weeks ago I went for groceries shopping and I thought that I needed to visit the beach after 2 months. The supermarket I went to was a few mins from the regular beach so ... here's some pictures I got that day. It was empty almost in every spots.




Mask on

It is allowed to be naked with mask on 

some broken English, guys 
waiters were waiting for sunset as they had no customers in the restaurant









I hope you enjoy the pictures here 😉 Have a good day 🌞


Dibikin emosi CS

Menyambung ke senewen an minggu lalu, cerita masih berlanjut ketika saya datangi galeri salah satu provider dengan tujuan ganti sim card 4G. Gegara hapenya pakai 4G, sayang aja kartunya jadi lemot kalau ndak di upgrade. Yawes meluncurlah ke galeri terdekat. Disana, kebetulan sih ngantri nomor dua. Wahhh bagus dong kalau antrian nomer 2, ndak nunggu lama-lama.

5menit kemudian ... Mulai resah
10menit ... Gusar
15 menit ... Mulai emosi

Ini orang berdua ngapain sih, lama banget padahal cuman cek aja. Beneran lama deh. Lama kalau ada interaksi sih ndak masalah ya, kita bisa menduga gitu lho mereka bakal kelar cepet ato ndak. La tapi mereka berdua diem-diem aja kayak orang mau nembak gebetan tapi takut ditolak duluan karena si gebetan keliatannya ndak tertarik sama dia.

Hmmm plis deh mas, mencairkan suasana kek. Akhirnya setelah menunggu lama dengan kegusaran, giliran saya ke CSnya. Saya bilang lah tujuan saya apa, trus dimintain KTP saya. Sejenak kemudian percakapan terjadi :

Cs : nomernya pernah dipake orang lain ya mbak ya?
Me : ndak mas, cuman saya aja yang pake. Kenapa?
Cs : ohh soalnya ini terdaftar bukan pake nama mbak
Me : HAH ??? GAK MUNGKIN lah mas. Saya ini sengaja beli nomer cantik ini ya berarti buat saya pake seterusnya
Cs : tapi ini namanya bukan atas nama mbak, beda sama KTP mbak.
Me : trus gimana dong?
Cs : mbak sebutin aja 3 nomer yang mbak hubungi dalam 3 bulan terakhir ini
Me : ya mana aku inget nomernya mas
Cs : boleh liat hape kok mbak
Me : ohh yawes

...mikir keras banget deh ya. Beneran mikir keras banget. La syaratnya nomer yang kita hubungi, bukan menghubungi kita. Boleh telpon ato sms pokoknya koneksi keluar pake pulsa. Helloo saya udah jarang banget nelpon keluar pake pulsa. Nelpon pacar juga via skype atau WA. Tekor lah kalo pake pulsa normal. Sama mama juga seringnya ditelpon, kalo nelpon juga pake internet bukan pulsa. Haduhh mikir keras, nomer yang sering nelpon keluar itu nomer satunya iiihh. Tiba-tiba dapet ilham dan wahyu

Aha!!!

Me : ini mas *udah saya tulis empat nomer*
Cs : saya cek dulu ya mbak

Beberapa menit kemudian ...
Cs : maaf mbak, nomernya yg ada di list cuma satu aja
Me : WHAT???? Serius??? Salah cek kali
Cs : ndak mbak, emang yang ada di list cuman satu nomer aja
(Which is itu nomer si pacar pas dia di Indonesia)
Me : nggak mungkin lah mas, plis deh. Nomer pertama itu nomer taksi (saya kebetulan sering pake taksi kalau si mas dateng, dan bulan kemaren dia baru dari sini), nomer ketiga itu nomer bapak kos saya yang hari MINGGU TANGGAL 10 JAM EMPAT SORE ITU SAYA TELPON GARA-GARA SAYA NGGAK BISA MASUK KOS. Gak mungkin lah kalau nggak ada
Cs : iya tapi nggak ada mbak
Me : cek lagi deh mas, ini nih kalo kurang saya kasih satu nomer lagi. Ini baru tadi malem saya telpon jam 12 malem gara-gara ngurus mau ke Bromo. Kalau nggak ada ya kebangetan lah. Error tuh sistem
Cs : iya mbak saya cek dulu ya
Me : yaudah cek sana. (Beberapa menit kemudian) gimana mas? Ada??
Masnya ndak jawab tapi ngeluarin formulir kayak berkas gitu buat pernyataan upgrade nomor. Nggak puas dong ya kalau nggak dapet jawaban. Akhirnya daya tekankan lagi 'gimana mas?? ADA NGGAK DI LISTNYA?'
Dengan agak ogah ogahan dia menjawab 'ada mbak'

Iihh ni orang. Saya tau kerjaan sebagai customer service itu nggak gampang, tapi ya jangan ngegampangin gitu dong. Masa iya alibinya karena data nggak ada di sistem. Kan anehh. Sistem itu nggak bisa bohong. Dia selalu mencatat semua jenis transaksi. Ya kalau kerja yang profesional dong. Harus ramah juga. Saya lho cuman nyolot kalau disolotin duluan. Kalo situ baek dan profesional ya saya respek lah. Inget deh mas, customer itu cenderung cerewet karena ingin tau sedetail mungkin. Kalau situ alesan capek, kita juga capek kali kalo urusan kerjaan -_-



Suka berhubungan sama orang tapi ndak obsesi jadi customer service





Comments

  1. Gua sih no comment dah. . . Haha

    Mba, boleh kasih saran di luar konteks? Backgroundnya jangan hitam plis. Agak puyeng gimana gitu sehabis baca. :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha aku sediain obat sakit kepala abis baca blog ku deh ya hahaha

      Ini sih template dari awal ndak diubah2 sih, ntar aku cek template lain dlu deh yaa, biar kamunya ndak puyeng bacanya hihihi

      Delete
    2. Ah iya gw juga pengen komen tentang blog inih. Kasih ilustrasi mbak biar menarik, jangan tulisan semua. Itu yang bikin orang tertarik buat baca. Kalo tulisan semua biasanya males mbak. Padahal tulisannya bagus-bagus loh. Boleh comot gambar darimana aja kok, yang penting dicantumin sumbernya.

      cuman masukan aja, no ofense...

      Delete
    3. Iya mas bener emg aku krg gambar aja, suka malessss bgt nyari gambar kcuali gmbr udah ada dihape. Pdhl tinggal klik doang uda nongol gmbrnya ya

      Ini blog uda lumayan veteran padahal hahaha

      Makasih lo yaaa sarannya. Mau rajin2 cari gambar dehh abis ini. Tulisannya di draft in dlu smua hoho

      Delete
  2. Sabar, tenang & jangan emosi Kakak. Hahaha.
    Kalau sudah gak kuat ntar bilang aku, tak bantu semprot :p hahaha #KoncoElek Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uda dada dada ke kamera ni pak, nggak kuatttttt hahaha

      Delete
  3. Kalo gue bakal gua catet namanya, trus telpon/email call center pusat buat komplain. Pasti besok oranynya minta maaf, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mukaknya tuh melas lho mas, jd agak kesian hahaa
      Tp kayaknya tuh orang emg gt karakternya kali ya, kliatan dr caranya ngelayani customer sebelumnya

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar. 
Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa menaw…

Punya Rekening Lagi : CIMB on Account

Saya cenderung males bawa uang cash. Kenapa? Ribet, nominal rupiah yang gede banget kebanyakan nol, dan seringnya di dompet isinya duaribuan. Pernah lho duaribuan itu ada kali 30lembar. Serasa kaya, kalo duitnya merah haha

Saya lebih suka debet. Lebih praktis kan, tapi nggak bisa dipake beli di toko kelontong. Jatohnya malah lebih mahal sih emang, dipakenya juga kalo nggak ke toko kelontong kan. Tapi... Saya juga sebenernya rada takut akhir-akhir ini. Karena uang di rekening bisa aja tiba-tiba ilang. Ada temen, satu kali gaji ilang. Untung aja dia urusin bener-bener dan bisa balik duitnya. Ada lagi OB juga gitu, duitnya juga ilang mendadak. Takutnya itu kan di hack atau diduplikat kartu ATM nya. Semakin canggih lah pokoknya.

Nah karena banyak kejadian kayak gitu, saya jadi lebih protektif ke kartu mana yang bisa dipake sembarangan dan mana yang nggak boleh. For sure, ini berhubungan dengan berapa banyak jumlah rekening yang dimiliki. Menurut saya sih minimal harus punya 2. Satu buat …

Pake Jenius

Beberapa waktu lalu sering liat counter Jenius di Matos, yang lalu kutemui pula di MOG. Anak Malang tau lah dua mall ini. Nah udah cari info sana sini ya, kok kayaknya asik gitu. Jadi memberanikan diri untuk sign up. Apakah perlu kujelaskan fitur dan fungsinya secara mendetail? Karena sudah banyak tercecer informasinya di internet. Nggak ah, gw mau bahas pengalaman gw pake kartu ini selama sebulan ini.

Sign up lah aku di counter MOG (ya gusti kejebak lagi gw pake nambah kartu-kartuan begini). Kemudian, berkatalah mbaknya "Transfer aja mbak satu juta kesini, kita lagi ada promo kalau transaksi pertama kali satu juta akan ada free kartu member starbucks dengan saldo 50ribu. Lumayan lho mbak Starbucks". Gw nggak fanatik Sbucks (cuma kalo harus beli Chai tea selalu kesini). Dan tanpa sadar pun gw transfer sejuta ke akun jenius gw. Because, why not? Lagian juga mindah duit gw sendiri ke rekening yang lain kan? Nggak ilang duit juga.

Jadilah kudapat kartu Jenius beserta k…