Skip to main content

Ingin Tinggal di Pedesaan

Geneva ... tapi bukan di Indonesia 😂 Gatau deh ini akhir-akhir ini aku suka banget nontonin kanal orang di youtube yang tinggal di desa, bisa self sufficient banget, tenang, damai, slow. Trus nonton Gilmore Girls, Virgin River juga. Suka aja ngeliatnya. Emang bener kehidupan di desa memang terasa berjalan lebih lambat karena nggak ada yang ngejar-ngejar. Nggak macet dan nggak sebising kota. Sebenernya mau gw simple. Gw emang banyak maunya sih tapi ya kenapa emang? Siapa tau diaminin malaikat lho. Gw pengennya tinggal di tempat desa yang alamnya itu masih lebih banyak daripada manusianya. Tapi kalo bisa sih fasilitasnya udah lengkap termasuk fasilitas kesehatan ya, terlebih lagi soal internet! Internet cepet adalah koentji.  Sempet lho kepikiran, "Ah gw pengen tinggal di NZ. Jumlah kambingnya aja jauh lebih banyak dari jumlah manusianya." Atau tinggal di sana tapi yang masih bisa nemu kang bakso, lontong kupang, sate, cilok, cimol, lupis, getuk lindri lewat depan rumah gitu.

[Book] Dunia Anna

Agaknya sih saya jadi agak mengagumi Jostein Gaarder. Setelah membaca buku Dunia Cecilia yang menyoal tentang esensi manusia dan tuhannya, baru aja selesai baca buku judulnya Dunia Anna.

Dunia Anna ini bercerita tentang kita dengan alam semesta.Hmm ya kadang kita harus memberi makan otak kita dengan beberapa pemikiran filosofis. I know  tidak ada yang bisa mendeskripsikan apa benar dan salah itu, tapi tidak ada salahnya kita berpikir lebih bijak dengan menggunakan sudut pandang yang berbeda.

Ceritanya Anna ini adalah seorang yang mengkhawatirkan tentang masa depan. Bukan masa depannya tapi masa depan bumi dan semesta ini. Well, kalau saya ditanya, saya jujur juga mikir gitu gimana jadinya bumi ini kedepannya kalau semua hutan aja mulai digunduli, sampah aja dibuang sembarangan, pertambangan digasak habis-habisan sampai di suatu tempat di Bangka Belitung aja udah nggak bisa dikelolah lagi karena rusak akibat penambangan. Itu semua pemikiran saya pas saya lagi sehat jasmani rohani sih

Gambarnya terpaksa pinjem google, padahal punya gambar sendiri yang lebih kece tapi hp lagi nggak singkron sama laptop


Saya sih membayangkan dunia masa depan pasti akan canggih dengan segala teknologinya. Semua serba wow. Naah yang Om Gaarder gambarkan disini, iya memang dunia dengan segala kemajuan teknologinya berkembang dengan pesat sampai tumbuhan dan hewan aja bentuknya virtual. Virtual lho. Kok bisa? Ya karena alamnya udah rusak. Hewan tumbuhan punah semuanya. Kesian kan generasi berikutnya setelah kita nggak bakal bisa nemuin lagi ijo-ijoan disekitar kita.

Om Gaarder juga menggambarkan tambang mulai habis dan rusak sehingga gas alam juga mulai habis, akibatnya mereka tak lagi terbang menggunakan pesawat, mobil atau sejenisnya tapi menggunakan unta. Persis kayak jaman nabi dulu gitu.

'apa yang sedang kau khawatirkan Anna?'
'pemanasan global'

Yang menarik itu dia menuliskan dijual kuota iklim. Kita sekarang yang dijual kuota internet ya, kalau jaman besok nih yang dijual kuota iklim. Dimana orang yang akan melepas banyak gas karbon dioksida diwajibkan membayar mahal atas perbuatannya merusak bumi. Well that sounds interesting, it just feels weird for me now. dunno if there is possibility like that in future. Serem

Guys, alam sedang mencari cara untuk menyeimbangkan dirinya lho. Intinya sih satu ya, kalau kita sekarang bisa menikmati keindahan alam macam begini, janganlah rakus menghabiskan dan merusaknya. Sisakan untuk anak cucu juga ya. Mereka juga punya hak untuk melihat semua keindahan alam yang sekarang kita nikmati ini. At least untuk saat ini jangan membebani bumi kita lah dengan hal-hal yang nggak penting semacem buang sampah sembarangan. Kesiannnnn bumi dan alam ini.



Sedang mengejar koleksi lain dari Jostein Gaarder

Comments

  1. Di eropa sekarang udah gitu mbak. Negara yang banyak buang karbon dioksida harus bayar denda. Makanya banyak yang pindahin industrinya ke asia, biar gak kena denda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, makin kesini kok asia makin kayak negara buat buang sampah yaaaaa.. semacem kita itu telatttttt... di eropa aja wes jarang yang pake kendaraan pribadi, paling jg kendaraan umum kalo nggak gitu gowes. sini malah lomba beli mobil hahahah

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Piknik] Menjejakkan kaki di Bromo

Puluhan tahun hidup sebagai warga Jawa Timur, namun baru pertama kali menjejakkan kaki di Gunung Bromo. Bertepatan dengan upacara Kasada yang terjadi satu tahun sekali dan bertepatan dengan bulan purnama (semoga nggak salah kasih info), sekitar akhir bulan Juli tahun 2015.  Gunung Bromo merupakan gunung yang bertetangga dengan gunung Semeru. Jika kita pergi kesana, maka akan melihat banyak tulisan BTS -yang saya kira Behind The Scene-, ternyata adalah Bromo Tengger Semeru. Tidak hanya melihat gunung Bromo seorang, disana kita akan disajikan jejeran gunung-gunung kecil disana. Ok.. first of all mari dimulai dari berangkat ke Bromo. Menuju Bromo bisa menyetir motor sendiri, bisa juga menyewa tour dari titik keberangkatan (seperti yang saya lakukan), bisa menggunakan ojek seharga 100ribu per ojek sepuasnya, bisa menyewa jeep dari titik mula menuju Bromo (dengar-dengar sih harganya 600ribu/jeep, satu jeep bisa untuk 4-6 orang tergantung ukuran badan orangnya heheh). Jeep yang saya