Skip to main content

I Thought I Hate People, but...

Sanur ... but I actually don't! That I realized when I had dinner with H and he asked me, "Do you think she's married? The seller, she looks young but not too young."  So I said, "Uhmm I don't know and I don't care."  He then said again, "Yea I know, but I am curious about people. I am curious about what they're doing in life." That's when it came to my mind, "Wait a minute! I am also curious about people, but not their personal life like marital status, how many kids they have, what religion they believe in. I am curious about what they think about things! Ah that's why I love talking to people, no matter how introvert I am but talking to people still excites me." Then we finished our big nasi goreng together.  Looking back at it, I never really like people randomly talking to me when I was in the zone... Like zoning in and out talking to myself. But actually no, maybe it was only that we didn't sync so I went &qu

Menyusuri pantai-pantai selatan



Nah nah nah akhirnya nulis juga tentang ini. Udah lama banget dipending soalnya yaaa

Here we go…

Libur lebaran kemarin, seperti biasa ya harus kerumah mbah yang ada di Malang. Nah kebetulan rumah si mbah ini masuk daerah Malang Selatan. you know lah ya kalau Malang Selatan itu identik sama laut pantai air-airan gitu deh ya.

Biasanya sih kita Cuma pergi ke Pantai Ngliyep, lagipula I am not a big fans of sea jadi ya kayak nothing lose  aja kalo nggak ke pantai. Tapi taun ini papa pingin nyobain jalan pulang yang beda. Ok diputuskan lewat jalur selatan sekalian mampir ke pantai-pantai itu.

Berangkat sekitar jam 8-9 gitu deh ya, karena baru pertama kalinya, jadi papa juga bingung jalur antara ke Balekambang atau yang kea rah Goa China. Ternyata ke arah Goa China. Jalannya cenderung menyempit dan kecil banget. Cukup untuk 2 mobil dari arah berlawanan sih, cuman itu mepet banget. Lah bayangin aja di jalan sekecil itu lewat truk tangki minyak yang segede daban gitu. Jadi sempet nunggu gantian gitu. Dasar suasana lebaran, di desa pula, banyak orang yang berkunjung ke sanak keluarga dong ya, jadinya jalanan itu padet banget biarpun di desa. Ini nggak di desa nggak dikota kok sama-sama macetnya tohhh.

jalannya kecil ala desa begini

sempet beberapa kali macet dijalanan sempit ini



Setelah menempuh jalur ala pedesaan yang sempit kecil dan sempet mikir juga kalo ni mobil sanggup nggak ya lewat jalur ini???? Ah ini kan bukan sedan hahaha.. melewati jalur unik itu selama sekitar 2 jam, sampailah kita di perempatan gede. Maksudnya ini perempatan pemecah jalur ceritanya. Kalau ada yang kearah Balekambang, ada yang ke arah Goa China, ada yang gatau lagi kemana itu arahnya.


ini perempatannya cuman lupa namanya apa, nggak kejepret jelas juga duuhh

gini nih kalo jadi orang yang bawa kamera, nggak bakal nongol banyak di foto 


 kanan kiri masih ada tebing beginian

Jalan baru ini semacem jalan tol, gede banget. Nah ini bakal jadi jalan utama. Sementara ini sih masih ada yang belum beres katanya. Pantai pertama yang kita datengin pantai Batu Bengkung. Kalau dari urutannya sih bukan yang pertama tapi itu yang masuknya nggak jauh-jauh banget dari jalan raya. Harga  tiketnya cuman lima ribu aja, parkir mobil 10ribu. Jadi total berlima + parkir sekitar 30 ribu karena adek yang paling kecil nggak bayar. Kalau harga bule nggak tau lagi sih. 





tadinya mau pake serba ijo, tapi berhubung inget kalo ini pantai selatan, bisa digondol ratu kidul ntar kalo pake ijo. akhirnya pake merah nyolot deh 

ini kaos kelasnya si adek, ceritanya pingin show off kaos ini

nyak babe juga sekarang hobi eksis

Ini pantai termasuk bersih dan nggak rame banget. Jadi lebih bisa nyaman dan menikmati suasana pantai. Ya emang nggak banyak hal disitu sih, ada yang jual makanan tapi nggak seramai pantai Ngliyep atau Goa China. Jadi kalau mau relaksasi merenung atau merencanakan nikahnya kapan atau hanimun dimana, ini bisa jadi pantai pilihan hahaha… tapi ombaknya guede lho ya, jangan lupa dan jangan ngelamun ntar dibawa yang nunggu laut.




Abis dari sini santai-santai makan bakso sama kelapa muda, ahhh pantai banget kan kelapa muda ini, kita lanjut perjalanan. Kita nggak masuk ditiap pantai sih, wong ya pantai ya gitu itu kan, tapi kita melewati beberapa pantai seperti pantai Ungaran, pantai Bajul Mati, dan sepanjang itu kita bisa liat pantai dan deburan ombak dari jalan yang mirip tol itu. Hmmm seger deh pokoknya. Jarang-jarang kan orang kota liat beginian hahaha







Trus terakhir kita masuk ke Goa China. Nggak tau kenapa sih ini pantai beken banget. Ada yang pernah masuk ke Goanya, tapi pas kita dateng itu pantai lagi rameeeeeee gila. Sampai parkir aja nggak bingung lho. Ini saya mau bilang beberapa keluhan saya di Goa China ya. Harga tiket masuk tertera 10ribu rupiah, tapi kenyataanya kita bayar 30ribu padahal ada 5 orang. Nggak jelas disebutkan itu sudah termasuk parkir apa nggak. Ehhh ngantri kan masuknya, maklum rame, la kok ya ada 2 orang lagi narik uang 15ribu katanya buat parkir dan diberikan satu botol air mineral 600ml. ah papa nggak mau kan, akhirnya papa bilang ‘Lho? Didepan tadi bukannya udah sama parkir ya?’, dia nggak jawab kemudian bilang ‘10ribu aja pak’, tanpa memberikan air mineral itu tadi sedangkan yang lain bayar 15ribu dan dapat sebotol air. Yang saya pertanyakan, itu harga parkir ditempat yang dikelola Negara kok bisa ditawar ya? Nggak nawar sih, tapi bisa nego dikit. Aneh ah

Selanjutnya jalan masuk nyari parkiran. Nggak ada tuh tukang parkir satu orang yang ngatur gitu. at least mengarahkan lah. Mana pantai lagi banyak pengunjung juga. Masa kita parkir itu harus nunggu mobil lain keluar sih? Duh ribet banget deh waktu itu. Akhirnya beberapa orang juga emosi gara-gara parkiran, sempet hampir berantem juga. Zzzzzzzzzzz. Btw temen kantor yang besoknya ngantor juga mengeluhkan hal yang sama.
Yaaaa semoga sih beberapa hal nggak mengenakkan itu bisa diperbaiki deh ya


jalan dari parkiran menuju pantai Goa China


taken from Gua China beach


kayak muka manusia nggak sih?

 adek paling kecil tadinya ngotot mau main air tapi pas liat ombaknya horor serem gitu dia sampe senewen kayak gini pas diajak maen aer. jadi ini bukan pose sebenernya, ini ekspresi senewen dia aja

Ternyata jalan-jalan yang keliatannya santai gitu udah makan banyak waktu. Akhirnya pulang lewat jalur Turen dan kemudian ke kota Batu dulu kerumah pakdhe. Nggak macet sih, tapi pas turun itu macetnya nggak ketulungan. Dari Batu ke arah Surabaya cuman merayap. Akhirnya nyampe rumah jam 11 malem, langsung teller deh.


It was a fun day though. Lagi-lagi PRnya ngajak dia kesana dudududuuuu

Comments

  1. Orang ganteng kaya aku gak bayar kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo buat orang ganteng gak gratis, tapi kalo buat orang yg ngerasa ganteng itu baru gratis. masnya kategori yg mana? :P

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Tips Membeli Buku

Ada duitnya wkwkw! Ya maksud gw, harga buku di Indonesia bisa dibilang nggak murah terutama buku yang berbahasa asli misalnya Bahasa Inggris. Buku cetakan versi asli biasanya harganya bisa 2 kali harga buku terjemahannya, atau dua-tiga kali harga e-book. Ini e-book yang original ya, bukan yang bajakan. Kayak semacem beli di kindle atau books-nya google itu.  Kadang emang sering pengen beli fisik bukunya tapi kok harganya sampe 300ribu banget, sedangkan hasrat ingin membaca ini tinggi sekali. Nah, kalau skenario yang begini yang terjadi (dan paling sering), gw biasanya cek toko buku bekas dulu. Di Bali ada beberapa toko buku bekas yang reliable , meskipun koleksinya kita nggak akan tau ya karena ya random juga. Satu di Sanur, satu di Ubud.  Ini karena kapan hari gw udah beli bukunya Madeline yang Song of Achilles di Periplus, 200ribuan. Lalu nemuin bekasnya dengan sampul yang gw mau, cuma 25ribu. Jadi gw udah beli yang baru, beberapa hari kemudian gw ke toko buku bekas dan nemu itu. Set

Mendaftar Pelatihan di Prakerja

Sanur Jadi dulu program ini diluncurkan pemerintah untuk kasih insentif orang yang di PHK atau tidak bekerja pas pandemi. Jadi ya gw tentu saja nggak punya hak tho. Sebagai orang yang nggak punya hak, ya gw nggak ikutan lah. Trus temen gw beberapa bulan lalu bilang, ikut aja soalnya ini buat yg kerja yg mau nunjang skill juga lho.  "Hah masa sih?" Yaudah pas liat oh ya bener juga, jadi gw daftar. Daftar pertama di gelombang 20 nggak lolos. Trus ya udah patah hati dah lah gausah daftar. Eh tiba-tiba minggu lalu temen gw lolos gelombang berapa gitu, lalu bilang kalau gelombang 29 udah buka. Yaudah deh ikutan aja. Eh lolos dong. Pembukaan gelombang ini termasuk cepet. Hampir tiap minggu selalu ada gelombang baru yang dibuka. Jadi daftar di gelombangnya itu selama 3 harian, pengumumannya 3 hari kemudian, lalu 3 hari kemudian udah bukaan baru. Bener-bener cepet banget. Nah temen gw yang lagi S2 nggak bisa ikutan padahal dia juga kerja sebagai pengajar. Alasannya KTP sudah terdafta

I Thought I Hate People, but...

Sanur ... but I actually don't! That I realized when I had dinner with H and he asked me, "Do you think she's married? The seller, she looks young but not too young."  So I said, "Uhmm I don't know and I don't care."  He then said again, "Yea I know, but I am curious about people. I am curious about what they're doing in life." That's when it came to my mind, "Wait a minute! I am also curious about people, but not their personal life like marital status, how many kids they have, what religion they believe in. I am curious about what they think about things! Ah that's why I love talking to people, no matter how introvert I am but talking to people still excites me." Then we finished our big nasi goreng together.  Looking back at it, I never really like people randomly talking to me when I was in the zone... Like zoning in and out talking to myself. But actually no, maybe it was only that we didn't sync so I went &qu