Skip to main content

Merah Putih

Gw sama Indonesia itu ibarat dua sejoli dalam love and hate relationship. Gw terlahir di tanah yang diperjuangkan orang-orang terdahulu. Nggak keitung berapa juta nyawa hilang untuk itu. Gw bersyukur gw nggak perlu lagi bawa bambu runcing untuk merebut negeri ini dari tangan penjajah. Sejak sebelum nikah gw mulai "berteman" dengan birokrasi dua negara. Birokrasi dari Belanda, tentu saja tidak seribet birokrasi di negeri ini. Segala macam email akan segera dibalas dan dibantu untuk dihubungkan ke pihak terkait atau yang menangani itu. Bahkan untuk permintaan Schengen visa tipe kunjungan keluarga di masa pandemik ini diberikan high priority dan email dibalas dalam sekejap. Sedangkan di Indonesia, aaahhh yaaa gitu dehh.

Tapi, nggak akan pernah gw pungkiri tiap kali gw denger lagu Indonesia Raya gw selalu mewek. Tiap kali liat bendera Indonesia, gw diam sebentar  berterima kasih atas nikmat bisa tinggal di negeri ini tanpa perlu memegang senjata. Gw bener-bener marah saat suami g…

Reflection conference

Hari rabu kamis kemarin, kita satu departemen pada 'liburan'. Nggak sih, bukan liburan, tapi konferensi. Namanya aja konferensi padahal yaaaaaaaaaaa gatau deh itu sebutannya apa 😄

Jadi kita berangkat jam 8 pagi dari Surabaya, konferensinya di Malang. Hotel Harris tepatnya. Sampai di Malang jam 10 pagi. Karena belum bisa cek in, akhirnya kita diagendakan meeting duluan. Di Ballroom gitu lah. Satu kelompok 12 orang dan cowo yang ada di timku itu keceh keceh semua. Sedep lah kalo diliat itu hahaha


Meeting dari awal sampai terakhir ngomongin berbagai macam hal yang sejatinya aku rada 'zzzzz ini apaan sih yang dibahas'. Bukan karena nggak bisa bahasa yang diomongin, tapi yang dibahas masalah kerjaan yang kita ini nggak paham itu bahas apa. Ruwet ya. Gatau dah, gitu deh pokoknya.

Ada satu hal yang malah bikin aku klepek-klepek sama di mas HJ. Padahal dia nggak ikutan meeting ya. Jadi ada satu segmen yang suruh nulis best achievement sama worse mistake. Itu hal paling aku benci banget. Soalnya berhubungan sama kerjaan. Aku sih nggak pernah ngerasa bikin achievement yang wow banget dan nggak pernah bikin mistake yang fatal juga. Mikir lama sampe nanya si HJ. Ehh eh dia bilang :

'My biggest achievement was conquering your heart' 😍

Siapa yang ga melting dibilangin gitu hayo??? Langsung lupa sama si bule keceh yang satu tim sama aku deh 😏😎

Acara jam 10 sampai jam  4.30 sore, akhirnya kita check in juga. Masuk kamar masing-masing. Disitu aku merasa pusing bener deh. Kalau udah diruangan lama, ada suara keras dan banyak orang, bisa lah dipastikan kalo aku keluar langsung puyeng.

my room mate yang kerja pun semeja sama aku dan hobi nyekek aku

Sebenernya acara yang dinanti orang-orang itu undian utamanya. Ipad dan Mirrorless. Ga ada yang tau undian utamanya, kecuali panitia. Sampai akhirnya kita semangat begitu tau undiannya haha. Acara undian ada didalam rundown gala dinner. Gala dinner dressnya warna hitam, lah akunya bandel. Malah pake batik haahha. Jadi mentereng sendiri deh. Biarin wes. Yang lainnya pada maksimal bawa dress code yang panjang, cakep, dan beberapa ada yang alay sih. Semalem di Malang aja mereka bawa koper dan tas jinjing. Gatau brapa baju yang dibawa, tapi emang bajunya ada 4 macem yang harus dibawa. Itu minimal.

Yang lucu, pas undian utama kan yang ngambil nomernya itu si Presiden Asia Pasific ya. Dia ambil nomernya, langsung disobek. Nah ternyata, dia pas ambil itu nomer dia sendiri lho. Katanya 'I dont need to get this prize. This prize is for you'. Dannnnn tererettttttttt yang dapet itu salah satu tim dikantor ku dan dia itu hobi puasa, hobi sholat sunnah, dapet mirrorless. Kita semua langsung bilang 'Besok aku mau hobi puasa hobi sholat hobi ngaji deh biar dapet mirrorless' 😄😄😄

Setelah dinner apakah kita langsung tidur? NO NO NO. Kita masih harus kerja. Kerja di lobi gara-gara dikamar bosen. Tapi kerja disitu jadi bisa liat orang-orang pada mabok. Gatau kecapekan ato emang mabok sih, sampe ditaro di luggage trolly-nya hotel itu. Ada juga beberapa yang agak hangover gara-gara afterpartynya. Iya situ mabok minuman, sini mabok liat kerjaan overload mulu dari minggu kemaren. Akhirnya jam setengah satu pagi balik ke kamar dan jam 2 baru tidur gara-gara ngobrol mulu sama room mate. 

pake baju perang bawa laptop, yang laen masih dress code item syantik ganteng. kita udah mabok overload kerjaan

Keesokan paginya, kita dijadwalkan 'senam pagi' jam 6. Udah pada bangun? Ya aku sih udah bangun jam 5 tapi kan ya tidur lagi, kenyataannya yang ikut cuman seperempatnya. dari 200 orang yang ikut cuman 50an dong ya. Pokoknya kita mah pesen ke temen yang laen 'Kalo udah kelar, udah waktunya sarapan, kabarin ya'. Perfect kan!


Abis sarapan, kita team building. Tau gak apaan? Itu tuh yang nggelindingin satu bola trus biar jalan sampe akhir dan hit something diujung. Hardwork banget deh. Itu 12 kelompok dan kita harus koordinasi ke tim sebelum dan sesudahnya biar bolanya bisa jalan dengan lancar. Singkat cerita, setelah 3 jam kita semua sukses.


rangkaian kita yang paling simpel. saking simpelnya harus didekor biar keliatan agak rumit dikit

pada testing 9 grup, dan sering gagal di grup ke 7

ini lho team building-ku. depanku cakep tho? 😁

Selanjutnya kita check out dan makan siang di luar. Tulisan soal makan siangnya akan ditulis terpisah karena itu cukup drama selama 3 jam. Anyway hidupku slalu penuh drama sih.

team representative. sorry for those who became our back up for urgent matter at work. we work for Thailand, India, Singapore, Aussie, NZ, Taiwan, China, Hongkong, yang Jepang distrap ga boleh ikutan hoho

kayak abis menang lotre aja deh itu cece. sesaat pas nungguin bis mau makan siang


Next update will be the drama when we had lunch in luxurious fancy place. But.... I need to have the photos I've taken with that mirrorless prize, so maybe better we goes to the next stories first. LOMBOK!

Comments

  1. Replies
    1. Ini sebelum ke Lombok mas, disuruh stres dulu sblm jalan2 huhu

      Delete
  2. Conquering? Wkwkwkwk

    Sehat ituh?


    Iyo mbak rajin puasa sama solat sunnah, sapa tau besok dapet hadiah pas beli ciki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas dia lovey dovey ya begitu, kalo pas berantem aja. Kayak perang dunia

      sik usum ciki tho mas? Emoh ah nantik aku dibilang generasi micin

      Delete
    2. Ngerti panganan pao-pao gak? Kui jek ono ora yah, hahaha

      Delete
    3. Pao pao itu makanan anak taun 80an ta? 😝

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar. 
Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa menaw…

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik'
Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_-



Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya.

Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kalau novel ini ri…

Pake Jenius

Beberapa waktu lalu sering liat counter Jenius di Matos, yang lalu kutemui pula di MOG. Anak Malang tau lah dua mall ini. Nah udah cari info sana sini ya, kok kayaknya asik gitu. Jadi memberanikan diri untuk sign up. Apakah perlu kujelaskan fitur dan fungsinya secara mendetail? Karena sudah banyak tercecer informasinya di internet. Nggak ah, gw mau bahas pengalaman gw pake kartu ini selama sebulan ini.

Sign up lah aku di counter MOG (ya gusti kejebak lagi gw pake nambah kartu-kartuan begini). Kemudian, berkatalah mbaknya "Transfer aja mbak satu juta kesini, kita lagi ada promo kalau transaksi pertama kali satu juta akan ada free kartu member starbucks dengan saldo 50ribu. Lumayan lho mbak Starbucks". Gw nggak fanatik Sbucks (cuma kalo harus beli Chai tea selalu kesini). Dan tanpa sadar pun gw transfer sejuta ke akun jenius gw. Because, why not? Lagian juga mindah duit gw sendiri ke rekening yang lain kan? Nggak ilang duit juga.

Jadilah kudapat kartu Jenius beserta k…