Skip to main content

Praktisnya Menggunakan e-meterai

Sebagai pelaku kawin campur, meterai adalah hal kecil yang sering kali luput karena dikit-dikit tempel meterai untuk perihal pengajuan visa. Seringnya beli satu, dua taro dompet, eh nggak tau keselip di mana. Belum lagi kalau ternyata setelah dokumen dicetak - ditempel matere - lalu ditandatangani - kemudian discan, ini prosesnya kayak berulang banget dan bisa berkali-kali karena salah tanggal atau orang yang dituju atau dokumen udah keburu expired. Udah kecil, nggak murah, sering ilang pula wkwkwk.  e-meterai mulai diluncurkan tahun 2021. Gw belum pernah coba karena jujur masih bingung apa iya ini imigrasi nanti nerima e-meterai gw? Hingga hari ini, Januari 2023 gw harus kirim dokumen bermeterai untuk update alamat gw sebagai penjamin visa. Iya, nggak bisa via website langsung, harus kirim permohonan via email yang dilengkapi dokumen permohonan dg tanda tangan di atas meterai.  Hah hoh karena nggak ada printer di rumah, kalau ngeprint cuma perlu sebiji. Meterai udah ga ada juga. Akhir

Life recently #2



Ternyata seminggu nggak nulis ya.. udah ngelewatin jumat ceria juga 😁

Gara-garanya apa hayo???? Year-end schedule di kantor. Ini jadwal serem banget deh tiap tahunnya. 3 affiliates ini pada borongan ngasih kerjaan seabrek kepadaku yang lemah tak berdaya. Pulang juga sering jam 7 malem, mentok jam 8 tapi sih haha. Ogah bener 12 jam lebih kerja. Gara-gara kerjaan yang tak kunjung usai dan bakalan berlanjut hingga pertengahan desember, fokusku jadi kurang dong. Mana sibuk ngurus prenup juga. 


When you feel depressed and stressed, you need something cold called ice cream. This one is Zangrandi ice cream

Kemarin, waktu arrange janji sama notaris, karena males kelamaan via email akhirnya coba telpon lah ya, begini jadinya :

Aku : halo…
Dia : iya halooo… *dengan suara bantal*

Lah kok suaranya begini sih

Aku : dengan bapak x?
dia : Bukan mbak *masih dengan suara bantal*
Aku : hah? Bukan? Ini bukan notaries?
dia : ini toko bangunan mbak

Zingggggg…. Buru-buru minta maaf dan dianya langsung ditutup. Itu nelpon jam 2.30pm sih jadi kayaknya tuh orang lagi bobok ciang manja gitu deh. Setelah cek nomer, eh ternyata nomernya Cuma salah satu digit. Yakali satu digit juga nyasar! Dulu pernah juga sih sms pihak jobfair ehhh yang bales pendeta. 

Setelah di cek ternyata angkanya salah pencet satu digit. Kayaknya bakat ya nyasar-nyasarin nomer gitu.
Cek nomernya lagi, dan udah memastikan berkali-kali akhirnya bener dan nyambung. Eh ternyata si ibu bukan bapak hahaha. Dan si ibu notaries orangnya ramah banget di telpon. At least bikin hati adem lah ya.

Pas lagi konsen nanyain seluk beluk prenup, eh ada mas OB datang ngirim invoice. Ini bener-bener harus cut obrolan sama notaries selama beberapa menit. 

OB : mbak tanda tangan disini mbak
Aku : lah? Apaan ini mas?
OB : nggak tau mbak
Aku : lah? Begimana gatau mas, aku juga nggak tau ini apa. Emang bener ini buat saya? *mulai curiga gara-gara tulisannya pake bahasa indonesia*
OB : Iya mbak, prisca kok. Ini dari pak kholik
Aku : Pak Kholik itu siapa ya?
OB : itu mbak, yang di kurir
Aku : Prita kali? Atau Riescha? Disini purchasing adanya Riescha sama Prisca. Tapi kalo liat bentuknya kayaknya ini ke mba Riescha deh
OB : katanya kok Prisca ya?
Aku : lah aku aja nggak tau mas ini apaan. Invoice bukan?
OB : gatau mbak. Bentar ya aku tanyain lagi. 
 
Sementara dia nanyain ke bapak yang nyuruh itu, aku lanjutin ngobrol sama notarisnya. Baru juga nutup telpon ehhh si mas OB dateng lagi.

OB : Mbak udah ditelpon Pak kholik?
Aku : nggak ada telpon sama skali mas
OB : Lho mau ditelpon katanya
Aku : bentar deh mas, aku ini pegang asia pasifik, bukan indonesia. Ini maintenance apa ya? Ini surat jalan apa invoice atau apa sih?
OB : aku juga gatau mbak
Aku : ohhhhh Prisca Abiyani bukan???
OB : Iya iya iyaaaa itu mbakkk prisca abiyani mbakkk *ini orang ngomongnya ala kuisnya si uya kuya itu lho*
Aku : Yaelah massss kenapa ga bilang dari tadi, Abiyani ada di IR, kalo disini adanya Prisca Putri. Makanya, aku kaget lah aku ga pegang indonesia kok
OB : oh jadi salah ya mbak?
Aku : yayalah mas

Seketika dia pergi dariku dan menuju Prisca satunya

Nah setelah kejadian sama si mas OB usai, aku konfirmasi buat order cincin.

Aku : mbak aku sekitar bulan depan minggu ketiga mau kesana ya, cek ukuran skalian order
Mbaknya : ok mbak
Aku : pengerjaannya brapa lama ya?
Mbaknya: sekitar 4-6 minggu mbak, kalo kita overload bisa 8 minggu
Aku : oh yaweslah gapapa, perlu sekitar bulan 3 kok
Mbaknya : spare waktu 2-3 bulan ya mbak dari jadwal order dan acaranya
Aku : iya mbakk kan masih lama. Aku ke tokonya nanti sekitar desember tanggal 19an lah
Mbak : ohhh desember ya mbak? Aku kirain januari minggu ketiga, masih lama juga kok konfirmasinya sekarang, masih juga dua bulan lagi pesennya.
Aku : Lho? Bulan depan kan desember mbak
Mbaknya : Sekarang kan tanggal 1 desember mbak, jadi ya bulan ini kan ordernya. Bulan depan januari mbak
Aku : astagaaaaaa… iya… sorry mbakkkkk

Dan kebodohanku dalam 2 jam terjadi berkali-kali

Nah tanggal 7 - 8 desember besok ini ada conference satu departemen di Malang. Dress codenya banyak dan harus pake dress item buat gala diner. Baru juga move on dari warna item, ehhh sekarang bingung nyari dress item lagi. nggak masalah deh nggak masalahhhhhh yang jelas tanggal 9 - 11nya mau cussss ke Lombok yeyeyeyyeeeee *stay tune buat updatenya yaaa*

Comments

  1. Podo lah...

    Desember adalah bulan-bulan sibuk, fiuhh.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. I feel you lah mas pokoke. Kita kan sama departemennya. Ngurusin duitttt

      Delete
  2. Wah mau ke Lombok, ditunggu ya updatennya.. sepertinya seru nih..

    Kunjungan perdana, salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Besokkkk ke Lombok 😍

      Wahh makasih kunjungan pertamanya yaaa... Rajin2 dtg kesini yaaa

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Praktisnya Menggunakan e-meterai

Sebagai pelaku kawin campur, meterai adalah hal kecil yang sering kali luput karena dikit-dikit tempel meterai untuk perihal pengajuan visa. Seringnya beli satu, dua taro dompet, eh nggak tau keselip di mana. Belum lagi kalau ternyata setelah dokumen dicetak - ditempel matere - lalu ditandatangani - kemudian discan, ini prosesnya kayak berulang banget dan bisa berkali-kali karena salah tanggal atau orang yang dituju atau dokumen udah keburu expired. Udah kecil, nggak murah, sering ilang pula wkwkwk.  e-meterai mulai diluncurkan tahun 2021. Gw belum pernah coba karena jujur masih bingung apa iya ini imigrasi nanti nerima e-meterai gw? Hingga hari ini, Januari 2023 gw harus kirim dokumen bermeterai untuk update alamat gw sebagai penjamin visa. Iya, nggak bisa via website langsung, harus kirim permohonan via email yang dilengkapi dokumen permohonan dg tanda tangan di atas meterai.  Hah hoh karena nggak ada printer di rumah, kalau ngeprint cuma perlu sebiji. Meterai udah ga ada juga. Akhir

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Dapet Visa UAE (Dubai) Gampang Banget

Dubai creek Beberapa waktu yang lalu, kita pusing berat karena H dapet libur kali ini cuman 10 hari. 10 hari dari yang biasanya 14 hari. Akhrinya diputuskan untuk tetap mengambil libur tapi nggak ke Indonesia.  Ternyata, beberapa hari kemudian, dia bilang, kalau liburnya malah jadi 7-8 hari aja. Mau ga mau saya yang harus kesana. Maksudnya terbang mendekatinya. Udah milih-milih negara mana yang harganya rasional, yang ga banyak makan waktu buat terbangnya H, dan tentunya ga ribet urus visa buat pemegang paspor hijau yang ga sesakti paspornya H.  Btw warna paspor Indonesia jadi biru ya sekarang?? Pilihan jatuh ke Dubai. Pemegang paspor hijau harus bikin visa, ya pusing lagi deh cara bikin visa Dubai nih gimana. Apa iya sesusah bikin visa schengen, visa US, visa lainnya. dari persyaratan sih standar ya, termasuk  record  bank account selama 3 bulan. Emang nggak pernah bikin visa Dubai sebelumnya ya, apalagi H yang paspornya super sakti kemana-mana (hampir) ga perlu visa, dia ga pernah ad