Skip to main content

Investasi Valuta Asing? Nah, thanks

Warna warni Sanur. Pertanyaan pagi ini gw dapet dari temen gw nanya "USD gimana? Pengen beli gw" Ya gw tanya balik, buat apa? Buat investasi katanya. Gw secara personal nggak punya niatan investasi valuta asing. Ya kalo soal jual beli valas sih udah sering banget. Tapi gw nggak anggap itu investasi karena ... gw selalu doa baik buat negeri gw 😂 Inget nggak sebelum tahun 1998 yang mana USD 1 = IDR 2,000, lalu Soeharto lengser diikuti dengan krismon 98, USD 1 = IDR 16,650. Banyak yang bilang, "Bayangkan dulu sebelum taun 98 punya tabungan USD 1000, jadi berapa kali tuh pas tahun 98? Untung banyak kan?" Ya banyak, tapi ya bangsat. Maksud gw, apakah kondisi saat itu baik bagi seluruh rakyat Indonesia? Oh tentu tidak. Harga beras dari yang nggak sampai IDR 100 aja jadi berkali-kali lipat harganya. Emang sih dari beberapa kali dapet duit dalam bentuk selain IDR di saat naik-naiknya kurs itu ya gw seneng banget karena konversinya jadi lebih mahal. Tapi itu waktunya juga

Ke Kampoeng Heritage Malang Yuk!

 

Beberapa waktu yang lalu, salah satu teman ini nanya "Lu tau kampung heritage nggak? Yang ada di Malang?" Hohhh dimana yo?? Kagak tau dah. Nah pas maen kerumah temen, tak disangka tak dinyana rumah Desi disitu! Ya baru ngeh soalnya baru ada tulisan "WISATA KAMPOENG HERITAGE MALANG" di tembok depan rumah Desi. Beberapa kali kesana kok nggak ngeh kalo ada tulisan itu 😂

 
tulisan ini lho! Sumpah nggak ngeh 😂 tapi kata Desi emang baru sih  

nama-nama permainan jaman lawas. yang rumah kuning itu rumah 1870 tercatat sebagai rumah tertua di kampung ini


gobak sodor apa go back to door hayoo??

 
rumah penghulu  
 
Bulan April lalu, ada event di Kota Malang judulnya #SaveMalangHeritage. Berniat datang kesana, tapi ternyata gw bangun kesiangan 😅 not a morning person anymore btw. Yasudah acara lewat gitu aja. Nah kan minggu kemaren ini karena gw udah tau kalau rumah Desi ada di dalem Kampoeng Heritage, jadilah gw kesana bareng Sunan ini yang plek gw lah kalo soal vintage gitu.

 
Rumah Namsin. I was directed by a super perfectionist photographer. Gimana gaya gw? Persis emoji ini 😏 nggak ?

 
Rumah Namsin 
ngecatnya belum kelar ya, pas foto dibilangin sama tukangnya "Mbak ati2 yo iku jek tas tak cat" 😂 

Kita tadinya coba telusuri satu persatu dimulai dari gang rumahnya Desi, muter-muter situ kata mamaknya Desi kalo yang di gang 2 sama sebelah lebih bagus lagi. Akhirnya jalan lah kesana. Memang sih nggak semua rumah di kampung ini rumah lama, hanya ada beberapa aja yang didaulat sebagai rumah jaman lawas banget diantaranya Rumah 1870 warna kuning (yang kita mau foto trus gegara pagernya miring malah nggak jadi kita foto. geblek 😐), Rumah Namsin, pasar krempyeng (yang waktu kita kesana nggak ada apa-apanya, cuman pas event April aja dipake), dan banyak lainnya. Tapi karena kita bertiga buta arah bahkan si Desi yang tinggal disana aja nggak tau jadi kita nggak eksplor terlalu dalam.


travelingyuk.com

 
depan salah satu toko pasar krempyeng. sorry itu bukan ikutan sponsor rokok ya 😉

Berbeda dengan rumah-rumah kolonial di daerah Jalan Ijen yang cenderung megah mewah dengan halaman super luas dan rumah yang super gede, rumah-rumah disini adalah rumah kolonial khas kampung. Namanya juga kampung, ya bener-bener khas perkampungan dengan jalan yang sempit. Tapi seru kok jalan-jalan sore disini. Bisa sehat ya karena jalan lumayan panjang dan juga nyari rumahnya juga nyempil-nyempil butuh peta khusus wkwkw.


 
kalo dipikir-pikir lagi, kos gw di Malang dulu selama 6 tahun juga bentuknya begini. khas pagar sekaligus dudukan begini, ditambah bunga-bunga juga. Pantesan gw betah banget ya di kos itu dulu. kok sadarnya telat eeee  😂

 

Pemkot meresmikan Kampoeng Heritage ini sebagai salah satu destinasi wisata baru. Syukur-syukur kalo ntar jadi seperti Kampung Warna warni Jodipan yang ramai pengunjung. Karena salah satu tujuan diresmikannya wisata baru ini agar menambah penghasilan warga sekitar juga. Meskipun dari kunjungan kemarin rasanya masih belum terkoordinasi dengan baik sebagai tujuan wisata. Padahal sudah 4 bulan sejak diresmikan. Dan kemungkinan juga warga sekitar masih belum paham potensi kampung ini jika diolah dengan lebih serius.

 
Rumah depan pertigaan Jenki. Ini Sunan, fotografer perfeksionis yang gw kenal lol  


 


Pecinta sejarah, bangunan vintage, serta pengejar OOTD buat ngisi feed instagram pasti suka ke kampung ini. Dari dulu kebetulan gw suka banget sama hal-hal vintage atau lawas gitu. Dan bojoku kebetulan suka juga barang-barang vintage lawas ala kolonial alias ala negaranya. Jadi sering banget berburu bangunan-bangunan tua gitu. Sekitar Malang tengah kota udah ditelusuri, Surabaya juga. Nah yang pengen gw telusuri selanjutnya ini Semarang. Konon katanya banyak banget bangunan lawas disana, ala-ala Belanda gitu. Hun, ke Semarang tah iki ayok?

Jangan lupa juga kalo maen ke Malang, eksplor Kampoeng Heritage ini ya. Itung-itung selain belajar dan mengenal bangunan serta apapun yang lawas, kamu juga bisa jadi membantu perekonomian warga sekitar lho. Btw Kampoeng Heritage ini bersih banget lho. Serius!

bersih kan?

Btw kasih rekomendasi dong kota mana yang banyak bangunan lawas bersejarahnya 😁

Comments

  1. Orag ya, jane kui tukange pengen ngomong: 'Kene mbak tak cet sisan gen berasa heritage...'

    ReplyDelete
  2. Wuiih cakep-cakep bangunan vintagenya ini ! ...

    Sayang ya waktu aku ke Malang kemarin ngga tau info kampung ini, kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh harus kesini kakak. Malang raya skrg mulai peduli sama wisata heritage lho :)

      Delete
    2. Mantap !.
      Terus terang aku salut dengan kepedulian pemda di beberapa kota, termasuk kota Malang ini ikut tergerak melestarikan bangunan-bangunan kolonial dan heritage.

      Siip, lokasi kampung wisata Heritage ini kumasukin catatan dan akan kudatangi saat ke Malang lagi ntar.

      Delete
    3. Iya kaka aku jg seneng malang udah mulai peduli sama heritage, beberapa jg direstorasi jd lebih terawat gt.

      Jgn lupa pkoknya kl kesini kudu eksplor heritage nya Malang 😁

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala