Skip to main content

The Reward of Teaching

Buku belajar Bahasa Indonesia dalam berbagai bahasa. I've become a teacher since semester 9. That being said, my teaching journey started in 2013. Took hiatus for 2 something years then I came back to these exam sheets, students, books, and social interactions. Didn't even want to become one but I fell in love right after I jumped in.  I guess I need to ask to apologize to my dad. I was mad at him a long time ago because he asked me to be one lol. Well, maybe I just didn't like the idea of being a teacher in a class where your students don't even care about you telling stuff in front of the class. That actually made me realize that I prefer to teach whoever wants to learn. Although sometimes I just need to teach without knowing what's their reasons to learn, and that is also fine. I do what I had to do. That is why I hate grading because I don't mind giving them a perfect score but what's the point if they know nothing after the course ended? I never teach a

UN menentukan nasib pelajar Indonesia

Sekali lagi, tulisan ini hanya mengungkapkan apa yg ada dipikiran, benak, emosi, dan semuanya lah soal UAN. Mungkin ada juga orang yg berpikiran sama seperti saya. Ini saya hanya mengungkapkan apa yg ingin saya ungkapkan saja. Bukan maksud lain. Kalau toh dijadikan bahan renungan bagi pihak yg bersangkutan ya ndak apa-apa sih.

Ok, here is what I think about UAN

UAN, ato banyak juga yg bilang UN, kemarin saya melihat tayangan acara Sudut Pandang-nya mbak Fifi Aleyda Yahya di Metro TV, judulnya UN = Ujian Nasib. Bener ndak? Menurut saya iya. Saya sempat mengikuti beberapa segmen saja, namun yg sangat saya ingat adalah seorang anak juara kelas tidak lulus dan mengikuti UN sampai 3 kali hingga lulus. Hal ini dikarenakan dia ingin mendapatkan hasil UN yg jujur. Kasus pertama.

Kasus kedua, ada seorang anak yang baru saja mengikuti UN, dan mengirim surat ke menteri pendidikan. Surat yg dia tulis dishare melalui semua media masa yang ada. Hingga akhirnya dia diundang di acara Hitam Putih-nya om Dedi Corbuzier di Trans7. Surat itu intinya pelaporan atas soal ujian yang ternyata ada yang berstandart internasional dengan tingkat kesulitan yg sangat bahkan gurunya saja tidak bisa mengerjakan dalam waktu singkat. Soal itu tidak layak dijadikan soal UN. Udah pada tau kan kasus itu? Pasti banyak nongol di tv deh tuh bocah.

Iya, melihat kedua hal tersebut. Saya mikir, apa sih tujuan UN? Ternyata sekjen pendidikan kita bilang (lupa jabatan lengkapnya, pokoknya Ibu ini termasuk petinggi dunia pendidikan lah), beliau mengatakan bahwa UN menyangkut 4 aspek. Pemetaan pendidikan, mutu sekolah, (yang 2 lupa hehehe). Dan beliau mengatakan bahwa UN baru bisa memenuhi satu aspek yg pemerataan. Okelah anggap saja Indonesia perlu memiliki standart yg sama. Salah satu petinggi di menteri pendidikan dan juga ahli pendidikan (lupa siapa namanya dan jabatannya) mengatakan bahwa UN tidak harus menjadi tekanan yg berlebih bagi siswa, Kalau toh mereka merasa tertekan, sebenarnya ini juga latihan bagi mereka untuk menghadapi dunia kerja yg penuh tekanan. Menurut saya sih, jangan samakan UN dengan latihan test under presure kalau bekerja. Ini hal yang tidak bisa disamakan bapak. Mereka bilang bahwa orang yg stres menghadapi UN hanya sekitar 7% sedangkan yang 47% (atau berapalah tepatnya lupa, yg jelas hampir 50%) ini tidak mengalami stres, atau sebut saja mereka biasa saja menghadapi stres. Kalau ini mah siswa-siswi yang kagak terlalu serius mengahdapi UN.

In fact, siswa yg tidak stres tersebut memiliki pemikiran "Ah ntar juga dapet kunci jawaban". Iya ini beneran ini, buktinya teman-teman saya yg yahud banget otaknya cemas banget pas UN. Wow. Ok, lanjut ya yg lain. Kata bapak-bapak yg tadi juga bilang kalau kita perlu mendidik siswa menjadi orang jujur. Kalau semua siswa jujur saat UN, tidak menerima kunci jawaban ataupun contekan dari teman, benar-benar murni hasil sendiri, bisa-bisa tingkat ketidaklulusan siswa meningkat lho. Yakin deh gue. Gini ya, contoh, materi UN bagi saya yg benar-benar tidak masuk akal adalah soal matematika. Saat itu saya UN tahun 2009. Saya juga jadi orang kagak bodho-bodho amat. Ngerjain soal matematika, dari 40 soal cuma bisa terjawab paling banyak nggak sampai 10 soal dg jawaban benar. Dengan sisa waktu 15menit, saya masih mengosongkan sekitar 30 soal. Akhirnya, yaaaa mau gimana lagi, kerja samalah kita. Ini rahasia umum sih ya kalo soal kerja sama dikelas. Nilai yg saya dapat sekitar 80an. Kalau saya tidak kerja sama, bisa-bisa saya nggak lulus. Yakin deh. Nggak cuma saya, tapi banyak yg lain juga. Apa ini yg diinginkan petinggi pendidikan? Melihat banyak siswa tidak lulus dan menginginkan mereka mengulang UN taun depan? Nggak kebayang berapa dana tambahan yg harus disediakan pemerintah utk kuota siswa taun lalu yg tak lulus dan mengikuti ujian lagi. Ribet! Ada lagi kasus siswa yg bunuh diri krn akibat dr ketidaklulusannya. Padahal dia juara kelas, otak encer. Kan sayang, kita kehilangan satu generasi yahud calon pembangun bangsa. Siapa tahu 5-10tahun lagi dia bisa membawa Indonesia berjejer bersaing dan melaju berdampingan dengan Jepang atau Jerman, who knows?? Sayang jelasnya. Ada kasus lain lagi nih, yg rawan terjadi, LJK. Sayang kan jawaban yg benar menjadi salah hanya karena ada sedikit garis diluar lingkaran jawaban keramat itu. Eman!

Menurut saya, menurut pandangan saya ini ya, UN itu ndak penting! Jangan tentukan kelulusan siswa dr UN saja. Tidak adil bagi mereka. Ya memang walaupun 60-40, tetap saja UN jadi momok terbesar dan menakutkan bagi siswa siswi. Kemampuan setiap anakpun berbeda, seperti kata Einstein "semua orang itu cerdas, tapi kalo ikan dipaksa buat manjat pohon ya selamanya ikan akan menganggap dirinya bodoh" (inget2 kata om Dedi dihitam putih). Positifnya kalau UN ditiadakan antara lain, tidak ada joki kunci jawaban, siswa tidak stres (karena dlm proses belajar menurut Ki Hajar Dewantara belajar itu tidak boleh stres dan harus menyenangkan -kata ini inget omongan ibu sekjen di hitam putih-), siswa lebih mampu mengekplor kemampuan terhadap bidang tertentu.

Menurut saya lagi ini, pihak-pihak terkait yg mengatur perihal UN, harus membuka mata lebar-lebar bahwa UN justru memperburuk kondisi pendidikan Indonesia. Janganlah kalian wahai pihak yg berada diatas sana, malas untuk mendidik dan memberikan yg terbaik utk generasi pembangun bangsa. Berikanlah mereka siswa siswi generasi bangsa satu reward atas apa yg telah dilakukannya selama 3 tahun masa belajarnya disekolah (atau 6 tahun utk SD). mereka berhak atau tidaknya menerima penilaian yg memuaskan atau tidaknya atas kerja keras selama sekian tahun. Itu akan lebih memacu siswa memperoleh dan mengetahui apa yg terbaik bagi dirinya.

#ah sekali lagi ini hanya tulisan dan uneg-uneg saya, hanya ada sih sedikit (sedikit doang) maksud dibelakangnya, hanya ingin memberikan pendapat saja. Saya yakin ada beberapa yg berpendapat seperti saya. Hanya masukan untuk Indonesia yg lebih baik. Itu saja. Prihatin atas apa yg terjadi kepada alon generasi pembangun negara tercinta#

Comments

Popular posts from this blog

The Reward of Teaching

Buku belajar Bahasa Indonesia dalam berbagai bahasa. I've become a teacher since semester 9. That being said, my teaching journey started in 2013. Took hiatus for 2 something years then I came back to these exam sheets, students, books, and social interactions. Didn't even want to become one but I fell in love right after I jumped in.  I guess I need to ask to apologize to my dad. I was mad at him a long time ago because he asked me to be one lol. Well, maybe I just didn't like the idea of being a teacher in a class where your students don't even care about you telling stuff in front of the class. That actually made me realize that I prefer to teach whoever wants to learn. Although sometimes I just need to teach without knowing what's their reasons to learn, and that is also fine. I do what I had to do. That is why I hate grading because I don't mind giving them a perfect score but what's the point if they know nothing after the course ended? I never teach a

Dapet Visa UAE (Dubai) Gampang Banget

Dubai creek Beberapa waktu yang lalu, kita pusing berat karena H dapet libur kali ini cuman 10 hari. 10 hari dari yang biasanya 14 hari. Akhrinya diputuskan untuk tetap mengambil libur tapi nggak ke Indonesia.  Ternyata, beberapa hari kemudian, dia bilang, kalau liburnya malah jadi 7-8 hari aja. Mau ga mau saya yang harus kesana. Maksudnya terbang mendekatinya. Udah milih-milih negara mana yang harganya rasional, yang ga banyak makan waktu buat terbangnya H, dan tentunya ga ribet urus visa buat pemegang paspor hijau yang ga sesakti paspornya H.  Btw warna paspor Indonesia jadi biru ya sekarang?? Pilihan jatuh ke Dubai. Pemegang paspor hijau harus bikin visa, ya pusing lagi deh cara bikin visa Dubai nih gimana. Apa iya sesusah bikin visa schengen, visa US, visa lainnya. dari persyaratan sih standar ya, termasuk  record  bank account selama 3 bulan. Emang nggak pernah bikin visa Dubai sebelumnya ya, apalagi H yang paspornya super sakti kemana-mana (hampir) ga perlu visa, dia ga pernah ad

Catatan Kuliah (6) : Masuk bareng, keluar bareng (?)

Sanur Sebagai mahasiswa yang masih belum mengenal kerasnya kehidupan kala itu, kita berikrar "Kita masuk bareng kita juga harus keluar bareng." Naif? Iya tentu. Maklumin aja namanya juga mahasiswa baru kan. Maunya yang  flawless  terus. Tapi apa salahnya sih berdoa baik kali aja malaikat mengamini lol.  Ternyata, kenyataannya, tentu saja tidak. Iya kalau semua  setting  nya  default  semua mahasiswa tidak ada kesulitan yang berarti, dosen nggak resek, mahasiswa juga nggak resek, data nggak resek, pasti lulus bareng kita. Kehidupan perkuliahan keras di akhir hahaha Gw dari awal masuk kampus ngerasa kalo gw nggak akan lulus tepat waktu. Aneh ya, harusnya orang mikir lulus tepat waktu tapi gw udah ada feeling. Dan gw berusaha keras buat nggak terlalu jatuh dalam angka. Ya maksudnyaaaa karena gw anak minor komputasi jadi gw udah bisa tebak lah data yang gw pake pasti agak makan waktu. Jadi  range  kelulusan adalah 7 semester, 8 semester, 9 semester, diatas 9 semester. Temen gw ya