Book : Jatuh Cintaku Pada Bumi Manusia

3:16 PM



Gw tau buku ini justru dari H. Iya dari siapa lagi? Dia bilang katanya buku ini bagus, dia pengen baca. Ada berbagai macam versi bahasa kan ini. Tapi tak kunjung beli hingga akhirnya kemarin kok penasarannya memuncak dan pengen lah beli, kubelilah Bumi Manusia ini. Maksud hati beli versi Bahasa Inggris tapi nggak ada dong, yasudah. Padahal kalo beli versi Inggris kan ntar H bisa baca juga. 

Tapi membeli buku ini dalam versi Bahasa pun tak kusesali sama sekali. Sungguh ini buku bagus banget. Gw baca sample dalam Bahasa Inggris di kindle, terjemahannya bagus bener. Sama sekali nggak merubah esensi dan feel yang ada di buku itu. Begitu gw baca versi bahasa Indonesianya, ya tuhan! Gw jatuh cinta! Bahasa yang digunakan Pak Pram ini aduhai. Gimana ya? Seperti digunakan bahasa baku ala roman romansa tapi masih renyah dibacanya. Nggak kaku. Pinter amat sih nulisnya. Gw jadi iri banget.

Caranya mengutarakan "bercinta"
 
Gw udah jatuh cinta banget dari segi bahasa, penulisan, dan gayanya. Setelah mengenal setting lokasi dan tahunnya, makinlah ku jatuh cinta. Settingnya di awal abad ke-20 yang mana pergundikan dilarang sejak puluhan tahun lalu tapi masih ada juga aksi tersembunyi menyimpan gundik. OMG merinding lah ku dibuatnya. Disitu juga diceritakan gimana sih seorang Jawa yang sungguh sebenernya nggak bodoh dibandingkan Eropa, cuma aja dilarang mengenyam pendidikan kecuali beberapa keluarga pejabat. Jadilah terkesan bodoh, ya padahal cuma nggak tau sama seperti orang Eropa aja.

Gimana perlakuan kepada perempuan. Duh gemes lah gw! Gimana "pribumi" dimusuhi dan dianggap rendah. Eh itu rumah juga rumah pribumi, yang cuma "tamu" malah gatau diri. Gila ya! Gemes kan jadinya gw nih.

Sosok Nyai Ontosoroh begitu menamparku. Perempuan yang "dijual" bapaknya buat dijadiin gundik, bisa "menampar" pandangan orang tentang perempuan kala itu. Perempuan lokal jaman dulu kalo udah dijadiin gundik, biasanya dimusuhi orang karena ya nggak nikah secara agama, seringnya juga berakhir dibaptis, dituduh cuma cari enaena dan harta aja. Padahal jadi gundik juga nggak seperti yang orang pikirkan. Kalo beruntung ya dijadiin istri, kalo nggak beruntung ya.... begitulah.


Uniknya, Nyai Ontosoroh ini luarbiasa pinter karena akses yang diberikan tuannya terhadap pendidikan. Intinya si nyai ini nggak cuma urus rumah dan enaena aja tapi sampai urus perusahaan besar pula. Jarang kali itu. Bisa lah berdiri di kaki sendiri, tabungannya aja udah ribuan gulden yang kala itu belanja sebulan aja cukup 10 gulden bahkan kurang. Sungguh menginspirasi.

Hayo tebak ini foto di Surabaya bagian mana? 😄
 
Latar lokasi cerita diambil di Surabaya, sekitaran Wonokromo pisan. Gimana makin ga cinta coba? Gw pernah hidup di Surabaya dan juga familiar dengan beberapa set masa lalu yang ada di Surabaya.

Tokoh utama si Minke sebenernya ya. Setelah mengenal Minke, sekarang gw paham kenapa beberapa waktu lalu banyak orang protes yang bakal memerankan Minke adalah si Iqbal Dilan. Ya kita tunggu aja ya Minke versi Iqbal ini apakah memuaskan pembaca Tetralogi ini.

Buku ini buku kedua tercepat yang selesai kubaca setelah Persepolis. Semalem udah setengah buku aja. Sebegitu menariknya 😍 Harganya yang versi Indonesia 140ribuan, yang kindle versi Inggris USD 13.99. Kalau yang paperbook versi Inggris di periplus sekitar 270ribuan. Kalo yang bajakan yaaa 30ribuan. Tapi ada juga yang jual e-booknya 30ribuan.

 

Intinya satu sih, gw nyesel ga baca buku ini dulu-dulu. Nggak sabar buat baca Anak Semua Bangsa  💗 Btw tahun depan gw mau turunin aja deh reading challenge gw di goodreads. Masa iya 24 buku cuma kelar 7 buku 😓 Terlalu pemilih mah.

Gimana, ada yang udah baca buku ini juga?

You Might Also Like

8 komentar

  1. menarik ceritanya, bagus synopsisnya…
    thank you for sharing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sungguh menarik kakak :)
      Thankyou for stopping by :)

      Hapus
    2. Buku karangan yang lainnya juga tidak kalah menariknya. Pokoknya saya hampir punya semua deh.

      Hapus
  2. Ya telat, saya sudah lama, dan hampir dibilang semua karangan Pram saya punya. Dulu untuk mendapatkan buku karangan pram, harus sembunyi, alias dijual dengan terbatas. Sebab buku-buku karangan pram waktu itu dibakar atau disita penguasa.dan saya mendapatkan buku, langsung dari rumah pram waktu itu. Membacanya harus dilanjutkan dengan buku lainnya, ada empat buah kalau tidak salah, semisal rumah kaca, jejak langkah dan anak semua bangsa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUWAAAAAAAA mas bumi udah baca semua :O

      aku nyesel banget mas ini telat banget lah bacanya. sekarang lg baca yg kedua, anak semua bangsa. belom semalem udah baca 100 halaman aja. Saking kerennya gaya bahasa dan penulisannya pak pram nih. Ku jatuh cinta banget

      gimana itu kok bs dapet bukunya langsung dari penulisnya??? :O Tuh kan jadi iri lah aku. lebih iri lagi

      skg banyak di jual di mana2, cm yg anak smua bangsa ini yang susah abis dimana2

      Hapus
  3. Judul yang ini belum baca, jadi penasaran pengen baca.
    D.waktu jajan buku nanti pengen coba cari-cari buku yang seperti ini.
    Oh ada ebooknya juga ya, Teh yang jual buku ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibaca kak dibacaa yuk cus. bagus banget deh. berbobot tapi nggak krasa berat banget. Beda sama Max Havelaar yang antep banget isinya.

      nda jual bukunya hehe coba cari di toko2 online, banyak kok yang jual e-booknya :) ada juga yang free download sih hehhe

      Hapus
  4. Mbak, saya punya LENGKAP semua karangan Pramoedya Ananta Toer, ihik...


    #pamer

    BalasHapus

Let me know what you think about it ~ Share it here