Skip to main content

An Overthinker

Sanur
For the last 29 years, I live as an overthinker. I always talk to myself, having my wild imaginations about everything, having so many conversations in my mind, making myself a stronger person, or even a vulnerable person in my imaginations. If I can write it down myself, all of them can be some crazy movies. Unfortunately, it's just too wild to tell.
When something small came to me, either a problem or a blessing, I always have a wilder version of that. That what keeps my mind busy, many times tired. 
These wild imaginations sometimes create assumptions and what-ifs. The older I get the more I learn not randomly tell other people about that. My assumptions can influence other people's points of view about something or someone. If my assumptions are right then it's fine. But when it is not right, it can hurt someone. I know how painful it can be. Probably destroy something that shouldn't be destroyed. You never know how words can hurt someone that much. 
I learn to k…

Jangan minta oleh-oleh!

 
 Taken from internet


Pernah nggak kalau kita mau bepergian, trus orang-orang pada bilang 'Jangan lupa oleh-olehnya ya' ? Pasti pernah dong ya...

Yang jelas saya nggak pernah ngerti kenapa orang sering meminta sesuatu ketika kita pergi somewhere. Dulu waktu kecil juga saya suka bilang begitu. Siapa yang pergi kemana pasti deh 'jangan lupa oleh-olehnya ya om, tante pakdhe, budhe, mas, mbak'. Tapi lama kelamaan saya mikir 'saya cuman ngomong aja tanpa niat minta oleh-oleh', kecuali kalo memang kita menitipkan hal itu karena memang hanya ada ditempat yang akan dikunjungi orang tersebut, misal buku. Pernah nitip beliin buku di Korea karena emang adanya disana.

Jadi esensinya oleh-oleh itu apa?

Saya juga kurang tau soalnya udah nggak pernah lagi minta dibawain oleh-oleh. HJ pulang ke Belanda sana saya cuma minta beliin buku. Itupun nggak dibeliin gara-gara bukunya nggak bagus kata dia. Oleh-oleh pun ada yang sekedar apa adanya karena emang adanya begitu dan cuma buat pantes-pantesan aja biar nggak dinyinyirin. Yang paling mainstream ya gantungan kunci. Nggak keitung deh gantungan kunci yang saya punya dari oleh-oleh. Dari dalam sampai luar negeri juga ada. Sampe bingung ya ini gantungan mau taro mana lagi cobak?? Kuncinya dikit, gantungannya banyak.

Temen saya ada yang plesir ke Thailand, pulang bawa oleh-oleh 20kg. Gila itu oleh-oleh apa nyetok barang buat dijual lagi sih?

Tiap saya pergi sendirian, saya males beli oleh-oleh, tapi karena temen beli banyak oleh-oleh, apalagi tetiba dapet telpon dari rumah 'Mama beliin daster ya'. Itu kayak di rumah ga ada yang jual daster aja deh, yaa terpaksa beli deh ya. Tapi kalo pergi sama HJ, nggak pernah beli apapun. Karena HJ nggak mikir oleh-oleh, saya juga males beli oleh-oleh. Budget buat oleh-oleh itu nggak main-main lho. Coba diitung, bisa-bisa budget buat itu lebih dari budget perginya.

Saya cenderung beli sesuatu ketika plesiran bahkan kalau nggak diminta buat beliin. Jadi saya model orang yang nggak akan beliin oleh-oleh kalo diminta 😂😂

Papa itu tiap tahun ke Bali. Sebagai guru yang selalu mendampingi muridnya perpisahann di Bali, tiap taun pula kita dibeliin baju dari Bali. Sampe akhirnya papa bilang, 'Papa nggak punya duit, nggak usah minta oleh-oleh ya'. Idihhh siapa juga yang minta sih, barang dari Bali juga udah banyak banget apalagi kaos yang tulisannya 'Joger'. Udah satu lemari papah.

Jadi ya, kita udah bisa bawain oleh-oleh dan spare tempat di koper sama tas demi kalian itu mbok ya tolong dihargai. Jangan karena cuma dikasih gantungan kunci, ehh dibilang pelit karena ngasih oleh-oelh yang murah hmmmm... Yang penting itu tulus ngasih oleh-olehnya, daripada dikasih barang mahal tapi nggak ikhlas.

Comments

  1. Cih, benci banget sama acara nitip begini. Beli sendiri woi ! Jaman onlen gini juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Its so Indonesia bang hahaha

      Kalo ga dibeliin dibilang pelit, udah dibeliin ganci masih jd dinyinyirin yak

      Delete
  2. Huhahaha, aku termasuk salah satu orang yang suka minta oleh-oleh ._.
    Tapi termasuk orang yang males kalo ada yang minta dibeliin oleh-oleh juga:3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw.. terus kalau yang di mintain oleh-oleh gak bawain oleh-oleh gimana tuh ? :D

      Delete
    2. Hahaah novi mah curang. Maunya minta tp pas diminta ga ngasih

      Aku kalo pergi jgn dimintain oleh2 deh. Malah ga bakal dibeliin. Kalo nggak minta mlh dibeliin hahah

      Delete
  3. Sebelumnya salam kenal ya hehe.

    Kadang ngomong minta oleh-oleh itu sekedar basa-basi aja. Tapi Kalo sampe ada yang bilang pelit atau protes, itu sih parah.

    Justru iya bener nggak usah minta. Kalo nggak minta kan berarti nggak berharap apa-apa. Kalau dikasih pasti lebih kerasa senengnya walaupun oleh-olehnya sederhana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Brian salam kenal jg ya

      Iya srgnya basa basi, tp kalo smpe dibilang pelit uda kelewatan emang. Tp ada lho bbrapa temenku gt hahaha

      Mending ga ngarep apa2 ya huhu

      Delete
  4. Aku termasuk tipe orang yang suka minta oleh-oleh juga sih, tapi itu cuman basa basi doang.
    Kalau emang mau sesuatu banget biasanya nitip, gak minta dan duitnya pasti diganti.

    Wah kalau aku sih dikasih gantungan kunci aja udah seneng Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heem kayak aku jg kalo terpaksa nitip yg ga ada disini ya langsung kasih duit. Cm minta spare tmpt dikopernya buat bawain yg aku mau hehehe

      Delete
  5. bukan pernah lagi mba prisca, kayaknya sering deh
    bisa aja sih itu sekedar basa basi dan kalo gak menghargai berarti dia gak tau diri wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha kayaknya lebih ke gatau diri deh ya kalo sampe udah dikasih tp masih juga dinyinyirin ya hoho

      Delete
  6. Wahahha, klo masalah gini ginian sih yda maklum, pas traveling aku juga kadang dibasa basiin oleh2, cuma kalo yang ga sekalian nyetorin ongkos oleh olehnya, ato pas aku lagi ga ada agenda mampir pusat oleh2 ya skip alias lewatin aja...
    Lagipula aku tiap ke mana gitu jarang juga mampir beli oleh oleh buat diri sendiri, palagi buat orang yang sekedar lewat heheuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbakk, skalian kasih duit yak kl emg pengen banget *misal lagi hamil ngidam dan pngennya itu haha

      Boro2 bawa ya, buat sndiri aja ga beli 😁

      Delete
  7. Minta oleh-oleh, untuk saya sendiri mungkin lebih ke iseng. "jangan lupa oleh-oleh!"

    Nah, yang lebih miris, saya enggak pernah ada yang mintain oleh-oleh. Apa karena saya enggak pernah berpergian ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha malah enak dong ga ada yg minta oleh2, jd nggak usah bingung spare waktu sama tmpat di koper buat oleh2nya haha

      Delete
  8. sebelum ada yang minta maka buat aja tulisan "Jangan Berharap ada oleh-oleh, Mohon Doakan semoga Lancar" biar kita kalau bepergian malah dapat doa ... heee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha boleh juga itu ya

      Atau... Nggak usah ngmong kita mau pergi ya. Tau2 ngacir aja haha

      Delete
  9. Teman : Minta oleh2 ya
    Aku : Gak dulin nang pasar >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa ada benernya jg ya
      cerdas ah!!! Bisa ditiru

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar. 
Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa menaw…

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik'
Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_-



Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya.

Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kalau novel ini ri…

Pake Jenius

Beberapa waktu lalu sering liat counter Jenius di Matos, yang lalu kutemui pula di MOG. Anak Malang tau lah dua mall ini. Nah udah cari info sana sini ya, kok kayaknya asik gitu. Jadi memberanikan diri untuk sign up. Apakah perlu kujelaskan fitur dan fungsinya secara mendetail? Karena sudah banyak tercecer informasinya di internet. Nggak ah, gw mau bahas pengalaman gw pake kartu ini selama sebulan ini.

Sign up lah aku di counter MOG (ya gusti kejebak lagi gw pake nambah kartu-kartuan begini). Kemudian, berkatalah mbaknya "Transfer aja mbak satu juta kesini, kita lagi ada promo kalau transaksi pertama kali satu juta akan ada free kartu member starbucks dengan saldo 50ribu. Lumayan lho mbak Starbucks". Gw nggak fanatik Sbucks (cuma kalo harus beli Chai tea selalu kesini). Dan tanpa sadar pun gw transfer sejuta ke akun jenius gw. Because, why not? Lagian juga mindah duit gw sendiri ke rekening yang lain kan? Nggak ilang duit juga.

Jadilah kudapat kartu Jenius beserta k…