Skip to main content

Perbedaan Fitur Valuta Asing Jenius BTPN dan Digibank DBS

Rove city center Seperti yang gw pernah bahas segala macam tentang Jenius, gw paling terkesima dengan fitur valuta asingnya , terlepas dari segala macam berita hilangnya duit dari rekening Jenius. Sekarang gw punya Digibank dari DBS sebagai pembanding. Nggak ada maksud buat buka DBS sebenernya, tapi karena punya kartu kredit DBS jadilah yaudah buka Digibank sekalian biar bayar tagihan lebih gampang juga.  Dari banyak opsi digital banking yang ada, gw hanya pakai dua ini dan ada beberapa perbedaan yang kerasa. Kali ini gw tulis soal valuta asingnya.  Jenius punya rekening valuta asing dengan mata uang USD, SGD, HKD, EUR, AUD, GBP, dan JPY. Sedangkan untuk Digibank , mereka punya mata uang asing  CAD, CHF, CNH, EUR, USD, HKD, JPY, NZD, SGD, AUD, dan GBP. Apa yang dimiliki Jenius, Digibank punya. Jadi untuk saat ini Digibank punya banyak mata uang asing daripada Jenius.  Persamaannya , keduanya perlu untuk diaktivasi. Bedanya , Jenius tidak memiliki nomer rekening sendiri dan gabung d

Mencintai Buku

We both really loves book. Hmm maybe it is more appropriate to say : he loves to read books and I loves to collect books !!

Saya suka baca kok, apalagi bacaan ringan tapi berbobot *bisa bayangin nggak bacaan ringan tapi berbobot itu yang kayak apa?*

only a bit of our treasure, itu juga yang separoh bukunya si mas


Ya yang saya maksud sih kurang lebih begini, saya nggak suka jadi bodoh. Jadi bodoh disini bukan maksudnya bodoh nggak pinter kimia, biologi, elektro, yang begitu-gitu ya. Otak ini juga perlu asupan gizi. Asupan gizinya apalagi kalo bukan bacaan dan mungkin agak sedikit berfilsafat. Berfilasafat akan suatu hal yang ada disekitar kita. Memikirkan satu hal dari berbagai sisi dan pastinya harus tetep belajar. Biar kita nggak jadi kaum anarkis. Memandang satu masalah dari banyak sisi itu penting lho, biar kita nggak jadi kaum yang melihat dengan sebelah mata. Ati-ati jereng lhoooo

Eh bukan maksud menyindir menyinyir, tapi... jika kadar informasi yang ada diotak itu nggak jauh-jauh dari rumah, otomatis pikiran kita nggak berkembang, pikirannya jadi agak sempit, akibatnya apa? akibatnya anarkis *apasih anarkis-anarkis mulu*

Coba bayangin, orang wise biasanya orang yang sudah melihat 'dunia'. Ntah dengan cara apa, tapi yang jelas mereka menjelalajah 'dunia'. Bener kali ya kata pepatah kalau buku adalah jendela dunia. dan orang yang anarkis cenderung tidak mau membuka diri terhadap 'dunia' yang baru dengan cara pandang yang berbeda.


Nah... daridulu saya pengen banget punya perpus mini di rumah. Semacem salah satu cara menumbuhkan minat membaca buat anak nanti. Karena saya nggak mau anak saya nggak haus akan informasi. Saya maunya menumbuhkan minat bacanya dan itu harus dimulai dirumah. Karena yaaa rumah itu sekolah pertama bagi anak.

Dulu saya heran aja sih kenapa anak yang suka baca dijuluki si kutu buku dan dibilang nggak gaul. Padahal dengan membaca kan kita malah bisa jauh lebih gaul daripada yang nggak tau apa-apa. Iya dong? Iya kan?

'yea I just bought that book online, will be sent to you soon'
'book? again? you bought so many books recently'
'eh hun! you gonna marry nerd, you have to accept it'

Si mas paling hobi beli dan baca buku. Beli buku online pun langsung dikirim ke Indonesia (karena nggak mungkin juga dikirim ke Afganistan), dan orang-orang pun bereaksi seolah 'BUKU LAGI?'. Well.. thats a good thing to do karena saya pengen punya perpus mini dirumah. Itung-itung mulai nyicil stok buku buat nanti hahaha

Satu lagi, saya paling pelit kalo ada orang pinjem buku. Kalo ada yang pinjem buku pasti langsung diintrograsi dulu, di cek dulu orangnya gimana, sayang buku juga nggak. Karena buku itu bener-bener treasure buat saya. Rusak dikit udah senewen, kecuali rusak karena sering dibaca lho ya. bener-bener pelit deh. Kalo mau pinjem baju gapapa gak balik, tapi kalo pinjem buku gak balik, hmmmm siap-siap saya hantui ya hahaha

Dengan membaca buku, secara otomatis ilmu kita bertambah biarpun seuprit (asal gak baca hentai aja ya --- eh tapi hentai juga ada ilmunya kan??????). Lagipula juga derajat kita naek lho kalo kita berilmu. Serius deh. Orang yang pengetahuannya banyak, akan lebih diperhatikan dan dipertimbangkan banyak orang.

Saya jadi inget kata kakek saya, 'mbah cuma orang desa, mbah nggak bisa mewarisi kalian harta kekayaan berlimpah. Tapi mbah cuman bisa membekali kalian dengan ilmu. Kamu harus berilmu minimal sama kayak bapakmu. Lebih tinggi lebih baik. Karena harta kekayaanmu akan habis, tapi ilmu kamu nggak akan habis. Dan lagi, harta itu mudah dicari kalo kamu berilmu'.



I love you mbah

Comments

  1. Mbak, koleksi bukune sampean kalahhhhh telaakkkkk karo koleksiku. I have soooo manyyyyy bookkkkssss. *sombong, hahahaha*

    Kalo mau tau jiwa orang Indonesia itu seperti apa, baca bukunya Pramoedya Ananta Toer mbak. Baca buku itu bener-bener berasa pinter gak perlu baca buku sejarah lagi. Best of the best sastra lah. Terutama tetralogi Bumi Manusia.

    Tapi gak jamin di Gramedia ada loh. Soalnya begitu di cetak, langsung ludes, cetak lagi, ludes lagi. Kalo mau cepet ya beli bajakannya.

    ReplyDelete
    Replies

    1. Mas mas, itu yg buku kesusun rapi. Yang nggak rapi gak ditunjukin 😏😂😂😂
      Oiya aku pnsrn sama bukunya Ananda toer katanya bagus. Tp krn tmen dket ga prnh rekomendasi, yaaaa blm baca. Sik tak catet e dulu

      Mungkin itu semacem Jostein Gaarder nya indonesia kali ya

      Delete
    2. Terang aja temen gak ngerekomendasiin, soalnya buku ini dulu dilarang beredar pas jamannya pak Soeharto. Jangankan baca, mbak punya bukunya loh mbak bisa dipenjara dan bakal di blacklist gak bisa jadi PNS.

      Itu duluuu.....

      Ganti presiden ganti kebijakan. Kalo mbak udah baca bukunya mbak bakal tau kenapa buku itu di larang beredar. Tapi jujur itu buku bagusss bangetttt. Karna mengupas jati diri Indonesia terutama bangsa jawa sampe sekulit-kulitnya di kupas tuntas. Kalo menurutku harusnya semua pelajar di Indonesia baca buku itu. Biar pinter sejarah. Karna buku itu kaya akan sejarah bangsa Indonesia.

      Delete
    3. Karena uda direkomendasiin jadinya ini masuk wishlist nih udahan 😆

      Btw ga mau nyumbang buat aku pnya buku itu???

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala