Skip to main content

Ingin Tinggal di Pedesaan

Geneva ... tapi bukan di Indonesia 😂 Gatau deh ini akhir-akhir ini aku suka banget nontonin kanal orang di youtube yang tinggal di desa, bisa self sufficient banget, tenang, damai, slow. Trus nonton Gilmore Girls, Virgin River juga. Suka aja ngeliatnya. Emang bener kehidupan di desa memang terasa berjalan lebih lambat karena nggak ada yang ngejar-ngejar. Nggak macet dan nggak sebising kota. Sebenernya mau gw simple. Gw emang banyak maunya sih tapi ya kenapa emang? Siapa tau diaminin malaikat lho. Gw pengennya tinggal di tempat desa yang alamnya itu masih lebih banyak daripada manusianya. Tapi kalo bisa sih fasilitasnya udah lengkap termasuk fasilitas kesehatan ya, terlebih lagi soal internet! Internet cepet adalah koentji.  Sempet lho kepikiran, "Ah gw pengen tinggal di NZ. Jumlah kambingnya aja jauh lebih banyak dari jumlah manusianya." Atau tinggal di sana tapi yang masih bisa nemu kang bakso, lontong kupang, sate, cilok, cimol, lupis, getuk lindri lewat depan rumah gitu.

[Piknik] Secret Zoo, Batu



Next day kita jalan-jalan ke Secret Zoo, Batu. Tujuannya cuman buat nyenengin si adek kecil. Katanya dia sih, tapi ya mami ikutan seneng. Cuman agak takut aja kecapean soalnya kan jalan lumayan lama itu. Takut drop aja sih kondisi fisiknya. 


Jalan-jalanpun nggak kalah dramanya sodara-sodara. Pas itu hari jumat, berangkat jam 8 pagi mampir ke bank dulu buat tuker duit. Karena merasa pernah pegang euro dan itu ditekuk bisa dituker, ehhh kok kalo dituker ke bank nggak boleh ditekuk ya? Kata mbaknya begini ;

‘Mbak bisa tuker EUR sama SGD?’


‘Saya liat dulu ya mbak’, diliat pertama kali dengan muka manis tapi juteknya dia bilang ‘Mbak kenapa ditekuk?? Kalau tuker di bank nggak boleh ditekuk mbak. Ini uang asing nggak boleh ditekuk’


‘Hah? Mulai kapan mbak?’ merasa dulu pernah bawa duit EUR lecek ya bisa kok dituker, tetep aja ngenyel hehe


‘Emang udah dari dulu mbak begitu. Kalo ditekuk gini bawa aja ke money changer. Semua bank nggak nerima kalo tekukan’

Hemm yawes lah ya. Jemput si kecil dulu ke dari sekolah. Trus kita langsung ke Malang. Berasa lama banget. Si mas juga senewen gara-gara stok kopinya kurang. Harus disogok kopi dulu. Mampir lah kita ke money changer  di Malang dan beli kopi. Ya ampun kopinya lama bangetttttt. Udah lama banget, salah lagi ngasih pesenan. Aku pesennya es teller DURIAN. Eh dikasih LECI. Abis 49 ribu, dibayar 100 ribu ehh dikembaliin 74 ribu. Mabok ah nih orang. 

Sudahlah, inget….jumat berkah. Karena sudah waktunya sholat jumat, papa berenti dulu di masjid ngajak si mas sholat jumat dan kita para ladies diparkir di pom bensin. Teutep.

Kita berangkat jam 8 dari rumah, nyampek Batu jam 1 siang. Itu ngapain aja sih lama banget begitu ya. Yawes finally kita nyampek di Secret Zoo. Secret zoo ini masuk di Jatim Park 2. Juju raja, belom pernah kesana karena katanya orang-orang nggak begitu menarik. Ahhh kan yang ngajak bukan akuuuu biarin ah.
Untuk tiket weekend, seperti biasa  harga bergeser sekitar 10-20 ribu. Untuk 2 zona wisata (Museum satwa dan secret zoo) weekend kita bisa bayar 105ribu rupiah. Untuk masuk ke 3 zona terusan cukup membayar 125 ribu aja. Mahal sih menurutku. Berita bagusnya, nggak ada perbedaan tariff untuk bule hahaha. 

tuh keliatan kan harga tiket masuknya


Sempet tak tanyain juga sih ‘Mbak, untuk orang asing sama tarifnya?’, dia jawabnya sama hohoho
Yaudah deh jadinya kita didalem nikmatin apa yang ada. Ini karena bingung sih liat apaan, museum sih skalian zoo. Jujur aja sih kesini cuman pengen foto di depan itu yang ada gajah duannya itu, ehh pas ngeliatnya kok ya nggak minat sih. Ya udah lah yaaaaa, kalo kesana emang cocok buat yang hobi foto-foto. Saya sih hobi banget foto-foto tapi si mas nggak suka foto tuhhhhh. Jadi ya udah wes, nggak seru kan kalo foto-foto sendiri. Paling juga adek yang kecil yang foto-foto sendiri. 




Disana nggak lama-lama banget sih, gara-gara kita harus ketemu pak sekertaris buat ambil sertifikat itu. Yaudah kita balik pulang dan cuapek banget ya gusti. Tapi seneng dong biar capek-capek juga hehehe

nyak babe mah begaya kayak orang pacaran


ini komodo kah? apa kadal sih?

nggak tau mulai kapan jelasnya mereka mulai tertarik sama monyet-monyetan

dateng kesini nggak pinter-pinter karena nggak tau nama hewan-hewan

ini buaya putih, keliatan nggak?



tikus, big rats



Comments

  1. Mbak gw kasih tau yah. Hanya di Indonesia uang asing dianggap sebagai komoditas, bukan alat tukar. Makanya maunya yang bersih, rapi, gak lecek kalo perlu yang baru macem abis disetrika. Padahal di negara manapun, uang itu ya alat tukar. Mau lecek kek, mau di kremes-kremes, tetep aja laku di tuker.

    ReplyDelete
    Replies
    1. La makanya ituuuu. Kelakuan tetep aja sama ya, mentingkn cover bukan esensinya

      Sebel sumpah, mukak mbaknya tuh kayak 'seriously!? Lu gatau kalo tuker ga blh duit lecek??'

      #mangkel

      Delete
    2. Jangankan lecek mbak, saya loh pernah ditolak nuker dolar gara-gara ketekuk ujungnya dikittttttttt bangetttttt

      Ampun deh

      Delete
    3. Jd yg pernah sakit ati gara2 ditolak mbak teller yg syantik manis itu nggak cuman aku aja ya? Hahaha

      Delete
    4. Eh tp serius deh mas, ini cuman bank di indonesia aja yang kayak gt? Yg ga boleh dituker kalo nggak mulus kayak paha ayam?

      Delete
    5. Iya, cuman di Indonesia aja. Bukan cuman paha ayam, harus semulus paha cherrybel

      Delete
    6. This comment has been removed by the author.

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Piknik] Menjejakkan kaki di Bromo

Puluhan tahun hidup sebagai warga Jawa Timur, namun baru pertama kali menjejakkan kaki di Gunung Bromo. Bertepatan dengan upacara Kasada yang terjadi satu tahun sekali dan bertepatan dengan bulan purnama (semoga nggak salah kasih info), sekitar akhir bulan Juli tahun 2015.  Gunung Bromo merupakan gunung yang bertetangga dengan gunung Semeru. Jika kita pergi kesana, maka akan melihat banyak tulisan BTS -yang saya kira Behind The Scene-, ternyata adalah Bromo Tengger Semeru. Tidak hanya melihat gunung Bromo seorang, disana kita akan disajikan jejeran gunung-gunung kecil disana. Ok.. first of all mari dimulai dari berangkat ke Bromo. Menuju Bromo bisa menyetir motor sendiri, bisa juga menyewa tour dari titik keberangkatan (seperti yang saya lakukan), bisa menggunakan ojek seharga 100ribu per ojek sepuasnya, bisa menyewa jeep dari titik mula menuju Bromo (dengar-dengar sih harganya 600ribu/jeep, satu jeep bisa untuk 4-6 orang tergantung ukuran badan orangnya heheh). Jeep yang saya