Pick up Cimi

11:19 PM



Sepulang dari sana dan memutuskan untuk makan bakso, ternyata kita mampir dulu ke sekolah adek kecil buat jemput dia. Kebetulan pas banget jam 12 siang waktunya dia pulang. Ya udah sekalian. Niat hati sih nunggu di mobil aja biar mama yang turun eh lakok dia ikutan turun. 

‘Hun, where will you go?’

‘Pick up Cimi. You don’t wanna go there?’
 
‘Hemmm terpaksa’

Bisa membayangkan gimana padetnya sekolah SD kalo jam pulang sekolah? Sepadet itu dong ya, tiba-tiba nongol bule ditengah-ditengahnya dengan girangnya manggil nama adek dari pager sekolah. Bu nyaiiiii tulunggggg…..



Aku sih nggak malu, tak biarin aja wes dia berkreasi. Tapi mama yang menanggung semuanya. Belom juga pulang udah dihantam pertanyaan ‘mantune a mbak? Ketokane sayang yo karo adek e’ (menantunya ya mbak? Keliatannya sayang ya sama adeknya).

Hemmmm biarin deh, namanya juga dia nggak pernah tau kan. Girang deh trus aku bilang ‘kamu sadar nggak sih kalo semua mata menuju kepadamu mas?’, dengan entengnya dan senyum-senyum ‘sadar’. Ya otomatis ngeliatin aku juga kan????? Wong dia berdiri deket aku. 

Ya wes lah karepmu mas pokoke kowe seneng yo aku melu seneng. 


...bersambung...

You Might Also Like

4 komentar

  1. Kok aku ora diparani mase mbak? Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Hemmmm aku takut dia lebih naksir sama masnya, kalah dong aku

      Hapus

Let me know what you think about mine ~ Share it here