Skip to main content

Merah Putih

Gw sama Indonesia itu ibarat dua sejoli dalam love and hate relationship. Gw terlahir di tanah yang diperjuangkan orang-orang terdahulu. Nggak keitung berapa juta nyawa hilang untuk itu. Gw bersyukur gw nggak perlu lagi bawa bambu runcing untuk merebut negeri ini dari tangan penjajah. Sejak sebelum nikah gw mulai "berteman" dengan birokrasi dua negara. Birokrasi dari Belanda, tentu saja tidak seribet birokrasi di negeri ini. Segala macam email akan segera dibalas dan dibantu untuk dihubungkan ke pihak terkait atau yang menangani itu. Bahkan untuk permintaan Schengen visa tipe kunjungan keluarga di masa pandemik ini diberikan high priority dan email dibalas dalam sekejap. Sedangkan di Indonesia, aaahhh yaaa gitu dehh.

Tapi, nggak akan pernah gw pungkiri tiap kali gw denger lagu Indonesia Raya gw selalu mewek. Tiap kali liat bendera Indonesia, gw diam sebentar  berterima kasih atas nikmat bisa tinggal di negeri ini tanpa perlu memegang senjata. Gw bener-bener marah saat suami g…

Drama Jogjakarta #2



Well.. hari sabtu malem saya habiskan dengan sahabat saya. They have to manage something and talk about everything. Jadi ya kita meet up trus sempet nangis-nangisan (lagi) 10 menit kemudian ngakak-ngakak ga henti. Maklum ngobrolnya sama anak AB. If you get what I mean. Cuman mikir aja sih, is our connection that strong? Eventhough we haven’t talk for years but we can finally found our shelves within 30 mins? What a wow aja sih



Kita di Jogja selama sabtu minggu aja sih. Kebetulan tesnya hari minggu jam 11 siang sampe jam 4. Super nanggung kan. Udah tesnya lamaaaaa eh susahhhhh bener. Rasanya seolah ‘masa iya sih drama ku dari kemaren berlanjut sampe hari ini????’ dan emang iya berlanjut.

A bit feel better setelah mewek pas berangkat, trus saya nggak beli tiket balik ke Surabaya. Pikirnya kan si temen ini langsung balik ke Malang dan kita berdua ke Surabaya. Yaudah lah beli tiketnya nanti aja. Masih belom jelas juga kan. Nah ternyata pas dia nanya, ya tak bilang aku belom beli tiket kan. Dia langsung merasa ‘ini cewek oon banget sih nggak beli tiket baliknya’. Abis diomelin panjangggggg banget akhirnya dia yang booking tiket pesawat karena dia pengen pas dinner nyampek di Surabaya. 

crappy photo like he said
Ya udah, selama tes, dia ikutan kelas masak di Jogja. Sebenernya itu mau diambil bareng aku tapi kok ya jam tesnya ini rada ridiculous sih. Yaudah terpaksa kan. Dia juga masih ada sisa jengkel-jengkel dan aku masih bingung banget ngadepin dia yang jengkel akhirnya kita kontak seperlunya. Need time lah for both of us begitu maksudnya.

Jam istirahat sekitar jam setengah 3, ehh nyalain hape udah dicariin sama dia, udah dikangenin sama dia karena juga akunya kangen dia udah hahaha. Yawes tak telpon lah si mas dan paham nggak sih, hotel dia di Malioboro, saya tes di UGM, sedangkan untuk menuju bandara itu ya kalo dari UGM harus balik lagi ke Malioboro demi ke bandara itu bener-bener wasting time banget kan. Jam 4 kelar tes, kita terbang jam 6.30 malam otomatis paling nggak kita harus di bandara paling nggak maksimal jam 5.30 dong. Bener-bener ngejer waktu banget. Tapi yaudahlah ya, demi baikan sama si mas, yawes no problemo wira wiri begitu.

Selesai tes, ditengah kampus, apalagi kalo nggak gojek kan? Yang paling cepet itu juga. Nggak mungkin jalan juga hanya untuk keluar kampus. Guedeeeee helloooo. Pesen gojek pertama, dia bilang ‘agak lama ya mbak kira-kira 10 menitan soalnya ini blabalbla’. Aduh ya udah lah ya terserah yang penting secepatnya nyampek sini kan. Ehhh abis gitu di reject sama dia. duhhhh pengen nonjok aja deh. Trus order lagi kan, untung bisa nyampek dan lebih cepet dari yang pertama. 

Karena merasa kalo itu pelan banget, aku bisikin lah ke bapaknya dengan lembut ‘Pak, bisa agak cepetan dikit’, nggak pake babibu lalilu langsung di gas itu motor. Beneran sampe kaget banget. Nyampek hotel jam 4.45 lah kira-kira ya. Nunggu taksi 5 menit. Trus ke bandara. Tau nggak kalo Malioboro itu nggak pernah sepi? Nahhhh disitulah saya cuman bisa doa aja deh biar cepet nyampek dan nggak macet banget. 

Malioboro ke bandara sih sekitar 10 km aja sih. Tapi ya lumayan itu macet cet cet. Untung parahnya pas udah deket bandara. At least kalo nggak jalan tuh taksi kan kita bisa turun dan lari ke bandara. Akhirnya nyampe bandara beberapa menit sebelum jam 5.30. itu ngos-ngosan. Dia mah hepi biasa aja gara-gara sering jadi orang terakhir yang masuk pesawat. Sial!

Setelah check in dan pemeriksaan untuk kedua kalinya. Kita duduk lah sebentar. Depan tempat pemeriksaan itu. Ehhhhh tiba-tiba gatau kenapa sih kok ya bapak petugasnya bilang minta di scan lagi tas kita. Lah kita ga bawa pisau plis deh. Eh ternyata dia bawa pisau lipat yang gabung sama pemotong kuku itu. Haduh ini apa lagi sih. Kata bapaknya mending ke security atau taro bagasi. Hellooo masa iya barang sekecil itu taro bagasi? Yaudah ngalah sih akhirnya ranselku yang taro bagasi bareng sama barang kecil yang nyebelin itu. Kata mbaknya ‘kok nggak taro kabin aja mbak?’ duh mbak plis deh I put in here with reason. Sebel aku. 

Udah ya, kelar dong ya! Kita nyejukin pikiran dulu deh. Sholat. Biar tenang. Kita sholat di bandara. Karena ransel ada di bagasi, otomatis saya Cuma bawa dompet hape sama charger aja di tas kecil. Eh ada drama lagiiiiiiii!!!!!!

Setelah sholat, mau pake lagi jilbab, tarararaaaaaaaa jarum pentulnya ilang. Jarum pentul ilang sodara-sodara. Bawa sih jarum pentul, tapi kan di ranselllllll. Udah berusaha dicari lagi di musola eh nggak ketemu. Yaudah deh terpaksa pake jilbab kayak siti jubaedah yang cuman di sampirin doang ala-ala orang Iran gitu.Mending mah orang Iran cakep, la aku???? persis kayak orang jualan cabe -_-

Beneran deh, cuapek banget. Abis sholat mlipir ke coffe bean maunya pesen green tea anget. Green tea lho, bukan green tea latte. La kok dikasih green tea latte. Ya tuhan ini kenapa sih, kok messed up kabeh. Wes lah ya tak minum aja toh aku ya doyan. Cuman kan duhhhh hemmmmm gatau deh. 

Ehhhh 10 menit kemudian, penerbangan delay sodara-sodara. Alah mboh yaaaaa mbohhhh
Saya nggak inget nyampek Surabaya jam berapa yang jelas malem dan nyampek makan langsung bobok gara-gara besoknya kerja lagi. 



*balik kerja merasa kayak udah ninggal kerjaan berbulan-bulan dan mendadak oon lupa segala-galanya*

Comments

  1. Ah cewek itu, kenapa suka gampang ngambekan yah

    ReplyDelete
  2. Bandara kan dekat rumahku, kenapa tidak telephone aku saja. Lumayan kan aku dapat uang gojekan. Bisa untuk jajan di Malioboro. :D
    Peraturan tata tertib pesawat sekarang lebih ketat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lo si masnya domisili jogja kah????

      Delete
    2. Dia jogjanya plosok mbak.... jangan nanti dimodusin...

      Delete
    3. Walaaa kalo pelosok ya nganternya aja satu jam sndiri. Jogja sby aja cuman 40menitan hahahah

      Delete
  3. Wah gagal fokus nih, temennya kok gelis2 pisan mbak...

    yaudh mbak green tea lattenya buat saya aja mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau aku kenalin ke mreka nggak???

      Eh tapi kan kita belom kenalan 😝

      Delete
  4. wadduhh....kecapeaan kali mbaak..jadii ajaa oon...asal jangann oon benerann dehhh...hheheh

    ReplyDelete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar. 
Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa menaw…

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik'
Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_-



Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya.

Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kalau novel ini ri…

Pake Jenius

Beberapa waktu lalu sering liat counter Jenius di Matos, yang lalu kutemui pula di MOG. Anak Malang tau lah dua mall ini. Nah udah cari info sana sini ya, kok kayaknya asik gitu. Jadi memberanikan diri untuk sign up. Apakah perlu kujelaskan fitur dan fungsinya secara mendetail? Karena sudah banyak tercecer informasinya di internet. Nggak ah, gw mau bahas pengalaman gw pake kartu ini selama sebulan ini.

Sign up lah aku di counter MOG (ya gusti kejebak lagi gw pake nambah kartu-kartuan begini). Kemudian, berkatalah mbaknya "Transfer aja mbak satu juta kesini, kita lagi ada promo kalau transaksi pertama kali satu juta akan ada free kartu member starbucks dengan saldo 50ribu. Lumayan lho mbak Starbucks". Gw nggak fanatik Sbucks (cuma kalo harus beli Chai tea selalu kesini). Dan tanpa sadar pun gw transfer sejuta ke akun jenius gw. Because, why not? Lagian juga mindah duit gw sendiri ke rekening yang lain kan? Nggak ilang duit juga.

Jadilah kudapat kartu Jenius beserta k…