Skip to main content

Boxing!

bisa wrap sendiri setelah 2 bulan Akhirnya gw nggak cuma mendambakan, "Ahh pengen boxing deh" tapi beneran bayar buat boxing. Udah beberapa bulan ngintip instagram tempat boxing deket rumah gw, udah berbulan-bulan disuruh H buat berangkat, akhirnya gw mantapkan hati "Yaudah lah cobain dulu sekali" yang ternyata gratis trial ya. Karena baru pertama kali, ya gw mau coba yang basic aja.  Setelah satu jam, penuh keringat, gw langsung aja "Mas, bayar dong bulanan".  Gw bener-bener orang yang nggak bisa olahraga sendirian. Karena kalo sendirian, gw pasti boongin diri gw sendiri "Ah kan ga ada yang liat, udah ah nggak kuat" konyol. Tapi kalau ada minimal, pelatihnya, kita udah engap pasti mereka teriak-teriak "10 MORE SECONDS! AYO AYO BISA!!!" Kek malu lah kalau nggak lanjut, yekan? Plank dari cuma bisa 10 detik, jadibisa 20 detik, 30 detik, jadi 40 detik, gara-gara "AYO KAK BISAAAAAA!!!" Antara sebel, kesel, tapi ya seneng 😆 Jadi m

Jakarta oh Jakarta!

Kuningan

Nggak pernah tinggal di Jakarta, tapi Jakarta ini jadi kota yang gw nggak berharap banget buat datengin lagi dan lagi. Lucunya, dia jadi salah satu kota yang sering gw kunjungi demi satu hal penting entah dokumen, apapun itu. 

Dulu waktu gw kecil, pertama kali diajak ke Jakarta sama mami papi (kakek nenek gw) naik bus malam. Seneng dong, wah akhirnya gw ke Jakarta! Ibukota! Sampai di Jakarta juga ya seneng-seneng aja tinggal di rumah saudara yang gede, makanan enak-enak, diajak jalan-jalan. Sekitar 2 mingguan gw di sana. 

Rumahnya ada di Tebet Barat Dalam. Ah inget banget gw, rumah bangunan lama yang masih apik banget. Agak serem sih karena ya you know rumah tipe-tipe Belanda gitu, ada juga foto yang menurut gw terlalu magis yang ditempatkan di tiap sudut ruangan termasuk kamar yang gw buat tidur. Agak susah tidur sih gw waktu itu. 

Sebutek itu udaranya

Tapi gw seneng karena bisa pamer ke temen-temen, "EH aku udah ke Jakarta lho!!!" Namanya juga anak SD guys. Btw, berkali-kali ke Jakarta belum pernah ke Monas hey. Ga bisa pamer ke Monas.

Saat usia gw udah beranjak dewasa, kunjungan gw ke Jakarta lebih perkara tentang dokumen, visa, ujian, interview kerja (ga penting juga tapi kok bisa gw bela-belain dateng ya?), seminar (yg ini keren banget nih ketemu orang macem Dian Sastro, RK dan Menlu yang masih Bu Retno Marsudi), transit terbang tapi bermalam, jemput H, yang intinya bukan soal jalan-jalan untuk bener-bener menikmati kota, terlebih lagi untuk tinggal. 

Salah satu sudut di... gw lupa di mana

Nah, suatu malam sepulang dari seminar, gw berdua bareng temen gw jalan kaki karena gatau balik ke tempat kos harus gimana. Sebenernya kos ke hotelnya ga jauh banget, tapi jalan juga gempor. Waktu itu udah sekitar jam 10 malem, tapi kita laper akhirnya belok ke KFC. Kenapa ke KFC? Karena kami berdua agak trauma kemarinnya beli lalapan tapi nggak bisa dimakan. Yang bener-bener bikin mata melek adalah kondisi kos yang kami tempati. Itu sebenernya nebeng temen sih, tapi akhirnya kami sewa kamar sendiri untuk 2 malam karena kamar teman kami cuma cukup untuk satu orang, dua orangpun nafas aja susah. Itu lebih mirip bangunan terbengkalai yang yaudah lah kalo kamu mau tinggal sini yaudah sini. Bener-bener nggak layak jadi hunian, tapi penuh kamarnya. Kos temen gw waktu itu 600 ribu.

Kamar mandi yang yaaa gitu deh. Kecoak dan tikus dimana-mana, nggak kecil pula. The worse things you could imagine. Gw kira, "Ah ya mungkin karena gw terbiasa tinggal di rumah sodara gw yang mewah kali. Lain kali coba lah, bisa aja beda" Oh wow momen lain yang bikin gw benci banget adalah waktu gw jalan di mal, gw jalan ditabrak dong sama orang, bukan dia yang minta maaf tapi gw 😓 Ga ada maaf, ga ada apa-apa, malah dilirik sinis gitu. Like, OMG! This is crazy!

Oh ya lupa, bau gotnya hmmm gw ga bisa deskripsikan ini gimana bisa sebangsat ini.

Akhir-akhir ini gw sering terbang ke Jakarta. Ya nggak sebulan 3 kali juga, tapi terbilang cukup sering dalam kurun waktu 2 tahun belakangan ini (dibandingkan tahun-tahun sebelumnya). MAN! Udara bener-bener kotor banget ya? Di bandara aja belum terbang kok bisa-bisanya kabut itu tebel banget. Awal ngeliat seneng dong, gw kira kabut dingin beneran. Eh tapi kok gerah, ah ternyata udaranya sekotor itu. Tentu saja belakangan ini malah lebih buruk lagi kualitas udaranya. Begitu pesawat take off, baru beberapa detik yang di bawah udah nggak keliatan karena tertutup kabut 😖

Sudut baca di salah satu MRT stop

Pengalaman lain yang bikin gw geleng kepala; gw dan temen gw ke Kota Tua, cari tempat buat solat. Karena nggak liat masjid, tapi liat ada tempat yang diberi tanda "musola". Masuklah kita berdua. Begitu masuk, engap banget yaallah 😑 Nggak bisa nafas, panassss banget, airnya panas, banyak semut, kaki gw gatel banget di karpetnya. Nggak ada enaknya solat langsung buru-buru keluar. Itu pertama kalinya gw solat diburu keadaan. Biasanya tiap kali solat di tempat lain, selalu adem meskipun bukan masjid atau musola yang bagus.

Ya gw tau ini karena gw nggak tinggal dan hidup di Jakarta jadi gw gatau segimana menariknya ibukota bagi residen. Tiap kali gw dateng ke suatu tempat, seburuk apapun itu gw selalu bisa liat bagusnya. Gw belum nemu sisi itu buat Jakarta. Sama sekali. Ya mungkin suatu saat nanti, ntah kapan. Mungkin kalo gw udah nemu makanan-makanan yang enak kali ya 😎

Oh tuhan, semoga gw nggak akan pernah tinggal di Jakarta. Gw takutnya kalo gw terlalu benci biasanya malah dikasi tinggal. Satu hal yang selalu gw ucapin tiap kali pesawat mendarat di CGK, gw tarik nafas dalam-dalam, liat ke jendela dan berujar "Halo Jakarta, it's me, again!" Begitu juga ketika meninggalkan Jakarta, "Bye Jakarta, see you later!"

And hey! Salut yang mendalam bagi orang yang tinggal di Jakarta, untuk yg memilihnya maupun tidak punya pilihan 😉

Comments

  1. wahahaha mb pris...aku paham tuh sholat di musholanya area kotu kota tua...hihi...ya begitu deh hahhahaha

    jakarta, aku sempat tinggal di sana kurleb 4 tahun emejingly bisa...walau ya...bener bener harus beradaptasi dengan harga makanannya yang mahal hahahha...setelah di tangerang ya kadang ku kangen juga pengen main ke jakarta hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo berkunjung okelah yaaa kan ga tinggal di situ ya. aku juga kadang masih sering kangen Jakarta ga ada angin ga ada badai tetiba aja kangen. Tapi kalo udah di sana rasanya nyebelin juga apalagi kalo pas nggak hoki dan ketemu orang yg ga asik gitu hahahah

      mungkin itu juga kali ya pesona Jakarta :)

      Delete
  2. Sy akrab dengan Jakarta 2010-2019, ya begitulah Jakarta sesuai dan cocok.
    Dulu sy juga gak berniat, eh malah akhirnya harus merasakan kerasnya ibukota selama ini, walau akhirnya aku bs meninggalkan semuanya beserta kenangannya. Bye.

    Itu gedung yg putih² kayanya kalau gak di S.Parman, setelah Mall TA, itu ada bangunan mirip kaya gitu.
    Kalau gak ada lagi di Jaksel, Antasari itu juga kayanya ada bangunan mirip² seperti itu. Hanya mastikannya itu dimana, ya lupa² inget.

    Satu hal yg buat sy kangen Jakarta adalah moda transportasinya yg modern, ya Transj yg terus berbenah, MRT, LRT, KRL yang walaupun sering berjubel, tp itu yg tidak dpunya kota² lain di Indonesia.

    Ingin balik lagi? Ya sesekali oke, bwt stay rasanya tidak lagi deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. WOW 9 tahun di Jakarta? :O salut!!!
      Kyaknya emang love and hate-nya Jakarta ya. Kalau ditinggali itu menyedihkan, tapi kalau lagi ga di situ juga dikangenin haha.

      Tapi bener sih yang bikin kangen ini kota yang makin berbenah jadi mirip kayak di luar negeri kemajuannya. Nggak jauh sama metropolitan luar negeri, udah ada MRT, kereta bandaranya juga oke banget udah.

      Itu kayaknya si gedung putih malem itu waktu itu berhenti di metro sekitar pacific place, trus jalan dikit. udah lupa soalnya waktu itu jalannya cari makan saking lapernya haha! kayaknya sih nggak jauh2 banget dari Kuningan situ.

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala

I Thought I Hate People, but...

Sanur ... but I actually don't! That I realized when I had dinner with H and he asked me, "Do you think she's married? The seller, she looks young but not too young."  So I said, "Uhmm I don't know and I don't care."  He then said again, "Yea I know, but I am curious about people. I am curious about what they're doing in life." That's when it came to my mind, "Wait a minute! I am also curious about people, but not their personal life like marital status, how many kids they have, what religion they believe in. I am curious about what they think about things! Ah that's why I love talking to people, no matter how introvert I am but talking to people still excites me." Then we finished our big nasi goreng together.  Looking back at it, I never really like people randomly talking to me when I was in the zone... Like zoning in and out talking to myself. But actually no, maybe it was only that we didn't sync so I went &qu

Menjadi dotcom

Few days ago, I wrote what I want to do on early 2017. And one thing has been done today. What is that? Tarararaaaaaaa.... silverestrella.com As I promised myself, now this blog has been upgraded to dotcom. I found a domain hosting through Mas Adhi . He wrote that when I was looking for hosting for my blog. So thank you so much, you came on right time hahaha Dibilang alay ya udahlah nggak apa-apa, yang jelas seneng akhirnya bisa upgrade jadi dotcom yeyeyeyeee