Skip to main content

Boxing!

bisa wrap sendiri setelah 2 bulan Akhirnya gw nggak cuma mendambakan, "Ahh pengen boxing deh" tapi beneran bayar buat boxing. Udah beberapa bulan ngintip instagram tempat boxing deket rumah gw, udah berbulan-bulan disuruh H buat berangkat, akhirnya gw mantapkan hati "Yaudah lah cobain dulu sekali" yang ternyata gratis trial ya. Karena baru pertama kali, ya gw mau coba yang basic aja.  Setelah satu jam, penuh keringat, gw langsung aja "Mas, bayar dong bulanan".  Gw bener-bener orang yang nggak bisa olahraga sendirian. Karena kalo sendirian, gw pasti boongin diri gw sendiri "Ah kan ga ada yang liat, udah ah nggak kuat" konyol. Tapi kalau ada minimal, pelatihnya, kita udah engap pasti mereka teriak-teriak "10 MORE SECONDS! AYO AYO BISA!!!" Kek malu lah kalau nggak lanjut, yekan? Plank dari cuma bisa 10 detik, jadibisa 20 detik, 30 detik, jadi 40 detik, gara-gara "AYO KAK BISAAAAAA!!!" Antara sebel, kesel, tapi ya seneng 😆 Jadi m

Tulisan Disalin Jutaan Kali

Sharjah - UAE 2020

Minggu lalu gw coba google nama gw yang gw pake buat nulis. Gw tau lah konsekuensinya mengunggah segala hal ke segala bentuk platform online resikonya apa. Wong foto gw aja dicuri dijadiin ilustrasi portal online, yg bukan gw pelakunya tapi muka gw disensor seolah gw pelakunya 😟 Nah yang gw temuin kemarin kebanyakan adalah tulisan gw dari travelingyuk.com yang disalin media-media lain untuk numpang promosi jualan mereka. 

Nggak cuma diambil segaris dua garis sih, tapi bener-bener disalin dari atas sampai bawah. Memang betul mereka tetep nyantumin nama gw disana, berikut dengan sumbernya di travelingyuk. Semacem mereka ambil artikel dari website yang udah terkenal daripada punya content writer sendiriTapi kok ya rasanya zonk ya. Gw nulis buat travelingyuk sebagai kontributor lepas, yang dibayar per tulisan. Kebayang nggak sih tulisan gw disalin beberapa kali ke media yang beda-beda, bisa kaya dong gw kalo dibayar 😆

ada pijat plus plus wasebu cilandak guys 😆

Setelah gw cek, bukan hanya tulisan gw yang dipakai tapi juga kontributor lainnya juga.

Gw sadar sepenuhnya, ketika gw jual tulisan gw ke travelingyuk, artinya semua hak foto dan tulisan menjadi hak mereka. Tapi kan ehhh ke travelingyuk aja, bukan ke media-media yang asal comot tulisan. Kebanyakan memang tulisan tentang jalan-jalan, dipakai untuk promosi sewa bus, atau sewa apapun, sampai tulisan paling innocent tentang membedakan pijat biasa dan pijat plus-plus di Bangkok bisa ditempeli iklan untuk pijat plus-plus 😓

Selain tulisan gw, ternyata respon twit gw juga sering diambil sebagai bentuk respon terhadap suatu tweet atau berita. Oh tentu gw kaget 😅 semoga aja interpretasinya sesuai dengan maksud gw.

Ada sih gambar gw yang dipake media online lain, tapi ya nggak masalah karena mereka menyertakan link sumber gambar dan gw dapet traffic dari situ. Selain itu, gw juga selektif banget sekarang sebelum mengunggah gambar yang gw "perbolehkan" untuk dipake orang lain, dengan catatan sumbernya ditulis.

Selama nggak plek ketiplek sih gw masih bisa terima kok. Biasanya dipake fotonya dan sepenggal tulisan gw sebagai rujukan. Tapi kalau soal tulisan gw disalin jutaan kali, rasanya kok enak bener ya nggak pake hire content writer tapi udah dapet konten bagus 😒 Mana nama gw dipake juga seolah gw adalah penulis di website tersebut. Makin lah dongkol gw.

Ini salah satu tulisan gw di travelingyuk.com yang disalin media lain seolah gw adalah content writernya

Gw sadar sepenuhnya kok hal-hal seperti ini akan sulit dihindari. Gw nulis ini karena gw dongkol aja sih. Yaudah mau gimana lagi, kebanyakan media sini kalau pake rujukan juga nggak pake ijin. Gw berharapnya sih kalau emang dijadiin rujukan, semoga diartikan dengan bener aja. Banyak kasus kan tweet orang dipake buat tulisan yang dipermak, salah pula. Jadinya kan miskonsepsi banget kalau tanpa konfirmasi ke pemilik tweetnya. Sebabnya gw jadi lebih hati-hati kalau mau tweet atau nulis apapun.

Kalian gimana guys, ada nggak tulisan kalian yang disalin tanpa ijin? 

Comments

  1. Pernah mbak, sepertinya hampir semua blogger artikelnya pernah di copas.

    Kalo mbak mah mending dikasih sumber artikel, kalo artikel saya di copas bulat bulat tanpa menyertakan sumber artikel, pernah aku kasih link di dalam artikel, eh diubah pakai link dia yang artikelnya sama.

    Mana ngga dapat bayaran sama sekali lagi karena nulis di blog.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuhh inikah namanya sakit tak berdarah? wkwkw

      Susah banget ya punya perlindungan hak cipta :/ meskipun bukan karya fenomenal tapi kan.... tiap kreasi perlu diapresiasi. Cuma ya susah sih buat dihindari. Kalo takut diplagiasi, bisa jadi takut berkarya malahan nanti :(

      doain aja yang copy-paste ga nyantumin sumber jadi susah eek sepanjang hidupnya :D

      Delete
    2. Aku ngga berani doakan yang jelek, takut katanya kalo doa jelek nanti bisa balik ke diri sendiri.

      Aku doakan saja agar ia sadar. Itu lebih baik bukan.:)

      Maksudnya habis kecelakaan lalu pingsan dan tahu tahu sadar di rumah sakit.😂

      Becanda mbak, aku sih ngga terlalu memperdulikan, takutnya nanti kepikiran dan malah malas menulis, jadi biarkan saja.

      Delete
    3. 😂😂 boleh boleh

      iya emang bener deh, yang penting tetep bisa nulis :)

      Delete
  2. Hemm... Banyak sekali Mbak. Kebetulan saya mengelola blog tentang Bogor dengan foto buatan sendiri, hasilnya pun sama juga. Banyak foto yang dipakai bahkan ada yang tanpa memberikan kredit. Ada tulisan yang diambil tanpa menyertakan sumbernya, dan banyak lagi lainnya.

    Pertama mangkel juga, cuma pada akhirnya saya memutuskan untuk tidak mempedulikannya lagi. Bodo amat deh. Bukan sikap yang bagus sebenarnya, tetapi kalau saya terus begitu akhirnya yang rugi saya sendiri karena malah bisa membuat saya down dan malas.

    Jadi, saya pilih mengambil sikap, jalan terus saja. Bodo amir deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sakit tak berdarah ini mas namanya :(

      Nah itu dia, waktu fotoku dipake buat "ilustrasi" (yang dicuri dan disalahgunakan juga) akupun jadi sempet mogok nulis dan moto juga. Bener-bener vakum dari kegiatan blogging berbulan2 sampe akhirnya jg masa bodohlah. Toh dikasih watermark juga pasti dihapus juga :(

      Terus berkarya aja mas. Aku percaya sih tiap karya ada ciri khasnya. dan itu tadi... doain aja yang nyuri jadi sembelit seumur hidup :D

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

I Thought I Hate People, but...

Sanur ... but I actually don't! That I realized when I had dinner with H and he asked me, "Do you think she's married? The seller, she looks young but not too young."  So I said, "Uhmm I don't know and I don't care."  He then said again, "Yea I know, but I am curious about people. I am curious about what they're doing in life." That's when it came to my mind, "Wait a minute! I am also curious about people, but not their personal life like marital status, how many kids they have, what religion they believe in. I am curious about what they think about things! Ah that's why I love talking to people, no matter how introvert I am but talking to people still excites me." Then we finished our big nasi goreng together.  Looking back at it, I never really like people randomly talking to me when I was in the zone... Like zoning in and out talking to myself. But actually no, maybe it was only that we didn't sync so I went &qu

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala

Menjadi dotcom

Few days ago, I wrote what I want to do on early 2017. And one thing has been done today. What is that? Tarararaaaaaaa.... silverestrella.com As I promised myself, now this blog has been upgraded to dotcom. I found a domain hosting through Mas Adhi . He wrote that when I was looking for hosting for my blog. So thank you so much, you came on right time hahaha Dibilang alay ya udahlah nggak apa-apa, yang jelas seneng akhirnya bisa upgrade jadi dotcom yeyeyeyeee