Skip to main content

Mendaftar Pelatihan di Prakerja

Sanur Jadi dulu program ini diluncurkan pemerintah untuk kasih insentif orang yang di PHK atau tidak bekerja pas pandemi. Jadi ya gw tentu saja nggak punya hak tho. Sebagai orang yang nggak punya hak, ya gw nggak ikutan lah. Trus temen gw beberapa bulan lalu bilang, ikut aja soalnya ini buat yg kerja yg mau nunjang skill juga lho.  "Hah masa sih?" Yaudah pas liat oh ya bener juga, jadi gw daftar. Daftar pertama di gelombang 20 nggak lolos. Trus ya udah patah hati dah lah gausah daftar. Eh tiba-tiba minggu lalu temen gw lolos gelombang berapa gitu, lalu bilang kalau gelombang 29 udah buka. Yaudah deh ikutan aja. Eh lolos dong. Pembukaan gelombang ini termasuk cepet. Hampir tiap minggu selalu ada gelombang baru yang dibuka. Jadi daftar di gelombangnya itu selama 3 harian, pengumumannya 3 hari kemudian, lalu 3 hari kemudian udah bukaan baru. Bener-bener cepet banget. Nah temen gw yang lagi S2 nggak bisa ikutan padahal dia juga kerja sebagai pengajar. Alasannya KTP sudah terdafta

Tulisan Disalin Jutaan Kali

Sharjah - UAE 2020

Minggu lalu gw coba google nama gw yang gw pake buat nulis. Gw tau lah konsekuensinya mengunggah segala hal ke segala bentuk platform online resikonya apa. Wong foto gw aja dicuri dijadiin ilustrasi portal online, yg bukan gw pelakunya tapi muka gw disensor seolah gw pelakunya 😟 Nah yang gw temuin kemarin kebanyakan adalah tulisan gw dari travelingyuk.com yang disalin media-media lain untuk numpang promosi jualan mereka. 

Nggak cuma diambil segaris dua garis sih, tapi bener-bener disalin dari atas sampai bawah. Memang betul mereka tetep nyantumin nama gw disana, berikut dengan sumbernya di travelingyuk. Semacem mereka ambil artikel dari website yang udah terkenal daripada punya content writer sendiriTapi kok ya rasanya zonk ya. Gw nulis buat travelingyuk sebagai kontributor lepas, yang dibayar per tulisan. Kebayang nggak sih tulisan gw disalin beberapa kali ke media yang beda-beda, bisa kaya dong gw kalo dibayar 😆

ada pijat plus plus wasebu cilandak guys 😆

Setelah gw cek, bukan hanya tulisan gw yang dipakai tapi juga kontributor lainnya juga.

Gw sadar sepenuhnya, ketika gw jual tulisan gw ke travelingyuk, artinya semua hak foto dan tulisan menjadi hak mereka. Tapi kan ehhh ke travelingyuk aja, bukan ke media-media yang asal comot tulisan. Kebanyakan memang tulisan tentang jalan-jalan, dipakai untuk promosi sewa bus, atau sewa apapun, sampai tulisan paling innocent tentang membedakan pijat biasa dan pijat plus-plus di Bangkok bisa ditempeli iklan untuk pijat plus-plus 😓

Selain tulisan gw, ternyata respon twit gw juga sering diambil sebagai bentuk respon terhadap suatu tweet atau berita. Oh tentu gw kaget 😅 semoga aja interpretasinya sesuai dengan maksud gw.

Ada sih gambar gw yang dipake media online lain, tapi ya nggak masalah karena mereka menyertakan link sumber gambar dan gw dapet traffic dari situ. Selain itu, gw juga selektif banget sekarang sebelum mengunggah gambar yang gw "perbolehkan" untuk dipake orang lain, dengan catatan sumbernya ditulis.

Selama nggak plek ketiplek sih gw masih bisa terima kok. Biasanya dipake fotonya dan sepenggal tulisan gw sebagai rujukan. Tapi kalau soal tulisan gw disalin jutaan kali, rasanya kok enak bener ya nggak pake hire content writer tapi udah dapet konten bagus 😒 Mana nama gw dipake juga seolah gw adalah penulis di website tersebut. Makin lah dongkol gw.

Ini salah satu tulisan gw di travelingyuk.com yang disalin media lain seolah gw adalah content writernya

Gw sadar sepenuhnya kok hal-hal seperti ini akan sulit dihindari. Gw nulis ini karena gw dongkol aja sih. Yaudah mau gimana lagi, kebanyakan media sini kalau pake rujukan juga nggak pake ijin. Gw berharapnya sih kalau emang dijadiin rujukan, semoga diartikan dengan bener aja. Banyak kasus kan tweet orang dipake buat tulisan yang dipermak, salah pula. Jadinya kan miskonsepsi banget kalau tanpa konfirmasi ke pemilik tweetnya. Sebabnya gw jadi lebih hati-hati kalau mau tweet atau nulis apapun.

Kalian gimana guys, ada nggak tulisan kalian yang disalin tanpa ijin? 

Comments

  1. Pernah mbak, sepertinya hampir semua blogger artikelnya pernah di copas.

    Kalo mbak mah mending dikasih sumber artikel, kalo artikel saya di copas bulat bulat tanpa menyertakan sumber artikel, pernah aku kasih link di dalam artikel, eh diubah pakai link dia yang artikelnya sama.

    Mana ngga dapat bayaran sama sekali lagi karena nulis di blog.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuhh inikah namanya sakit tak berdarah? wkwkw

      Susah banget ya punya perlindungan hak cipta :/ meskipun bukan karya fenomenal tapi kan.... tiap kreasi perlu diapresiasi. Cuma ya susah sih buat dihindari. Kalo takut diplagiasi, bisa jadi takut berkarya malahan nanti :(

      doain aja yang copy-paste ga nyantumin sumber jadi susah eek sepanjang hidupnya :D

      Delete
    2. Aku ngga berani doakan yang jelek, takut katanya kalo doa jelek nanti bisa balik ke diri sendiri.

      Aku doakan saja agar ia sadar. Itu lebih baik bukan.:)

      Maksudnya habis kecelakaan lalu pingsan dan tahu tahu sadar di rumah sakit.😂

      Becanda mbak, aku sih ngga terlalu memperdulikan, takutnya nanti kepikiran dan malah malas menulis, jadi biarkan saja.

      Delete
    3. 😂😂 boleh boleh

      iya emang bener deh, yang penting tetep bisa nulis :)

      Delete
  2. Hemm... Banyak sekali Mbak. Kebetulan saya mengelola blog tentang Bogor dengan foto buatan sendiri, hasilnya pun sama juga. Banyak foto yang dipakai bahkan ada yang tanpa memberikan kredit. Ada tulisan yang diambil tanpa menyertakan sumbernya, dan banyak lagi lainnya.

    Pertama mangkel juga, cuma pada akhirnya saya memutuskan untuk tidak mempedulikannya lagi. Bodo amat deh. Bukan sikap yang bagus sebenarnya, tetapi kalau saya terus begitu akhirnya yang rugi saya sendiri karena malah bisa membuat saya down dan malas.

    Jadi, saya pilih mengambil sikap, jalan terus saja. Bodo amir deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sakit tak berdarah ini mas namanya :(

      Nah itu dia, waktu fotoku dipake buat "ilustrasi" (yang dicuri dan disalahgunakan juga) akupun jadi sempet mogok nulis dan moto juga. Bener-bener vakum dari kegiatan blogging berbulan2 sampe akhirnya jg masa bodohlah. Toh dikasih watermark juga pasti dihapus juga :(

      Terus berkarya aja mas. Aku percaya sih tiap karya ada ciri khasnya. dan itu tadi... doain aja yang nyuri jadi sembelit seumur hidup :D

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Mendaftar Pelatihan di Prakerja

Sanur Jadi dulu program ini diluncurkan pemerintah untuk kasih insentif orang yang di PHK atau tidak bekerja pas pandemi. Jadi ya gw tentu saja nggak punya hak tho. Sebagai orang yang nggak punya hak, ya gw nggak ikutan lah. Trus temen gw beberapa bulan lalu bilang, ikut aja soalnya ini buat yg kerja yg mau nunjang skill juga lho.  "Hah masa sih?" Yaudah pas liat oh ya bener juga, jadi gw daftar. Daftar pertama di gelombang 20 nggak lolos. Trus ya udah patah hati dah lah gausah daftar. Eh tiba-tiba minggu lalu temen gw lolos gelombang berapa gitu, lalu bilang kalau gelombang 29 udah buka. Yaudah deh ikutan aja. Eh lolos dong. Pembukaan gelombang ini termasuk cepet. Hampir tiap minggu selalu ada gelombang baru yang dibuka. Jadi daftar di gelombangnya itu selama 3 harian, pengumumannya 3 hari kemudian, lalu 3 hari kemudian udah bukaan baru. Bener-bener cepet banget. Nah temen gw yang lagi S2 nggak bisa ikutan padahal dia juga kerja sebagai pengajar. Alasannya KTP sudah terdafta

Book : Semakin Dalam Di Jejak Langkah

  Buku ketiga dari Buru Tetralogi ini lebih berat dari Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa . Disini banyak disinggung tentang Multatuli yang mengungkap "kotornya" birokrasi. Kotor disini tentu saja soal korupsi. Semakin dalam membaca ternyata semakin paham kalo kemungkinan besar korupsi ini "warisan budaya" kolonial. Buku ini pun mengatakan bahwa kolonial berhutang banyak gulden kepada Hindia Belanda atas semua hitungan 'meleset'nya penerimaan pajak dan penyalurannya. Siapa yang nggak mau untung banyak? Ya kolonial menang banyak. Bahkan kalau mau benar-benar dihitung, bisa jadi mereka kalah. Tapi nggak mungkin kan diusut karena kolonial tau kalau mereka bakal ketauan salah dan memungkiri itu. Jadi yaaa, lenyap begitu saja. Disini Minke kawin setelah ditinggal Annelies yang Indo dia kawin dengan yang orang tionghoa. Lagi-lagi pula dia ditinggalkan karena istrinya sakit (kemudian kawin lagi dengan Prinses yang ntah darimana tapi yang jelas dia berpendid

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar.  Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa men