Skip to main content

Investasi Valuta Asing? Nah, thanks

Warna warni Sanur. Pertanyaan pagi ini gw dapet dari temen gw nanya "USD gimana? Pengen beli gw" Ya gw tanya balik, buat apa? Buat investasi katanya. Gw secara personal nggak punya niatan investasi valuta asing. Ya kalo soal jual beli valas sih udah sering banget. Tapi gw nggak anggap itu investasi karena ... gw selalu doa baik buat negeri gw 😂 Inget nggak sebelum tahun 1998 yang mana USD 1 = IDR 2,000, lalu Soeharto lengser diikuti dengan krismon 98, USD 1 = IDR 16,650. Banyak yang bilang, "Bayangkan dulu sebelum taun 98 punya tabungan USD 1000, jadi berapa kali tuh pas tahun 98? Untung banyak kan?" Ya banyak, tapi ya bangsat. Maksud gw, apakah kondisi saat itu baik bagi seluruh rakyat Indonesia? Oh tentu tidak. Harga beras dari yang nggak sampai IDR 100 aja jadi berkali-kali lipat harganya. Emang sih dari beberapa kali dapet duit dalam bentuk selain IDR di saat naik-naiknya kurs itu ya gw seneng banget karena konversinya jadi lebih mahal. Tapi itu waktunya juga

Tentukan Jangka Waktu Investasi

Seperti Ganesha bukan? Dewa ilmu pengetahuan dan lambang kecerdasan. Favorit gw. Tapi ini speaker sih 😆 

"Aku mau investasi"
"Oke bentuknya apa dan berapa lama?"
"Hmm ya pokoknya apa lah yang cocok buatku"

Ya you kira I dukun?

Selain menentukan profil resiko, acara yang perlu untuk dipikirkan adalah menentukan berapa lama jangka waktu investasi. Ada yang membagi kedalam dua kategori yaitu pendek dan panjang, ada pula yang membaginya ke tiga kategori yaitu jangka pendek, menengah, dan panjang. Nah kebutuhan ini hanya investor yang tahu. Tentunya tiap orang nggak bisa disamakan kebutuhannya. 

Jangka pendek biasanya berkisar tidak lebih dari 5 tahun. Biasanya deposito dan obligasi dimasukkan dalam kategori ini. Biasanya yang jangka pendek ini selalu mendapat return pasti, karena selalu pasti jadi resikonya sangat rendah sekali. Kemudian jangan lupa untuk mengecek apakah return yang ditawarkan masih mampu untuk menghalau laju inflasi untuk beberapa tahun kedepan. Karena inflasi adalah pasti.

Gw dapet ilmu ini dari temen gw. Dia bilang kalau tabungan rencana itu cocoknya untuk jangka pendek karena return yang didapatkan nggak akan maksimal gara-gara inflasi kalau jangka waktu investasinya lebih dari 3 tahun. Hal yang sama berlaku untuk jenis investasi yang lain seperti saham yang lebih cocok untuk jangka panjang karena nilainya yang fluktuatif. 

Balik lagi, perkara investasi ini bener-bener personal banget kayak pake celana dalam. Ada yang butuh ada pula yang nggak. Bentuknya selalu disesuaikan dengan masing-masing. Jarang banget ada gaya investasi yang mirip plek ketiplek. Yakali sama persis, anak kembar aja sidik jarinya beda. 

Mantranya adalah : Nggak ada balik modal yang cepet. Investasi nggak bikin kaya dalam sekejap mata. Kalo mau kaya sekedipan mata yaaaa ngepet aja sih. Langsung dapetnya cepet, cuma modal jagain lilin doang 😄

Comments

  1. Pas nambah nih nambah ilmu sedikit buat gue yang baru belajar investasi reksadana. Walaupun kebanyakan investasi nya sekarang lebih ke arah perut sih. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Investasi lemak? wkwkw

      Pelan2 aja kalau belajar ga perlu buru2 dan jgn gegabah kl mulai investasi :D

      Delete
  2. Sepakat bgt sama pendapat mbak kl investasi ini menyesuaikan kebutuhan tiap manusia. Ada yg butuh, ada yg enggak.. Kadang suka heran sm orang yg kena tipu iming2 hasil yg fantastis dr investasi. Memang kudu bener2 jeli ya, karena investasi nggak akan bikin kaya dalam waktu sekejap. Hhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak biasanya yg ketipu itu yg menggebu-gebu tapi belum berilmu. Tapi yaaa diiming2 cepet kaya itu emang enak banget sih ngebayanginnya hahaha

      Delete
  3. Kalo mau cepet kaya jangan inpestasi. Tapi nabung di Koperasi Pandawa...

    ReplyDelete
  4. lah kok iya ya, aku jadi salfoks duluan ke speaker gajah ijonya #unyuk unyuk soalnya :D

    bicara tentang investasi, ternyata demikian toh...maksudnya kalau deposito dan obligasi masuknya ke short term, sedang yang long term adalah yang lebih fluktuatif seperti misalnya saham..karena misalnya suatu ketika timing dapet, alias harganya lagi okey alias gede ya tentu aja saat itulah invest kita terasa sangat menguntungkan ya....

    btw analoginya diibaratkan dengan celana dalam #menarik huehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemudian aku berpikir, "apa ada orang yg ga pake celana dalam ya?" LOL

      Biasanya sih yang resiko rendah itu cenderung buat short term. Kalau nggak gt pasti kegerus inflasi. Bisa aja sih deposito buat 10 taun, tapi itu jadi kayak nabung biasa. Return-nya abis buat nombokin inflasi wkwkw

      Jadi emg harus dicek dulu sih profil resiko dan investing tools-nya mau pake yg mana. Dan itu personal bgt :D

      Delete
  5. Kita perlu merencanakan untuk investasi untuk kemudian hari. Yang penting PDCA harus jalan,
    kebanyakan planing tanpa action juga hanya jadi angan-angan ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. IYA BETUL BANGET! Setelah belajar dan yakin harusnya langsung praktek sih. Dulu waktu memulai reksadana dan saham juga berbekal sedikit ilmu dan keyakinan akan resikonya. Krn kalo ndak praktek nggak bakalan paham juga yg terjadi di lapangan kan? :D

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala