Skip to main content

Romanticizing My Cooking

Bakso I have to admit that my love for cooking is growing. It's growing and I can't believe it myself. This feeling has been like this since probably two years ago. Before, cooking felt like a hard work that I had to fulfill. It still is, but the difference is I enjoy it now. So it does not feel like I am forcing myself.  Back then whenever I cooked, it's either wrong recipe or incorrect measurement. It never tasted right. So I gave up cooking just because I never found the right one. And then I started to feel that I wanna eat better. I don't want to just eat whatever, I want to know what goes into my body. If I prepare it myself, then I know it's good one.  I don't eat too much sugar, sometimes it is hard to buy one thing outside and has a lot of sugar in it. So cooking it myself will allow me to control the amount of sugar. So I found recipes and I tried to make them. As to my surprise, they taste right! Exactly how they should have tasted. That made me happy

Book : Semakin Dalam Di Jejak Langkah

 

Buku ketiga dari Buru Tetralogi ini lebih berat dari Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa. Disini banyak disinggung tentang Multatuli yang mengungkap "kotornya" birokrasi. Kotor disini tentu saja soal korupsi. Semakin dalam membaca ternyata semakin paham kalo kemungkinan besar korupsi ini "warisan budaya" kolonial.

Buku ini pun mengatakan bahwa kolonial berhutang banyak gulden kepada Hindia Belanda atas semua hitungan 'meleset'nya penerimaan pajak dan penyalurannya. Siapa yang nggak mau untung banyak? Ya kolonial menang banyak. Bahkan kalau mau benar-benar dihitung, bisa jadi mereka kalah. Tapi nggak mungkin kan diusut karena kolonial tau kalau mereka bakal ketauan salah dan memungkiri itu. Jadi yaaa, lenyap begitu saja.

Disini Minke kawin setelah ditinggal Annelies yang Indo dia kawin dengan yang orang tionghoa. Lagi-lagi pula dia ditinggalkan karena istrinya sakit (kemudian kawin lagi dengan Prinses yang ntah darimana tapi yang jelas dia berpendidikan karena bisa membantu bisnis Minke). Disitu ada pernyataan mamaknya yang bilang kok kamu lebih suka sama yang bukan pribumi itu kenapa sih? Minke secara garis besar jawabnya, karena mereka nggak perlu menyembah-nyembah, ndelosor menggeret kaki hanya karena jabatan atau status yang harus dihargai. Karena menghargai orang pun bukan dengan cara klasik yang harus sembah menyembah seperti yang dilakukan di Jawa. Minke paling anti ndelosor-ndelosor seperti itu. Minke benci ke patriaki an bapaknya terhadap ibu dan anak-anaknya. Minke menampar gw lagi nih, salah satu alasan gw nggak kawin sama lelaki sebangsa juga karena itu (jangan digeneralisasi kalau semua lelaki di sini condong ke patriaki, nggak semuanya).

Minke berani betul ya ambil keputusan untuk sekolah kedokteran meskipun passionnya nggak disana karena dia mikir bisa jadi nanti yang dibutuhkan rakyat sini sebetulnya adalah aku untuk jadi dokter pribumi dan melayani mereka yang tak mampu berobat seperti orang totok. Lucunya, waktu di STOVIA Minke diminta berpakaian seperti orang pribumi yang nggak boleh pake sandal, pake baju ala Jawa, ntah kenapa gw bisa rasain betapa depresinya Minke yang dilarang mengenakan pakaian atau apapun yang dia kehendaki tanpa harus menuruti aturan berdasarkan rasnya. Lagi-lagi gw bisa rasain gimana jadi di posisi Minke kali itu. Minke mungkin lahir bulan Agustus lol! Rebel!

Tapi Minke cukup berani bisa mendirikan kantor beritanya sendiri meskipun ya harus dipecat dari sekolah kedokteran. Minke berani mendirikan organisasi yang awalnya debat juga mau pake bahasa apa. Bahasa Belanda, ini ditujukan buat organisasi pribumi. Sedangkan kalau Bahasa Jawa, anggotanya nggak hanya orang Jawa. Debat kusir sana sini akhirnya diputuskan untuk menggunakan bahasa Melayu sekolahan (bukan yang pasar) sebagai bahasa pengantar.

Korannya pun didapuk sebagai koran pertama yang menggunakan bahasa pribumi yang dicetak dengan huruf yang cukup besar. Mungkin terlihat kurang etis dari segi presentasi tapi alasannya sangatlah masuk akal. Untuk pembaca yang tak mampu membeli kacamata, sehingga koran harus dicetak dengan huruf besar agar mereka juga bisa membaca.

Sejak itu kegiatan Minke dalam tulis menullis menjadi makin intens menyebarkan berita tentang apa yang terjadi. Semacem peduli amat sih sama aturan ga masuk akal yang dibikin kolonial dan "adat" yang nggak memanusiakan manusia. Kata bundanya "Tidak ada yang memperhatikan nasib petani selain kamu, ngapain kamu memperhatikan mereka. Mereka memang nasibnya seperti itu dan harus menghormati para priyayi dan pimpinan". Pernyataan itu cukup untuk menggambarkan betapa nasib manusia hanya ditentukan dengan derajat yang dimilikinya. Kalau beruntung ya terlahir sebagai priyayi, tapi kalau nggak beruntung ya selamanya jadi golongan bawah di kaum petani dan semakin dekat ke tanah semakin rendah harkat dan martabatnya sebagai seorang manusia. Mereka terlahir sebagai "budak" yang harus mematuhi tuannya dan tidak memiliki hak untuk berbicara dan berpendapat. Bersyukur ya hidup di jaman modern ini, yang nggak harus ngesot untuk menyatakan bentuk hormat kepada pimpinan.



Posisi Minke jelas berbahaya bagi beberapa orang yang jabatannya diatas. Karena tipe seorang Minke adalah pemberontak terhadap hal-hal yang tidak memanusiakan manusia. Disitu gw mikir kalau sebenernya kita juga masih butuh orang-orang seperti Minke di era sekarang pun.

Gw benci banget politik, tapi gw bukan orang yang anti politik. Gw tahu politik itu kotor, keras dan jilat menjilat. Tapi untuk membersihkan rumah yang kotor kita harus masuk ke rumah tersebut dan mulai menyapu mengepel rumah tersebut bukan?

Comments

  1. Menarik banget review-nya, thank you ya, ringkasannya jelas jadi tahu kalau ada yang ga suka kawin ama pribumi biar ga ndelosor geretgeret kaki nyembah2 buat sebuah keingingan atau jabatan...Anyway Pram emang gitu bahasanya, hal yang sama juga terungkap waktu dia menjelaskan tentang pribumi di bukunya Arok Dedes

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bahasanya pram bikin jatuh cinta. skrg masih baca buku keempat tetralogi buru, nanti aku baca yg arok dedes juga. Kayaknya menarik banget ya :)

      Delete
    2. Bener mbak, saya cinta banget...ntar baca juga deh Gadis Pantai..
      Ditunggu review berikutnya...

      Delete
    3. akan kubaca semua bukunya pram :D sudah terlanjur jatuh cinta soalnya hehe

      Delete
    4. Arok dedes saya juga punya. Pokoknya semua bukunya menarik ,walau awal mulanya bingung dengan makna dan arti kosa kata bahasanya.

      Delete
    5. ah disini pun banyak digunakan kata2 yang harus mikir dulu artinya apa. mungkin krn emg beda jaman, tapi seruuuu. ntar taun depan baru beli arok dedes. skrg diselesein dulu deh rumah kaca nya hehe

      Delete
  2. Ulasan reviewnya mantap sekali. Saya benar-benar kalah. Saya hanya mereview secara keseluruhan dari empat buku tersebut. Bagi saya politik adalah sebuah seni. Dan pastinya harus bisa juga bersandiwara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh reviewnya cuma ala saya dan dari sudut pandang saya hehehh

      politik itu seni betul, krn kudu pinter sandiwara ya :D
      ada niat terjun ke dunia sandiwara bang?

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

If Money Wasn't The Problem, What Would You Do?

In this extraordinary life, I would be a teacher still.  Helping people to understand even some little things to make them feel worthy and understand themselves better. It seems that teaching has become a calling for me. Not about teaching such specific subject like mathematics or so, but more like... I like to give new perspectives for people, and having them saying "Oh.... I see..." is satisfying for me. Of course, by teaching I can learn so many new perspectives from different people too. It's like the more I teach the more I learn, and that is so true. Maybe more like a guide. I like giving guidance to people who needs it. No, I don't like giving unsolicited guiding. I like to guide people who wants to be guided. I'd teach them how to love, love themselves first. Yea sure when we are talking about things, they would say "do useful things like engineering, plumbing, this and that" but they tend to forget that we need some balance in life. Not saying t

Cerita Karantina di Hotel

Cerita karantina selanjutnya 2 kali di hotel. Kali ini, semuanya berjalan lebih terkoordinir. List hotel karantina bisa dilihat di sini . Jadi nggak ada lagi drama nggak diladenin karena ina inu. Tinggal pilih hotel, hubungi hotel via WA atau email, kirim dokumen yang diperlukan, lalu kita dapat QR code yang nantinya ditunjukkan ke pihak bandara.  Karantina pertama kali di hotel gw bulan September kalau nggak Oktober 2021 dan bulan Januari 2022. Gw pesen di dua hotel berbeda. Karantina di hotel pertama dapet rejeki cuma 3 hari, jadi biaya yang dikeluarkan juga nggak sebanyak kemaren yang 7 hari.  dipakein gelang rumah sakit, dilepas pas check out. Nah, alurnya secara detail ada yang berubah sedikit tapi secara garis besar masih sama. Begitu datang, urus dokumen ini itu, lalu kita di PCR di lokasi. PCR ini hasilnya didapat dalam waktu 1 dan 2 jam karena ada dua lab yang berbeda. Waktu pertama kali gw karantina, gw harus nunggu hasil di bandara sebelum diangkut ke hotel. Tapi karantina k

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini