Gamarjoba Tbilisi

2:09 PM

Karena fotonya masih ada di mamer, jadi skip dulu soal bahasan Ayasofya yang keren itu


Menjejakkan kaki di Georgia tidak pernah kubayangkan sebelumnya. Beruntung sekali paspor hijau ini bisa mendapatkan e-visa dengan mudah untuk menjejakkan kaki di Georgia. Apply evisa untuk Georgia membutuhkan waktu 5 hari pas, via online dengan tarif usd 20,7. Thanks to bestie who always help me on credit card needed -I dont have CC btw-

9 hari di Istanbul, kita memutuskan untuk terbang menuju Georgia, yang mana katanya si partner itu kotanya bagus banget, dan nggak touristy macem Istanbul. Terakhir kali partner ke Tbilisi sekitar 3 tahun lalu dan ternyata banyak perubahan selama itu. Tapi rada kaget ternyata sekarang banyak yang kesini. Tulisan ini ditulis ketika menanti jam untuk terbang balik ke Istanbul sore ini. Tapi baru tayang beberapa minggu setelah sampai di rumah.


Nggak banyak orang tau tentang Georgia. Negara pecahan Uni Soviet ini mengklaim dirinya sebagai the origin country of wine. Ya banyak wine berserakan disudut kota. Mulai dari wine murahan sampai yang paling mahal sekalipun. Sekitar tahun kelairanku -harus ya sebut gitu-, oke to the point aja, taun 1991, negara ini lepas dari Soviet. Yang tua2 mah masih ngomong Rusia. Dan ini sebelnya, gak banyak dari mereka ngomong bahasa Inggris. Suami gw mah bisa bahasa rusia, gw geleng-geleng doang.

Secara umum sih, disini ini tempatnya ortodok kristen. Gereja banyaknya kek musola di Indonesia yang dempet-dempet jarak 100 meter udah nemu tempat ibadah. Jadi ga usah kaget kalo disini nemu orang ibadah digereja dengan penutup kepala yg sering kita tafsirkan sebagai jilbab di Indonesia. Plis jangan bilang 'hati2 ada aliran agama baru yg meniru islam dan beribadah di gereja' plis no ya! Gak usah baper!

Plus-nya, kita suka suasana kotanya. Asik deh pkoknya. Nggak begitu rame juga, dibanding Istanbul (meskipun udah masuk kategori rame sih kalo versi suami). Aromanya aroma Eropa kalo kata partner. Wis pokoke asik deh.

Gak asiknya, most spoken language is Russian. Itu suck banget! Kemaren aja kita ke Kazbegi bareng 2 orang Rusia, dan mereka gak ngomong bahasa Inggris sama sekali. Semacem anti gitu. Mereka bertiga ngobrol asik, gw ngobrol dalem hati aja sambil mikir kapan sih gw bisa ketemu orang yang bisa diajak ngobrol pake bahasa internasional ya tuhan!!


You Might Also Like

2 komentar

  1. Ah jadi pengen liat suasana luar negeri, supaya saya bisa lebih mencintai Indonesia. Ada hubungannya kan? Nggak ada? Oke, fine!

    Memang ada tuh mbak beberapa negara yang nggak mau ngomong bahasa Inggris walaupun itu bahasa internasional. Saya pernah dengar cerita kalau di China juga gitu. Sebagian besar orangnya ngomong bahasa Mandarin doang dan nggak bisa ngomong bahasa Inggris.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mas ada! At least kamu smakin mencintai makanan indonesia hahaha. Eh tapi bneran kok, smakin kita keluar smakin kita ngerasa kalo sejauh apa kaki melangkah tetep pikirannya kerumah (tapi ini exclude kasus politik beserta korupsinya ya yg bikin ngangenin haha)

      iya itu kayak korea juga gitu kok, bahkan di beberapa negara eropa yang bangganya kebangetan sama negaranya jg gt. Ogah belajar bahasa internasional

      Hapus

Let me know what you think about mine ~ Share it here