Skip to main content

Ingin Tinggal di Pedesaan

Geneva ... tapi bukan di Indonesia 😂 Gatau deh ini akhir-akhir ini aku suka banget nontonin kanal orang di youtube yang tinggal di desa, bisa self sufficient banget, tenang, damai, slow. Trus nonton Gilmore Girls, Virgin River juga. Suka aja ngeliatnya. Emang bener kehidupan di desa memang terasa berjalan lebih lambat karena nggak ada yang ngejar-ngejar. Nggak macet dan nggak sebising kota. Sebenernya mau gw simple. Gw emang banyak maunya sih tapi ya kenapa emang? Siapa tau diaminin malaikat lho. Gw pengennya tinggal di tempat desa yang alamnya itu masih lebih banyak daripada manusianya. Tapi kalo bisa sih fasilitasnya udah lengkap termasuk fasilitas kesehatan ya, terlebih lagi soal internet! Internet cepet adalah koentji.  Sempet lho kepikiran, "Ah gw pengen tinggal di NZ. Jumlah kambingnya aja jauh lebih banyak dari jumlah manusianya." Atau tinggal di sana tapi yang masih bisa nemu kang bakso, lontong kupang, sate, cilok, cimol, lupis, getuk lindri lewat depan rumah gitu.

Road Trip to Kazbegi

Ceritanya, Kazbegi itu daerah yang paling deket border Rusia. Selempar galah aja udah Rusia. Galahnya yang puanjang banget tapinya.

Si abang tersayang pengen kesana, ke Gereja yang letaknya diatas gunung. Perjalanan aja kayak perjalanan ke Bromo gitu, untungnya masih bisa pake jeep sampe atas. Bumpy bumpy nggak masalah deh asal nggak mendaki.

Kita ada di Tbilisi ya, naek travel gitu seharga 45 lari dari Tbilisi ke Kazbegi balik lagi ke Tbilisi. Untuk harga segitu dengan perjalanan sejauh itu, saya bisa bilang itu murah. Bayangin aja deh lah, perjalanan 5 jam dari Tbilisi menuju Kazbegi (termasuk foto-fotonya dan berhenti di setiap tempat), trus baliknya 3 jam. Ya kan udah persis Surabaya - Jogja kan?

Kita berangkat jam 10 tet, bersama dengan sepasang Russian yang nggak bisa bahasa Inggris sama sekali ulala. Alhasil saya cuma mincep cantik nggak ngomong sama sekali. Ya gegara saya juga ga bisa bahasa Rusia. Suami mah lancar.

Perjalanan tentunya dimulai dari keluar Tbilisi dulu ya. Sepanjang jalan kita liat gereja yang ada di Mztkheta, cuman lewat doang (kita kesananya esok harinya). Nah stop pertama kita di Ananuri. Ada gereja yang posisinya yahud banget. Pas banget. Ntah kenapa ya letak gereja-gereja disini tuh ekstrim banget. Tapi bener-bener cantik juga. Sempet nanya lah ke suami, eh dia bilangnya 'ya namanya juga orang beragama, mereka pasti ngelakuin hal extraordinary gini tanpa beban'. Hmm masuk akal sih.

Tiap tempat ada ceritanya masing-masing ya, tapi bukunya dibawa suami jadi nggak bisa cerita banyak sih huhu.

Nah bawahnya gereja ini, sebut saja di seberang ya, ada danau. Bisa dibuat renang. Ntah danau atau sungai atau apa ini saya juga nggak tanya rasa airnya asin apa nggak 😐 mereka bertiga renang. Saya kemana? Jaga mobil aja. Sumpah temperatur kala itu panas banget. Keknya cocok pas juga kalo buat renang <tapi gw ga bisa renang>


 

  
cantik kan? ini di Ananuri

 
perjuangan naik keatas dulu buat dapetin foto diatasnya ini 

 

 

Tapi... kemudian... meninggalkan Ananuri, langsung adem. Jalanannya hampir sama kayak jalanan sepanjang bukit teletubies di Bromo. Asik, adem, enak, adem pokoknya. Nah sepanjang jalan itu menuju Kazbegi itu ceritanya dibangun dari Rusia menuju kearah mana ya mendekati Tbilisi tapi nggak sampe Tbilisi. Gitu kata suami. Buat nyerang Georgia dari arah Rusia. Ya maklum ya, yang namanya tetanggaan itu sering berantem. Kek kita sama negeri seberang noh lol

 

Terakhir perang Rusia-Georgia tahun 2008 dan itu baru aja saya tau pas udah di Tbilisi. Parno kan, berulang kali nanya suami ini beneran aman apa nggak ini kota. Dia meyakinkan kalo sekarang udah aman.

 



Selama perjalanan kurang lebih 5 jam, akhirnya sampai juga di gereja yang katanya tertinggi disana, letaknya di daerah Kazbegi ya (semoga nggak salah info). Kalau desanya sih ada dibawahnya. Dan lagi-lagi dalem mobil yang bumpy tadi mereka juga pake bahasa Rusia. Bahkan ada anak kecil yang ngeremeng bilang 'No, its okay. it's not dangerous. why you are so afraid? no I am not afraid'. Gitu mulu diulang-ulang. Ya kan dalam bahasa Rusia sampe akhirnya suami kasih tau dia ngomong apa. Barulah disitu gw ngakak.

Karena sarapan ala Georgia itu bukan bisa disebut sarapan menurut kamus kita berdua, akhirnya kita ga pernah sarapan di hotel selama di Tbilisi. Kita lebih milih jalan ke coffee shop beli kopi teh sekalian sama croissant. Itu masih jauh lebih masuk akal menurut kita. Tapi tetep lah perut kita yang ga bisa kompromi soal makanan, sepagi gitu cuma makan seringan itu, dan perjalalan jauh itu bikin gw pusing banget, takut masuk angin kan. Dijanjiin mulu bakal dibeliin makan, ehh mana nggak. Si supir ya nggak peka banget deh kalo kita belom makan siang. Jadilah sampai di gereja yang diatas puncak itu sekitar jam 4 sore. Udah kesorean, laper, ujan lagi. But I saw a miracle in the darkness!!! HOTDOG SELLER!!! Sumpah itu penyelamat banget dan entah kenapa itu rasanya enakkkkk banget. Semisal kek makan indomi sama telor ceplok di Bromo. Uenak bangett. Sumpah mbak penjualnya keliatan shining cuantik banget pas jualan. Hmmm yaa mungkin karena saking lapernya kita ya...

 
liat van putih ini?? She was my saviour!! HOTDOG 😂

Udahlah kita nggak bisa lama-lama diatas sana, udah bosen juga jalan jauh eh ujan lagi diatas. Lah si mbak yang bareng kita itu doyan banget selfie. Kek tiap sudut kudu ada dia disana trus difotoin, sampe diteriakin sama bapak supir mobil bumpy ini 'senorita, come on!!!!' wkwkwkwk

ujan, dingin, basah, laper, pengen pingsan aja lah

ini cobain pano tapi dari bawah ke atas :D


 
mobil ala jeep untuk melintasi bumpy road

  

 


Oh ya itu jeep bumpy itu bayarnya terpisah lagi ya, beda sama yang 45 Lari itu. Tapi jujur juga gw gatau harganya berapa la wong mereka ngobrol asik sendiri sama bahasa Rusia. Kan gw jadi keliatan bego sendiri ya. Tapi yang jelas nggak mahal banget kok. Masih rasional. 

Balik ke Tbilisi, mampir suatu tempat buat makan. Tempatnya asik sih, tapi sayangnya makanannya nggak super banget dan malah bikin HJ sama cowo Rusia itu diare 😕

georgian beer

Nyampe hotel sekitar jam 9.30 malem, langsung menuju hotel... eh tetiba kepikiran 'Thai massage lagi yuk?!' Ya hayukkk akhirnya kita Thai massage sampe jam 11 malem. Tidur jadi nyenyak bener ya haha

Kita rencana ke sini lagi tapi nginep biar bisa eksplor paginya. Uhhmmm dia sih, gw mah ikut aja 😋

Comments

  1. gerejanya kayak tempat sejarah or kastil gitu. disana dingin ga mba??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa itu gereja2nya cenderung kek kastil ya emang. Soalnya uda tua smuanya, umurnya minimal udah ratusan taun gt. Di Tbilisinya panas tp pas ke kazbeginya suhunya antara 12-16 derajat hoho adem buat kita2 yg dr negera tropis hihi

      Delete
  2. Waah bagus-bagus banget pemandangannya mbak. Apalagi yang di sungai itu tuh. Nyemplung sama berenang disana pasti enak banget hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaaaa mereka nyemplung, kalo aku maksain nyemplung ya aku tenggelem hahaha
      Panas bgt emg cocoknya nyemplung aer ya 😋

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Piknik] Menjejakkan kaki di Bromo

Puluhan tahun hidup sebagai warga Jawa Timur, namun baru pertama kali menjejakkan kaki di Gunung Bromo. Bertepatan dengan upacara Kasada yang terjadi satu tahun sekali dan bertepatan dengan bulan purnama (semoga nggak salah kasih info), sekitar akhir bulan Juli tahun 2015.  Gunung Bromo merupakan gunung yang bertetangga dengan gunung Semeru. Jika kita pergi kesana, maka akan melihat banyak tulisan BTS -yang saya kira Behind The Scene-, ternyata adalah Bromo Tengger Semeru. Tidak hanya melihat gunung Bromo seorang, disana kita akan disajikan jejeran gunung-gunung kecil disana. Ok.. first of all mari dimulai dari berangkat ke Bromo. Menuju Bromo bisa menyetir motor sendiri, bisa juga menyewa tour dari titik keberangkatan (seperti yang saya lakukan), bisa menggunakan ojek seharga 100ribu per ojek sepuasnya, bisa menyewa jeep dari titik mula menuju Bromo (dengar-dengar sih harganya 600ribu/jeep, satu jeep bisa untuk 4-6 orang tergantung ukuran badan orangnya heheh). Jeep yang saya