Skip to main content

Mengalahkan Rasa Takut akan Tenggelam

Makanan setelah renang di KOOD Sanur (serba vegan) Dari dulu takut banget sama air dengan volume yang besar. Mungkin di kehidupan gw sebelumnya gw pernah tenggelem kali ya. Makanya nggak pernah bisa renang. Karena ya takut tenggelam. Bahkan sekedar kecipak kecipuk aja takut. Sampai pindah ke Bali. Pindah ke Bali nggak berekspektasi setinggi itu sih. Ternyata, jadi lebih sering main air di pantai. Nggak renang, cuma berendam aja. Lama-lama jadi kebiasaan dan udah mulai terbiasa dengan air. Ternyata seru juga yaa. Kemudian dilatih suami gw buat berani snorkeling. Iya takut awalnya, nggak percaya meskipun dia bilang nggak akan tenggelam karena pake fin. Hmm masaaaa~~ Ya tetep pake pelampung sih. Pertama kali nyemplung, tentu saja heboh takut tenggelam padahal udah pake pelampung, pake fin, mana dipegangin juga. Tapi heboh aja, takut tenggelem. Ada 3 spot waktu itu, gw cuma nyemplung satu spot aja belum juga 15 menit udah naik kapal. Beberapa kali snorkeling akhirnya baru berani lepas pela

Strolling around Oldtown : Tbilisi

Ceritanya, di Tbilisi ada tulisan I 💜 Tbilisi, tapi kita nggak foto disana karena itu udah terlalu mainstream. 

 

Mendarat di Tbilisi, jalur customnya lancar jaya nggak seperti di Istanbul. Yang dateng cuman dikit, dan situasi sekitar bandara mirip banget sama countryside ala-ala Texas gitu (kaya pernah ke Texas aja haha). Kita nginep di hotel yang lokasinya pas banget di tengah, jadi mau kemana-mana asik. Bisa jalan, deket pula.

 
hotel kita nginep

Sore harinya kita langsung stroll muter-muter cari makan dulu karena eh karena paginya nggak sarapan bener, siangnya cuman dapet sandwich di pesawat (nggak doyan-doyan banget), dan sampai di Tbilisi udah kelaperan. Tau kan kalo singa lagi laper kayak gimana? Ya gitu itu gw kalo laper.

....oke skip soal makan...

Setelah makan masih sore nih, jam 8 barusan gelap, jalanlah kita melewati jembatan yang katanya baru dibangun sebagai penanda 'merdeka'nya Georgia dari Soviet (atau dari Rusia ya, lupa deh). Lewati taman-taman, ada pula Europe Square, semacem alun-alun yang dikasi bendera negara-negara Eropa disana. Dengan harapan, Georgia bisa dijadiin bagian dari Eropa uhuuu. Turki pun juga pengen jadi bagian Eropa.

 
metekhi church

Meluncurlah kita ke Metekhi Church. Eh iya, sewaktu di Istanbul kan keliling masjid, keluar masuk masjid deh ya, nah di Tbilisi ini kita keluar masuk gereja. Ya meskipun nggak semua gereja saya masukin sih karena pake celana terlalu ketat, ato kalo ga gitu bajunya ga sesuai, atau kalau nggak gitu dalemnya terlalu gelap dan saya males kalo masuk gelap-gelapan gitu. Percuma ambil foto juga nggak bisa, ngeliat juga mata rabun.

 

  
Istanbul punya jagung bakar + kestane, Tbilisi punya jus pome + jeruk yang HJ suka tapi gw ga suka

 
Kachapuri, yang ini enak, termasuk yang sup
 
Nah sekitar hotel kita juga ada yang namanya kastil tertua disana. Hemm naik naik ke puncak gunung gitu. Dulu saya ngerasa kek keren banget sih jalanan antar gangnya naek naek gitu, tapi udah ngerasain sendiri sembari bilang 'ya tuhan kenapa sih orang-orang pada nggak bisa apa ya bikin jalan lurus mulus aja. Capek lho'. Tapi sehat mungkin ya, work out banget. Diatas juga ada cable car yang sekali naek 2,5 lari, kalo PP ya 5 lari.

  

mbak jangan lompat ya... hidupmu masih panjang

Diatas juga bisa liat Patung mother of Georgia. Bagus pas sunset. Oiya di sana juga ada banyak pengemis. Kalo cerita partner sih, pengemis-pengemis itu dulunya juga punya simpenan di bank untuk pensiunnya, tapi berhubung waktu itu Soviet pecah taun 1991 akhirnya masa depan mereka juga rusak. Duit simpenan mereka jadi nggak berarti lagi. Akhirnya mereka ngemis dijalanan deh. Makanya guys jangan perang deh, biaya perang itu lho gede. Tapi kalo kata orang yang ada disana, tinggal disana, itu semua cuman mafia. Sama kek di Indonesia.

 


 


Ada hal lain yang bikin geleng-geleng kepala deh, jalan disana menggunakan sisi kanan. Nggak ada yang aneh sih sampai saya menyadari bahwa letak setir mobil ada yang dikanan dan ada juga yang dikiri. Dengan posisi jalan kanan tapi setir kiri, bisa dibayangkan tho normalnya? Tapi dengan posisi jalan kanan dan setir kanan, bayangin aja gimana ga berdoa terus biar cepet sampe tujuan dengan selamat. Serem lho!

 
mobilnya masih banyak yang ala 80an, jadi krasa masuk kota di masa lalu

 
banyak penjual buku-buku bekas atau buku tua dalam bahasa RUSIA. Kalo bahasa inggris ya kemungkinan udah beli banyak gw

ini lorong antara gereja satu dengan gereja lainnya

 
balkonnya lucu ya

kafe ini selalu muter charlie caplin dan kita liatinnya dari balkon kamar hotel diatas kafe ini

 
satu-satunya masjid disekitar Rustaveli, hotel


 
ini apa hayooo???

tempat ibadahnya jews

 

we both enjoyed Tbilisi 💜

Comments

  1. Waaaw saya selalu takjub melihat pemandangan di luar negeri yang sepertinya sangat jauh berbeda dengan Indonesia. Semoga suatu saat saya bisa nyusul mbak kesana ya hehe :D

    Itu makanan yang namanya Kachapuri di dalamnya ada kuah sup gitu ya mbak? Sepertinya saya pernah lihat di film hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. pasti bisa.. jadi dokter aja disana hehehe

      Ehh itu salah tulis yak, harusnya xinxali (ato khinkali ya nulisnya lupa), yg kachapuri itu sup. Yaa meskipun yg ini jg dalemnya berair juga sih haha tp enak 🤤 Cuman masih enakan somay 😂

      Delete
  2. Waahhh Georgiaaa...

    Dari dulu pengen banget ke negara-negara macem Georgia, Armenia, Iran, Azerbaijan, tapi jauhh. Eh kita orang Indonesia pake visa gak sih ke Georgia? Btw kemaren secara gak sengaja gw liat pengumuman katanya orang Indonesia sekarang bebas visa ke Serbia. Liat aja di situs kemlu-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yak betul sekali! Ini effort skali terbangnya kakak. Jauhhh. 7 jam ke dubai, masih sambung 4 jam ke istanbul, trus dua jam ke georgia haha.

      Georgia pake e-visa mas, yg approved dlm waktu 5 hari teng! Aku pngn ke iran tp visanya skrg ada prubahan katanya :(

      Mo ke serbia kakak? Pngnnya aih bebas visanya ke eropah kaka 😂

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Book : Semakin Dalam Di Jejak Langkah

  Buku ketiga dari Buru Tetralogi ini lebih berat dari Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa . Disini banyak disinggung tentang Multatuli yang mengungkap "kotornya" birokrasi. Kotor disini tentu saja soal korupsi. Semakin dalam membaca ternyata semakin paham kalo kemungkinan besar korupsi ini "warisan budaya" kolonial. Buku ini pun mengatakan bahwa kolonial berhutang banyak gulden kepada Hindia Belanda atas semua hitungan 'meleset'nya penerimaan pajak dan penyalurannya. Siapa yang nggak mau untung banyak? Ya kolonial menang banyak. Bahkan kalau mau benar-benar dihitung, bisa jadi mereka kalah. Tapi nggak mungkin kan diusut karena kolonial tau kalau mereka bakal ketauan salah dan memungkiri itu. Jadi yaaa, lenyap begitu saja. Disini Minke kawin setelah ditinggal Annelies yang Indo dia kawin dengan yang orang tionghoa. Lagi-lagi pula dia ditinggalkan karena istrinya sakit (kemudian kawin lagi dengan Prinses yang ntah darimana tapi yang jelas dia berpendid

Traveling During Pandemic

CGK to DPS I am one of the people who travel (relatively a lot) during a pandemic. Unfortunately, me being in a long-distance marriage, need mental and physical support once in a while.  In the beginning, we met after 8 months of the pandemic and then 3 or 4 months, then every 2 months. I went wild the first 8 months of the pandemic. Everything felt harder. I know many people feel the same, I am not the only one. We're just coping with the best we can do.  The island I call home 💙 It was so stressful the first time traveling during the pandemic. Like I said here , it's not really worth the effort if you're traveling "for fun". PCR price was crazy, every time we have to calculate the time, make it double as well as the price. Because we buy the time with money. I usually book a ticket at least 2-4 weeks before my travel, then went to the airport 2 hours before my flying time, everything felt so efficient but not during the pandemic. I booked my ticket a week befor

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar.  Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa men