Skip to main content

Boxing!

bisa wrap sendiri setelah 2 bulan Akhirnya gw nggak cuma mendambakan, "Ahh pengen boxing deh" tapi beneran bayar buat boxing. Udah beberapa bulan ngintip instagram tempat boxing deket rumah gw, udah berbulan-bulan disuruh H buat berangkat, akhirnya gw mantapkan hati "Yaudah lah cobain dulu sekali" yang ternyata gratis trial ya. Karena baru pertama kali, ya gw mau coba yang basic aja.  Setelah satu jam, penuh keringat, gw langsung aja "Mas, bayar dong bulanan".  Gw bener-bener orang yang nggak bisa olahraga sendirian. Karena kalo sendirian, gw pasti boongin diri gw sendiri "Ah kan ga ada yang liat, udah ah nggak kuat" konyol. Tapi kalau ada minimal, pelatihnya, kita udah engap pasti mereka teriak-teriak "10 MORE SECONDS! AYO AYO BISA!!!" Kek malu lah kalau nggak lanjut, yekan? Plank dari cuma bisa 10 detik, jadibisa 20 detik, 30 detik, jadi 40 detik, gara-gara "AYO KAK BISAAAAAA!!!" Antara sebel, kesel, tapi ya seneng πŸ˜† Jadi m

Beda Bahasa Beda Persona

Burmese

Have you ever feel different when you speak in your local language and Bahasa Indonesia, or even English? 

Berbicara dalam bahasa yang berbeda bisa jadi menciptakan persona yang berbeda. Dulu sih awal-awal mulai berbahasa Inggris setiap hari ngerasa "Kok beda ya rasanya pas ngomong pake Bahasa Inggris?" Sejauh ini sih gw baru ngobrol pake 4 bahasa. Keempat bahasa berbeda itu juga ada feeling dan mood yang beda tiap kali dipake. 

Ternyata, persona yang berbeda dari bahasa yang diucapkan ini juga memang betul adanya menurut penelitian. Nggak mengubah kepribadian sepenuhnya sih, tapi lebih ke menonjolkan feeling yang lagi dirasakan. Bagi gw, berbahasa Inggris lebih bikin gw percaya diri dalam mengungkapkan isi hati, keinginan, apapun itu yang ada di uneg-uneg lebih bisa tersampaikan dalam Bahasa Inggris. Nggak tau kenapa, padahal bukan bahasa ibu juga. Menurut gw sih lebih karena nggak ada batasan sopan/nggaknya seperti unggah ungguh seperti di Bahasa Jawa/Korea. Lebih fair aja kalau mau kritik atasan atau orang yang lebih tua bisa pake Bahasa Inggris. Selama kata atau kalimat yang digunakan bukan kata yang tidak senonoh, masih masuk lingkup sopan.

Dulu waktu masih kerja kantoran, gw lebih bisa gampang nyampein kritikan atau saran ke bos gw yang WNA daripada ke atasan gw yang lokal. Kayak ada rasa sungkan gitu lho kalau pakai Bahasa Indonesia atau Jawa. Keterikatan unggah ungguh yang bikin kurang rileks dalam menyampaikan ide tersebut. Meskipun harusnya sih nggak gitu ya, karena bahasa kan cuma alat. 

Apartemen di tengah kota tua Yangon

Kalau lagi marah-marah atau pengen ngumpat, tentu saja lebih nikmat dalam Bahasa Jawa. Belum ada yang bisa ngalahin enaknya ngomong Jancok dengan nada marah maksimal. Kalau berbahasa Indonesia, rasanya formal banget dan agak menjaga jarak. Ini biasanya gw pake kalau ke orang yang baru pertama kali kenal atau ngobrol. Kalau udah ngerasa nyambung dan dia bisa bahasa lain yang gw kuasai, biasanya gw pake bahasa lain. Lebih deket aja. 

Nah kalau Bahasa Korea ini gw pake tentunya ke murid gw kalo di kelas dan juga ke sahabat gw. Kami belajar bahasa bareng. Koreapun belajar bareng, sekarang belajar Prancis juga bareng-bareng. Salah satu motivasinya belajar Prancis karena banyak-banyakan poin di Duolingo πŸ˜‚ Iya kami kompetitif. Ya selain sama dia ya tentunya ke orang Korea juga. Kadang ada frasa yang nggak enak kalo disebut di bahasa selain Korea. Lebih puas aja ekspresinya di situ. 

Tapi enaknya banyak bahasa gitu, ketika kita ada dalam suatu kondisi yang bikin "duh gimana ya jelasinnya, ini tuh kalo di Bahasa Jawa itu ndelomong. Kalau di Bahasa Korea ini tuh λ©€λΆ•

Whatever works for you I guess. 

Kalian gimana, ngerasa beda nggak waktu ngomong pake bahasa lokal dengan Bahasa Indonesia atau bahasa lainnya?

Comments

  1. salfoks...fotonya keren bangaat mba oris...latar belakang bangunane so artsy

    betewe betewe...saaamaaaa...klo lagi pengen misuh misuh paling pol gayenge yo ancen go bahasa jawa sih hahahhaha...jancukkkk dengan artikulasi yang digamblangkan...hampir mirip dengan menyebutkan binatang bersikil papat utawa bahasa kromo inggile segawon kwkwkwkwkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yahh bagaimanpun jg bahasa pertama dalam hal perpisuhan adalah hal yg melegakan wkwkwkkw

      segawon yaallah πŸ˜‚

      Delete
  2. Ngeri banget mbak bisa sampai empat bahasa 😱
    Saya malah bahasa Inggris aja masih belepotan.

    Berarti emang bahasa Inggris yang paling selow ya, nggak ada kromo Inggris... Jadi kalau ngomong nggak bingung pemilihan katanya buat dipakai ke orang yang lebih tua biar sopan 😁

    Kalau saya lebih nyaman pakai bahasa Jawa ngapak sama temen2, tapi emang kalau sama guru lain biasanya bahasa kromo Alus, itu pun hanya semampunya, kadang improvisasi tambahi bahasa Indonesia karena kosakata kromonya terbatas 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw eh iya juga yaaa, kadang jg kromo alus dikit kalo kehabisan kosakata langsung sambung bhs indonesia. kdg malu gt ga bisa kromo. aku lg belajar kromo jg. tapi yaaa ngomong sama orangtua jg ga pake kromo jadi susah prakteknya juga haha

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala

I Thought I Hate People, but...

Sanur ... but I actually don't! That I realized when I had dinner with H and he asked me, "Do you think she's married? The seller, she looks young but not too young."  So I said, "Uhmm I don't know and I don't care."  He then said again, "Yea I know, but I am curious about people. I am curious about what they're doing in life." That's when it came to my mind, "Wait a minute! I am also curious about people, but not their personal life like marital status, how many kids they have, what religion they believe in. I am curious about what they think about things! Ah that's why I love talking to people, no matter how introvert I am but talking to people still excites me." Then we finished our big nasi goreng together.  Looking back at it, I never really like people randomly talking to me when I was in the zone... Like zoning in and out talking to myself. But actually no, maybe it was only that we didn't sync so I went &qu

Menjadi dotcom

Few days ago, I wrote what I want to do on early 2017. And one thing has been done today. What is that? Tarararaaaaaaa.... silverestrella.com As I promised myself, now this blog has been upgraded to dotcom. I found a domain hosting through Mas Adhi . He wrote that when I was looking for hosting for my blog. So thank you so much, you came on right time hahaha Dibilang alay ya udahlah nggak apa-apa, yang jelas seneng akhirnya bisa upgrade jadi dotcom yeyeyeyeee