Skip to main content

Mengalahkan Rasa Takut akan Tenggelam

Makanan setelah renang di KOOD Sanur (serba vegan) Dari dulu takut banget sama air dengan volume yang besar. Mungkin di kehidupan gw sebelumnya gw pernah tenggelem kali ya. Makanya nggak pernah bisa renang. Karena ya takut tenggelam. Bahkan sekedar kecipak kecipuk aja takut. Sampai pindah ke Bali. Pindah ke Bali nggak berekspektasi setinggi itu sih. Ternyata, jadi lebih sering main air di pantai. Nggak renang, cuma berendam aja. Lama-lama jadi kebiasaan dan udah mulai terbiasa dengan air. Ternyata seru juga yaa. Kemudian dilatih suami gw buat berani snorkeling. Iya takut awalnya, nggak percaya meskipun dia bilang nggak akan tenggelam karena pake fin. Hmm masaaaa~~ Ya tetep pake pelampung sih. Pertama kali nyemplung, tentu saja heboh takut tenggelam padahal udah pake pelampung, pake fin, mana dipegangin juga. Tapi heboh aja, takut tenggelem. Ada 3 spot waktu itu, gw cuma nyemplung satu spot aja belum juga 15 menit udah naik kapal. Beberapa kali snorkeling akhirnya baru berani lepas pela

Dampa Seafood - Dubai

 

Dubai itu mahal. Biaya hidupnya disana. Ya namanya juga negerinya orang kaya. Meskipun ya masih ada juga yang orang pinggiran. Itu ada, tapi ya yang tajir melintir juga nggak dikit juga. Jadi harga makanan disana juga cenderung mahal juga. Ada yang bilang Dubai ini kota artificial yang mahal banget. Nggak salah juga sih. Eh tapi harga yang murah banget adalah bensin! Bahkan lebih murah daripada air mineralnya. Bensin seliternya 2 dirham sedangkan harga air mineral 600ml itu sekitar 2-5 dirham (apalagi yang Evian tuhh dih mahal bener).

Makanan siap saji seperti McD, Subway saja harganya di kisaran belasan hingga 20an dirham yang setara dengan 50ribu hingga 100ribu rupiah. Itu yang fast food, belum lagi yang makanan yang porsinya beneran sepiring semangkuk gitu. Harganya pasti diatas 20 dirham seporsinya.

Ini pandangan mahal ini bukan karena di konversi ke rupiah ya, tapi residen Dubai sendiri bilang kalo makanan di Dubai itu termasuk mahal kalau nggak pandai cari yang murah dan enak. Jadi bukan karena beda konversi ya.

Tapi, ada lho Seafood di Dubai yang harganya tergolong murah banget dan bisa dimakan berdua ataupun satu kampung. Tau kan kalo yang namanya makanan laut itu nggak murah kecuali kalau tempatnya pinggir laut pas? Ya kan? Nah tempat ini jadi tempat favorit kita di Dubai. Menggeser semuanya deh. Karena seafoodnya murah, enak, banyak pula. Sampai kita aja mikirin berapa profit yang mereka dapet kalo makanannya dijual semurah ini di Dubai. Harga makanannya sekitar 20 dirham hingga 50an dirham. Tapi jangan salah, satu porsinya itu bisa dimakan paling nggak bertiga lah. Kalo makannya normal ya, bukan porsi kuli ala gw dan suami. Itu juga free nasi sepuasnya. Bener-bener kalo keliatan nasi mau abis langsung ditambahin sama pegawainya.

 

Favorit kita berdua kepiting bumbu cajun plus jagung cajun. Suami gw yang ga favorit jagung aja sampe rebutan jagung cajunnya. Sumpah ini nulis sambil bayangin cajunnya eerrrrrr. Satu panci kepitingnya itu sekitar 35 dirham (setara 140 ribu). Satu panci ini isinya tiga kepiting jumbo. Mana dapet 3 kepiting jumbo disini 140ribu juga kan? Beberapa waktu lalu makan seafood di Malang, bertiga abis 300ribu tapi kepitingnya mini dan cuma 2, sisanya kerang-kerangan dan kurang puas.

 

Luar biasanya nih minumannya porsinya literan gila. Satu liter dan dua liter aja. Harganya 11-15 dirham. Nggak ada gelas tuh, minumnya di toples. Jadi seliter bisa diminum berdua kan kalo mau sharing. Sopo sing kate ngombe banyu seliter dewean sak dok sak nyeng?

 
sex appeal nama minuman ini. favorit.

Biasanya kita bayar sekitar 50 dirham (200ribu) berdua. Kalo lagi rakus bisa 75dirham. Itu 50dirham aja udah luar biasa kenyang dan puasnya. Inget ya, ini porsi kuli untuk orang yang doyan banget seafood. Jadi kalo makan biasa aja bisa kurang dari itu berdua. Setelah makan segitu puasnya cuma 200ribu, lalu kita bandingkan dengan seafood di Singapura yang abis lebih dari 500ribu dengan rasa yang nggak terlalu oke dan juga porsi yang sedikit. Kek nyeselnya tujuh turunan pernah makan disana 😁

Itu juga Dampa - Bodega Seafood ini letaknya di Deira. Deira ini masih lebih terjangkau daripada kawasan downtown yang jejeran Dubai Mall itu. Tapi sumpah kebangetan ini murah dan enaknya. Kita kalo suka banget sama makanannya, murah, enak, pasti kita puji-puji sampe berasa kek di endorse wkkwkw!

Oiya, Dampa-Bodega ini waiting list nya lumayan panjang kalo dateng diatas jam 7 malem ya. Kalo beruntung ya ndak pake antri. Kalo ndak beruntung ya minimal nunggu 30menit lah. Pertama kali dateng sih kita beruntung, besoknya kita waiting list, trus besoknya lagi kita dateng pas jam makan siang.  Seenak itu sampe kita makan disana 4 kali berturut-turut dan nggak bosen (juga hemat biaya makan juga). Lokasi juga deket hotel, tinggal jalan 10menit.

Kalo musim "dingin", banyak yang pilih makan diluar daripada dalam. Karena seger juga dan nggak mungkin bisa stay diluar kalo musim "panasnya" Dubai dateng. Nggak kebayang makan diluar disuhu 35-50 derajat. Oh iya! Pegawainya semuanya cowok dan ntah kenapa penampilan mereka seger-seger banget. Seragamnya pun fresh. Dan makanan ini katanya, asli Filipina. Dan makannya pun disuntek di meja.

PS : akulaper ngebayangin cajun 💩 rindu lah sama makanan ini errrrr gojek gojek

Comments

  1. Yah Allah...
    ini posnya bikin laper dah. Euuh... ._.
    Minuman sex appealnya menggoda ya...
    warnanya merah.... astaga.
    Bikin haucee... tiba-tiba tenggorokan jadi kemarau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uhhh percayalah jikalau ku juga mengilerrrr eeeeerrrr

      Sex appealnya sungguh enak seger sekali

      Delete
  2. Biaya sekali makan di Dubai hingga beratus-ratus ribu.. 💯💯
    Beeuu.. Mahal amir..

    Tapi kalau keadaan keuangan memungkinkan ya gak masalah, enjoy your life ya mbak, yang penting masakannya sesuai selera dab pas di lidah 😋 ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ituuu, mahal. jd gini nih bikin bersyukur idup di indonesia makan lalapan ayam masih 15ribu aja hahahah

      Delete
  3. bisalah sekali kesana yah , sekali aja nyobain , kalo berkali kali bisa bangkrut , lumayan murah juga kepitingnya kak , ngga dapet lah kalo disini begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ke dubai kudu dicobain ini. Makanan enak termurah di dubai wkwkw!

      Nah itu disini seafood mahal, satu kepiting jumbo aja udah diatas 100ribu kan? Jadi waktu makan di dampa bahagia bgt dpt seafood murah enak 😆

      Delete
  4. Oh gitu,jadi postingan kali ini anda cuman ingin membuat saya ngiler?

    Ok fix

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyalah jelas. Kalo ga ngiler ya gak kesampean dong tjuannya 😝

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Book : Semakin Dalam Di Jejak Langkah

  Buku ketiga dari Buru Tetralogi ini lebih berat dari Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa . Disini banyak disinggung tentang Multatuli yang mengungkap "kotornya" birokrasi. Kotor disini tentu saja soal korupsi. Semakin dalam membaca ternyata semakin paham kalo kemungkinan besar korupsi ini "warisan budaya" kolonial. Buku ini pun mengatakan bahwa kolonial berhutang banyak gulden kepada Hindia Belanda atas semua hitungan 'meleset'nya penerimaan pajak dan penyalurannya. Siapa yang nggak mau untung banyak? Ya kolonial menang banyak. Bahkan kalau mau benar-benar dihitung, bisa jadi mereka kalah. Tapi nggak mungkin kan diusut karena kolonial tau kalau mereka bakal ketauan salah dan memungkiri itu. Jadi yaaa, lenyap begitu saja. Disini Minke kawin setelah ditinggal Annelies yang Indo dia kawin dengan yang orang tionghoa. Lagi-lagi pula dia ditinggalkan karena istrinya sakit (kemudian kawin lagi dengan Prinses yang ntah darimana tapi yang jelas dia berpendid

Traveling During Pandemic

CGK to DPS I am one of the people who travel (relatively a lot) during a pandemic. Unfortunately, me being in a long-distance marriage, need mental and physical support once in a while.  In the beginning, we met after 8 months of the pandemic and then 3 or 4 months, then every 2 months. I went wild the first 8 months of the pandemic. Everything felt harder. I know many people feel the same, I am not the only one. We're just coping with the best we can do.  The island I call home 💙 It was so stressful the first time traveling during the pandemic. Like I said here , it's not really worth the effort if you're traveling "for fun". PCR price was crazy, every time we have to calculate the time, make it double as well as the price. Because we buy the time with money. I usually book a ticket at least 2-4 weeks before my travel, then went to the airport 2 hours before my flying time, everything felt so efficient but not during the pandemic. I booked my ticket a week befor

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar.  Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa men