Skip to main content

The Reward of Teaching

Buku belajar Bahasa Indonesia dalam berbagai bahasa. I've become a teacher since semester 9. That being said, my teaching journey started in 2013. Took hiatus for 2 something years then I came back to these exam sheets, students, books, and social interactions. Didn't even want to become one but I fell in love right after I jumped in.  I guess I need to ask to apologize to my dad. I was mad at him a long time ago because he asked me to be one lol. Well, maybe I just didn't like the idea of being a teacher in a class where your students don't even care about you telling stuff in front of the class. That actually made me realize that I prefer to teach whoever wants to learn. Although sometimes I just need to teach without knowing what's their reasons to learn, and that is also fine. I do what I had to do. That is why I hate grading because I don't mind giving them a perfect score but what's the point if they know nothing after the course ended? I never teach a

Tetralogi Buru : Buku Wajib Bacaan Orang Indonesia


Akhir-akhir ini sedang menyelesaikan bacaan Tetralogi Buru yang mana itu (menurut gw) merupakan buku wajib untuk dibaca orang Indonesia. Semacem buku sejarah tapi bentuknya nggak keliatan kalo lagi bahas sejarah. Bahkan kata Soesilo Toer aja bilang "Pram itu, bikin buku sejarah non fiksi tapi dibikin kayak fiksi. Nah yang fiksi dia bikin kayak non fiksi. Tau Minke kan? Dia itu nyata, tokoh asli, tapi Pram aja bikinnya kayak fiksi".  Statement ini semakin menguatkanku mengidolakan Nyai Ontosoroh sepenuhnya.

Diawal-awal emang krasa banget kebimbangan seperti "Ini buku kisahnya beneran nggak sih? Nyata nggak sih tokohnya?" Perlahan tapi pasti jadi mikir "Ah nggak lah kalo ini fiksi, semua cerita-cerita tentang negeri ini pernah gw baca dan datanya cocok kok". Penggunaan bahasanya pun cukup sekali, tidak terlalu tua tidak terlalu muda. Standar tapi tetap kerasa klasiknya. Terjemahan Bahasa Inggrisnya pun juga asik nggak kaku seperti buku-buku lawas. Ya memang sih ada beberapa kata yang masuk kosakata jadul seperti gubermen, tabik, sepku, dll. Kata-kata yang digunakan kala itu tetap ditulis seperti aslinya. Kata-kata yang bisa kita cari cepat di KBBI online untuk mengetahui artinya.

Buku ini selalu kubawa ke kantor untuk baca, kemudian muncul lah seorang history geek lainnya dan menyambar "Re-read ato baru pertama baca?" Gw jawab baru pertama baca. Hiyaaaaaa dicacimaki gw. Gw juga sih nyesel banget kenapa juga baru 2018 akhir gw baca buku ini. Bener-bener buku yang harus dibaca orang Indonesia. Mungkin buku ini harus mulai digunakan di sekolah-sekolah untuk belajar sejarah. Karena sejarah kan nggak semua orang suka. Justru malah kebanyakan orang benci sejarah karena kemasannya yang kurang menarik saat dipresentasikan.

At Kampoeng Heritage,

Ah ku terlalu jatuh cinta kepadanya. Pram pernah bilang, negarawan, politisi itu harus pernah baca buku Max Havelaar. Karena disitu dituliskan betapa hidup rakyat sengsara karena kegilaan orang orang yang ada di pemerintahan yang korup dan tidak peduli dengan rakyat, tapi hanya peduli dengan dirinya sendiri dan juganya memperkaya dirinya sendiri. Serius ya, untuk orang yang nggak tersentuh dengan membaca kondisi rakyat kala itu bener bener berhati setan. Setan bangsat yang nggak akan pernah tersentuh atau peduli dengan keadaan orang lain yang tidak memiliki kuasa apapun. Politisi harusnya baca buku itu. Dan politisi juga harus sudah selesai dengan dirinya sendiri. Kalau ndak gitu ya jadinya hanya peduli dengan dirinya sendiri.

Mungkin orang berpikir bahwa membaca buku sejarah itu tidak penting tapi menurut gw penting banget. Biar jiwanya sadar dan nggak hanya materi atau dirinya sendiri saja yang dipikirkan, tapi ini semacam pengingat untuk diri sendiri bahwa apa yang kita rasakan sekarang juga merupakan kerja keras dari nenek moyang kita dulu berdarah darah demi mengibarkan bendera merah putih, menjadi negara berdaulat. Lah trus kita harus lakukan apa untuk maintain kemerdekaan yang sudah kita punya ini? Ya jadilah orang yang berguna, jangan saling sindir jangan saling menyakiti meskipun berbeda. Terimalah orang lain yang berbeda dari kita, apapun pilihan politiknya, apapun ras, agama, pendapat dan semuanya yang berbeda dari kita. Asal, tidak saling melangkahi prinsip masing masing, tidak ada alasan bagi kita untuk tidak menghormati keputusan orang lain.

Inget ya, negeri ini diperjuangkan oleh orang orang yang berbeda keyakinan, berbeda ras, berbeda segalanya, yang mereka tau mereka menginginkan satu hal yang sama. Kemerdekaan Indonesia. Janganlah kita sakiti spirit dan perjuangan mereka dengan saling julid karena berbeda keyakinan atau pendapat.

Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa pahlawan (dan sejarah bangsanya).

Seperti kata mas Riza, abis baca tetralogi Buru ini kita bakalan berasa pinter 😎 Jadi gimana? yang belum baca buruan baca deh.

Comments

  1. Eciehhh nembe bar rampung moco...

    Aku sih wes sue...


    Wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hemm iya iyaaa kan aku jd cepet bacanya gara2 mbok kompori cak 🤣

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

The Reward of Teaching

Buku belajar Bahasa Indonesia dalam berbagai bahasa. I've become a teacher since semester 9. That being said, my teaching journey started in 2013. Took hiatus for 2 something years then I came back to these exam sheets, students, books, and social interactions. Didn't even want to become one but I fell in love right after I jumped in.  I guess I need to ask to apologize to my dad. I was mad at him a long time ago because he asked me to be one lol. Well, maybe I just didn't like the idea of being a teacher in a class where your students don't even care about you telling stuff in front of the class. That actually made me realize that I prefer to teach whoever wants to learn. Although sometimes I just need to teach without knowing what's their reasons to learn, and that is also fine. I do what I had to do. That is why I hate grading because I don't mind giving them a perfect score but what's the point if they know nothing after the course ended? I never teach a

Dapet Visa UAE (Dubai) Gampang Banget

Dubai creek Beberapa waktu yang lalu, kita pusing berat karena H dapet libur kali ini cuman 10 hari. 10 hari dari yang biasanya 14 hari. Akhrinya diputuskan untuk tetap mengambil libur tapi nggak ke Indonesia.  Ternyata, beberapa hari kemudian, dia bilang, kalau liburnya malah jadi 7-8 hari aja. Mau ga mau saya yang harus kesana. Maksudnya terbang mendekatinya. Udah milih-milih negara mana yang harganya rasional, yang ga banyak makan waktu buat terbangnya H, dan tentunya ga ribet urus visa buat pemegang paspor hijau yang ga sesakti paspornya H.  Btw warna paspor Indonesia jadi biru ya sekarang?? Pilihan jatuh ke Dubai. Pemegang paspor hijau harus bikin visa, ya pusing lagi deh cara bikin visa Dubai nih gimana. Apa iya sesusah bikin visa schengen, visa US, visa lainnya. dari persyaratan sih standar ya, termasuk  record  bank account selama 3 bulan. Emang nggak pernah bikin visa Dubai sebelumnya ya, apalagi H yang paspornya super sakti kemana-mana (hampir) ga perlu visa, dia ga pernah ad

Catatan Kuliah (6) : Masuk bareng, keluar bareng (?)

Sanur Sebagai mahasiswa yang masih belum mengenal kerasnya kehidupan kala itu, kita berikrar "Kita masuk bareng kita juga harus keluar bareng." Naif? Iya tentu. Maklumin aja namanya juga mahasiswa baru kan. Maunya yang  flawless  terus. Tapi apa salahnya sih berdoa baik kali aja malaikat mengamini lol.  Ternyata, kenyataannya, tentu saja tidak. Iya kalau semua  setting  nya  default  semua mahasiswa tidak ada kesulitan yang berarti, dosen nggak resek, mahasiswa juga nggak resek, data nggak resek, pasti lulus bareng kita. Kehidupan perkuliahan keras di akhir hahaha Gw dari awal masuk kampus ngerasa kalo gw nggak akan lulus tepat waktu. Aneh ya, harusnya orang mikir lulus tepat waktu tapi gw udah ada feeling. Dan gw berusaha keras buat nggak terlalu jatuh dalam angka. Ya maksudnyaaaa karena gw anak minor komputasi jadi gw udah bisa tebak lah data yang gw pake pasti agak makan waktu. Jadi  range  kelulusan adalah 7 semester, 8 semester, 9 semester, diatas 9 semester. Temen gw ya