Skip to main content

Merah Putih

Gw sama Indonesia itu ibarat dua sejoli dalam love and hate relationship. Gw terlahir di tanah yang diperjuangkan orang-orang terdahulu. Nggak keitung berapa juta nyawa hilang untuk itu. Gw bersyukur gw nggak perlu lagi bawa bambu runcing untuk merebut negeri ini dari tangan penjajah. Sejak sebelum nikah gw mulai "berteman" dengan birokrasi dua negara. Birokrasi dari Belanda, tentu saja tidak seribet birokrasi di negeri ini. Segala macam email akan segera dibalas dan dibantu untuk dihubungkan ke pihak terkait atau yang menangani itu. Bahkan untuk permintaan Schengen visa tipe kunjungan keluarga di masa pandemik ini diberikan high priority dan email dibalas dalam sekejap. Sedangkan di Indonesia, aaahhh yaaa gitu dehh.

Tapi, nggak akan pernah gw pungkiri tiap kali gw denger lagu Indonesia Raya gw selalu mewek. Tiap kali liat bendera Indonesia, gw diam sebentar  berterima kasih atas nikmat bisa tinggal di negeri ini tanpa perlu memegang senjata. Gw bener-bener marah saat suami g…

Selamat Hari Kemerdekaan

 

Selamat hari kemerdekaan negeriku. Meskipun usiamu baru (sudah) 73 tahun, tetaplah berjuang melawan kebobrokan yang dilakukan para oknum bangsa ini.

Kalau dilihat kebelakang, usia 73 tahun ini usia pensiun buat manusia. Tapi hell no untuk sebuah bangsa. Ini usia mateng-matengnya, produktif-produktifnya untuk menghasilkan sesuatu yang keren. Meskipun pula di usia yang sama, Korea Selatan udah super maju sedangkan kita gini-gini aja masih banyak koruptornya, saya percaya tiap bangsa juga punya timeline nya masing-masing. Ibarat kata temen kamu usia 23 udah punya 2 anak sedangkan kamu usia 27 belum juga nikah, so what? Hidup bukan balapan 😂

Disaat Korea Selatan udah bisa impor Kpopnya ke seluruh dunia, hape Samsungnya yang menguasai sebagian besar pasar dunia, internet super cepat yang bahkan belum diklik aja udah jalan, kita gimana? Masih berkutat berkelut dengan yang namanya isu politik agama dan ras. ternyata kita cukup rasis ya? 😐

Bahkan seringkali gw tengkar sama suami gw karena dia bilang "buat apa lo bangga sama kemerdekaan lo kalo pada akhirnya juga sebenernya lo belom merdeka? Bayangin kalo lo masih sama Belanda, bakal maju banget lo kayak negara kita. Nggak bakal lo hadepin yang namanya korupsi kebangetan, isu2 rasial macem gini". Hell no! Kita boleh aja pasutri, tapi hati ini seburuk apa negeri ini tetep ini tanah air gw. Yaaaa bagusnya kalo masih sama Belanda mungkin paspor kita kekuatannya setara paspor EU. Mungkin juga pembangunan akan lebih merata dan lebih "feels Europe" gitu, bisa jadi kalo gw kawin sama suami gw juga dokumennya nggak sulit, Tapi kok semuanya kek kepentingan gw sendiri ya???

Tapi gw tetep aja bangga sama kemerdekaan negeri ini yang diraih dengan susah payah. Mau orang islam, kristen, hindu, budha, cina, jawa, bali, papua bahkan beberapa orang asing yang hatinya jatuh kepada negeri, apapun itu, gw bangga banget dengan perjuangan mereka. Karena sekarang perjuangan bangsa ada di tangan kita. Dulu gw pikir kalo kata-kata "Nasib bangsa ini berada di tanganmu pemuda" dulunya gw kira cuma kiasan belaka, atau khusus orang yang berkecimpung di dunia politik. Tapi ternyata sekarang gw rasain sendiri sejak gw masih kuliah. Gw ngerasa kalau ternyata sekecil apapun peran gw dalam hidup tuh secara sengaja nggak sengaja juga berdampak. Gw ngajar, tujuannya mencerdaskan bangsa. Gw nulis, tujuannya buat kampanye di beberapa aspek seperti pendidikan, budaya dan karakter bangsa ini. Sebisa mungkin tiap ada kesempatan, gw pasti koar-koar soal unity in diversity seperti misi yang diemban dalam Bhineka Tunggal Ika.

Indonesia dari ujung ke ujung itu beda bro and that deserve to be respected
the coffee library - Malang, tempatnya instagramable banget fyi


Karena bangsa ini sedang kritis. You know kan kalau bangsa ini sungguh diciptakan se-diverse mungkin dan ada beberapa kalangan yang "memaksa" untuk mengganti Pancasila dengan satu paham yang mereka pahami benar. Manusia-manusia penghuni Indonesia ini unik, nggak bisa disamaratakan dengan satu sistem. Jadilah itu kenapa Pancasila adalah sistem yang paling yahud yang bisa mengakomodir kebutuhan bangsa ini. Jikalau suatu hari nanti ada yang berani teriak untuk ganti sistem Pancasila dengan yang lainnya, gw bakal jadi orang pertama yang protes! Abis protes kalo masih tetep aja, gw minggat 😂 dasar gak bertanggungjawab wkwkwk

Bener juga kata-kata dulu yang sering didengar, "Perjuanganmu mempertahankan bangsa akan lebih sulit dari perjuanganku karena yang kamu lawan adalah saudara setanah airmu sendiri". Jadi gw berharap banget di tahun ke-73 ini, semoga manusia-manusia bangsa ini semakin dewasa dan mampu berpikir serta bertindak demi kepentingan bersama. Bukan hanya demi kepentingan pribadi dan golongan. Boy, I thought those words were only words, but it sucks when you have to say that everytime to remind people to do things that won't harm others.

Meskipun gw sering tengkar ga jelas sama suami gw soal bangganya gw bisa merdeka dari negaranya dia, gw tetep yakin kalau semua itu soal berproses. Gw yakin Indonesia punya timeline nya sendiri untuk jadi lebih "merdeka". Gw juga yakin suatu hari nanti, Indonesia bakal jadi singa si raja hutan. Gw juga yakin perjuangan orang-orang terdahulu nggak ada yang sia-sia. Gw juga yakin, selama kita bisa kendalikan diri sendiri, negeri ini akan maju. Gw yakin banget suatu hari nanti gw bisa liat Indonesia yang dibanggakan oleh semua orang. Maju bangsanya, bermoral manusianya.

Karena gw yakin, proses itu tak kalah penting dari sebuah hasil 💕

PS : You should watch The Handmaid's Tale if you support Pancasila to be changed. Watch that series and think if you still want to be in that system. Well, I believe the commanders would love that because that's their main purpose. But for you who just tail those "commanders" without even understand the purpose, watch that series!

Comments

  1. Selamat hari kemerdekaan Kakak, bagaimana pusingnya jadi presiden ya kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. pusingnya sepuluh keliling kak, bantuin dong! wkwkw

      Delete
  2. Wkwkwkwk, la kok ngarep Indonesia bagian dadi Uni Eropa.

    Iya, sekarang banyak orang yang pengen ganti Pancasila dengan paham yang lain. Kakean mangan micin kayane.

    Happy Independence Day !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. micin sak pabrik digawe cemilan kyoe mas HUH! mangkel aku nek wong2 bengok2 ganti sistem. ganti sistem ndasmu tah!

      sorry emosi haha

      mari tetep jaga persatuan bangsa ini

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar. 
Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa menaw…

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik'
Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_-



Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya.

Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kalau novel ini ri…

Pake Jenius

Beberapa waktu lalu sering liat counter Jenius di Matos, yang lalu kutemui pula di MOG. Anak Malang tau lah dua mall ini. Nah udah cari info sana sini ya, kok kayaknya asik gitu. Jadi memberanikan diri untuk sign up. Apakah perlu kujelaskan fitur dan fungsinya secara mendetail? Karena sudah banyak tercecer informasinya di internet. Nggak ah, gw mau bahas pengalaman gw pake kartu ini selama sebulan ini.

Sign up lah aku di counter MOG (ya gusti kejebak lagi gw pake nambah kartu-kartuan begini). Kemudian, berkatalah mbaknya "Transfer aja mbak satu juta kesini, kita lagi ada promo kalau transaksi pertama kali satu juta akan ada free kartu member starbucks dengan saldo 50ribu. Lumayan lho mbak Starbucks". Gw nggak fanatik Sbucks (cuma kalo harus beli Chai tea selalu kesini). Dan tanpa sadar pun gw transfer sejuta ke akun jenius gw. Because, why not? Lagian juga mindah duit gw sendiri ke rekening yang lain kan? Nggak ilang duit juga.

Jadilah kudapat kartu Jenius beserta k…