Perihal Perpanjang Paspor Biasa ke EPaspor

9:16 PM

 
Ubud

Masa aktif paspor lama gw bakal abis bulan Februari tahun depan. Secara otomatis perpanjangnya harus 6 bulan sebelumnya yaitu bulan Agustus ini. Akhirnya setelah cek antrian online, dapet tanggal 3 Agustus.

Kenapa perpanjang ke epaspor? Ya karena udah jamannya aja kan. Orang ketemu temen Singapore aja diece-ece gara-gara paspor gw masih yang biasa. Dibilangnya "Lu idup taun brapa sih? paspor aja masih yang biasa!" Hemm kampret!

Gw agak ragu soal perpanjangan paspor ini. Kalau perpanjangan kan cuma bawa paspor lama sama eKTP aja. Tapi ragunya itu hanya berlaku antar paspor biasa atau antar epaspor atau gimana? Karena gw perpanjang dari paspor biasa ke epaspor. Kabarnya kalau dari paspor biasa itu mau ke epaspor harus proses bikin lagi dari awal. Karena kegalauan itu, akhirnya gw bawa semua data fotokopi dan asli buat paspor baru, dengan harapan sih ga bakal ngulang proses. Sampai lupa naro akta lahir dimana dan inget kalo ijazah bisa dipake juga, yaudah lah pasrah aja kali ya.

Appointment gw jam 10 pagi tapi jam 9 udah dilokasi, udah touch up, udah siap-siap trus tanya ke loket. Btw gw gojek ke Kantor Imigrasi Kelas 1 Surabaya yang di Waru ya, tapi sama abang gojek dibawa ke kantor BMKG. Dikira mau cek cuaca kali yaa 😂 Oiya kan sekarang antrian online udah bisa dipakai ya, jadi mending kalo mau bikin paspor buat aja antrian online daripada dateng langsung ntar malah kehabisan kuota (kuota harian online langsung cuma 150 aja). Jadi biar lebih santai aja, dulu gw bikin paspor pertama ini antri dari jam 6 pagi yang bikin senewen wkwkw.

Nah sampai di loket kita minta formulir, bilang kalau mau perpanjang paspor biasa ke epaspor. Nanti dicek sama petugasnya soal tanggal kadaluarsa paspornya. Kalau sudah masuk 6 bulan sebelum expired udah dibolehin ganti. Kalau nggak ya beda cerita. Ternyata, meskipun dari paspor biasa perpanjang ke epaspor syaratnya cuma bawa paspor asli dan eKTP (serta fotokopinya). Slamet! Jadi perpanjangan paspor ini sama aja ya, mau yang biasa ke biasa maupun biasa ke epaspor.

Tapi kalau soal paspor biasa ke epaspor sebelum masa berlaku habis, itu katanya sih disebut bikin ulang which is maksudnya harus apply data dari awal. Bukan perpanjangan kasusnya. Tapi bikin baru. Soale kan banyak juga orang yang mau ganti ePaspor gegara visa waiver ke negara ituuuu.

Nah, dengan sistem one stop service yang dimiliki KANIM saat ini, jelas sangat membantu dan mempermudah sekali. Serta cepat. 5 tahun lalu gw harus 3 kali ke KANIM sampai paspor ditangan. Tapi kemarin udah bagus banget pelayanannya. Waktu gw masuk ruangan, gw nunggu 50 antrian. Dan 50 antrian itu hanya memakan waktu sekitar 1,5 jam. Cuepettt wes tah! Oiya antrian offline dan online dibedakan kok. Soalnya kemaren pas mau pipis masih nunggu 5 orang lagi yang gw taksir kira2 nunggu 15 menit lah. Eh ternyata baru juga gw turun tangga keluar ruangan, udah tinggal satu nomer lagi. Jadi daripada nggak kusyuk pipisnya ya mending gw nunggu aja lah.

jangan salah alamat KANIM ya

Pertanyaannya standar, "mau kemana urus paspor?". Lah orang gw perpanjang kok. Tapi bapaknya belum puas sih, jadinya nanya lagi mau kemana. Gw jawab aja mau pulang kampung, bapaknya kaget dan ngecek nama suami gw jadinya 😂

Abis itu foto dan cek sidik jari. Biometriknya gitu. Dan ntah kenapa orang-orang KANIM ini ramah senyum semua. Jadi pas ambil foto sempet becanda gitu sampe fotonya berkali-kali huhuhu. Gw udah komplain juga kenapa antrian onlinenya cuma ada di sistem android karena gw bukan android user jadinya bingung cari hape buat bikin antrian ini. Bapaknya ngakak-ngakak aja sembari bilang "Iya yah mbak ya? Kenapa ya??" Yang penting udah gw komplain lah, semoga ditindak lanjuti.

Trus yang paling penting, pastiin kalau itu dibilangnya epaspor. Soalnya petugas sering salah dan dikasih paspor biasa. Kalau udah gitu, petugas yg harus ganti rugi bayarin epaspor pemohon. Jadi bener-bener harus dipastikan. Petugasnya pasti nanya, dan nanti kamu bisa cek di struk kamu. Epaspor seharga 655ribu, paspor biasa seharga 355ribu (Kayaknya). Oiya nggak usah pake calo. Rugi deh kalo pake calo, harganya juga jadi dobel dari harga asli. Seriusan ga usah pake calo.

Setelah itu tinggal bayar deh. Di Surabaya yang kantor pusat ini sih ada kantor pos mobile buat bayar paspor. Jadi nggak usah jauh-jauh nyari bank atau pos untuk bayar paspor. Bayarnya cash ya, nggak ada debit gesek-gesek. Nah yang seru nih, paspor bisa diantar pos dan kita tinggal bayar ongkirnya aja. Surabaya-Malang 29ribu sih. Lumayan daripada gw harus ke Surabaya lagi cuma buat ambil paspor sebutir ini. Tanyain aja harus gimana kalo mau paspornya diantar pos. Harus isi surat kuasa dll juga. Waktu itu gw bawa materai sendiri trus pak pos nanya beli dimana, gw jawab di fotokopian 😂 terus beliau bilang kalau sebaiknya beli materai di kantor pos soale udah 100% asli kalo di pos. Gitu katanya. Tapi surat kuasa udah terlanjur gw jilat materainya, jadi yaudah diampuni lah ya.

Nah jadi proses gw submit diri gw ke KANIM itu tanggal 3 Agustus. Tanggal 6 Agustus epaspor gw udah issued. Tanggal 9 dikirim ke BANDUNG. Iya ke BANDUNG! Paspor gw jalan-jalan dulu ke BANDUNG! Waktu pak posnya dateng tanggal 13 Agustus kerumah antar paspor, bapaknya bilang "maaf ya mbak paspornya nyasar dulu ke Bandung". Gw kira bercanda dong, ternyata beneran dibawa ke BANDUNG. Karena dibawah alamat gw ditulis Bandung. Nguaaawuurrr 😂 jadi tanggal 10 itu dia di Bandung. Harusnya tanggal 10 udah di Malang eh ke Bandung lautan api dulu. Gw aja belom pernah ke Bandung la kok paspor ku udah sampe sana.

Epaspor emang prosesnya lebih lama daripada paspor biasa. Tapi lamanya juga cuma 7 - 10 hari aja. Nggak begitu lama menurut gw sih.

 
sengaja di tindih itunya,
personally gw lebih suka paspor lama gw, lebih adem asik elegan. tapi ya seelegan apa juga wong paspornya juga belom sekuat paspor Singapore lol

Jadi proses bikin paspor ini bener-bener gw acungi 2 jempol deh. Dibanding 5 taun lalu, prosesnya udah bener-bener efisien dan yahud deh. Udah nggak usah antri galo tanpa kepastian dapet formulir, nunggu ga sampe dua jam, proses verifikasi datanya cuma 15 menit (tergantung pake acara guyon sama petugas ato nggak karena samping gw udah 2 orang sedangkan gw ga kelar-kelar ngobrol sama petugasnya), bisa dikirim pos (mungkin 5 taun lalu juga udah bisa ya) yang reliable banget (sempet was was kalo paspor ga sampe gw gimana wkwkw tapi gw tau pos Indonesia jauh lebih ok daripada pos NL. Serius!). Prosesnya hemat waktu banget. Buat pekerja cukup ijin ga masuk sehari aja. Cuman sayangnya, gw masih berharap masa aktif paspor jadi 10 taun. Lagi digodok kabarnya. Semoga cepet deal deh! Dan gw hepi 😎

Udah siap jalan lagi 😅😂😁👫

Note : Kalo punya ePaspor harus lebih hati-hati ya. No more kesak-kesak paspor, nggak boleh ditekuk-tekuk, jangan sampe rusak lah chip nya. Untuk daerah Jatim, ePaspor sementara hanya tersedia di Kantor Imigrasi kelas I Khusus Surabaya di Jalan Raya by pass Juanda KM 3-4. Bukan di kantor BMKG ya 😂

You Might Also Like

2 komentar

  1. Lah enak banget wes e-paspor.

    Eh btw, aq pas foto juga gitu: 'Pak, saya keliatan ganteng kan? Mana coba liat. Kalo jelek diulangi yahh'

    Bapake ngekek-ngekek

    Heeh bener, dari segi warna bagusan yang versi lama, tapi kalo kertas dalemnya bagusan yang versi baru. Mbok digabung gitu loh. Kan cakep dadine.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kannnn bener kannn cakepan yang lama kan sampulnya lebih elegan tho ya. lebih ke simpel bersahaja hahaha!

      bapak2 kanim apik2 yo saiki, kenek dijak guyon wkwkkww

      Hapus

Let me know what you think about it ~ Share it here