Santai Di Ubud

9:08 PM

  
jalesveva jayamahe. taken at Ketapang 

Another bucket list, Ubud.

 
bye Java, hi Bali

Setelah menyambangi Banyuwangi, kita sepakat nyebrang lautan menuju Singaraja. Beruntungnya kita datang pas ada festival budaya di Singaraja, sekalian nyambangi teman kuliah yang juga baru nikah di bulan yang sama. Short meet up gitu ceritanya. 

  
ini yang bikin HJ bilang, 'Frontsummer are all around Indonesia'

Di Singaraja kita cenderung tidak melakukan banyak hal, karena baru tiba di Singaraja sekitar jam 2 siang (Gilimanuk - SIngaraja sekitar 3 jam). Sampai hotel istirahat sebentar, makan, trus jalan-jalan sekitar hotel yang mana itu juga satu tujuan wisata budaya, sejarah tapi nggak sesuai ekspektasinya HJ. Jadilah kita cuman nikmatin festival budaya aja.

 
old harbour 

 
sunset from Singaraja

Besoknya, kita meluncur ke Ubud. Kita super bingung gimana caranya ke Ubud karena di Singaraja minim transportasi umum. Bahkan teman saya yang sudah 2 tahun di Singaraja aja nggak paham-paham bener. Tanya resepsionis hotel, eh jawabannya nggak memuaskan sama sekali. Jadilah kita tanya orang lain dan mereka bilang harus carter angkot ke Lovina, trus dari sana bisa naik shuttle bus. Shuttle bus yang terkenal dan lumayan affordable disana itu salah satunya Perama tour. Ga pake babibu deh, angkot yang saya carter hargnya 60ribu nggak bisa ditawar. Sambil mbatin ini, 'angkot rasa bluebird' haha. Tapi yaudah anggep aja itu emang naik taksi di Surabaya. Trus kita ke Perama langsung beli aja tiket ke Ubud, per orangnya 125ribu kalau nggak salah sih. Nggak mahal kok, daripada harus carter mobil travel seharga 700ribu kan mending ini. Lagi nggak musim liburan jadinya di dalem mobil cuman kita berdua aja sampai di Kintamani baru ada 2 bule yang diambil. Cek aja websitenya Perama tour, jangan lupa telpon dulu takutnya udah fully booked.

Apa yang kita lakukan di Ubud selama 4 hari? Bersante kek di pante. Apalagi cobak? Hari pertama jalan santai di sekitaran Ubud, makan, ngopi, karena emang sampenya siang menjelang sore. Hari berikutnya barulah kita sewa sepeda instead of motor. Karena sebenernya yang ada di bucket list saya itu bersepeda di Bali/Lombok, nah selama di Gili nggak kesampean naek sepeda karena emang nggak seberapa nyaman pake sepeda daerah pante gitu, jadilah disini harus bersepeda. Padahal endingnya kita ngos-ngosan, HJ enak bener kalo sepedaan because he is Dutch! Sewa sepedanya 50ribu/hari. Lokasinya sekitaran homestay, btw kita nginep di homestay yang pemandangannya kearah hutan monyet itu. Suasanya hemm bikin pengen pindah ke Ubud. Harganya semalem sekitar 350-400ribu. Sarapan paginya, HJ suka pancake nya. Enak pokoknya disitu.

  
morning offering

  
pemandangan tiap pagi depan kamar

Nah pas keliling itu, kita rencana ke Campuhan kan, ternyata udah terlalu siang dan daripada nggak menikmati akhirnya kita batalkan dan kita cuman muter-muter aja sekitaran Ubud. Baru malemnya liat Legong. Aduhaiiiiiii!

 
sunrise from Tjampuhan

Barulah besoknya kita bangun pagi bener, dan langsung jalan ke campuhan. Parkir sepedanya di depan pura situ, lanjut walking tour. Enak lho berangkat pagi-pagi. Seger banget. Jalan mulai jam setengah 7 dan sampai di titik yang ada di campuhan sekitar jam 8. Lumayan sih. Kita sarapan sebentar, trus lanjut jalan lagi dan itu jalan di kombinasi dari 2 walking tour. Jadilah semakin jauh dan absurd dong. But we did enjoy it. Setelah muter lumayan jauh, akhirnya kita sampai lagi ke tempat parkir sepeda, jam 10 lebih.

 
tegalalang

 

  

 

Balik lah kita ke homestay, mandi, trus tidur lagi. Bangun jam 1 buat 'late breakfast' (not even brunch hahaha), trus santai lagi di balkon depan kamar sambil liat-liat walang, jangkrik, tupai, burung, pokoknya hewan aneh-aneh pada lewat depan kamar deh. termasuk gw didatengin sama anjing lucuuuuu banget tapi gw takut, dia terlalu ramah ngasih tangannya 😂😓 bojoku ngguyu wae ndelok bojoe wedi asu!

 
typically Balinese

Hari terakhir, kita terbang dari Denpasar ke Malang langsung. Tau nggak kalo ke Malang dari DPS itu pesawatnya pake baling-baling gede kek baling-baling bambunya Doraemon??? Itu serem tauk! Eh tapi sisi positifnya, kita bisa liat Semeru yang super tinggi banget! Bener-bener tinggi banget! Sampe saya sih bilang ke HJ, 'Sayang, kita nggak usah mendaki Semeru lah ya, wong kita udah liat Semeru dari ketinggian ini' --- making excuse gara-gara capek nggak ketulungan pas ke Ijen 😂

Oiya kita juga pake Perama dari Ubud ke DPS, karena jadwalnya bakal telat untuk drop ke bandara. yaudah stop di Legian, ngopi cantik bentar, trus naek taksi ke bandara 15 menit aja. Perama bakal kasih member card lho di hari pertama pembelian, dan selanjutnya kita bakal dikasih diskon 5% apa 10% gitu kalo order lagi pake kartu itu. Apa nggak sumringah si istri ini dapet diskonan haha  

Mendarat di Malang... gw nggak tau itu kenapa bandara di Malang itu posisinya ditengah kebun tebu sih? serem bener kalo sepi malem-malem gitu.

You Might Also Like

2 komentar

  1. congrats for you both

    eh ini aku liat old harbour di singaraja itu kan disana ada pura besar banget, nah tepat di belakang pura itu rumah orang tua aku.. alias kampungaku laa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pura sebelah mananya klenteng may?

      Jadi kamu asli singaraja ya?

      Hapus

Let me know what you think about mine ~ Share it here