Skip to main content

Kehidupan Selama Pandemi

Lidah mertua yang selalu gw pindah-pindah lokasi untuk mengejar sinar mentari. Ya gendeng. Gw sadar ada banyak hal berubah sejak pandemi. Banyak hal baik, tapi yaaa nggak sedikit yang eww I wish this pandemic never exist.  Level stres gw udah di level yang bikin gw pengen ke psikolog.  Skipped forward to November 2020 . Gw jadi rajin masak. Meskipun yaaa masih kadang order kalo pas pusing menyerang, tapi masak jadi agenda harian. Yang biasanya masak weekend doang, sekarang beli makanan kalo nggak kuat berdiri dari kasur. Tentu saja selain masak, dengan bantuan Sayurbox gw jadi lebih sering konsumsi buah dan sayur tiap hari. Tak lupa, segala macem vitamin dan minuman-minuman macam Oronamin, bear brand, yakult, dsb. Btw, buah dan sayur di Sayurbox itu murah-murah banget lho sungguhan. Gw jadi rajin yoga. Olahraga kecil-kecilan aja lah yang penting badan gerak dan nggak terlalu kaku. Karena gw lebih aktif di malam hari, jadi gw yoga biasanya sebelum tidur. Semales-malesnya gw yoga, minima

Malang Day Trip

 
candi Singosari

Kala itu, kita berdua pengen coba trip sehari (atau setengah hari ya) di Malang. Bukan Bromo bukan pula ke Batu dengan segala theme park nya. Berbekal kitab wajib penjelajah a.k.a lonely planet, kita menuju 3 tempat. Candi Singosari, Candi Sumberawan, dan Kebun Raya Purwodadi (sebenernya tambah kebun teh tapi transportasi tidak mendukung karena kita pakai transportasi umum). Tbh, this is my first experience to go to these two temples.


Dari rumah, rumah kita ada di daerah Arjosari ya, buat yang tau, itu semacem Malang pinggiran. Mau ke tengah kota itu setengah jam. Kita naik angkot yang menuju ke arah Lawang, sebut saja angkot hijau karena emang warnanya ijo yak, dari situ sekitar 15 menit menuju Singosari. Kita salah tempat turun, harusnya kita turun di Pasar Singosari biar lebih deket, eh turun di gang sebelumnya. Jadilah kita jalan agak jauh. Tapi karena getting lost itu kadang seru juga, dari situ kita berdua tau kalau disitu banyak sekolah islami semacem MI, MTs, MA gitu deh. Padahal atmosfernya nggak islam-islam banget sih, tapi ya ada satu ponpes disitu.

Nah setelah jalan 15 menit, sampailah di candi Singosari. Kita masuk isi daftar absen tamu, nggak perlu bayar sebenernya tapi cuman kasih infaq buat kas gitu (sama juga bayar jadinya ya), udah deh masuk. Kebetulan barengan sama anak-anak SMA yang mau bikin drama tentang Singosari gitu. Semacem cek lokasi juga.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
restorasi 1937

Setengah jam mungkin kita disana, kita memutuskan untuk keluar. Beli es campur enak seger siang-siang tapi suami gw liatnya jijik kek sampah mungkin ya apa aja ada. Trus nanya lah ke ibu es campur caranya ke Candi Sumberawan gimana, beliau bilang bisa naek bentor, harganya sekitar 50ribu sekali jalan. Jarak Candi Singosari ke Sumberawan sekitar 6km. Akk mahalnya 50ribu, belom tentu mau juga nungguin kita. Heemm HJ coba googling ternyata bisa naik grab, uber, go car semacemnya. Wahh.. coba-coba order ehh ternyata ada yang nyantol dan mau nganter. Tarifnya? 25 ribu doang. Nah karena kita nggak tau medannya seperti apa, kita propose ke bapaknya buat nungguin kita dan bapaknya mau. Ini juga perjalanan pertama buat bapaknya.

6km itu nggak jauh-jauh banget sih, tapi hemmm sumpah amazing banget. Saya nggak nyangka lho di suburban macem Singosari gini masih ada daerah yang terpencil banget, yang kayak di desa gitu atmosfernya. Asik kok.

Nah nyampe nih ya, parkir, OMG ternyata ruame. Dan kita baru sadar itu liburan waisak. Maklum ya bukk eike kan udah berenti kerja jadi sehari-hari rasanya holiday, nggak sadar hari 😁

Tiket masuknya 2500 aja. Karena bapaknya uber nggak pernah kesana, dan karena kita suruh nungguin juga, ah kita ajak aja masuk sekalian. Kita beliin tiketnya, kita masuk bareng kesana. Candinya bentuknya lucu banget. Kalau candi lain biasanya beken dengan ujung lancip, ini ujungnya dan bentuknya kek rumahnya Patrick di Spongebob square pants. Ini bukan penistaan lho, tapi ini bentuk kekaguman saya aja baru pertama kali ini saya liat candi bentuknya bunder gini. Ada yang tau mungkin ada candi lain bentuknya juga begini?

 
menuju candi Sumberawan

 

 
 waisak 

 
nggak dicantumkan tahun restorasi

 

 

 


 
kayak rumahnya hobbit 

Kita disana nggak lama-lama banget, sebentar aja trus balik ke Pasar Singosari. Berapa kita bayar ongkosnya??? 40 ribu aja. Ditunggu dan pp. Murah ya...

Lanjut ke Kebun Raya Purwodadi naik angkot. Ada kali setengah jam ya. Keneknya heboh ada bule naek angkot, ada juga cewek rada centil gitu tapi surprisingly dia bisa ngomong bahasa Inggris, jadi dia nerjemahin pertanyaan keneknya ke suami.  Apa kabar saya? Mana laku saya kalo udah jalan sama suami ya yang beken si suami.

 Sampai di kebun raya, HJ bilang ini lebih gede daripada yang di Bogor. Tapi buat saya mah, segede-gedenya kebun raya juga saya nggak ngerti pohon macem apa disana, fungsinya apa soale dateng ya cuman dateng doang. Nggak ada yang jelasin apa-apa. Tapi sama suami dijelasin beberapa lah ya, sambil  kita jalan mesra gitu bro. Berasa pacaran ditaman.

 

 

Kita agak lama abisin waktu disana, karena emang jalan, jadinya ya lama gitu. Balik ke tengah kota udah sorean. Dan lumayan kok, worth to try 😉

Strictly prohibited to steal take my pictures without permission

Comments

  1. kan ke candi heuheu
    aku ngalup mbak, ayo dolan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha sik yo entenono aku muleh, aku sek mengudara

      Delete
  2. Ndi, kok rag ono poto kecipokane? Mumpung nang kebon, hahaha

    ReplyDelete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala