Skip to main content

Makanan dan Bahasa Pengobat Rindu Kampung

Soto ayam di Seleraku - DXB Gw demen banget makan atau cobain makanan baru. Sebenernya lebih ke lidah gw aja gampang nerima rasa baru dari makanan selain Indonesia. Tapi ketika jauh dari rumah, akhir-akhir ini gw sering tiba-tiba craving  makanan Indonesia. Kayak susah ditahannya aja. Apalagi waktu sebulan di sana, rasanya tiap hari pengen nangis gara-gara pengen makan sambel coba. Tempat yang kebetulan sering banget gw datengin ya Dubai. Di sana kita udah nemu satu restoran Indonesia yang rasanya Indonesia banget. Seleraku namanya. Kenapa gw bilang Indonesia banget? Cuko pempeknya nggak kalah dari Pempek Palembang asli. Bakso Malangnya, ehmmmmmm mantep! Makanan yang lainnya tentu saja nggak kalah rasanya.  Bakso Malang Kemarin, terakhir kali gw ke sana, kebetulan bareng dengan banyak orang Indonesia. Kayak mereka ngumpul-ngumpul bareng gitu. Ada yang ngerayain ulang tahun, ada yang ngerayain hal-hal kecil dalam hidup, ada yang sekedar melepas rindu kampung halaman untuk sekedar memuas

Rangga kembali

Setelah 14 tahun menanti akhirnya rangga kembali. Bukan cuman rangga sih, tapi Cinta, Milly, Carmen, Maura juga. Film ini sambutannya luar biasa gilanya sejak ada bocoran kalau akan ada AADC 2 tahun 2016 ini. Niat hati pengen nonton seminggu setelah premiere dengan harapan nggak bakal uyel-uyelan di bioskop, ehhh ternyata seminggupun bioskop terasa panas. Saking banyaknya penonton saudara. Bahkan di salah satu mall memutar film ini di 3 studio dengan jarak tayang yg berbeda satu jam. Bayangin. Sumpek banget.

Seminggu setelah premier itu kursi yang tersisa di jam tayang 10 keatas. Ya bisa tidur lah kalau nonton jam segitu haha
Saya tidak akan menuliskan sinopsis ceritanya karena sudah banyak dimana-mana sinopsis. Cuman mau menuliskan kesan setelah nonton film legendaris ini aja. *dan sedikit sinopsis kalau dibutuhin sih heehe*

Ada Apa Dengan Cinta 1 diproduksi saat dunia perfilman Indonesia sedang mati suri. Awal menonton film ini, meninggalkan satu pertanyaan "Ini endingnya kok gantung gini sih?". Menurut saya dari kacamata saya yang masih kecil, itu film akhirnya kok ndak 'selesai' gitu lho. Dibilang nggak bagus itu, ya bagus. Dibilang bagus banget kok masih gantung ya. Ahh ya sudahlah mungkin cuma perasaan saya aja sih.

Nah sampai akhirnya ada yang bilang bakal ada AADC 2, woahhh girang setengah mati. Berasa kayak anak yang ngarepin kelanjutan suatu kisah yang tertunda. Hal pertama yang saya pikirkan adalah "Ohh jadi ini maksudnya Mira Lesmana bikin gantung AADC 1 dulu ituuu". Tapi nggak tau sih emang itu yang dipikirin mbak Miles sama kayak aku apa nggak haha.

Ternyata baru keturutan nonton satu bulan setelah premier. Sedih deh ya. Premier 28 April, baru nonton 28 Mei. Ya sudahlah yang penting ndak penasaran lagi sama film ini.

Film dibuka dengan tawa Milly. Sumpah ngefens banget sama ketawanya Milly. Dia masih tetap memerankan Milly yang polos dan agak 'oon'. Lucu banget deh kalau Milly ketawa ini. Kayak lepassss banget ketawanya. makin keliatan unyuk karena dia lagi hamil ceritanya. Si Maura udah punya anak banyak dan yang jadi suaminya si suami dia sendiri, Christian Sugiono. Si Carmen abis 'salah gaul' katanya, tapi ternyata dia juga udah nikah cuman ditinggal aja sama suaminya. Berarti cuman cinta aja yang belom nikah. Nungguin Rangga kali ya.

Cinta, dia itu mama muda ya didunia nyata, bener-bener orang yang saya kagumi banget. Fans beratnya Dian Sastro deh. Pernah ketemu dan dia jadi pembicara di seminar internasional di Jakarta. Ya ampun, pesonanya bener-bener alami apalagi dia kan cantiknya alami gitu ya, ditambah cara nyampein materinya kece abis. Bener-bener langsung 'mbakkk resep cantik sama pinternya apa siihh?'

Vila yang dipakai Cinta dkk itu cantik banget. Trus tempat-tempat yang dikunjungi di Jogja juga cantik. 'Kita skip dulu candi-candi untuk kali ini', yaiyalah di Jogja banyak candi dan pasti udah sering dikunjungin kan. Tapi disitu saya tidak melihat candi-candi yang sering dikunjungi wisatawan. Malah nunjukin daerah di ketinggian yang bisa melihat sunrise. Cantik lho, meskipun keliatan sedang mendung.

Rangga, masih tetep gitu. Cool gimana gitu. Tapi bener juga sih, dia lebih banyak senyum kali ini. Nah gaya percakapan yang dipakai Miles selalu ada ciri khasnya. Agak baku. Kalau gaya ngobrol Cinta sama temennya sih biasa, ala Jakarta. Tapi gaya ngobrol Cinta dan Rangga berbeda. Sastra banget. Menggunakan kata "lalu"daripada "trus", bener-bener AADC banget
.
Yang saya kagumi dari film ini dari dulu adalah persahabatan mereka. Mereka berlima, namun di AADC 2 ini sayangnya hanya berempat karena Allya diceritakan meninggal. Persahabatan mereka menginspirasi persahabatan saya dengan teman-teman sejak SMP. Kami juga berlima. Untungnya nggak ada yang bernasib seperti Cinta yang harus nunggu Rangga 14 taun.

Apa ya, ceritanya Cinta udah dilamar sama pacarnya, tapi ternyata ketauan kalo Rangga balik. Gatau gimana kejadiannya tapi yang jelas si Cinta akhirnya ngejar Rangga ke bandara lagi. Helahh ini AADC 1 ngejar dibandara, yg sekarang juga. Tapi yang ini nggak kekejar sih. Jadi sebulan kemudian Cinta ke New York. Hmmm enaknya yo

Oiya, disini juga Rangga ketemu sama ibunya. Saya nggak begitu ingat sih di AADC 1 emang kayaknya Rangga ditinggal ibunya, tapi saya juga nggak inget kalau si Rangga punya kakak dan adek juga. Yawes intinya ketemu akhirnya setelah 25taun dia nggak ketemu ibunya. Ini mengharukan lho kisahnya, bener-bener haruu banget deh.

Ohh ada satu hal lagi yg menggelitik, begini nih kurang lebih obrolannya :
R : aku ikut pemilu lho
C : oiya?? Milih siapa?
R : hmmm (sambil tersenyum)
C : kayaknya pilihan kita sama deh ya
R : kayaknya sih.. gimana? Kecewa nggak?
Kemudian rangga dan cinta ketawa bareng. Saat adegan itu berlangsung, serius saya ngakak berat dan cuman se bioskop itu saya aja yg ngakak. Because I really find it interesting and funny 

Akhir dari kisah ini ditutup dengan ciuman manis Rangga dan Cinta di New York. Ini suka banget saya. Cute romantic kisses :)

Eh ada lagi ding, si Milly akhirnya lairan. Digendong Rangga kirain bayinya mereka, ternyata Mamet bilang "belom pantes, balikin bayi gue"


Dapet dari google

Comments

Popular posts from this blog

[Piknik] Menjejakkan kaki di Bromo

Puluhan tahun hidup sebagai warga Jawa Timur, namun baru pertama kali menjejakkan kaki di Gunung Bromo. Bertepatan dengan upacara Kasada yang terjadi satu tahun sekali dan bertepatan dengan bulan purnama (semoga nggak salah kasih info), sekitar akhir bulan Juli tahun 2015.  Gunung Bromo merupakan gunung yang bertetangga dengan gunung Semeru. Jika kita pergi kesana, maka akan melihat banyak tulisan BTS -yang saya kira Behind The Scene-, ternyata adalah Bromo Tengger Semeru. Tidak hanya melihat gunung Bromo seorang, disana kita akan disajikan jejeran gunung-gunung kecil disana. Ok.. first of all mari dimulai dari berangkat ke Bromo. Menuju Bromo bisa menyetir motor sendiri, bisa juga menyewa tour dari titik keberangkatan (seperti yang saya lakukan), bisa menggunakan ojek seharga 100ribu per ojek sepuasnya, bisa menyewa jeep dari titik mula menuju Bromo (dengar-dengar sih harganya 600ribu/jeep, satu jeep bisa untuk 4-6 orang tergantung ukuran badan orangnya heheh). Jeep yang saya

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

SUDAH (setengah) VAKSIN COVID!

Belum bisa dibilang sudah selesai sih, tapi menuju selesai. Tanggal 29 Mei gw memberanikan diri datang ke RS Surya Husadha Sanglah untuk vaksin covid pertama kali. Bukan karena gw nggak berani vaksin, bukan! Tapi gw berdoa semoga dapet jatah vaksin karena per hari kuotanya hanya 200 dosis. Gw vaksin pakai AstraZeneca dan tentunya gratis. Btw keinginan untuk vaksin ini makin gede karena temen-temen deket gw udah dapet vaksin di minggu gw dapet vaksin. Iya, gw kompetitif. Soalan vaksin aja gw kompetitif banget 😂 Jujur gw iri banget sama temen gw yang dapet vaksin duluan. Jadi yaa... 😎 Rencana gw berangkat jam setengah 8 gagal karena gw bangun jam 8 kurang seperempat 😓 Selesai mandi dll, pukul 8.15 gw berangkat ke RS. Nggak jauh RS nya cuma 8 menitan. Sesampainya di sana, kok di meja ada tulisan "Vaksin tutup" Harah mak deg . Ternyata itu cuma kertas pengumuman kalau kuota sudah terpenuhi. Ditanyain udah booking atau belum, lah gw ga nemu link booking dari kemarinan. Untungny